Friday, June 12, 2015

Mini Tips Berbelanja Online

Mini Tips Berbelanja Online

Di jaman serba modern ini, laju teknologi merambat kian cepat dan memudahkan berbagai aspek kehidupan kita, salah satunya belanja. Berkat mahadewa internet, kita bisa berbelanja secara online tanpa keluar rumah dan tinggal pilih barang melalui layar gadget. Namun, ternyata masih ada aja segelintir orang yang parno untuk belanja online. Mereka berlasan takut barangnya jelek lah, takut ketipu lah, dan macem-macem.

Well, dulunya aku termasuk golongan orang-orang tersebut loh. Sampai akhirnya aku berani melawan rasa parnoku setelah dapet voucher belanja di Zalora hahaha. Yaiyalah rugi bandar kalo gak di-redeem cuma gara-gara ‘takut bla-bla-bla’. Gak taunya, belanja online beneran bikin nagih! Bener kata orang-orang, belanja online bisa bikin kantong sekarat di ruang ICU saking enaknya. Gimana nggak enak, di rumah tinggal ongkang-ongkang kaki milih barang terus transfer sejumlah uang, dateng deh tuh barang pesanan.

Parno dan ketakutan itu wajar. Tapi jangan sampai hal tersebut membuatmu nggak merasakan nikmatnya belanja online. Segalanya bakalan baik-baik saja kok, asal tahu cara mainnya. Nah, simak yuk mini tips berbelanja online berdasarkan pengalaman pribadiku!

Ketahui betul ukuran pakaian/celana/rok kamu secara mendetail
Misalnya kaos yang kamu taksir itu berukuran M, tanyakan lebih detail ukuran lingkar dadanya. Karena ukuran S, M, L, XL bisa berbeda-beda di setiap barangnya. Maka dari itu penting sekali untuk mengetahui ukuran lingkar tubuh kita masing-masing. Hal ini tentunya untuk memudahkan memilih pakaian yang pas dengan bodi kita.

Kenali jenis-jenis kain
Pernah dong ada kejadian belanja online pakaian lucu yang murah, begitu barangnya dateng dan dicoba ternyata kainnya bikin sumuk (gerah). Atau ternyata ada gamis jersey berharga miring ternyata kainnya nyapret dan ketat saat dikenakan. Makanya tambah wawasan dengan mengenali jenis-jenis kain sesuai kebutuhan agar tidak kecewa belakangan.

Jangan mau tertipu oleh gambar
Hal ini biasanya terjadi pada produk yang ditampilkan dengan model Korea atau pun orang asing lainnya. Barang yang dijual bukanlah barang asli yang dikenakan oleh model. Melainkan si penjual ini membuat produk yang sama persisnya pada gambar. Nah lho, makanya penting kan buat mengetahui jenis kain? Selain itu tak usah segan untuk meminta gambar produk aslinya. Karena banyak sekali kasus produk yang kenyataannya jauh berbeda dengan gambar (namanya juga barang tiruan).

Lihat-lihat review dan testimoni
Nggak heran kalau banyak pelaku bisnis online yang memajang banyak testimoni para pelanggan. Hal ini tentunya demi meraih kepercayaan calon pembeli. Makanya akan sangat membantu bila setiap penjual online memliki fitur review, contohnya di Tokopedia. Dengan review, kita bisa tahu kualitas produk sampai pelayanannya berdasarkan penilaian orang lain yang telah mencoba.

Catatan juga buat kita, tiap selesai berbelanja online di suatu lapak, jangan pelit berbagi review. Kan bisa jadi bermanfaat bagi calon pembeli lainnya. :)

Tanya ongkir sesuai alamat lengkap
A: Sis, kalo ke Surabaya ongkirnya berapa?
B: 16 ribu aja Sis

Eh gataunya rumah si A ada di Surabaya pinggiran dan tuh ongkir jatohnya jadi 25 ribu rupiah. Salah siapa? -____-

Sebagai customer budiman, sebaiknya tanya ongkir sesuai alamat lengkap. Jangan sampe kejadian kayak contoh di atas. Begitu ongkirnya diralat, malah bilang ditipu. Pegimana sih. -____-

Begitu pun untuk penjual, nggak usah segan tanya alamat lengkap. Bilang aja kalo tarif bisa berbeda-beda untuk satu kota berdasarkan letak daerahnya.

Jangan jadi costumer sotoy
Sotoy dalam hal apa pun lah. Jadi nggak usah segan buat nanya segala macem sama si penjual. Kejadian sotoy nggak enak yang pernah kualami terkait pengiriman barang.

