Thursday, March 20, 2014

Persalinan Gak Neko-Neko

Credit: Google Image
Minggu lalu aku diajak my hunny mengunjungi saudara sepupunya yang usai melahirkan anak pertama dan masih tinggal di RS. Dari luar, RS yang kami tuju itu terlihat biasa saja. Begitu masuk ke dalam, suasananya boleh juga. Terlebih kamar inap mbak Betha, begitu nama sapaannya, merupakan kelas VIP. Bbeuh, berasa di kamar sendiri dengan pelayanan full service. Kami berdua menyalami mbak Betha yang duduk di sofa, tampak kelihatan baik-baik saja dan sehat. Wajahnya juga tak menyiratkan kepayahan yang sangat, bahkan terkesan rileks. Ketika usai dipersilakan duduk, pandanganku tak lepas dari perut mbak Betha yang masih membuncit. Aku cuma bisa bertanya-tanya dalam hati, “Itu kenapa, ya? Masa masih ada isinya?” Dan dengan polosnya my hunny melontarkan tanya, “Lho itu perut kenapa, Beth? Kamu masih hamil?” Deng dong! (¬_¬") Tampang mbak Betha langsung berubah konyol.
“Haha, ya emang kayak gini. Kamu kira orang habis lahiran itu langsung kempes? Ya nggak lah... bertahap,” ujarnya sambil mengurai tawa kecil. Oo, baru tau. ╮(^▽^)╭

Mbak Betha ini cantik, dan memang perempuan yang habis bersalin itu badannya mengalami pembengkakan terlebih bagian lengan dan perut. Tapi kalo diliat dari perawakannya, kayaknya mbak Betha bisa mengerdil lagi. Jadi ya gak gemuk-gemuk amat. *jadi pingin. hiks

Terus aku ganti memandangi wajah suaminya. Lelaki yang kini berstatus bapak tersebut dari tadi tampangnya sumringah… mulu. Gak berhenti senyum. Dooh, tau deh, bikin kita yang ngeliat juga bisa ngerasain aura kebahagiaannya. Hihi, selamat ya. ヘ(^_^ヘ) (ノ^_^)ノ

Akhirnya mbak Betha cerita mengenai proses persalinannya. Oya, mbak Betha kan melahirkannya sekitar jam 1 dini hari. Malamnya, mbak Betha masih baik-baik aja. Waktu hendak tidur pun cuma kerasa mules-mules dikit. Tapi mbak Betha gak nganggap itu kontraksi. Jadinya dibiarin deh. Tapi lama-lama kok tambah parah. Akhirnya jam 12-an itu orangnya diantar ke rumah sakit. Bahkan setibanya di sana, mbak Betha jalan kaki ke ruang persalinan *gila! :D* gara-gara nungguin kereta dorong ato kursi rodanya lama banget. Dan sesampainya di kamar bersalin, kata bidannya udah bukaan sepuluh. What? Jadi ceritanya di situ ya tinggal ngeden ngeluarin si bayi yang kepalanya udah mecungul dikit. Prosesnya cepet, 5-10 menitan. Eaaa…

Bisa ngelahirin secara normal aja udah anugerah, apalagi yang prosesnya cepet gini. :3

Aku jadi keinget cerita ustadzah-ustadzahku dulu waktu. Ada yang bisa melahirkan secara normal, tapi gak sedikit yang emang pengen secara normal tapi gak memungkinkan jadi terpaksa harus melalui caesar. Hoo.. terus katanya, kalo melahirkan secara normal itu lebih kerasa sakitnya dan bakal keinget sama perjuangan ibu kita sendiri dulunya bagaimana melahirkan kita.

Apapun proses persalinannya, toh gak penting. Yang penting ibu dan anak selamat sehat sejahtera. Tapi sebenernya aku rada gimana gitu soal ibu-ibu yang request lahir di tanggal sekian melalui operasi Caesar (pastinya) kayak kejadian pas tanggal cantik 12 Desember 2012. (12-12-12) *padahal dulunya dianggep datengnya kiamat :P

Mmh.. aku jadi bayangin diriku sendiri kalo lagi bersalin, pas kesakitan gitu langsung deh keingetan ama ibu. Betapa dulunya banyak dosa dan abis persalinan mewek gitu deh… ampun-ampun ke ibu. :’) Ah, semoga ibu diberi umur panjang nan barokah. :) (˘ʃƪ˘)

credit: Google Image

4 comments :

  1. lagi2 nggak ada fotoku *macak ngambek :p

    ReplyDelete
    Replies
    1. Kamu loh gak ada fotonya waktu itu. #wek :p

      Delete
  2. saya merhatiin kursor saya jadi lucu disini hehehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. Haha, iya mbak. saya memang pasang widget kursor. :))

      Delete

Terima kasih banyak sudah mau berkunjung dan membaca, terlebih turut meninggalkan komentar. ^o^ Mohon berkomentar secara sopan dan plisss jangan tinggalkan link hidup dan pasti langsung aku hapus. Okey? ;)

Sekali lagi terima kasih pembaca-pembaca setiaku. Tanpa kalian, apalah arti aku dan tulisanku ini. Semoga menginspirasi. :))