Tuesday, March 18, 2014

Menantang Fobia

Fobia. Kalian sendiri pasti sudah tak asing mendengar kata fobia. Fobia adalah rasa ketakutan yang berlebihan terhadap suatu benda, situasi, atau kejadian yang dipandang sebagai emosi-emosi substitusi dan seringkali disebut neurosis yang ditekan (repressed neuroses). Selain itu, pengertian lainnya, fobia adalah rasa ketakutan yang berlebihan pada suatu hal. *dikutip dari sini* Nah, di antara kalian sendiri adakah yang memiliki fobia pada hal-hal tertentu? Seperti fobia pada kegelapan, fobia pada jalan raya, atau bahkan mengalami philophobia? Yaitu rasa takut untuk mencintai ataupun dicintai. *aneh banget, kan?* ┐(´_`)┌

Aku sendiri juga memiliki fobia. Aku fobia terhadap ketinggian yang tak seberapa tinggi *nah lho? Haha, maksudnya begini. Bila bermain wahana-wahana yang menjulang tinggi, aku tak pernah takut. Naik pesawat pun tak apa. Tapi kalau disuruh menaiki meja, menaiki lemari, menaiki tangga lipat (yang biasanya dipakai untuk memperbaiki lampu, dll), memanjat melalui tangga yang melekat itu loh (gak bisa jelasin) dan semacamnya, jujur aku gak ada nyali. Kenapa aku bisa fobia begitu? Entahlah, yang kutahu hanyalah saat aku melakukan hal-hal yang kusebut tadi, maka dalam benakku yang tergambar selalu bayangan yang sama: kalau tidak hati-hati bisa jatuh terus mati. (๑_๑)

Masih ada lagi fobia yang kupunya dan itu yang akan jadi topik postingan ini. Apa itu? Yaitu Hemophobia alias fobia terhadap darah. Terlebih saat ada darah dan bau-bauan alat medis bercampur jadi satu akan membuatku semakin parah. Aku masih tak mengerti mengapa bisa mengalami hemophobia karena yang pasti aku tak punya pengalaman traumatik tentang itu. Tapi yang paling kuingat, aku sudah mengalaminya sejak kanak-kanak (karena saat ayahku dulu mengalami kecelakaan di tempat kerja yang menimpa kepalanya, selama berhari-hari aku gak berani menemui beliau). Namun aku punya kecurigaan kalau fobia ini merupakan faktor genetik, disebabkan oleh pernyataan ibu bahwa ayahku sendiri juga takut darah. #pantess ƪ(‾ε‾“)ʃ

Salah satu keuntungan dari hemophobia adalah aku tak punya tekanan untuk masuk fakultas kedokteran seperti yang dialami teman-temanku saat kelas 3 SMA. (´⌣`ʃƪ) Kebanyakan para orang tua terlalu idealis untuk mendaftarkan anaknya di fakultas kedokteran sehingga si anak merasa tertekan untuk belajar lebih keras agar lulus seleksi. Aku? Pernah nyeletuk pengen jadi dokter aja langsung diceramahi ibu. ‘Halah, nanti baru praktek aja langsung semaput pas liat darah’ dan cemoohan-cemoohan lainnya (yang kayaknya bener deh).

But somehow, I am interested untuk berdonor darah. Keinginan itu muncul sejak SMA saat umurku belum genap 17 tahun. Jadilah aku harus bersabar sampai sweet seventeen. Semua orang pun bingung sendiri atas keinginan nyelenehku. Alasanku sih simple, menyenangkan saja bisa bersedekah dengan cara lain. Sekaligus menantang fobiaku sendiri, apa aku bisa tahan dan kuat berdonor darah. Walau sebelumnya saat TES GOLONGAN DARAH saja aku sudah nyaris pingsan. Hiks #seriuss (╥_╥)

Namun sayangnya, tak semudah itu Allah meridhoi keinginanku. Bayangkan, impianku harusnya bisa berdonor darah tepat saat berulang tahun yang ketujuh belas, aku malah dapat kecelakaan yang mengharuskanku bedrest selama sebulan. Dan saat aku mulai mencoba donor darah, aku masih harus mendapat penolakan. Dua kali aku datang ke PMI, dua kali aku ditolak. Dongkol rasanya. Yang pertama akibat kadar hemoglobin-ku tidak memenuhi standar. Skala yang diminta adalah 12 sedangkan kepunyaanku 11, .. Haiyaa, lagipula aku juga sedikit bohong sih waktu ditanya, ‘Apa sudah lewat seminggu dari mens terakhir?’ Aku jawab udah padahal masih lewat 5 hari. ╮(^▽^)╭ Kalau penolakan yang kedua sih gara-gara tensiku rendah (tumben, biasanya ketinggian).

