Monday, April 28, 2014

Please, Come Back Home


Hai, seminggu terakhir ini aku lagi sedih cuma gak sempet ngeblog gegara sibuk ujian, hehe. Pasalnya, Mimie disinyalir hilang, tak diketahui keberadaannya. Aku tahu hal ini selepas 3 hari kepergian Mimie malah. Itu pun saat aku tak sengaja menyempatkan berkunjung ke rumah Iren. Sumprit, lagi kangen-kangennya sama Mimie soalnya udah 2 bulan gak ketemu, malah dikasih kabar kalo Mimie ngilang. Ya Allah… rasanya sakit banget, kayak ditinggal pergi kekasih tanpa alasan *jjiaah.


Jadi kronologinya begini, Mimie akhir-akhir ini suka ngelayap malam-malam dan pulang menjelang subuh. Pinter banget dia, kaburnya lewat jendela pagar lantai dua. Awalnya sih mengkhawatirkan, namun karena Mimie dapat dipastikan selalu pulang, akhirnya sudah dianggap biasa. Terlebih mendengar cerita orang-orang yang memelihara kucing rumahan, peliharaannya juga punya kebiasaan seperti Mimie begitu. Nah, suatu ketika Mimie ngelayap seperti biasa dan tak kunjung kembali saat mentari mulai beranjak tinggi. Sudah dicari sana-sini, tak ketemu jua. Tanya sana-sini pun tak ada yang tahu.

Aku jadi kepikiran. Gimana ya Mimie di jalanan? Kalau terlalu lama pasti bakal jadi kucing liar. Atau jangan-jangan ada yang memungutnya? Ya ampun, Mimie bakal dikasih makan apa? Dia gak doyan nasi atau pindang. Makanan kesehariannya tentu aja Whiskas, makanan khusus kucing. Terus kalo dipaksa ntar gimanaaa? Mimie kucing nakal yang manja, apa yang mungut bisa bener-bener pelihara dia?


Kehilangan Mimie ini ibarat kamu punya kekasih menyebalkan namun lama-kelamaan menyenangkan dan hingga di satu titik kamu sudah yakin mencintainya, dia pergi. Gone. Oouuh… sakitnya. Bikin galau menahun. Memang faktanya, Mimie yang dulunya nakal gara-gara suka boker sembarangan tapi untungnya gak lagi sampai akhirnya seisi rumah menyayangi Mimie… lah, ilang. Mungkin ini cobaan dari Allah.

Jujur, mengetahui fakta Mimie laku terjual lebih mending dibanding realitanya raib begini. Iren sudah istiqomah baca amalan agar Mimie kembali, belum ampuh ternyata. Aku juga udah pasang info kehilangan, belum ada umpan balik. Sekarang bener-bener pasrah. Seminggu lebih tanpa kabar itu udah gak ada harapan.

Mimie, wherever you now, we hope you’re fine. And for who take her home, please come back it to owner. And whoever find her, I hope you read this post so you can bring her back to the owner.

10 comments :

  1. Saya juga punya kucing yang sehari-hari dia aku kurung di dalam rumah. Nah, kebetulan pas pagi hari itu kucingku masih ada, trus aku tinggal pergi kerja. Sore pas pulang, eh udah nggak ada. Kata orang rumah ada kucing tetangga yang ngajak dia berantem trus kejar-kejaran sampai keluar rumah. Setelah dicari-cari ternyata dia ngumpet di halaman tetangga. Yah, intinya sih klo kucingnya termasuk kucing rumahan dan hilangnya belum lama coba dicari di sekitar rumah dulu. Mungkin dia ngumpet.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Haha iyaa, sudah dicari di sekitar kampung, tanya-tanya tetangga... masih gak ada, Akhirnya ya kita ikhlasin aja deh. :')

      Delete
  2. sedih banget bacanya :( moga mimie cepat pulang ya

    ReplyDelete

Terima kasih banyak sudah mau berkunjung dan membaca, terlebih turut meninggalkan komentar. ^o^ Mohon berkomentar secara sopan dan plisss jangan tinggalkan link hidup dan pasti langsung aku hapus. Okey? ;)

Sekali lagi terima kasih pembaca-pembaca setiaku. Tanpa kalian, apalah arti aku dan tulisanku ini. Semoga menginspirasi. :))