Tuesday, November 17, 2015

Mie Akhirat – Citarum (Surabaya)

Mie Akhirat – Citarum

“Udano seng deres, tak sambelno seng pedes.”

Pernah dengar nyanyian itu nggak? Dulu sewaktu SD ato SMP gitu *lupa* temen-temenku kerap nyanyi iseng begitu tiap kali turun hujan. Artinya sih “Hujan turunlah yang deras, biar aku bikinkan sambal yang pedas.” Entah apa hubungannya hujan dengan sambal. Yang aku tau pasti pas turun hujan, enak banget buat menyantap makanan berkuah atau pun yang pedas. AH ELAH HUJAN EMANG BIKIN LAPER SIK. #alesan

Syukurlah November ini sebagian wilayah Indonesia udah diguyur hujan yah. Walau masih ada yang belum menentu kek daerah tempat tinggalku yang baru dua kali turun hujan. Itu pun dua minggu yang lalu dan selamat datang kembali di musim kemarau. -_____- Etapi di Surabaya intensitas hujannya lumayan kok, yaudalah mari kita berburu kuliner endeus bin pedes! \(´▽`)/

Kuliner pedes yang hits di era sekarang ini rata-rata berbahan dasar mie dan pake level-levelan segala. Di Surabaya sendiri pelopornya adalah Mie Setan dan itu ramenyaaaaa buju buneng! Antrinya lama dan tempat terbatas. Terus katanya sih digupuhi alias disuruh cepet-cepet makannya biar gantian tempat dengan pelanggan lain. Wedew, nggak asik buat makan sambil kongkow-kongkow dong. Lagian harganya emang murah sih, jadi kita berhak nuntut apa? xD

Untungnya ada alternatif untuk menikmati mie pedes ini tanpa harus dibuat panik. Yuhuuu, ada gerai Mie Akhirat di daerah Darmo yang nggak cuma menyajikan kuliner pedes level-levelan. Melainkan juga puluhan menu lain yang nggak kalah menarik untuk dicicipi, mulai dari beragam jenis mie, dimsum, makanan ringan, sampe aneka minuman seger.

Sebenernya aku udah tau eksistensi Mie Akhirat ini sejak lama, bahkan saat gerainya masih bermukim di samping Taman Bungkul. Pas awal-awal jadian ama Muffin pernah mamam di situ gara-gara kelaperan habis ngitarin Taman Bungkul haha. Mana gerimis mulai turun, yaudah kita makan malam sekaligus berteduh. Nah sayangnya waktu itu kita gak pesen signature dish-nya yang pedes-pedes soalnya lagi nggak pengen aja. Lhadalah nggak nyangka Mie Akhirat kini sukses melebarkan sayap bisnis hingga pindah ke tempat yang lebih luas di Jalan Citarum (dekat Masjid Al Falah). Bahkan udah buka cabang di depan kampus UPN dan di Sidoarjo loh. #haseg

Well sejak aku demen main Instagram, daku sering banget ngeliat postingan Mie Akhirat seliweran di bagian discover. Wohooo, kuliner satu ini ternyata nggak kalah hits. Yang namanya mata dikasih suguhan gambar betapa asiknya makan di sana, lama-lama ya kepancing lah. Lalu pada suatu malam aku dan Muffin bingung nentuin makan di mana, langsung deh muncul ide buat mamam di Mie Akhirat. Setelah melalui banyak perdebatan (biasa laaaah, waktu itu tanggal tua :v), akhirnya Muffin mau deh menuruti saranku. Dengan syarat pas kencan berikutnya gak boleh jajan aneh-aneh. Oke Sir. *hormat*

*if you know, wisata kuliner ini udah kami lakukan sejak lama… Cuma emang dasar aku yang hobi nimbun postingan blog. Jadinya sebelum makin basi aku keluarin sekarang deh. Ahahahahak. Jadi aku mohon maaf ya kalo semisal sekarang udah terjadi perubahan harga, sistem, dll.*

