Friday, March 14, 2014

Mimie: Cute Meow-Meow


Menurut pendapatku, salah satu dosa terbesar selain tidak suka es krim dan coklat adalah fobia terhadap kucing. Yeah, because cat, they’re soo lovable. Heran deh kalo ada orang yang takut kucing ato jijik gitu. Hey, they’re cute, aren’t they?. Kalo ada yang bilang alergi, aku maklumin deh. Tapi kalo udah nyebut-nyebut si pembawa penyakit tokso, ya… kan ada pencegahannya. ┌("˘o˘)┐

Oke deh, terlepas dari itu semua, I tell you I’m a cat lover. Acute. Addict. Freak. Tapi betapa sedihnya… aku gak pernah bisa pelihara. Soalnya ibuku gak suka kucing dan rumahku terlalu sumpek untuk ketambahan makhluk satu ini. oke deh, satu-satunya kesempatan yang pernah aku punya adalah… pelihara kucing di asrama. :3

Maksudku di sini, you know lah, cat is everywhere. Dan udah berapa kali ada momen kucing beranak selama aku nyantri dari SMP sampe SMA. So, sang induk mesti naruh anaknya di asrama. Kalo lagi kasihan, anak-anak masih mau nyumbangin kardus bekas. Inilah yang aku sebut memelihara: nengokin mereka tiap hari, ngasih nama, terus main-main deh. Tapi mesti deh, ntar lama-lama satu per satu pasti pada mulai menghilang. (╥_╥)

Yang paling berkesan sih, sewaktu kelas 3 SMA, ada 3 ekor kitten yang bercorak 3 warna. Jenis kelaminnya cewek semua. Akhirnya aku terinspirasi sama nama temen seangkatanku yang kembar tiga: Lutfi, Rizky, Zaerofi. Berhubung temenku ini cowok, namanya kuubah jadi: Lutfiah, Rizkyah, sama Zaerofah. Wkwkwk *pastinya tanpa sepengetahuan mereka ~ ~ (\ ‾o‾)/


Aku keliatan banget kalo excited sama kucing. Tiap liat pernak-pernik berbau kucing yang unyu-unyu gitu, pasti jatuh cinta. Mulai dari baju, accessories, wallpaper, de el el. Terus kalo udah liat kucing lewat ato diem-diem merhatiin tingkah laku lucu mereka, rasanya kayak lagi kesihir. *tapi inget, kucing yang gak keliatan jorok loh.

Dulu waktu aku masih sama Amii, aku bener-bener excited tiap kali kita ngomongin soal kucing Angora peliharaan ibunya, si Ello. Sampai suatu hari aku kesampaian buat main ke rumah Amii dan… aku gak bisa lepas barang sedetik dari Ello. Aiih… cute! Tapi sayang, bulunya kok pada rontok. *serem* Belum dikeramasin pake Pantene anti-hairfall sih. Wkwkwkwk. (`▽´)-σ

Ini si Ello kucing. Fokus ke Ello ya! Bukan orangnya :3
Okey, setelah cerita kucing-kucingan di atas, lakon yang bakal kuceritain di sini sebenarnya adalah..

Yak, mari kita sambut:

Mimie si kucing Persia yang tak begitu pesek! Yaiiyy!!!

Inget. Jangan ampe salah fokus ke mbak-mbak cantik *upss
Sebelumnya perkenalkan dulu, Iren temanku sejak dari SMP-SMA. Sekarang sih dia kuliah di UINSA, beda lah pastinya denganku. Nah, dia ini punya kakak perempuan yang udah nikah dan tinggal di kos rumah tangga yang letak daerahnya gak jauh dari rumah. Mbak Suci, kakak Iren, kali pertama beli Mimie sewaktu masih berumur sekitar 3 bulanan gitu. Berhubung Mbak Suci sering main ke rumah dengan anak-anaknya, jadilah Mimie dibawa juga dan akhirnya malah tinggal di sana.

Secara pribadi, ini merupakan kabar baik buatku. Aku kan udah akrab sama Iren dan keluarganya. Rumahnya juga lumayan terjangkau. Jadinya aku bisa sering-sering main sama Mimie. :D Daripada rumah Amii yang begitu jauhnya, mana dia kuliah di Jakarta pula. ƪ(‾ε‾“)ʃ


Kali pertama ketemu Mimie, nih kucing kesannya innocent banget. *yaiyalah. Ke sana kemari, tanpa dosa. Terus ngegemesin banget! Dia deketin aku dan muter-muter gitu di kakiku. Pas kuelus-elus, dia juga gigit-gigit jariku. Aww! Meong banget deh. *Lhah, masa guk-guk? :P

