Friday, November 6, 2015

ICHI Sushi – GKB (Gresik)

ICHI Sushi – GKB (Gresik)

Ahahahak, akhirnya posting wisata kulineran di Gresik lol. Ya maklum lah sejak lulus SD sampai akhirnya lulus kuliah, baru kali ini aku bener-bener jadi warga Gresik. Lah dulunya ke mana aja Neng? Nyantri trus kuliah Mbakbro.. Masbro.. Jadi ya di rumah jarang-jarang. Malahan pas dapet jatah libur kadang aku pake nginep ke rumah temen ato pergi jalan-jalan. :v Makanya yang kepo soal Gresik jangan berharap banyak dari aku karena aku kan masih ‘baru’. :’>

Dulu sebelum merasakan nikmatnya tinggal di perkotaan, Gresik buatku udah fine-fine aja. Tapi semenjak sering nginep rumah temen di Surabaya dan jalan-jalan, aku baru tau kalo Gresik tuh ndeso banget sik. Dibandingin ama Surabaya mah jauh *padahal tetanggaan*. Duh pokoknya males banget kalo ditanya,

“Di Gresik ada apa aja?”

Ih, nggak ada apa-apa! Tempat hiburan nggak ada. Palingan ya Bunderan GKB, Alun-Alun, atau Taman Petro. Mall? Jangan tanya deh. Pas jaman SD sempet ada wacana bakal dibangun Gresik Grand Mall. Lucunya (bagiku dan temen-temen waktu itu), kok lokasinya di depan RSUD Ibnu Sina. Tempat seneng-seneng kok pas di depan tempatnya orang sakit. Lhadalah di Surabaya ada Royal Plaza toh, yang letaknya berseberangan ama RSAL Dr. Ramelan. xD

Ya di Gresik ada sih… Ramayana. -____- Hmm.. tempat nongkrong? Waktu itu yang hits ya cuma Mekdi dan rasanya udah kek horangkayah kalo bisa makan di situ lol.

Intinya ya, kalo udah ngerasain hidup enak di Surabaya, di Gresik tuh nggak ada apa-apanya. Ya ini sih salah satu faktor yang bikin aku jadi Bang Toyib alias nggak pulang-pulang. :D

Berbeda dengan sohib kentalku sejak TK, yang mana udah ngerasa Gresik tuh much much better. Karena apa? Karena dia tinggal di Banyuwangi! Emang sih Banyuwangi kaya akan potensi wisata yang luar biasa, tapi untuk aksesibilitasnya nggak semudah di Gresik kan. Katanya Indomaret masih jarang. Sekalinya nemu, barang yang dicari juga nggak ada. Kzl gitu deh curhatnya. :3

Tapi Vina sohibku ini, jaraaaaaaaang sekali pulang ke Gresik. Keluarga besarnya ada di Banyuwangi soalnya plus ada wacana sekeluarga akan menetap di sana selama-lamanya. *ouh, aku sedih :( * Dia ke Gresik cuma setahun sekali pas libur lebaran, itu pun cuma beberapa hari (soalnya dipotong perjalanan PP Gresik – Banyuwangi). Pernah loh kita setaun nggak ketemu. Trus libur lebaran taun ini kan aku udah punya banyak waktu kosong dan kebetulan dia pulang ke Gresik agak lama. Sekitar 5 harian lah. Yayyy, seneng banget deh. Aku pengen ngajak hang out ke mana gitu, kayak dulu kita pernah ngeluyur gak jelas di Ramayana. :’D

Aku ajak Vina jalan-jalan ke GKB alias Gresik Kota Baru. GKB ini sentra perumahan terluas yang ramai dilalui kendaraan karena sejalur dengan Tol Manyar. Makanya nggak heran kalo banyak juga ruko yang didirikan di sini. Nah ternyata, sekarang GKB udah makin rame aja euy! Ada beragam tempat usaha macam klinik kecantikan, fashion store, rumah makan, tempat nongkrong, bahkan Mekdi sekali pun ngebuka cabang di sini! Gile~~ ngilang mulu sih aku makanya baru tau :v

So, akhir bulan Juli lalu (yaelah udah lawas yak, biarin :p) kita sepakat jalan-jalan di sore hari. Entah gak jelas mau nongkrong di mana, liat aja nanti. Yaudah motor melaju lurus terus sampe kedua mataku menangkap ruko yang berwarna merah menonjol dengan logo ‘ICHI Sushi’. Hmm … sushi? Why don’t just try? Aku pun ngusulin ke Vina buat mampir ke situ dan dia pun setuju.


Interior lantai dasar

Duuuuh, masih berasa surprised aja kalo kepengen sushi gak perlu jauh-jauh ke Surabaya *ROTFL*. Sekarang tinggal ngebuktiin rasa dan kenyamanannya, asik gak buat balik lagi ke sini.

