Monday, April 14, 2014

Unas Tahun Lalu


Wajah-wajah kelas 3, gaya udah pake blazer angkatan :p
Wah, tak terasa ujian nasional bagi peserta didik Indonesia tingkat SMA sudah dihelat. Padahal baru kemarin aku menjalaninya, namun menempuh kehidupan bangku kuliah membuatku merasa seolah berabad-abad telah berlalu. Pastinya dong, ada yang bisa dikenang dari momen setahun lalu itu. Mulai dari tuntutan belajar yang menyiksa sampai kebahagiaan kecil gak penting. *asek (´⌣`ʃƪ)

FYI, dari SMP sampe SMA aku sekolah di boarding school. Sebenernya masih di lembaga pendidikan yang sama, cuma unit dan lokasinya aja yang beda. Pas SMP aku siswi program regular dan sekolahnya di kompleks Surabaya. Baru pas SMA aku ambil international standard school yang berlokasi di kompleks Pacet, Mojokerto. Pegunungan gitu deh, hawanya adem. Cihuuyy. (≧◡≦)
Kelas kita di Gazebo looh :D
Di LP-ku (lembaga pendidikan –red), kelas tiga itu merupakan babak kehidupan penuh tanggung jawab besar dan berbagai tuntutan intensif. Jam pelajaran tambahan setiap harinya, dijejali ribuan soal latihan, aktivitas ubudiyah atau ibadah seperti qiyamul lail dengan salat tahajud, tasbih atau hajat dan serba-serbi lainnya. Bahkan kita sampai mengklasifikasikan: kelas satu itu waktu alim dan rajin-rajinnya, kelas dua itu nakal-nakalnya dan kelas tiga itu waktu tobat-tobatnya. ╮(^▽^)╭

Kelas D a.ka. Danger, tetangga sebelah kelasku
Kelasku, kelas A a.ka. Angker.
Hayo tebak aku yang mana? :D
Di tempatku, kelas tiga itu pembagian kelasnya berdasarkan prestasi akademik. Jadi anak kelas A itu golongan para dewa, kelas B dan C itu golongan rata-rata, dan kelas D itu golongan anak (asiknya) minta ampun. Tapi menurutku itu bukan hal mutlak kok, contohnya aku. Aku yang termasuk anak berotak pas-pasan kenapa kudu ada di kelas A? Nyasssaaaaar kale. Malahan temenku yang lebih encer ada yang di kelas B, buset banget deh.

Terus setiap seminggu sekali diadakan try out di akhir pekan. Yeah, acara malmingan kita adalah belajar (hore!). Dan dua minggu sekali diadain try out akbar alias adu prestasi antar unit sekolah. Maksudnya, siswa-siswi peserta try out-nya adalah semua SMA yang bernaung dalam satu lembaga. Kemudian hasilnya diperingkat dan beberapa nilai tinggi bakal dapet sangu dari pengasuh LP. Lumayan kan? My ex sering tuh gajian.

Try out akbar terakhir kami di Surabaya ^^
Btw, meski sekolahku berdomisili di Pacet, tapi status kita terdaftar sebagai sekolah di Surabaya loh. Kok bisa? Tauk deh, tanya aja sama pendirinya. :D Jadinya kita UN di Surabaya dan menginap di asramanya situ. Ada kamar yang penghuninya diliburkan untuk kita tempati. Wah, di situlah salah satu ujian bagi kita yang terbiasa hidup makmur di Pacet. Asrama di Surabaya tuh persediaan airnya terbatas, so kita kudu pinter-pinter cari celah biar bisa mandi di situ. Belum lagi yang hawanya geraaaaaaah banget, hari pertama di situ rambutku lepek seharian dan badanku kelet semua berkeringat. Apalagi kamar yang kita tempati tuh kipasnya pake baling-baling yang sama sekali gak ngefek, otomatis pengap kan. Ditambah jumlah kita yang over kapasitas untuk jumlah kamar yang terbatas.

Bukan rahasia umum kan kalo UN kita bisa bekerja sama. Dituntut sih lebih tepatnya. Kita pun begitu. Cumaaaaa, di hari pertama kita bener-bener kagok soalnya kan sekelas campur cowok-cewek sesuai nomer induk. Sedang selama ini kita bersekolah dengan sistem kelas beda gender pastinya. Tapi untunglah, kita bisa mengatasi itu di hari-hari berikutnya. Bener-bener kudu kreatif dengan tahun pertama percobaan UN 20 paket. Gila, deh. Setiap harinya diwarnai kisah gerilya para peserta, uniknya para pengawas, sampai curi-curi kesempatan dengan sang pujaan hati kayak eke. Ekekekekek :D

Curcol ye, pas break UN itu aku seriiing banget seliweran di depan kelas Amii, entah caper atopun biar bisa nengokin dia. Dan satu momen yang berkesan banget tuh pas dia ngirim surat balesan ke aku yang isinya ‘semangat buat UN’ lewat perantara seorang teman. Pas suratnya nyampe di tanganku, dia ada di sekitar situ hingga aku bisa liat reaksi dia yang tersenyum piyeee gitu dan sempet bikin aku mabuk kepayang. Ohohoho.

Di postingan ini aku emang sengaja curcol doang kok. Jadi maaf ya yang udah ngarep kalo aku bakalan ngasip tips en trik jitu gitu. Noooo! Aku aja termasuk siswi yang beruntung dapet nilai UN di atas 53,00. Mungkin berkat amal ibadah kali ya *ngeles. :D

6 comments :

  1. Wekekeke, cinta bersemi di kala UN. Ya baguslah daripada stress, hehehe. UN dulu saya ngapain ya... oh iya pas UN SMP seingatku itu aku lagi doyannya main layang-layang, sampai dimarahin ortu disuruh belajar, hhehehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ahahaha, memang bagusnya gitu. detik-detik menjelang UN itu harusnya bersenang-senang.
      Asal sebelumnya rajin-rajin belajar aja. :D

      Delete
  2. Keren!! Gazebo gubuk santai begitu paling enak dibuat untuk belajar bersama..
    Rasa-rasanya kalau liatin tuh foto jadi inget pas kursus di Pare Kediri...
    Belajar bahasa inggris terasa menyenangkan, ngga membosankan seperti di kelas-kelas..

    20 paket.. wow... banyak banget... yaudah, UN-nya kan udah selesai,.. sekarang lihatlah ke masa depanmu,.. biasanya, pas udah lulusan banyak siswa-siswi yang bingung mau kuliah di mana, ambil jurusan apa, dan kadang ngga direstui orang tua..

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iyaloh, suasana yang menyenangkan juga berpengaruh ke mood pelajar. Tapi gak enaknya, karena letaknya berdekatan jadi bising sana-sini. -_-

      Haha, yeaaah. dan akhirnya aku terdampar di jurusan Broadcasting :D

      Delete
  3. Waaaa emak berasa tuwa banget sayangku :))

    ReplyDelete
    Replies
    1. yaaah, tapi Ebtanas jaman dulu lebih menantang dan mandiri. Iya kan, Mak? :))

      Delete

Terima kasih banyak sudah mau berkunjung dan membaca, terlebih turut meninggalkan komentar. ^o^ Mohon berkomentar secara sopan dan plisss jangan tinggalkan link hidup dan pasti langsung aku hapus. Okey? ;)

Sekali lagi terima kasih pembaca-pembaca setiaku. Tanpa kalian, apalah arti aku dan tulisanku ini. Semoga menginspirasi. :))