Monday, May 18, 2015

Let’s Get Married


“Main Let’s Get Rich mulu, get marriednya kapan?”

Hihihi, pasti banyak ya yang kesindir sama tagline di atas? Apalagi kalo yang hobi main Let’s Get Rich ini ternyata seorang jomblo. :D Ngenes pasti. Gak cuma para pecandu Let’s Get Rich, semua orang juga sering kena target pertanyaan: “Kapan nikah?” Apalagi yang masa pacarannya udah ngalahin kredit mobil. Lha wong daku yang masa pacarannya belum melampaui kredit motor pun tak luput dari sasaran pertanyaan ini. -__- Gak cuma nanyain kapan aku nikah, banyak juga yang ngomporin aku buat cepet-cepet nikah. Hmm.. emang berani ngisi amplop berapa? :p

Wajar sih kalau banyak orang yang menanyakan hal ini padaku. Secara aku udah punya Muffin yang telah matang secara usia. Selain itu ia juga telah memiliki pekerjaan tetap. Nah lho, tinggal nunggu apalagi? Nunggu negara api menyerang? :D

Well, tentu aku menyimpan alasan tersendiri mengapa tidak cepat menikah semudah melempar dadu pada permainan Let’s Get Rich. Mau tau?

Marriage in My Opinion
Karena buatku, pernikahan itu sama dengan naik level. Kehidupan yang dijalani setelah menikah jauh lebih kompleks. Bisa jadi semula kita hanya memusingkan perkuliahan, kerja, main sana-sini, hang out bareng temen, atau beberapa konflik dalam keluarga. Kalo udah nikah? Apa yang dihadapin mutlak bertambah! Mulai dari mertua, investasi masa depan, soal anak dan tetek bengeknya, sampe dengan masalah hidup bertetangga. *lu kira hidup tetanggaan gampang? Melenceng dikit bisa jadi bahan obrolan sebulan :v

Maka dari itu untuk menikah, jelas dong ya dibutuhkan kesiapan baik secara fisik maupun mental. Kalo fisik, problema besar jelas milik para kaum hawa. Setelah hamil dan melahirkan, bentuk body pun tak seaduhai dulu. Banyak lemak nyembul di berbagai titik. Belum lagi yang pake KB, dudududu. Badan melar jadi jaminan! Untuk langsing pun diperlukan banyak usaha. That’s one of woman’s sacrifice right? Buat laki-laki yang makin buncit setelah nikah, jangan malah nuduh penyebabnya gegara istri pinter bikin masakan enak. Olahraga sono! *lempar lembing* *kasih hulahop*

Kalo urusan mental, it needs more and MORE pemikiran dan sikap yang lebih dewasa. Kita juga harus lebih bijak dalam menyikapi sesuatu. Harus mau berkompromi dengan banyak hal, because life is’nt always about you want to. Selain itu, kita juga kudu bisa melawan rasa bosan terhadap pasangan. Sering banget kan nemuin kasus pasangan muda-mudi yang putus cuma gara-gara bosan? Padahal masa hubungannya cuma beberapa bulan ato mentok berapa tahun gitu. Nah kalo udah nikah dan tinggal satu atap selama bertahun-tahun, gak lucu dong minta cerai dengan alasan.. BOSAN? Oh well, think again.

credit: tumblr.com

Yang paling krusial, masalah pengendalian emosi. Lu kira gampang macam avatar yang cuma ngendaliin 4 elemen? It’s big no beibyyyy. Esmosi kan sedemikian rupa kompleksnya dan kita kudu tau musti gimana di setiap kondisi dan situasi. Dibutuhkan akal sehat dan pemikiran yang dewasa. Kalo nggak menguasai, bisa-bisa:

Setiap abis tengkar ama pasangan, malah curhat di sosial media which means ngebongkar aib sendiri..

Pas lagi panas-panasnya pertengkaran, sang suami pun membantingi peralatan dapur diiringi isakan tangis istri karena cicilan grill pan-nya belum lunas..

Lagi ada masalah ama mertua, bisanya cuma nangis mulu di pojokan ranjang dan gak mau ngurusin apa-apa..

Nah lho, gak mau kan kayak begitu?

Meluruskan Niat
Terkait dengan penjelasan di atas, jujur aja aku mengaku belum siap. Belum siap menikah? Ya, untuk saat ini. FYI, aku masih punya tanggungan semester akhir perkuliahan. Meski banyak yang bilang kalo nikah disambi kuliah itu enak, aku sama sekali nggak terpancing. Malah pengen banget rasanya teriak, “Belum tau ya rasanya kuliah di AB*? Masuk gih biar tau gimana susahnya.”

