Friday, March 7, 2014

In Relationship part 2


Ini lanjutan dari postingan In Relationship.

Jadi ceritanya, aku terakhir kali pacaran itu ya pas kelas 6 SD (pertama kalinya juga sih. :D ) dan baru pacaran lagi ya sekarang ini, abis lulus SMA. Luar biasa jaraknya. Terus enam taun selama SMP-SMA itu ngapain aja? *belajar :p* Ato mungkin cinta monyet yang terlalu berkesan? :D

Haha, gak lah. Cinta monyet ya cinta monyet. Udah. Gak bakal bertumbuh sampe segede brontosaurus, bagiku. Kalo pas SMP tuh gak pernah bener-bener jatuh cinta ya, cuma sekadar kagum. Baru deh pas kelas 3-nya aku ngerasain cinta pertama (cieeeh, yang katanya kan terkenang selamanya…) dan mencintai dalam diam sampe kelas 3 SMA. Sebenernya udah ketauan si do’i sih pas aku kelas 2, tapi masih kuterusin aja. Begitu aku sadar kalo perasaan ini gak bisa diperjuangkan lagi, akhirnya aku move on dan sempet ada ehem-ehem gitu sama temen seangkatan. Gitu doang terus buyar gara-gara ujung-ujungnya aku di-PHP.

Lagian ortu gak ngebolehin aku pacaran, ding. Yang pas SD itu aku backstreet dari ortu loh. Tapi kayaknya ibuku tau makanya sering nyindir-nyindir gitu. :D Tapi seiring berjalannya waktu, ibu sih gak ngelarang aku deket sama cowok. Ya berteman aja gitu. Batasnya sampe lulus SMA *merdeka nih ceritanya :D Kata Ibu ya wajar sih kalo misalnya aku pacaran. Toh dulu Ibu juga pernah muda. Tapi ya gitu, ada batasnya. Gak boleh nemen-nemen (keterlaluan yang menjurus ke hal-hal negatif).

Baru sejak SMA aku mulai sedikit terbuka dengan ibu. Mau berbagi kisah apa saja karena ibu tidak seperti Ayah yang berprinsip keras. Ibu selalu menjadi penengah, selalu merespon dengan pertimbangan. Jadi kalau aku cerita ya didengerin, direspon normal gitu. Gak ada masalah. Bahkan saat aku mulai dekat dengan Amii, aku akhirnya berani bercerita. Tapi ibu memang begitu, merespon sambil tak henti memperingati ini-itu. Wajar sih, sebagai bentuk perhatian kepada anak perempuan.

Nah, tak ketinggalan pula aku bercerita tentang my honey pada ibu. Reaksi ibu tetap tenang tapi aku tau sebenarnya ada rasa cemas dalam hatinya. Ibu terus bertanya info ini-itu yang kutahu sambil melontarkan berbagai opini. Begitu tau rentang usia kami yang amat jauh, ibu bukannya histeris takut anaknya jadi korban pedofil ato ngerendahin seleraku yang mungkin akan dianggap sebagai selera om-om, tapi lebih pada rasa khawatir pada keselamatan diriku nantinya. Ibu menduga kalau aku ntar ditipu, secara aku masih ingusan. Siapa tau di belakang dia sudah punya kekasih. Ibu juga mencecarku dengan pertanyaan seperti: Siapa dia? Ketemu di mana? Orang mana? Kerja apa dan di mana? Dan seterusnya. Ditambah ibu agak parno sama orang Surabaya karena di mata beliau anak Surabaya itu banyak yang gak bener.

