Tuesday, May 28, 2013

Balada Ketemu Idola

Hei, aku ingin sedikit bercerita yang ujung-ujungnya bakalan panjang lebar. :D

Ini tentang idola. Kebanyakan dari kita semua, pasti punya idola. Ya, aku punya idola (lebih tepatnya, banyak idola) yang lumayan bikin hariku lebih berwarna, berekspresi sedikit gila, dan berimajinasi makin liar. Dulunya pas jaman SD sih aku sempat ngefans beberapa artis ABG seperti Alyssa Soebandono, Asmirandah, dkk dengan alasan wajah cantik nan mempesona. Kalo sekarang mah lebih rasional, ngefan dari segi akting yang bagus ato wajah ganteng nan rupawan (wajar dong, aku cewek! :p). jadinya aku ngefan ama Oka Antara, Fedi Nuril, Reza Rahardian.. bla bla bla. Namun seiring bertambahnya usia, seleraku mulai condong ke arah barat. Aku pun mulai menggilai grup Disney angkatannya Miley Cyrus. Aku ngefan dia sekaligus Demi Lovato, berkat gaya mereka yang asik plus senyum menawannya yang menjadi ciri khas. Oya, Jonas Brother juga, karena mereka keren!

Namun di antara jajaran public figure nuansa western yang lebih sering kupuja, terseliplah satu nama tokoh publik aseli Indonesia. Kemunculannya amat tak kuduga. Sebelum aku ceritain asal muasal kecintaanku terhadapnya, ada baiknya aku kasih tau dulu kesan pertamaku saat mengenal dia (pandangan pertama di media massa, tentunya).

Pertama kali ngeliatnya itu pas dia jadi cover di sebuah tabloid remaja bareng Derby dan Sherina terus aku langsung ilfil gara-gara gaya rambut gak jelasnya (yang sekarang malah kusuka! :D). Ditambah dia belum terkenal pula, jadi berasa gak penting gitu.

Bisa ditebak kan siapa bintangnya? Yap, Kevin Aprilio! Putra pertama dari pasangan Addie MS dan Memes.

Nah lho, habis ilfil kok bisa tersentil?

Yaa, itu sih gara-gara aku dapet mimpi indah pas lebaran tahun 2008 kalo gak salah. Bangun-bangun aku langsung shock, nyaris gak percaya bisa mimpi yang bikin mabuk kepayang. Tapi kenapa kudu Kevin? KENAPA GAK FEDI NURIL AJA? *CAPSLOCK JEBOL

Itu reaksi pertama akibat derita mendamba Fedi Nuril bertahun-tahun tapi gak pernah kesampaian meski seujung helaian rambut. Pasca insiden mimpi-indah-tak-diundang-tapi-menyenangkan-itu, aku jadi sering dibayang-bayangi sosok Kevin. Apalagi pas Vierra lagi didapuk sebagai bintang iklan salah satu provider, duh… spanduknya di mana-mana. Makin nderedeg. Wih.. yaudah deh, akhirnya aku mutusin buat jadi penggemar budiman Kevin Aprilio ^_^ (simple banget, yak? :D)

Singkat cerita, pada Mei 2009 aku terbang ke Jakarta untuk mengikuti seleksi murid baru MAN Insan Cendekia di Serpong, Tangerang. Pagi-pagi sekali aku bersama rombongan harus bergegas menuju bandara Juanda untuk mengejar Lion Air, maskapai penerbangan yang hendak kami tumpangi. Baru menghempaskan pantat di peron, terdengar info yang mengharuskan kami untuk segera masuk. Langsung deh, buru-buru mengambil seat agar kami makin cepat bersantai sembari menunggu pesawat siap  take off. Ternyata rombongan kami dapet jatah seat bagian belakang.

Enak-enaknya duduk sambil ngeliatin orang berbaris melintas merayap lambat,  mataku dikejutkan oleh sosok asing. Cowok ceking tinggi yang berdiri dekat pintu belakang, juga lagi ngantri masuk pesawat. Hmm, kok kayak pernah ngeliat ya? Tapi dimana? Tau ah, aku tetep aja ngeliatin dia sampe posisinya hampir dekat dengan seat-ku. Akhirnya aku malah jawil-jawil Fina, temen yang duduk di depanku. Aku bilang kalo tuh cowok mirip Kevin Aprilio. Awalnya sih dahinya langsung berkerut, tapi toh akhirnya malah ngangguk-ngangguk setuju. Pas tuh Kevin wannabe udah menjauh, aku pun dapet kejutan berikutnya. Ada Widy! Itu beneran Widy! Hup, cepet aku ngerogoh tas dan ambil diary plus pulpen trus kasih ke orangnya sambil minta signature-nya Kevin. Ya ampuuun, asli aku pengen jerit heboh tapi… ini dalem pesawat, ding! Jaim dikit, dong. *kibas jilbab*

Hadoh, jadinya selama satu jam di pesawat aku cuma bisa bengong ngeliatin jambul Kevin dari belakang sambil nyebut-nyebut gak percaya gitu. Pas pesawat udah landing, aku siap-siap nyegat buat foto bareng berbekal hape pinjeman (hehe). Aku tungguin sampe pesawat sepi, eh.. mereka gak turun-turun juga. Yaudah, aku tungguin di bawah aja. Tapi kok gak nongol-nongol, ya? Tiba-tiba muncul mbak-mbak pramugari dari pintu belakang, ngasih aku isyarat kalo rombongan Kevin udah keluar lewat pintu depan (jahatnyaaa. L). Baik banget tuh mbaknya. Wush, aku langsung lari ala AADC saat Cinta lagi mengejar Rangga. Nyari jalan pintas buat motong jalur. Ha! Nemu tuh. Segera aku nambah gas biar lari makin kenceng.