Aku baru bisa mempersiapkan fisik dan mental untuk menikah ketika kuliahku kelar-lar-lar. Karena untuk menikah, I want all my self importance is done before. Kamu nggak bisa membawa-bawa masalah pribadimu ke dalam pernikahan atau kamu memang merelakan bahtera rumah tanggamu bakalan jadi neraka. Oya, bukan berarti aku men-judge mereka-meraka yang menikah saat belum menyelesaikan bangku kuliah. Bagiku, kesiapan itu relatif. Tapi kalau kamu masih kuliah dan masih menye-menye, gak mandiri, dan kekanak-kanakan, gak usah deh sok-sokan ngaku siap. ;)

Btw, sering menjumpai quote berikut?


Aku pengen meluruskan, kalau tugas kuliah membuatmu stress dan ingin segera melangsungkan pernikahan… Selamat. Kamu cuma sedang membuat pelarian. Tugas nggak akan selesai dengan proses ijab qabul. Tugas hanya dapat selesai bila memang kamu selesaikan. Kalau pilih berhenti kuliah? Well, keputusan yang berani sekali di jaman seperti ini di mana gelar pendidikan pun menjadi gengsi. Tapi ingat, pernikahan sama dengan naik level. Kalo kamu aja udah nyerah di level perkuliahan, bagaimana dengan masalah-masalah yang akan kamu hadapi dalam pernikahan?

Pandangan inilah yang membuatku bertahan menyelesaikan kuliahku terlebih dahulu, meski rasanya desperate sekali. Tugas akhir kuliah sering bikin nangis bombay pas curhat ke Muffin. Aku lemah. But hey, aku nggak bisa terus-terusan begini kan? Masa nanti kalo udah menikah bawaannya nagis melulu tiap ada masalah? Maka dari itu kini aku belajar lebih kuat. Kalau soal kuliah aja bisa aku taklukkan, untuk ke depannya insya Allah masalah yang ada bisa dihadapi dengan lebih mudah.

Apa yang Perlu Dipersiapkan?
Selain butuh persiapan fisik dan psikis seperti yang kujelaskan tadi, tentunya masih ada banyaaaak yang perlu diperhatikan dalam langkah-langkah menuju pernikahan. Inilah beberapa di antaranya:

- Pelajari ilmu tentang hak dan kewajiban suami istri dalam lingkup agama masing-masing. Dalam Islam, istri sepenuhnya harus patuh pada suami. Tapi gak banyak yang sepenuhnya memahami kan, makanya ada istri pembangkang. Atau bahkan seorang suami yang begitu mudahnya ngomong ‘cerai’ padahal itu sudah terhitung talak. Kalau udah tiga kali talak, kan sang istri gak bisa dirujuk lagi. Dan lain sebagainya. Makanya buat yang mau nikah, udah pada ngerti ilmunya belom hayo?

- Hubungan dengan pihak keluarga pasangan. Apalagi buat yang udah dikenalin, kudu bisa berakrab ria ya. Pelajari ritme dan kebiasaan keluarganya. Apalagi kalau setelah menikah kamu diharuskan untuk tinggal bersama mertua. Selamat menikmati deh.. :D

- Gak membawa-bawa masalah pribadi ke dalam pernikahan. Kayak misalnya kamu lagi terlilit hutang di sana-sini, eh malah nikah biar pasangan bisa bantu ngelunasin utang. Enak aja, lu kira nikah ama mesin pencetak uang? Nikahin tuh perum peruri.

- Jangan lupa bahagia. Sekali lagi ingat ya, pernikahan itu untuk berbagi kebahagiaan. Jadi kebahagiaan itu udah jadi tanggung jawab individu. Pernikahan bukan untuk mencari kebahagiaan. Apalagi untuk menderita bersama-sama. *Na’udzubillah*

- Biaya/modal. Yakali nikah sama tarzan. Di tengah hutan, gak pake resepsi dan kasih makan siapa-siapa. Gak ada salahnya kok buat get rich dulu sebelum get married. Asal bukan nge-game Let’s Get Rich mulu ya…

Dan lain sebagainya yang menurut kamu sendiri penting untuk dipersiapkan. Untuk referensi, ada buku Menikah untuk Bahagia dan Nikah Asyik Gak Pake Ribet yang pas buat nambah wawasan sebelum menapak mahligai pernikahan. Aku sendiri juga mulai nyicil perbekalan secara lahir dan batin. Insya Allah tahun depan lah siap dilamar hehe. Doakan yaaaa. :*

Kalo kamu, kapan siap menikah? ;)


Much love
-Hilda Ikka-

32 comments :

  1. Garuk-garuk kepala dah baca tulisan di gambar. hehehe...

    ReplyDelete
  2. Sering bilang 'udah pengen nikah', tapi kalo ada yg ngajakin sering ketakutan sendiri :|

