Saturday, April 25, 2015

(Pernah) Traveling ke Banyuwangi


Kalo ditanya apakah aku suka traveling, jawabanku pasti: yes, I do. Tapi kalo ditanyain track recordku udah traveling ke mana aja, jadi bingung sendiri. Kok kayaknya aku nggak pernah ke mana-mana, ya. :v Iya loh, dibandingin sama temen-temen SMA-ku yang pernah ke Balekambang lah, Madakaripura lah, Gili Labak lah, de el el… aku cuma bisa ndekem di Surabaya. Sebenernya aku juga diajakin sih, tapi gak pernah bisa gegara tugas kuliah yang tiada habisnya. Hiks.

Walau begitu, aku tetap berusaha menjaga konsistensi travelingku. Setidaknya setahun sekali aku pergi ke mana gitu. Syukurlah, dua tahun ini sudah kesampaian. Tahun lalu aku traveling ke Bali untuk mengikuti Ubud Writers & Readers Festival. Sedangkan tahun ini aku usai magang di Jogja dan alhamdulillah sempat mengeksplor beberapa tempat di sana. Dan dua tahun sebelum itu, aku pernah traveling ke Banyuwangi lho. Yakni sewaktu liburan kenaikan kelas tiga SMA. Yeah, sekitar 40% teman-temanku berasal dari Kota Gandrung ini.

Sebenarnya, pada liburan semester sebelumnya aku sudah bertandang ke Banyuwangi meski hanya sebentar. Namun karena tujuanku untuk bertemu sahabat karibku yang nyantri di Blokagung belum kesampaian, akhirnya aku memutuskan ke Banyuwangi lagi pada liburan berikutnya. Kepergianku yang kedua ini tanpa izin orang tua (jangan ditiru ya), karena aku takut nggak diperbolehkan ke sana padahal aku kan kangen berat dengan sahabatku ini (cuma bisa ketemu sehari setahun sekali soalnya hiks). Aku beralasan sedang liburan di rumah temen di Malang dan diajak main ke Jatim Park.

Kalau sebelumnya aku ke Banyuwangi pulang-pergi bisa berkereta api, maka enggak untuk yang ini. Karena waktu itu sudah diberlakukan sistem booking tiket dan posisiku di pondok nggak memungkinkan buat memesannya. Belum lagi jadwal liburan dari manajemen pondok itu susah ditebak.

Teman-temanku yang pulang ke Banyuwangi sudah bertolak sejak hari pertama liburan pake agen travel. Aku juga diajakin naik itu sih tapi… asli aku gak bisa bayangin harus duduk berjam-jam di tempat yang penuh sesak dengan orang dan barang. BIG NO NO, mending aku berangkat sendiri deh. Toh aku sudah booking rumah temenku untuk menginap. Akhirnya aku baru tancap gas di hari ketiga liburan. Sendirian? Iyalah… Sebenernya kalo bareng-bareng bisa aja, soalnya ada beberapa temen yang juga mau liburan ke Banyuwangi. Hanya saja mereka masih tertahan beberapa hari di pondok untuk mengikuti program dauroh (bimbingan) karena nilai akademik yang rendah.

Well, karena aku masih berharap bisa naik kereta api, maka aku nekat menuju Stasiun Bangil terlebih dahulu. Alurnya begini: pagi-pagi jam 5 subuh nyegat angkot yang turun gunung – oper naik bis kuning dan cuma bisa gelandotan di pintu – sampe di stasiun dan betapa lemesnya kalo tiketnya sold out. :3

Di tengah kegalauan yang melanda, dari kejauhan terlihat ‘bis panda’ dengan tujuan Banyuwangi. Tanpa pikir panjang, aku langsung naik aja. Lucunya, aku membayar karcis cuma seharga sepuluh ribu! Dan tiap kali aku menceritakan hal ini pada orang lain, mereka cuma bisa ketawa hampir gak percaya. Err.. bukan salahku lho, soalnya aku ngasih uang 50 ribu dan dikasih kembalian 40 ribu. :p

Tujuan pertamaku adalah rumah Afra yang ada di Jajak, karena dia yang telah menyanggupi untuk mengantarkanku ke pondok temanku. Aku tiba di Jajak menjelang maghrib dan amat bersyukur dalam kondisi selamat tak kurang suatu apa pun. Esok harinya aku pun bertemu Vina sahabatku itu dan dia bener-bener terkejut dengan kehadiranku. Aww, aku emang suka ngasih kejutan kok, apalagi yang membahagiakan. Niatan awal untuk singgah sehari malah berujung jadi menginap semalam. Hohoho. Girl’s time lah, chit-chat, curhat sana-sini, pokoknya hal apa pun yang mampu melepaskan rindu kami berdua.

