Friday, April 11, 2014

Sisi Lain Poster Caleg

Meski sudah lewat pelaksanaan pemilu calon legislatif, tapi boleh dong kalo topikku masih meripit ke sini. Toh mungkin aku masih terkena euphoria masa pemilu *gila ya efeknya gak ilang-ilang. Gimana mo ilang, tiap hari makan poster caleg di jalan :3 . Okeh, hal yang paling semarak selama kampanye itu pasti: POSTER CALEG.

Jujur, ada sisi lain dari poster caleg yang menurutku sedikit konyol atau aku saja yang terlalu pede membikin korelasi *halah! Tau gak, menurutku poster-poster caleg itu membosankan sekali. Poster semacam itu memang sih, diharapkan mampu memunculkan kesan wibawa si empunya. Sayang, dengan banyaknya orang yang melakukan hal sama akhirnya timbul perasaan flat bagi orang yang melihat. Itu-itu melulu. Bisa dianggap ‘sampah’ yang mencemari pandangan secara halus.

Pernah berpikir gak sih, kenapa gak sesekali tuh caleg bikin inovasi buat posternya? Dikasih apa gitu kek, biar beda. Gak setor muka tapres mulu yang kesannya malah kayak dibuat-buat. Ya, poster caleg nggak kreatif. Aku pernah baca tentang kerennya visualisasi Negara Jepang dalam bidang kemasyarakatan di buku Kreatif Sampai Mati-nya Mas Wahyu Aditya. Katanya kalo kita ke sana, rasanya kayak hidup di dunia manga ato kartun Jepang di tipi-tipi. Lah gimana, karakter animasi di mana-mana. Bungkus jajan, panduan singkat di berbagai alat dan mesin, bahkan logo kepolisian daerah. Keren. Coba kalo poster caleg juga dikasih sedikit animasi lah. Ya gak usah menor gitu, yang penting sesuai visi misi. Jangan poster yang fotonya gagah perkasa pake disandingin karakter Goku-nya serial Dragon Ball. Itu mah alay. Ato kalo mau lebih elegan ya pake desain keren yang cocok buat seluruh lapisan masyarakat yang intinya berkesan kalo posternya berkelas. Apalagi si caleg. :D

Tapi ya gak gini juga kale :3
Terus saranku, coba deh sesekali amati poster-poster yang jaraknya selalu berdekatan itu sambil sesekali mikirin hal-hal gak masuk akal. Dijamin deh bakal senyam-senyum sinting *minimal akibat sintingnya mauuu aja nurutin saran gak jelasku. :D Itupun kalo poster-poster caleg di daerah kalian belum dicopoti. Di tempatku ada yang belum soalnya, hehehe.


Kalo bandingin wajah mereka satu per satu (apalagi kalo posternya tetanggaan) tuh bikin ngikik deh. Ekspresinya kan macem-macem. Ada yang datar ala fotokopi KTP (ato emang foto KTP-nya kayak yang di poster itu? wkwkwk). Ada yang pake wajah tegas ala ngempet boker dua hari dua malam. Ada pula yang bergaya sumringah seolah menghipnotis “Anda pasti ikut tersenyum bahagia bila memilih saya” cuma ya lain lagi kalo senyumnya di RSJ Menur. Ada juga yang pasang senyum manis sampai akhirnya saya sadar, poster caleg bisa jadi ajang menyalurkan kenarsisan diri untuk lebih terekspos. Waow, aku jadi curiga jangan-jangan motretnya pake Camera 360. Belum lagi gayanya yang kayak lagi foto selfie. Gak usah kaget deh kalo akhirnya kalian nemu poster caleg berhamburan di instagram.



Terus kalo aku nemu poster caleg yang pake menyebutkan latar belakang profesi, bbeuh rasanya gatal sekali untuk bilang kalo musim pencalonan legislatif jadi musim alih profesi bagi sebagian orang. Masih mending ya kalo latar belakangnya masih nyambung, lha kalo udah pede ngaku dari kalangan yang kurang berpendidikan terus sok ngaku-ngaku bakal ngangkat derajat orang rendah, rasanya mustahil bakal dapat kepercayaan besar dari masyarakat deh. -_- Eh, yang itu beneran ada loh. Tapi yang udah sejak jamannya tuh ya dari kaum selebritis yang akhirnya mangkat ke dunia politik. Bahkan pembalap terkenal juga ikutan loh, aku aja sampe kaget nemu posternya dipinggir jalan. Rupanya ia mencalonkan diri berkat diusung oleh sebuah partai baru ternama.

Coaba tebak seleb siapa ini?
Mengenai caleg perempuan, banyak sekali yang berjilbab entah karena inisiatif diri sendiri sejak sebelum adanya keinginan nyaleg atau semata demi pencitraan. Sejak tren hijaber melanda, rasanya secara tak langsung mereka bisa berkampanye ganda di poster. Semisal mereka tak lolos pileg, siapa tau ada agency yang berminat dengan fotomodel di poster. Siapa tau loh ya.


Satu lagi fakta yang kutemukan dari poster-poster mereka, ternyata gak semua caleg percaya diri. Biasanya sih foto mereka tuh disandingin sama ketua partai ato pejabat penting sebagai endorsement. Biasanya juga pake diberi keterangan cucunya si anu, ponakannya si anu, ato menantunya si anu. Dengan harapan upaya mendompleng popularitas ada pengaruhnya juga.

Gak pe-de ya, Om? :D
Yah, demikian opini kecil-kecilanku tanpa bermaksud menyudutkan atau mengunggulkan suatu pihak. Toh uraian di atas hanya pengamatan subjektif semata. Lagian gak semua poster kampanye senyeleneh itu. :D Buktinya poster dan cara kampanye gubernur Jawa Timur sewaktu masa pemilihan layak mendapat apresiasi terbebas dari metode yang basi.





Ini contohnya. Keren kan? Sesuai dengan sasaran kampanye yang menyasar anak muda.

Lain kali kalo giliran kalian yang nyaleg, bikin terobosan baru, ya? :D

4 comments :

  1. waah... tumben ngomongin poster caleg.. biasanya curhat :p #kabuuur

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hei... saya ini pemerhati apa saja kalo lagi iseng, gak perhatian ama kamu doang :p

      Delete
  2. Balihonya caleg sama aja dengan baliho-baliho promosi produk semacam kartu seluler, perumahan, dsb. Intinya mereka cuma pingin supaya masyarakat yang melihat baliho mereka jadi tertarik dan mengikuti apa yang menjadi isi dari baliho tersebut.

    Orang kita sih sebenarnya sudah paham yang kayak gituan itu cuma promosi belaka. Nggak ngaruh yang baik-baik, yang ada malah ngerusak pemandangan. :(

    Apalagi mereka itu rata-rata ya cuma asal promosi doang. Coba kalau pake jasa konsultan periklanan, pasti hasilnya jauh lebih bagus dan mungkin bisa lebih tepat sasaran. Mereka hanya taunya punya modal besar trus bikin baliho besar. Isinya ya suka-suka. Hadeh...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Terima kasih buat respon mas Wihikan di postingan ini. :)

      Yah dari situlah kita akhirnya tau bagaimana kualitas caleg bahkan dari segi promosinya, kan?

      Delete

Terima kasih banyak sudah mau berkunjung dan membaca, terlebih turut meninggalkan komentar. ^o^ Mohon berkomentar secara sopan dan plisss jangan tinggalkan link hidup dan pasti langsung aku hapus. Okey? ;)

Sekali lagi terima kasih pembaca-pembaca setiaku. Tanpa kalian, apalah arti aku dan tulisanku ini. Semoga menginspirasi. :))