Thursday, July 17, 2014

Wishing List of Receh untuk Buku


By the way, aku ikutan challenge ‘Receh untuk Buku’ di blog-nya Maya Floria Yasmin. Lumayan lho, challenge ini memberiku solusi mengenai belanja buku yang sudah tidak ada lagi anggarannya semenjak kuliah. Dulu sewaktu masih SMP, aku punya penghasilan 50 ribu per semester tiap kali dapat peringkat. Saat SMA meski tak punya peringkat, aku masih punya sisa-sisa dikit lah dari uang saku ditambah penghasilan dari jualan bross saat kelas sebelas. Nah, setelah lulus aku pun jadi kere maksimal. -_- Gak pernah nambah koleksi baruuu, hiks.

Tak ada persyaratan khusus untuk mengikuti challenge ini. Yang terpenting hanyalah menabung. Karena untuk sebagian orang (yang kebanyakan boros kayak saya :D) menabung itu perkara yang sulit, cara nabungnya diganti dengan mengumpulkan uang recehan yang ada. Misal habis belanja di In**mart kembaliannya berupa receh, nah masukin saja ke celengan. Atau pas nyapu sore-sore di rumah nemu duit recehan, boleh juga. Dijamin makin rajin bersih-bersih rumah. :p


Berikutnya kumpulin aja uangnya selama setahun, atau gak sampe ya karena deadline-nya awal tahun depan. Selama dikumpulin uangnya jangan pernah diitung ya, biarin aja begitu. Biar kita surprised dan mensyukuri berapa pun hasilnya *namanya juga uang sisa. :p

Aku sendiri udah nyiapin wadah khusus untuk menampungnya. Aku mengumpulkan uang pun sesempatnya aja kalo lagi ada recehan. Namun karena waktunya kurang 5 bulan lagi, aku jadi makin giat ngisi. :D My hunny juga terkadang kasihin duit recehnya ke aku *baik sekaliii kaaaan. (´⌣`ʃƪ)

Selain itu aku juga sudah punya wishing list –nya. Pengen tau buku apa aja yang bikin aku ngebet koleksi? Ini dia:


1. Jurnal Jo 3: Episode Cinta
Yeaaah, aku cinta banget sama karakter Jo sejak mengoleksi dan menamatkan buku pertamanya: Jurnal Jo. Jo yang dikisahkan sebagai abg polos ini mampu bikin pembacanya gemes berkat pola pikirnya yang unik. Untuk buku keduanya, Jurnal Jo: Online aku sudah baca. Nah untuk buku ketiganya ini aku pesimis deh bakal dapet pinjeman sesegera mungkin. Makanya pengin beli.




2. Pondok Mertua Indah

Jangan ngakak deh kalo aku masukin buku ini ke dalam wishing list-ku. Buku yang memuat seputar tips selama tinggal bersama mertua kan lumayan buat persiapan. :D Buku ini ditulis oleh Nunung Nurlaela yang juga merupakan salah satu member KEB lhoo. \(´▽`)/


3. Salon Kepribadian Asma Nadia
Ini merupakan salah satu buku self-help yang nyenengin, karena dapat jadi reminder buat kita tiap kali membacanya. Aku pernah baca buku ini berkat pinjem Mbak Lulun, kakak kelasku sejak SMP-SMA dan judulnya pun waktu itu masih Jangan Jadi Muslimah Nyebelin!
Isinya bagus dan syukurlah belum sempat beli sampai akhirnya keluar edisi revisi. :D


4. New Catatan Hati Seorang Istri
Dulu pun aku sudah pernah baca buku ini dan belum ada tambahan kata ‘new’-nya ya. :3

Ketika tahu buku ini akhirnya diangkat ke layar kaca, subhanallah…. Super sekali, pikirku. Karena bukunya memang luar biasa bagiku dan mbak Asma Nadia berhasil mengemasnya dengan bahasa perasaan. (≧◡≦)

Tambahan: setahuku di bukunya gak ada deh istilah ‘Hello Kitty’. ‘Spongebob’ malah harusnya. Mungkin sengaja diganti dengan nama yang lebih feminim ya.. :D


5. Kun Fayakun
Saat kali pertama baca buku ini aku langsung ngebatin, “Kemana aja gueee selama ini? Kok bisa gak tau ada buku sekeren dan sebagus ini.” *alay* Maklum, saya taunya telat banget nget nget. Kun Fayakun udah terbit sekian edisi, aku baru baca edisi pertama itupun kebetulan punya temen. Pas pengen pinjem, antrinya lamaaaa banget sampe akhirnya lulus gak sempet baca. Tuh kan. :3 Sekilas baca kisah-kisah awalnya aja aku udah nyesss kena siraman rohani gitu. Ustadz Yusuf Mansyur keren bingit dah pokoknya.