Nggak sulit kok untuk menemukan gerai Mie Akhirat ini sekalipun kita nggak tau persis alamatnya. Pokoknya dekat Masjid Al Falah yang berada di sebelah kiri lampu merah Jl. Raya Darmo itu loh. Wes masuk aja ke jalan kecil sebelum masjid itu lalu ambil jalan yang di sebelah kiri. Kalo takut nyasar tinggal tanya orang Citarum itu di mana, beres deh. :D


Ternyata… emang beneran gerai Mie Akhirat yang sekarang ini lebih luas! Meja makannya aja udah beranak pinak sedemikian banyak. Untuk parkir pun nggak perlu pusing lagi soalnya udah ada lahan khusus yang bisa memuat banyak kendaraan. Wes talah, A6 10an (baca: asik tenan). *ketularan Halo Terong* *lirik Nahla*

Pertamanya kami berdua kagok soalnya langsung cari tempat duduk. Ealah ternyata pesan dulu di meja kasir sekalian bayar. Karena aku lagi ngidam mie pedes tapi gak pedes-pedes banget *lah repot*, so aku pesen Mie Goreng Api aja lah. Meski gak pake level, pedesnya udah setara pake 5 cabe. Sementara Muffin yang selalu bingung pilih menu (apalagi dia bukan penggemar mie), memutuskan buat pesen Mie Tom Yum. Untuk minumannya, kami pesen yang murah meriah macem Es Teh ama Es Jeruk . xD


Signature dish-nya Mie Akhirat sih sebenernya Mie Surga dan Mie Neraka. Dari istilahnya aja kita pasti tau kan kalo Mie Surga itu yang wajar aja dan Mie Neraka yang pedesnya gila pake level. Trus kalo mau naik level, kudu nambah pula harganya. Ukh, cabe mahal yah?

Tak lama kemudian pesanan kami berdua pun mendarat di meja makan. Biasalah sebelum makan dan berdoa, eyke fotoin dulu. Berhubung ini udah laper berat, motretnya kagak konsen. Udah nggak sabar aja buat nyaplok. Jadi beginilah problem seorang foodblogger: perut lapar hasil foto pun ambyar. -_____-


Kami lapaaaar xD

Kemudian taraaaa selamat makan! Hmm… Mie Goreng Api-nya beneran lezat! Meski kepedesan, gurih dan sedepnya kerasa di lidah. Apalagi mie-nya disajikan agak nyemek-nyemek gitu, aku suka banget! Aku nikmatin sambil slurup-slurup kuah bumbunya. Mie yang dicampur dengan sedikit irisan jamur dan kecambah ala-ala nasi goreng jawa ini disajikan dengan sekeping onion ring, irisan mentimun dan taburan ayam di pinggirannya. Porsinya sedang, jadi cukup buat ngisi perut dan nggak bikin kekenyangan. Okeh, Mie Goreng Api officially jadi menu favoritku di Mie Akhirat ini.


Nggak ketinggalan dong aku ngicipin Mie Tom Yum-nya Muffin. Seger sih, cuma entah buatku masih kurang gurih-gurih nikmat. Tapi lumayan lah, isiannya cukup lengkap. Ada jamur, siomay, lalu dua isian lain yang aku nggak tau apa namanya. Semacam daging kepiting dan semacam gorengan gitu sih hehe. Hmm.. menurutku kalo Tom Yum ini nggak recommended.


Minumannya sendiri standar sih: adem, manis dan seger. Yah namanya juga pesen yang paling murah. :D Tapi nggak mengecewakan kok. ;)


Summary
Rasa & kualitas: nggak semua menu di sini recommended. Dulu pas ke Mie Akhirat pertama kali, kami berdua pesennya mie kuah semua dan nggak ada yang bikin nagih. Baru ini aku nyoba Mie Gorengnya dan langsung suka. Soalnya beneran enak nggak kayak mie setan lain yang cuma ngandelin pedes. Kayaknya untuk mie goreng lebih terjamin kualitas rasanya dibanding mie kuah. Who knows ya.

Harga: susah rasanya untuk bilang murah. Lah gimana, porsinya nggak banyak-banyak amat kok, tapi di atas 15 ribu semua. Minuman paling murah ya 4 ribu, itu pun gelas kecil. Yah buatku soal harga kompetitif sih dengan tempat makan lainnya.