Daaaan, keinginan untuk mencoba berdonor darah lagi itu terus tertunda sampai suatu ketika my hunny (waktu itu belum jadian, masih masa pedekate) bilang mau donor darah dan iseng nawarin aku soalnya PMI deket ama daerah kost-anku. Aku sih langsung meng-iyakan, berhubung sudah lewat seminggu sejak mens terakhir dan siapa tau kan akhirnya bisa. Sampai di sana kita antre dan menjalani pemeriksaan dan taraaaa! Guess what, aku lolos! Yippiieee, rasanya pengen banget jejingkrakan tapi gak mungkin lah yaw. My hunny bolak-balik ngucapin selamat bernada usil padaku. Yeah, meski aku tau kalo aku gak ngelakuin beberapa anjuran seperti minum banyak air putih dan makan 3-4 jam sebelum donor. Alah, yang penting capcuss. :D

Pertama yang kurasain saat berbaring di bed itu.. tegang bangeeet. Asli! Dag dig dug bayangin gimana rasanya ditusuk jarum yang kata orang gak tanggung-tanggung gedenya. Mana tangan kita selama donor dicepit kayak lagi periksa tensi, bbeuh. Pas petugas ancang-ancang nusukin jarum, aku langsung malingin muka. Alhamdulillah sakit sebentar. Pas udah terpasang, aku masiih aja tegang. Gatau musti ngapain. Gak bisa pewe (posisi wenak) intinya. Dan itu malah bikin tanganku yang dilekatin jarum rasanya kayak kesemutan. Ϟ(`﹏´)Ϟ Bergetar saking tegangnya. Dadaku jadi sesak! Ya Allah ini kenapa… Untunglah my hunny yang udah selesai duluan langsung nemenin aku. Rasa tegang jadi berkurang. Kata dia sih wajar kalo aku ngerasa begitu, toh baru pertama.

This is my hunny
It's me *lagi jelek akh*
Usai donor aku gak merasa pusing sama sekali. Alhamdulillah, batinku. Oleh my hunny aku diajak minum air putih sambil duduk-duduk dulu di ruang sebelah yang terdapat susunan meja kursi bak café. Air minum disediakan secara gratis melalui dispenser. Kita bercengkerama sebentar lalu tiba-tiba aku merasa pandanganku kabur, padahal aku tak merasa pusing. My hunny meraih tanganku sambil minta aku buat rileks. Oya, sekedar catatan, pulangnya dari donor aku harus pulang sendiri naek angkot soalnya my hunny mengejar waktu buat nonton open mic standup comedy. Jadinya aku agak gak yakin apa bisa pulang sendiri ya.. Mana jalan kaki ke kos dari gang itu jauh banget.

Sekitar sepuluh menitan, pandanganku kembali normal. Akhirnya my hunny ngajak pulang setelah nawarin aku makan bareng tapi aku gak mau. Sebelum pulang aku mau mampir ke loket, koreksi jenis kelamin di surat keterangan kok aku ditulis pria. (۳ ˚Д˚)۳ Harusnya kan ya perempuan. :3

Eh, pas di deket bangku tunggu depan loket, pandanganku kabur lagi. Aku memutuskan duduk dulu dan.. tanpa dosa aku langsung nyandar di dada my hunny *eww* gak peduli deh, emang lagi butuh sandaran. :3 Terus my hunny elus-elus kepalaku gitu *dalem hati aslinya seneng, dan berharap dia ada perasaan lebih ke aku. wkwkwk* (≧◡≦) Setelah kurasa cukup, aku hampiri tuh loket sambil bilang ke petugas penjaga. Katanya, “tunggu sebentar, ya.” Nah, abis gitu aku mulai ngerasa pusiiiing bangeet. Pandanganku bener-bener nge-blur dan sayup-sayup kudengar suara petugas nanyain aku kenapa tapi aku gak bisa jawab. Kaki ini rasanya lemees banget, gak kuat berdiri lagi.

