Saturday, February 15, 2014

Rasa Kaki Lima, Harga Bintang Lima


Hidup di tengah kota itu gak selalu enak. Contohnya ya aku sendiri. Mahasiswi perguruan tinggi swasta yang kost di kampung sebelah Tunjungan Plaza, Surabaya. Huh, untuk cari kost yang harganya cocok di kantong pun sudah mati-matian (catat: yang jarak tempuhnya tidak terlalu jauh dan tempatnya bersih, nyaman serta aman).

Awal kuliah, aku kost di Kaliasin gang 5. Ibu kos tinggal di situ bersama keluarga kecilnya. Kost-nya khusus putri dan sudah dipastikan Pak kos dan anak laki-lakinya jadi yang terganteng. Ada delapan pintu kamar dan seluruh penghuninya selalu bersemayam dalam ruangnya masing-masing karena memang tak ada space untuk kumpul-kumpul antar penghuni. Rata-rata bawa TV sendiri deh akhirnya. Tapi kelebihan dari kost ini adalah terjaminnya kebersihan, tingkat keamanannya lumayan, penghuninya kebetulan orang-orang bener, plus ada kulkas sama kompornya. Tapi ya gitu deh, harganya lumayan melambung. Empat ratus ribu per orang atau lima ratus ribu kalau sekamar dibagi berdua. Belum charge kalo bawa rice cooker, tambah 20 ribu deh. Waktu kost di sini, aku selalu berbagi kamar sih. Tapi semenjak gak lagi dapet partner, (atas desakan banyak orang, termasuk yang paling keras ibu tentunya) aku memutuskan pindah.

Aku pindah ke kos yang ditempati temen kuliahku. Ya gak sekamar sih, maksudnya di situ mumpung ada yang kosong. Kamar kecil (beneran lho kecil banget!) seharga 200 ribu. Gak papa deh. Yang pasti aku bakal ngerasain yang namanya kos sendirian secara emang cukup buat satu orang (ditambah kenyataan kalo barangku banyak banget). Tapi aku gak kesepian sih, soalnya kan masih ada Zilla, temen kuliahku. Dia sendiri baru pindah kamar di sebelah atas, join dengan mbak Narti yang udah kerja biar harga kosnya dapet murah. Walaupun kita beda lantai, dia sering banget nyamperin aku dan sebaliknya.

Gak enaknya di kos yang baru, apa-apa itu listriknya kena itung. Ada harganya sendiri-sendiri. Atas saran temenku, aku cuma ‘menampakkan’ rice cooker. Selain itu (setrika dan laptop) merupakan barang illegal *semoga bu kos gak baca blog ini :3 . Jadi kalo mau pake kedua barang itu, harus pinter-pinter nyari waktu dan ngawasi keadaan. Jjiah. Terus gak boleh bawa kompor gas. Kalo kompor yang pake minyak tanah gak papa. Beliau parno kalo ada kebocoran gas terus ntar meledak trus kebakaran trus… lanjutin sendiri deh. :3

Beralih ke masalah vital lainnya, yakni soal pangan. You know, makan seporsi dengan lauk dan rasa pas-pasan itu harganya minimal delapan ribu. Tapi karena aku bawa rice cooker, aku cuma beli lauk doang.

Dulu sih sebelum hobi masak sendiri di kos yang lama, aku langganan beli lauk di Warung Ijo. Emang sih, mahal. Tapi variasinya banyak. Yaa, disiasati saja lah kalo beli. Misalnya beli sayur seharga tiga ribu, terserah deh sama orangnya dikasih berapa. Kalo aku lagi berkesempatan buat beli lauk di siang ato malam hari, aku lebih pilih beli di Tenda Biru. Harganya sedikit miring dibanding dengan Warung Ijo, tapi rasanya ya emang standar. Variasinya juga gak banyak. Cuma ya kalo sesekali makan di sini toh lumayan menghemat.