6. Ber3.1.7an
Gimana bacanya hayooo? Itu bukan bahasa alay loh ya. Sedikit inovasi saja dalam penulisan judul. Lagipula memang unik, kan. Bertiga Satu Tujuan. Awalnya aku gak tertarik sama sekali ama buku ini walaupun Jawa Pos sampai mengulasnya di rubrik For Her. Hingga suatu ketika aku nongkrong di Café Oost’ Kaliwaron Surabaya dan iseng aja ambil buku itu dari rak yang disediakan untuk pengunjung. Ternyata unik juga teknik penulisannya, makanya pengin beli. Walau aku gak yakin stoknya masih ada. (-̩̩̩-̩̩̩_-̩̩̩-̩̩̩)


7. Tuhan, Kenapa Salat Itu Mahal ya?
Tau gak, buku ini berisi curahan hati para anak jalanan yang sebenernya juga pengen beribadah kayak kita lho. Penampilan yang lusuh bikin mereka minder untuk berbaur bersama di masjid. Kisah ini diangkat penulis dari rekam jejak aktivis perlindungan anak yakni Ibu Roostien Ilyas yang merupakan seniorku di organisasi Gerakan Mahasiswa Surabaya. Beliau sering datang ke tempat penampungan mereka untuk berbagi kasih sayang yang tidak mereka dapatkan dari orang lain. Mulia sekali, aku sampai kagum banget dengan beliau dan pengen tahu detail perjuangannya.

Aku sempat bertanya soal buku ini pada beliau via BBM. “Wis ntar aku kirim kasi alamatmu,” ujarnya. Alhamdulillah baik sekali… Semoga beliau tidak lupa. Kalau lupa ya biar aku beli sendiri. :D

Bagaimana menurut kalian keranjang belanjaku ini? Sudah baguskah? Atau ada yang mau kasih rekomendasi? Share di kolom komentar, yuk! ƪ(ˆ▽ˆ)ʃ

14 comments :

  1. Waa,, keren2 ya kayaknya bukunya. saya udah lamaaaa banget ga baca buku. bulan depan mudik ke indonesia bakalan borong buku nih. thanks ya rekomendasinya. ;)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Aiih... langsung borong satu keranjang gede Mak :D

      Delete
  2. asik ya taun depan surprise gitu tau2 eh recehannya cukup buat beli beberapa buku impian :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya... menghadiahi diri sendiri. ^o^

      Delete
  3. Semoga buku-bukunya segera didapatkan :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Amin.. Gamau nyumbang recehan juga? :D

      Delete
  4. Wah pecinta buku nihhhh........ beda bgt ama aku yg suka malas2an.... kalau aku suka banget berjam2 di gramedia cuma buat baca buku ckckckckc tp gak pernah beli #padune ra ndue duit hehehheheheh

    ReplyDelete
    Replies
    1. Sesekali main ke perpustakaan Mbak. :D

      Delete
  5. Kalau dibandingkan pas jamannya diriku masih kuliah dulu mbak, uang Rp 100.000 cukup buat beli 2 buku yg tebalnya 300-an halaman. Klo sekarang harga buku segitu antara 50.000 s.d. 60.000. Mungkin karena jenis buku yang aku suka itu macamnya buku sosial sejarah yang notabene tebal dan harganya mahal. Kalau buku-buku yang dirimu sebutkan di atas, menurutku itu memang identik sebagai bacaannya kaum hawa, hehehe.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya Mas Mawis.. begitulah genre buku saya, feminim. Tulisan saya juga begitu, setipe ama mbak Asma Nadia. Tapi ya tebel-tebel, mahal juga. Makanya itu mungkin buku-buku yang belum bisa terbeli bisa dibeli tahun berikutnya lagi. :D

      Delete
  6. adekku ines punya ka yg salon kepribadian.. bagus lho isinya. pas gak mulukmuluk

    ReplyDelete
    Replies
    1. Aku juga udah pernah baca, sekarang pengen punyaaa :D

      Delete
  7. Wah aku udah nerpin "Receh untuk Buku" semenjak 6 bulan yang lalu..
    jadi keingetan mungut uang receh pas nyapu di rumah.. udah ga ke hitung seberapa banyak wkwkwk..
    Semoga cepat dapet ya ka :D Sabar aja.. meskipun agak sulit :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Waw, berarti udah sejak tahun baru ya? Wah, bakal mecah duit banyak dong taun depan.
      Ciee, berarti rajin bersihin rumah dong? Wkwkwk.
      Iyaa. Aku jadi semangat ngumpulin biar terkumpul banyak. ^.^9

      Delete

Terima kasih banyak sudah mau berkunjung dan membaca, terlebih turut meninggalkan komentar. ^o^ Mohon berkomentar secara sopan dan plisss jangan tinggalkan link hidup dan pasti langsung aku hapus. Okey? ;)

Sekali lagi terima kasih pembaca-pembaca setiaku. Tanpa kalian, apalah arti aku dan tulisanku ini. Semoga menginspirasi. :))