Sewaktu kita masuk, seluruh pegawai menyambut kami dengan sapaan ramah. Trus kita langsung bertolak ke lantai atas, tapi sempet bingung mana tangganya. Ternyata pake ngelewatin pembatas dapur. Yee.. ya jelas gak keliatan. xD

Beruntung masih ada meja kosong di bagian balkon. Emang cozy banget nongkrong di situ, masih dapet udara bebas dan bisa ngeliat kendaraan lalu lalang. Berhubung temenku pesen sushi, aku pengen pesen selain sushi. Yaaah biar bisa icip-icipan hehe.

The best spot captured!
Meja kita ^^


Sambil nungguin pesanan kita berdua jelas foto-foto lah. Biar deh diliatin pengunjung lain di situ. Kita emang aslinya suka narsis, ya bodo amat. xD Bbeuh, walaupun temenku masih tinggal di penjara suci, gaya busananya tetep modis bok.

Sementara aku, kalo liat foto OOTD ini jadi sedih. T___T Lah, kenapa? 1. Ini terakhir kalinya di tahun 2015 aku masih agak kurus, 2. Baju kesayangan yang aku pake ini hilang. Entah ke mana padahal ya harusnya ada di rumah lah. Tapi tetep udah dicari-cari sampe bongkar-bongkar seluruh lemari nggak ketemu. T^T Padahal baru dua kali aku pake. #tsurhat



Sambil ngobrol dengan Vina, aku asik memandang sekeliling. Menurutku emang lebih cozy di lantai 2 sih. Nggak terlalu bising, pencahayaan cukup terang, dan ruangannya lebih luas dibanding di bawah. Jam segini di lantai atas mejanya penuh semua. Banyak juga yah yang nongkrong di sini. Berarti kalo ke ICHI Sushi pengen kongkow di atas, nggak disaranin buat dateng di jam mefet-mefet.

Sekitar 15 – 20 menit gitu pesenan kita dateng. Ulala~ sebenernya aku nggak terlalu laper sih soalnya siang tadi sempet makan #kesalahan. Tapi kalo ke sini cuma pesen ala Carte alias tanpa nasi kan ya rugi lah. Nah itu sushi apa nggak terbuat dari nasi? Hayoooo… Makanya aku pesen donburi, berharap porsinya nggak terlalu banyak.

Dan ternyata aku salah. -______-


Ebidon yang aku pesan ini porsinya cukup mengenyangkan bagi orang kelaparan. Namanya juga Ebidon, pasti lah lauknya udang besar bercampur telur. Aku kira penyajiannya bakal kayak yang pernah aku makan di Royal Plaza. :3 Lhadalah rupanya kayak donburi yang udah umum banget, dibikin kayak dadar/omelette gitu. Huhu ekspektasiku berlebihan. Soal rasa buatku nggak terlalu istimewa. Apalagi nggak langsung dikasih shoyu dari sananya. Tuang sendiri pake shoyu yang udah tersedia di setiap meja. Yah… entah emang rasanya ato akunya yang nggak jago nakar shoyu, taste-nya kurang sip. Tapi bukan berarti nggak enak lho, udang telurnya garing gurih kok. Buktinya aku bisa makan sampe habis haha.

Baca review donburi enak di Chicken Katsu Donburi, Rekomendasi Menu Foodcourt Royal Plaza

Lain cerita dengan Vina yang pesen sushi Cruncheese. Aduh, dari namanya aja udah ketauan kalo ngeju bangeeet. Iyapp, sushi satu ini isiannya terdiri dari tamago (telur dadar), mentimun, dan crabstick. Toppingnya ada telur ikan, kremesan dan parutan keju yang melimpah ruah yang disiram dengan kecap shoyu. Ulala~


Pas aku ngicip, hmm… yummy! Nggak kalah kok ama sushi di Moshi-Moshi. Ato lidahku ini pasaran banget yak untuk ukuran sushi? xD Habis belum pernah makan sushi yang gak enak hehehe. Tekstur nasi yang dipake buat sushi ini pas, makanya aku suka. Cuma aku belum bisa bilang enak banget soalnya… masalah selera sih. Aku nggak doyan keju banyak-banyak. Kalo dikit-dikit, boleh lah. :D

Untuk minumnya aku pesen yang murah meriah aja lah alias segelas es Teh Tarik. Alhamdulillah, rasanya nggak meleset dari apa yang kubayangkan. Standar lah, nggak encer-encer banget kok dan tetep enak!

Kalo Vina sih pesen segelas Milkshake Vanilla. Sayang sekali rasanya kayak susu putih diblender gitu aja, nggak terlalu creamy. Oh, am I missing the float? Ternyata kalo milkshake nggak dapet float yak. Pantes harganya miring ehehehe.