Oke, salah satu bentuk adaptasiku di kos baru yang bikin aku gak bisa melanjutkan hobi memasakku adalah beli lauk di warung. Harga-harga masih berlaku wajar awalnya. Tapi akhir-akhir ini aku lagi kena apes ato apalah, pokoknya bikin aku keki berat sampe jadi males beli dan berujung sampe males makan juga. *duh

Pertama, waktu aku beli di Warung Ijo. Aku minta usus crispy seharga tiga ribu eh, malah dilayani empat ribu. Mana dikit bangeeeet. :3 emang sih yang ngelayani bukan mbak-mbak biasanya (yang gak pelit-pelit amat nakarnya) soalnya dia lagi sibuk di dapur. Tapi mbok ya jangan kepeliten deh. :3

Kedua, insiden bagai pengen nyekik ayam orang waktu beli lauk di warung deket kos. Heran deh, padahal di sini tuh murah lho biasanya. Aku pernah beli telor ceplok harganya dua ribuan terus tahu tempenya lima ratusan. Eh lha kok transaksi terakhir ini, aku beli dua telor ceplok sama dua pasang tahu tempe, kena harga sepuluh ribu. Helllooooww??? Sepuluh ribu?? Yang bener aja. Aku ampe ngulang nyebutin harga buat memastikan dan tampang ibu warung itu meyakinkanku kalo emang harganya sepuluh ribu. Sial. Sepanjang perjalanan ke kampus aku sampe bengong mikir berapa harga pangkalnya kok bisa ujungnya sampe segitu. Harusnya kan 2 telor ceplok dan 4 biji tahu/tempe = 2 x 2.000 + 4 x 500 = 6.000, - tuh kaaan. Ato paling mahal ya 8.000 deh. Wadoooh, gimana buk sekolahnya dulu? Mesti kena remidi ya pas kena soal cerita di ulangan matematika?

Ketiga, waktu itu aku berangkat kuliah agak siangan. Sebenernya aku lagi antri beli di Warung Ijo. Tapi kok aku liat Tenda Biru udah buka. Mumpung nih, akhirnya aku langsung pindah ke sana. Karena lagi penghematan, aku beli sayur tiga ribu plus perkedel dua. Yang ngelayanin si bapak. Habis dibungkusin, kata beliau, “Sepuluh ribu.”

He?

Yang bener? “Sepuluh ribu, Pak?” ulangku. Si Bapak dengan bangganya mengangguk. Sial!! umpatku dalam hati. Sepanjang perjalanan ke kampus aku jadi ngitung totalan. Harusnya kan harga perkedelnya tuh 1500. Jadi kena 6.000 ato paling mahal ya 8.000 deh. Tapi kenapa harus sepuluh ribu lagi? Sial!! Mana rasanya juga pas-pasan. Hiks. Emang sih kalo beli di situ aku seringnya dilayanin si ibu dan apa-apa dapetnya lumayan dan gak mahal gitu tuh. Tapi tadi si ibu lagi masak di rumahnya yang berlokasi di seberang jalan deh kayaknya.

Huu huuu, kena tipu lagi deh. *meratap

Akhirnya dua hari ini aku bolos masak nasi di rice cooker, gak sarapan. Kalo siang ngicipin bekal makan siangnya anak-anak (padahal biasanya aku yang gak pernah absen bawa) terus malemnya makan di luar.

Menyiksa sih, tapi namanya juga masih keki. Huh!

No comments :

Post a Comment

Terima kasih banyak sudah mau berkunjung dan membaca, terlebih turut meninggalkan komentar. ^o^ Mohon berkomentar secara sopan dan plisss jangan tinggalkan link hidup dan pasti langsung aku hapus. Okey? ;)

Sekali lagi terima kasih pembaca-pembaca setiaku. Tanpa kalian, apalah arti aku dan tulisanku ini. Semoga menginspirasi. :))