Best friend forever ^^

Setelah tiga hari berada di wilayah Jajak, selanjutnya aku pun hijrah ke rumah Balqis yang berada di Rogojampi. Rumah Balqis ini memang strategis untuk diinapi karena letaknya yang ada di tengah dan dekat dengan banyak akses rumah teman-teman lainnya. Sempat nganggur seharian alias cuma leyeh-leyeh sembari nunggu kedatangan teman-teman yang usai mengikuti program dauroh. Setelah terkumpul, barulah kami merencanakan kegiatan ke luar. Tak disangka, ayah Balqis yang baik hati menawari kami untuk makan rujak soto. Wuuw ya jelas mau lah, kapan lagi gituuu. :D

Kami semua diangkut dengan Suzuki Escudo menuju Wisata Kuliner Dapur Oesing. Ayah Balqis memesan 3 porsi rujak soto sesuai permintaan kami, karena takutnya nanti ada yang gak doyan terus gak dihabisin. Kita makannya sharing (anak pondok mah udah biasa :D). Mungkin kamu sempat mengernyit, apaan tuh rujak soto? Well, sesuai namanya, ini adalah soto yang dicampur rujak. Komponennya adalah daging/babat dan kuah soto dipadu dengan sayur mayur dan bumbu rujak. Meski awalnya sempat ragu, begitu lidah ini mengecapnya, aku jadi ketagihaaaaan. Wenak polllll. Aku gak peduli meski teman-temanku nganggap rasanya biasa aja, toh buatku ini rasanya bener-bener amazing. Sama sekali nggak aneh.




Rujak soto uenaaak



Aku dan Ribond. Es ceguk-ceguk segerrr

Cahya. Mayang dan Onyam ^^

Ini Balqis-nya! :D

Aku belum pernah makan rujak soto lagi semenjak hari itu. Huhuhu kangen deh. Denger-denger sekarang juga ada kuliner rujak cireng. Hmm… apa bakalan bisa mengalahkan dahsyatnya rujak soto ini, ya? :D

Esoknya teman-teman yang berdomisili di Banyuwangi mengajak untuk kumpul dan dolen bareng. Titik kumpulnya di rumah Dadox (nama aslinya sih Kurniawan Hidayat, entah kenapa panggilannya jadi begitu). Dari situ, kami pun menuju Pancoran, semacam tempat rekreasi keluarga yang ada kolamnya. Healah… gak jelas juga ngapain kita ke situ. Pokoknya kumpul bareng, foto bareng, gitu deh. Sebenernya pengen ke tempat-tempat hits kayak Pulau Merah atau Green Bay gitu, tapi kan jauh.

Kami di rumah Dadox

Di Pancoran


Setelah gak jelas ngapain di sana, kami kembali ke rumah Dadox untuk makan siang. Senangnya… disuguhi makanan gratis dengan lauk lele goreng. Nikmat wes pokoknya kalo makan rame-rame gini.
Berhubung masih ada waktu yang tersisa, kami memutuskan untuk main ke Pantai Belibis. Awalnya aku ngotot gak setuju, soalnya liburan sebelumnya aku ke sana tempatnya kotor sekali banyak sampah. Lha kok ternyata begitu sesampainya di sana, udah bersih sih. Wow salut deh. Kapan coba Pantai Kenjeran kayak begitu. :p