Teh Tarik
Milkshake Vanilla

Summary
Rasa & kualitas: entahlah, meski ada sebagian yang nggak sesuai ekspektasi, tapi aku cocok kok ama sajian menunya. Yah berarti kudu pinter-pinter milih lah. Kalo nggak laper-laper banget aku nggak bakal pesen donburi. xD Toh sushinya emang enak kok. Nggak sabar buat ke sini lagi, ama Muffin tapi. ^^



Harga: nah nah ini dia salah satu faktor yang bikin aku kecantol. Harganya sedikit di bawah Moshi-Moshi dengan kualitas rasa yang nggak jauh beda. Sushi dipatok harga mulai belasan ribu aja sampe 30 ribuan. Menu sampingan semacam donburi, ramen, bento, dan ala carte nggak lebih dari 20 ribu! Buatku udah termasuk murah untuk ukuran Gresik yang apa-apanya lebih mahal dari Surabaya loh. Zzzz

Yang nyenengin lagi nih, harga udah termasuk pajak! Mau pesen sebanyak apa pun gak bakal membengkak. Yeyy! Berikut totalan menu kita berdua:

Ebidon: Rp 18.000,-

Cruncheese: Rp 20.000,-

Teh Tarik: Rp 5.000,-

Milkshake Vanilla: Rp 13.000,-

Pelayanan: sebenernya oke tapi nungguin pesenannya yang agak lama. Secara pelayanan sih ramah dan fine-fine aja.


Fasilitas: haduh, karena kebetulan waktu kita di sore hari tuh sedikit sekali ya aku nggak sempet eksplore. Nggak tau ada toilet/wastafelnya atau nggak. Nanya ada wifi ato nggak? Boro-boro! Oya, walau nggak ber-AC untungnya ada banyak kipas angin. Buat yang bawa mobil agak susah parkirnya soalnya cuma memanfaatkan lahan kecil depan ruko.

Tempat: meski tempatnya kecil, nggak perlu kuatir buat berlama-lama di sini sekitar sejam dua jam gitu. Banyak orang nongkrong rame-rame bareng temen ato keluarga., maupun berdua aja ama pasangan. Mejanya mayan banyak. :D Trus nggak sumpek juga, karena interiornya minimalis.



Overall: 8/10

Yuhuuu ya begitulah quality time-ku ama sohib kental yang jarang banget ketemu huhu. Thanks ICHI Sushi for excellent service. We had a great time enjoying your cuisine! Btw waktu itu nggak sempet cek kehalalannya. Sepulang dari sana langsung kroscek ke akun twitter dan alhamdulillah jawabannya melegakan. Insya Allah bakal berlanjut ke jilid dua nih, nyobain menu lainnya. Nyiahahahaha. *semoga harganya gak naik drastis*

Best friends for-e-va!

I ♥ sushi,
-Hilda Ikka-

ICHI Sushi
Jl. Kalimantan GKB, Gresik 61151
Jam buka: 15.00 – 21.00 WIB

11 comments :

  1. hah? murah banget..seharga ayam pop !!!

    ReplyDelete
  2. dan,sampai searang aku belum pernah nyobain sushi hehehehe..norak banget ya >_<

    ReplyDelete
    Replies
    1. Walah Mbak Hanna :D Buruan nyoba deh Mbak, semoga keturutan yak :D

      Delete
  3. Waah, besok kalo ke Gresik musti ngebajak adek2ku buat ngajakin kesana ah... dulu tempat nongkrong paling keren itu ya di Ramayana...hehehe

    ReplyDelete
  4. Kayaknya enak, bisalah dicoba pas pulang ke gresik. Sama nih bang thoyib juga. nyantol di Surabaya

    ReplyDelete
  5. Ika ika.. Itu bajumu cantik lho. Beneran!! Eike gagal fokus, bok.

    ReplyDelete
  6. Menu-menu kaya protein, apalagi cruncheese nya.. enak kayaknya. Harga segitu murah.

    ReplyDelete
  7. Maem sushimilikiti pake baju putiiiih hehe....Gresik yak, hmmmmm trakir kesana pas ada sodara nikah. Kota yang ayem, blm padet kek Surbejeh ya.

    ReplyDelete
  8. Anw memang pengelola ichi sushi itu pemilik nya moshi moshi surabaya :)

    ReplyDelete

Terima kasih banyak sudah mau berkunjung dan membaca, terlebih turut meninggalkan komentar. ^o^ Mohon berkomentar secara sopan dan plisss jangan tinggalkan link hidup dan pasti langsung aku hapus. Okey? ;)

Sekali lagi terima kasih pembaca-pembaca setiaku. Tanpa kalian, apalah arti aku dan tulisanku ini. Semoga menginspirasi. :))