Pernah aku beli souvenir untuk kenang-kenangan di tempat magang. Berhubung penjualnya masih satu kota, kirain barangnya dianter sendiri pas hari-H soalnya bilang free ongkir. Gak taunya tetep lewat jasa pengiriman barang sedangkan hari itu juga hari terakhirku di tempat magang. Nah lho! Akhirnya si penjual ini bela-belain langsung ambil barang di pengiriman dan nganter ke tempatku. Ya ampun, jadinya nyusahin banget nih. Maafkan yaaaa. Toh kutebus kesalahan ini dengan promosiin ke temen-temenku sampe ada yang nyantol jadi pelanggan. :D

Berdasarkam pengalamanku itu, jangan ditiru ya! Tetap berpegang teguh pada prinsip ‘sebagai customer budiman’.

Ucapkan terima kasih
Terakhir nih, kesannya sepele tapi penuh makna *eciyeeee Setelah rempong melayani pertanyaan dan komplen para pembeli, apresiasi pelayanan mereka dengan ucapan terima kasih. Apalagi kalo udah cerewet nanya ini-itu terus gak jadi beli *laah -_____- Dengan begini, penjual kan merasa jerih payahnya amat dihargai. Masa sih kita gak bisa nyenengin orang lain dengan cara sesimpel ini? :)

Demikian mini tips yang bisa aku bagi berdasarkan pengalaman pribadi. Emang sih aku bukan expert di bidang jual-beli online, tapi seenggaknya aku bisa menebar pengetahuan yang (semoga) bermanfaat untuk yang lainnya, kan?

Kalau begini, masih takut untuk belanja online?

Much love,
-Hilda Ikka-

15 comments :

  1. Makasih tipsnya ya Mak.. bisa diaplikasiin banget nih :)

    ReplyDelete
  2. Jadi ingat pengalaman bulan Februari. Di iklan barang yang di jual di tulis free ongkos kirim ke semua daerah. Tapi gak taunya setelah transfer harga barang dan melakukan konfirmasi, malah di suruh harus pakai biaya ongkos kirim. Mau gak mau balik lagi ke ATM dan harus rela saldo ke potong dua kali termasuk biaya transfer ke rekening bank yang berbeda.

    Tips yang bermanfaat.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Wah... Berarti hal-hal semacam free ongkir juga patut ditanyakan ya.
      Thanks for sharing, moga bisa jadi pelajaran buat kita semua :)

      Delete
  3. dan aku sekali tertipu banget sama kain pas beli online,kainnya jersey mana harga mahal..habis itu nyesel g karuan...jadi boleh juga ih tipsnya,kl bisa kl beli gamis g beli yg kain jersey..

    ReplyDelete
    Replies
    1. Kalo beli yang kain jersey, pilih yg agak besaran Mbak, biar nggak nyapret. ^^

      Delete
  4. Senengnya kalau pelanggan seperti Hilda semua :))

    ReplyDelete
  5. Aku paling sering cari testimoni dan tanya ongkir! Hahahaha xD

    ReplyDelete
  6. Sama untuk menghindari penipuan, untuk pembayaran pakai COD (cash on delivery) atau rekber (rekening bersama) toko online seperti tokopedia punya fasilitas rekber, jadi kalo ternyata sellernya nipu, duit yg ditransfer bisa ditarik lagi

    ReplyDelete
  7. Ini Tipsnya bukan cuma untuk pembeli aja yah mba
    terimakasih tipsnya mba :))

    ReplyDelete
  8. makasih yah untuk tipsnya mbak :)

    ReplyDelete
  9. beleh juga nih tipsnya, terimakasih

    ReplyDelete
  10. Aku ngak suka belanja online, demen nya beli barang mesti dipegang di coba lalu di beli hahaha

    ReplyDelete
  11. Saya belum berani belanja pakaian via online. Soalnya lemari pakaian lagi kepenuhan. hehehehe

    ReplyDelete
  12. Aku suka banget belanja online hehehe, tapi biasany beli benang soalnya dulu di tempatku gak ada yg jual benang lengkap, harus berburu ke jakarta :D

    ReplyDelete

Terima kasih banyak sudah mau berkunjung dan membaca, terlebih turut meninggalkan komentar. ^o^ Mohon berkomentar secara sopan dan plisss jangan tinggalkan link hidup dan pasti langsung aku hapus. Okey? ;)

Sekali lagi terima kasih pembaca-pembaca setiaku. Tanpa kalian, apalah arti aku dan tulisanku ini. Semoga menginspirasi. :))