Menjelang maghrib, barulah kami balik ke peraduan masing-masing. Esoknya aku pun pulang ke rumah dan dapat ditebak, orang tuaku murka dan marah besar (emang gak bakat bohong sih aku :3). Aku didiemin berhari-hari dan sempat keluar beberapa sumpah serapah dari mulut ayahku. Akhirnya kejadian deh, aku dapet kecelakaan yang membuatku harus bed rest selama sebulan. Padahal cuma sepele lho, jatuh melesat dari boncengan motor. Tapi itu berhasil membuat telapak kaki kiriku melengse sampe kudu di-gips. Bekasnya masih ada hingga sekarang, sebagai pengingat agar tidak lagi berani membohongi orang tua. ;)

Well, adakah yang punya pengalaman traveling sewaktu SMA yang mengesankan sama sepertiku? :)

22 comments :

  1. Hahaha.. Lain kali jangan bohong sih mbak..
    Tapi yaa dilema.. Kalo gak bohong gak dapet ijin.. hahaha

    ReplyDelete
  2. Aku kemaren pas ke Banyuwangi juga ngineo di daerah Rogojampi juga mbak hehehe.....

    ReplyDelete
  3. Jadi penasaran. Saya belum pernah liburan ke bayuwangi hehe :D

    ReplyDelete
  4. Waaah, saya tertarik banget ingin nyoba rujak soto :)

    ReplyDelete
  5. Wah, enak banget nih... Salam kenal mbak.

    Kunjungan baliknya ya di http://poskowisata.blogspot.com

    ReplyDelete
  6. Kayaknya seru banget mbak. Jadi pengen ke banyuwangi :)

    ReplyDelete
  7. Main donk mbak ke blitar ,banyak wisatanya juga loh.. :)

    ReplyDelete
  8. Banyuwangi tuh salah satu destinasi impian aku looooh.. Banyak banget kan wisata keren di sana. Ah.. Jadi semangat buat nabung :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Bener Mbak.. Aku juga harus ke sana lagi. Belom jelajahin pantai-pantainya ^^

      Delete
  9. biyuuuh digips x_x
    kalo pengalaman traveling jaman sma, hmmm krn ikutan ekstra PMR jadinya sering ikutan kemping di tengah hutan gt....jatuhnya yaaa pengalaman horooor *serembgt

    btw kpn itu sempet ke Banyuwangi urusan kerjaan, trus aku suka nasi tempongnya, sayurnya banyaaak

    ReplyDelete
  10. Nggak sempat ke Pulau Merah? Padahal bagus sunset-nya di sana.

    ReplyDelete
  11. Banyuwangiiii!
    Pengen ke sanaaaa!
    Apa lagi ke pantainya!

    ReplyDelete
  12. Aku juga suka traveling tp jarang traveling #lhoh hahaha
    Dari dulu udah kepingin banget ke banyuwangi. Udah berjanji dlm hati, ada gak ada temen jalan harus berangkat ke banyuwangi :))

    ReplyDelete
  13. Aku juga suka traveling tp jarang traveling #lhoh hahaha
    Dari dulu udah kepingin banget ke banyuwangi. Udah berjanji dlm hati, ada gak ada temen jalan harus berangkat ke banyuwangi :))

    ReplyDelete
  14. wiiiih, seru nih!
    wisata banyuwangi sekarang lumayan booming yaa, banyak dishooting di beberapa acara televisi
    anyway, jika ada kesempatan bolehlah traveling juga ke gorontalo :-)

    ReplyDelete
  15. wah..serunya kisah dan forto-foto traveling mu jeng....sayangnya, masa SMA ku minim travelling #curcol... hihihi

    ReplyDelete
  16. ayoo main ke banyuwangi lagi kak. itu masih keindahan kecil yang ada di banyuwangi. masih banyak tempat wisata di banyuwangi yang lebih keren

    ReplyDelete
  17. asik tuh mba main ke bayuwangi, jadi pengen main kesana nih :)

    ReplyDelete

Terima kasih banyak sudah mau berkunjung dan membaca, terlebih turut meninggalkan komentar. ^o^ Mohon berkomentar secara sopan dan plisss jangan tinggalkan link hidup dan pasti langsung aku hapus. Okey? ;)

Sekali lagi terima kasih pembaca-pembaca setiaku. Tanpa kalian, apalah arti aku dan tulisanku ini. Semoga menginspirasi. :))