Tapi ternyata di balik segala pesona yang dimilikinya, Mimie tetaplah kucing yang.. nakal. Egois, maunya sendiri, keras kepala, dan bandel. Padahal dia termasuk kucing pintar yang tau tempat makan minumnya dan bisa pup sendiri di tempat terpisah. Tapi kenapa… kenapa Mimie sampe kena SP gara-gara bikin ulah pup beberapa kali di atas kasur yang seprainya baru diganti?? Gondok gak sih, gitu kata Iren. Masa dia kucing kurang kasih sayang? Gak juga, deh. Menurutku malah kelimpahan. Ow.. mungkin gara-gara dia dimanja makanya bisa seenaknya. Dasar.. dasar kucing! *gak mungkin kan aku maki dia monyet ato anjing. :P

Aih, badan Mimie ternyata panjang juga *ato tinggi?
Belum lagi dia pernah bikin orang serumah kelimpungan gara-gara minggat seharian. Trus akhirnya pulang malem-malem lewat lantai dua dan ngetok-ngetok jendela. Eww, maksudnya yah ‘meong-meong’ gitu. :3

Namun rencanaku yang seharusnya tiap minggu atau setidaknya 2 minggu sekali nengokin Mimie, gak berhasil kulaksanain. Baru beberapa kali doang, akhirnya aku dapet kabar buruk. Mimie mau dijual katanya, akibat kondisi perekonomian keluarga Mbak Suci mengendor. Aduh, sedih rasanya.(⌣́_⌣̀)

Aku buru-buru ngajak My Hunny buat nengokin dia sebelum keburu dibeli orang. Yah, walau Mimie memang kucing yang merepotkan, Mimie tetaplah kucing. Kucing, di mana-mana tetaplah merepotkan. Sekalipun merepotkan, Mimie tetaplah kucing dengan perangai yang gak biasa. Suka kiyep-kiyep di depan kipas angin ato tidur dengan posisi telentang *kayak manusia ajah. Unyu deh, kayak little baby. :3


Enaknyaa lagi bobo
Yah siapa pun itu pemilikmu selanjutnya, kuharap dia bisa sabar dan telaten merawat kamu. Buat Mimie juga, jangan nakal-nakal ya. Kalo suatu saat kamu kangen aku, bisa mention ke akun Twitter-ku. Okeh? (^o^)/

Pose with my hunny dung, after his sacrifice to bring me out
Kalau aku sih, udah lama berangan-angan bakal pelihara kucing rumahan dan janji bakal rawat dia sungguh-sungguh. Pengennya ya dari ras semacam Mimie ato kayak kucingnya Raisa si penyanyi itu. Gemesin warna bulunya. Terus aku maunya pelihara yang jantan aja biar gak bisa beranak-pinak gitu *tapi sukanya bikin anak #eh. Gak tau ding, bakal kesampaian atau tidak. Tapi yang pasti, aku gak bakal pelihara di rumah ortu. Hmm. Doakan impianku ini terwujud, ya?

Mimie nakal ah, gak mau hadap kamera :p

8 comments :

  1. eh cerita itu beneran toh yang tak denger di mbi dulu??

    ReplyDelete
    Replies
    1. Waduh, ketauan sama kamu nih. Maap yaa. :') hehehehehe

      Delete
  2. Ih... kucingnya cantik dan sehat. IKut gendong doooong :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hihihi, monggo mbak. Main ke sini sebelum laku terjual. :D

      Delete
  3. Wah, lucuuu bgt deh kucingnya.. Pasti harganya mahal #ehh :))

    ReplyDelete
    Replies
    1. Bukan mahal sih yang jadi patokan, asal bisa telaten merawatnya kucing bakal terlihat bersih dan sehat. :))

      Delete
  4. wah.. aku sudah lama gak pegang kucing, tepatnya semenjak hamil sampai sekarang.

    kucing rawan pembawa penyakit,, kata suamiku walaupun kucing surga sekalipun tetap haram. hikss.. hikss..

    mungkin kalau udah nenek2 baru dibolehin pelihara kucing.

    *salam kenal*

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ah, iya... saat ini yang jadi momok buat deket-deket kucing ya toksoplasma.
      Aku sendiri cuma bisa berdoa kalo seandainya bisa pelihara kucing, kucingnya gak bawa penyakit. :D

      Iya kali. Cari pelampiasan atuh, main ke kucing punya temen kayak aku. :D

      *salam kenal balik* *cipikacipiki*

      Delete

Terima kasih banyak sudah mau berkunjung dan membaca, terlebih turut meninggalkan komentar. ^o^ Mohon berkomentar secara sopan dan plisss jangan tinggalkan link hidup dan pasti langsung aku hapus. Okey? ;)

Sekali lagi terima kasih pembaca-pembaca setiaku. Tanpa kalian, apalah arti aku dan tulisanku ini. Semoga menginspirasi. :))