Mie Goreng Api: Rp 16.000,- 
Mie Tom Yum: 18.000,- 
Es Teh: Rp 4.000,- 
Es Jeruk: lupa! Kalo nggak 4 ribu ya 5 ribu! xD

Pelayanan: nggak terlalu berkesan soalnya kan kita sendiri yang nyamperin meja kasir buat pesen. Jadi yah pelayan cuma mondar-mandir nganterin pesenan.


Fasilitas: tempat cuci tangan yes, tisu sendok garpu ada di tiap meja (kalo nggak salah. saking lamanya aku sampe lupa -___-). Untuk wifi aku nggak yakin seh. *glek

Lalu soal parkir seperti yang kuceritain sebelumnya, nggak perlu khawatir mah. Kalo malem apalagi, kanan-kiri gerai Mie Akhirat sepi bingits.

Tempat: karena punya meja dan kursi yang banyak sekali, cocok buat yang mau makan bareng rame-rame dan pengen berlama-lama. Tapi aku nggak bisa bayangin kalo makan di sini pas siang hari. Bakal panas kali yak, soalnya kan nggak ada AC dan pakenya kipas angin aja. Kalo di luar/teras mah mana ada pula. Kalo mau aman mending ke sini malem dah.


Nah kalo keujanan di kawasan Darmo, boleh lah ngiyup sambil makan di sini. Btw mereka juga jualan saos Mie Akhirat loh, kali aja buat bikin mie/nasi goreng di rumah. Worth it lah buat dibeli, soalnya mie gorengnya enak. Bumbunya kali aja gak kalah enaaak. Hihi.

Hayo, siapa yang kalo turun hujan sukanya makan pedes kayak aku? :D

Udano seng deres, tapi aku gak iso nyambelno seng pedes #laaaah,
-Hilda Ikka-

Mie Akhirat
Jl. Citarum Surabaya
Jam buka: 10.00 – 22.00 WIB
Info dan pemesanan: 0881-3500-169

22 comments :

  1. judul warungnya mengundang untuk ngincip ya,nantilah kl pas pulang dan nginep di rumah adek,minta anter kesini..koyok'e endes tenannn...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya Mbak, wajib deh ke signature nya Surabaya :D

      Delete
  2. aduh...jadi pensaran beli saosnya. lumayan kan buat urgent situation, alias pgn cepet masak hahaha. tanpa MSG kan ya?

    ReplyDelete
    Replies
    1. Wah kurang tau Mbak Ning :D Coba mention di instagram :D

      Delete
  3. mi tom yum nya kok bening ya..mbak'e?

    ReplyDelete
    Replies
    1. Setauku emang gitu sih penampilannya :3

      Delete
  4. wedeehh judulnyaa.. Nama makanan sekarang unik-unik. hihi

    ReplyDelete
  5. Tempatnya gede banget :o
    Wih, tomyum kan biasanya ada asem-asemnya gitu, itu nggak ada rasanya emang? (?)
    Namanya serem tapi ih, Mie Akhirat :')

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ada kok, dikit tapi Fir :D

      Luas tapi hawanya nggak stabil. Tergantung cuaca :v

      Delete
  6. Mie tomyumnya emang kelihatan bening, tapi kalo udah dicampur kerasa koq asem, sedikit pedas dan segarnya 😁

    ReplyDelete
  7. Jiaaah pengeeeen, sayangnya kejauhan :')

    ReplyDelete
  8. mie akhirat antrianya gak taaahaaaannn...

    ReplyDelete
  9. Judul makanannya menjual banget
    jadi pengen ngerasain

    ReplyDelete
  10. jadi pingin nyoba tom yum ala surabaya. untuk ukuran makanan sih kayaknya bersahabat harganya, tapi es teh nya mahal juga ya....

    ReplyDelete

Terima kasih banyak sudah mau berkunjung dan membaca, terlebih turut meninggalkan komentar. ^o^ Mohon berkomentar secara sopan dan plisss jangan tinggalkan link hidup dan pasti langsung aku hapus. Okey? ;)

Sekali lagi terima kasih pembaca-pembaca setiaku. Tanpa kalian, apalah arti aku dan tulisanku ini. Semoga menginspirasi. :))