Aku gak keder. Aku berusaha meyakinkan ibu kalo semuanya gak seburuk itu, mudah-mudahan. Lama-lama bahasannya merambat ke topik pernikahan ya. -_- Masa berulang kali ibu menanggapi dengan kalimat, “Ya.. gak papa sih, kayak ortunya Vina itu, kan beda sepuluh tahun lebih malah. Awet sampai sekarang, kan.” Maksudnya, apaah? Belum lagi percakapan absurd berikut:
Ibu: ‘Loh, dia anak ke berapa?’
Aku: ‘Anak pertama dari dua bersaudara, Bu.’
Ibu: ‘Adeknya?’
Aku: ‘Cewek. Sibuk berkarir di TVRI Jakarta.’
Ibu: ‘Berarti jarang di rumah, ya.’
Aku: ‘Iya.’
Ibu: ‘Wah, kalo gitu otomatis dia masih nempatin rumah, kan? Gak enak lho kumpul sama mertua itu.’
Lhah? Siapa yang minta dikumpulin sama mertua, Bu? ƪ(‾ε‾“)ʃ

Kalo kata my honey, mungkin ibu lagi excited aja gara-gara tau akhirnya aku pacaran. Tapi kalo menurutku sih, ibu terlalu parno akibat usia my honey yang dinilai cukup matang untuk menyempurnakan separuh agama.

Tapi lucu aja sih kalo tau ekspresi ibu pas lagi kumat parnonya. Masa kalo ada topik pernikahan, aku disangkutpautin. Ada tetangga main ke rumah ngomongin soal pernikahan, kok istilahnya kayak nyindir-nyindir aku juga jadinya. Dan parahnya, akhirnya ayahku tau dan ibu pake cerita heboh ke tante segala. ┒(⌣˛⌣)┎ Padahal ibu sendiri yang sering mengingatkan kalau belum tentu berjodoh nantinya.

Apalagi celetukan-celetukan ibu yang bikin geli kayak:

“Ya Allah Mbak (panggilan ibu buat aku), kamu pengen cepet-cepet nikah, ta? Gak, kan? Jangan dulu. Sekolahnya ditamatin dulu. Kalo dia beneran serius pasti mau nunggu.” Yaelaah, sapa juga yang ngebet, Bu? Ibu kali yang ngebet punya mantu. Wkwkwkwk.

“Duh, pokoknya kalo Ika beneran jadi dilamar, aku bakalan minta dia ngontrak rumah sendiri. Aku ini gak tega… kalo Ika kudu kumpul sama mertua. Wong anaknya agak molor gitu. Bisa-bisa gak kerasan.” *cuma bisa ngikik pas denger. Kan Ibu sendiri yang bilang kalo belum tentu berjodoh. :P

“Ealah Mbak, jangan cepet-cepet nikah dong. Ibu lho belum cukup tua buat punya cucu. Haduh, masa Ibu bakal dipanggil Mbah? Nenek? Kesannya kayak udah tua banget. Oma? Koyok opo ae. Hmm.. yaweslah, Ami aja. Kayak siapa itu ya yang dipanggil Ami sama cucunya?” *dalem hati kebingungan. Bukannya dalam bahasa Arab, ‘Ami’ itu artinya paman, ya? :3

Haha, ya gitu deh. Toh kita sendiri gak bakal tau seperti apa di masa depan. Apa masih bersama atau harus terpisah kayak lagunya Cakra Khan. Kalau ternyata kita memang ditakdirkan untuk bersama, aku bakal bahagia banget. Namun kalau memang kita tidak digariskan seperti itu, aku harus siap. Sekalipun aku bakal berusaha tegar nantinya, toh kenyataan akan selalu lebih sakit dari bayangan kita.

Solusinya: aku tetap ber-istikharah, meminta petunjuk kepada Allah Rabb-ku. (˘ʃƪ˘)

3 comments :

  1. sepertinya ibu terlalu banyak terengaruh cerita sinetron hehehehe :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Perasaan sinetron itu lebih alay dan lebay dari ini deh. Ibu itu cuma parno :D

      Delete

Terima kasih banyak sudah mau berkunjung dan membaca, terlebih turut meninggalkan komentar. ^o^ Mohon berkomentar secara sopan dan plisss jangan tinggalkan link hidup dan pasti langsung aku hapus. Okey? ;)

Sekali lagi terima kasih pembaca-pembaca setiaku. Tanpa kalian, apalah arti aku dan tulisanku ini. Semoga menginspirasi. :))