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ahaha, pengen tapi belom siap Mbak :D

      Delete
  3. semoga di lancarkan semua nya yah mbak :)

    ReplyDelete
  4. apapun itu definisia menikah, semoga semua niatan baik ini dilancarkan hingga harinya nanti....aamiin ya Rabb

    ReplyDelete
    Replies
    1. Amin Mbak Nining... makasih banyak ya :*

      Delete
  5. Setuju bingitz sama postingan ini.. Hehehe
    Bahkan disaat umurku udah pantes nikah dan sebagian besar temen-temen udah pada pamer foto resepsi, aku belum siap nikah (belum ada jodoh juga sih hahaha). Nikah itu yang penting siap, bukan pengen.

    Semoga lancar skripsinya. Been there dan rasanya pengen keluar aja dari kuliah. Hahaha.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Uwaa... semoga cepet ketemu jodohnya ya Mbak Mela ^^

      Iyaaaaps betulll x))

      Delete
  6. Setuju bingitz sama postingan ini.. Hehehe
    Bahkan disaat umurku udah pantes nikah dan sebagian besar temen-temen udah pada pamer foto resepsi, aku belum siap nikah (belum ada jodoh juga sih hahaha). Nikah itu yang penting siap, bukan pengen.

    Semoga lancar skripsinya. Been there dan rasanya pengen keluar aja dari kuliah. Hahaha.

    ReplyDelete
  7. Aku setuju banget sama kak Ika ^^
    Oh ya aku pernah baca ini mungkin nanti bisa bermanfaat buat kak Ika xD
    http://www.alodita.com/2015/02/6-things-to-discuss-before-getting.html

    ReplyDelete
    Replies
    1. Aak.. makasih Fir udah kasih referensi hihi :D
      Okay, I'll check it out soon!

      Delete
  8. ika mau nikah....amiien...semoga cepet halal lahir batin ya sai...

    ReplyDelete
  9. nah, skripsinya uda dijamah belum ni..hihihi

    klo itu uda berezz.insyaalloh tiket ke pelaminan bisa langsung dibooking

    ReplyDelete
    Replies
    1. hahay.. ini udah mulai sibuk. Makanya ranah blogwalking-ku agak nggak keurus hehe

      Delete
  10. Semoga dilancarkan semuanya ya ikka, cepet kelar kuliahnya, dan get merried aamiin :*

    ReplyDelete
  11. Judulnya sesuatu banget, mbak :D

    Oya, semoga cepat lulus kuliahnyaaa :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Aduh berasa Syahrini dongs :D
      Iyaaa makasih ya, insya Allah tahun ini :)

      Delete
  12. Iya betul, lulus kuliah dulu baru nikah :D Semoga cepet selesai ya skripsinya.

    ReplyDelete
  13. Setuju. Temen kuliah gue banyak yang langsung nikah abis lulus kuliah. Kebanyakan sih cewe yang nikah, klo yg laki belum.
    Buat gue urusan nikah ini apalagi untuk cwo, harus punya masa depan yg jelas dulu. Camer kan ga mau anaknya dikasih makan cinta doang. dan banyak lg yg diperlukan sebelum memutuskan untuk menikah. semoga ga banyak yang mikir kalo kehidupan setelah menikah itu akan berakhir bahagia selamanya.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iyah, makanya kehidupan setelah menikah itu gak pernah dijabarkan dalam dongeng soalnya gak seindah kisah cintanya xD

      Delete
  14. di tunggu surat undangannya kalo udah lulus kuliah trus mau nikah :D

    ReplyDelete
  15. betul banget, mau nikah harus ada persiapan terutama mental, karna nikah emang gak gampang
    gak bisa sering-sering kumpul sama temen, gak bisa sering-sering nyantai, apalagi kalau udah punya anak, nikmati aja dulu masa-masa single :) *malah curhat*

    ReplyDelete
    Replies
    1. Aiih.. based on true story kah Mbak? Aku juga punya ketakutan seperti itu sih. Tapi ya mo gimana lagi, dijalani aja. :)

      Delete
  16. demoga dilancarkan skripsinya. Abis itu lanjut resepsi :D

    ReplyDelete
  17. Semoga niat baik ini dilancarkan hingga harinya nanti :)

    ReplyDelete

Terima kasih banyak sudah mau berkunjung dan membaca, terlebih turut meninggalkan komentar. ^o^ Mohon berkomentar secara sopan dan plisss jangan tinggalkan link hidup dan pasti langsung aku hapus. Okey? ;)

Sekali lagi terima kasih pembaca-pembaca setiaku. Tanpa kalian, apalah arti aku dan tulisanku ini. Semoga menginspirasi. :))