Di lorong bandara, aku berdiri bengong sendirian. Beberapa kali para pramugari yang aduhai itu melintas di depanku. Lima menitan, baru kedengeran derap langkah kaki yang kutunggu. Tuh, keliatan batang hidung para kru dan menyusul Kevin di belakangnya. Ya ampun! Aku menatap mata Kevin tajam dan berkata lirih, “Kak, boleh foto bareng?” Kevin pun tersenyum dan menyeret Widy yang tadinya cuek teruuuuus aja jalan. Andai kalian tau, duuuh sumpah waktu itu beneran mati gaya aku! Tiga kali jepretan poseku tetep sama! Yang beda hanya gerakan jariku yang cuma bisa membentuk simbol peace mulu. Usai foto Widy pun langsung berlalu begitu saja sedang aku masih meminta Kevin untuk membubuhkan tanda tangannya di novel dan diaryku. Ya, diaryku yang didalemnya ada gambar Kevin Aprilio. Bbeuh, alay banget deh sampe aku bilang, “Iya, aku ngefans lo sama Kak Kevin.” Terus dia kayak berekspresi takjub sejenak gitu, dalam rangka menghargai penggemar kali. :D Ending-nya, ia acak kepalaku sambil berkata, “Sukses, ya!” lalu berlalu dari hadapanku. Alamaaaaak, aku langsung membeku, meleleh,… hanya bisa bergeming di tempat.


*Tuh kan, tiga kali jepretan tetep di posisi yang sama*

Adegan selanjutnya adalah aku bergegas kembali ke rombongan sambil jerit-jerit gak percaya, lari-lari gitu di luasnya lapangan udara. Kalo di-slow motion efeknya bisa kayak drama film bollywood yang lagi berlarian di padang rumput. Di depan pintu masuk, rombonganku setia nungguin ternyata (yaiyalah, gila aja kalo aku ditinggal). Temen-temen cewekku pada kepo, sedang temen-temen cowokku cuma bisa mengejek. Huh, dasar!

Tak disangka, kita bertemu lagi di depan toilet. Aku kumat lagi deh. Pengen foto lagi, mumpung itu kan satu Vierra, minus Raka sang guitarist. Aku geret temen-temen cewekku buat foto bareng pada gak mau. Ah, payah. Yaudah aku samperin sendiri, pas lagi ngomong ke Tryan si drummer eh malah aku disentak. Katanya, “Tau gak sih, kita ini lagi capek! Bla bla bla.”

Euuh, sakitnya tuh di sini. *nunjuk ke dada*
Suer, baru kali ini aku dibentak artis *ketemu juga kali pertama, hehe*. Cih, sok banget sih dia. Padahal juga aslinya gak secakep pas di layar kaca.

Sementara si Kevin, eaaa sepertinya dia udah nahan diri buat ngadepin aku *maaf banget Kak* dan kita berdua pun foto lagi. Tapi hasil fotonya aku gak punya, keburu ilang T.T dan hasilnya juga jelek sih. Eeh… tau gak abis gitu temen-temen cewekku akhirnya baru pada berani foto bareng. Yang motretin ya tetep lah orang kru. Akhirnya satu.. dua.. tiga.. hasilnya burem. *ketauan deh kalo yang motret gak ikhlas banget* :3

8 comments :

  1. waahhhh, aku aja jarang ketemu trsu minta foto, paling diliatin aja wkwk

    ReplyDelete
    Replies
    1. Haha, rugi mbak kalo ketemu cuma buat diliatin. hihihi
      Terima kasih ya sudah berkunjung. :))

      Delete
  2. hihiii lucu ya...
    sekarang masih ngefans ga mbak? :-D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Wahaha, masih dooong. Dan masih berharap buat ketemu lagi nih. :D
      Terima kasih ya sudah berkunjung. :))

      Delete
  3. Aku pernah dapat tugas dari radioku buat interview Vierra, tapi udah nyanggong lama banget... eh dibatalin soalnya mereka capek. Ya sudahlah, tak berjodoh :| Sempet foto bareng tapi gatau dimana fotonya, didokumentasiin sama yg punya acara waktu itu :(

    ReplyDelete
    Replies
    1. Eww... sakitnyaaaa dibatalin. :3
      Waah... sayang sekali ya. Kalo ga punya dokumen pribadi emang susah sih mbak Prim. :3

      Delete
  4. Wah, seru banget nih bisa ketemu+foto bareng mereka.

    Tapi pas disentak itu ... bikin nyesek :|

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hahaha, iya. Bahagia banget. :D
      Ho'oh, sekalipun dia artis tapi seharusnya juga tetep beretika dung. :|

      Makasih ya udah berkunjung dan ngebaca. :))

      Delete

Terima kasih banyak sudah mau berkunjung dan membaca, terlebih turut meninggalkan komentar. ^o^ Mohon berkomentar secara sopan dan plisss jangan tinggalkan link hidup dan pasti langsung aku hapus. Okey? ;)

Sekali lagi terima kasih pembaca-pembaca setiaku. Tanpa kalian, apalah arti aku dan tulisanku ini. Semoga menginspirasi. :))