Tapi aku sempet mikir, haduh, kalo aku jatuh yeapa. Untung si petugas udah koar-koar butuh bantuan pas aku udah lepas pegangan tangan dari sandaran loket dan my hunny yang ada di belakang langsung sigap nangkap tubuhku. Aku pun terkulai dan mataku terpejam, tapi aku masih bisa denger suara-suara sekitar. Ini namanya nyaris pingsan ya, sekitar 75% gak sadar. Akhirnya aku dibopong ke ruang donor, dibaringin ke salah satu bed. Rasanya malu bow, orang-orang pada ngeliatin. Mataku refleks terbuka dan kudapati my hunny ada di belakang bed, menggenggam tanganku erat *so sweeeet, uhukk :D* Terus dia bilang kalo gini ceritanya ya dia gak bakal tega ngebiarin aku pulang seorang diri jadi dia bakal nganterin. Terus aku juga dikasih semacam minuman apa gitu sambil mulihin diri dulu. Kata dokternya, aku disuruh langsung istirahat. Iya, Bu. *nurut

So, ini pelajaran buat kalian ya. Sebaiknya patuhi pula anjuran-anjuran sebelum donor meski kesannya sepele seperti banyak-banyak minum air putih, makan makanan berserat, dan istirahat yang cukup. Biar gak slendro kayak kisahku di atas. :D

Pertanyaan lainnya, sudah beranikah kalian melawan fobia masing-masing? (^o^)/

16 comments :

  1. untung nggak kena phobia cowok ngganteng :p

    ReplyDelete
    Replies
    1. hohoy... kena kok. Fobia cowok ganteng yang 'melambai' :p

      Delete
  2. kalau aku metallophobia mak.. salam knal ya

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hihihi, ngomong-ngomong metallophobia itu apa ya mak? kalau boleh tau? :D

      Salam kenal juga mak. :))

      Delete
    2. Takut pada logam mak, metallophobia itu :)

      Delete
    3. Ooh iya sih, metal kan artinya besi yak. ehehe, makasih infonya Mak. :D

      Delete
  3. Aku fobia ular nih. Daaan, belum pernah mencoba berdonor darah. Insya Allah mau cba deh. Kunjungan perdana dari dapur KEB :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Eww, ular? Untung bukan sesuatu yg sering dijumpai ya? :D
      Ayo mak.. donor banyak manfaatnya. :D

      Delete
  4. Mak.. aku malah fokus ke cerita romantisnya dah.. haha :D
    Kalau fobia sepertinya ga ada mak, suami dulu pernah fobia ulat, tapi entah gimana ceritanya.. sembuh setelah nikah :D
    Buruan nikah mak biar ilang fobianya.. hehe :D.. *salah fokus lagi *

    ReplyDelete
    Replies
    1. Haha, ketauan nih mak kalo seorang drama queen *nah lho? :D

      Delete
  5. Oh... repot juga ya kalau phobia darah...
    Tapi itu mendingan, ada tuh orang phobia rambutan dan lebih tragis lagi phobia sama “air”....
    Semoga cepat sembuh ya.. kalau ingin sembuh coba ke psikiater terdekat... phobia tidak terlalu disebabkan oleh genetic factor namun lebih kepada “pengalaman traumatik”...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hahaha, yaah. Punyaku emang masih mending lah. Ada juga yang aneh-aneh, takut sama motif berenda kayak temenku. :D
      Haha, iya. Suatu saat aku yakin pasti sembuh kok. :))

      Delete
  6. klu takut dgn petir termasuk fobia kah mak ? disini krn bekas daerah tambang bnyak ngandung biji bauksit jd petir itu kuaat cetar membahana....saya n anak klu udah petir berkurung di kamar...matikan semua listrik....hiks...#kunjunganbalik

    ReplyDelete
    Replies
    1. Oh.. itu juga bisa sih Mak. kalo fobia tuh reaksi sama apa yang ditakuti itu sampe bikin gak berdaya loh Mak...
      Makasih udah mampir ya Mak. :)

      Delete
  7. Kayanya ga punya phobia apapun mak :p
    Paling agak parno aja sama tikus gitu, ihh geli banget..

    ReplyDelete
    Replies
    1. Oh, yang geli a.ka. basa Jawa-nya 'gilo' ya Mak?
      Aku juga ada tuh Mak, sama kodok. :D

      Btw, terima kasih udah mampir ya Mak. :)

      Delete

Terima kasih banyak sudah mau berkunjung dan membaca, terlebih turut meninggalkan komentar. ^o^ Mohon berkomentar secara sopan dan plisss jangan tinggalkan link hidup dan pasti langsung aku hapus. Okey? ;)

Sekali lagi terima kasih pembaca-pembaca setiaku. Tanpa kalian, apalah arti aku dan tulisanku ini. Semoga menginspirasi. :))