Wednesday, November 25, 2015

Prewed Story: Pedekate dengan Calon Mertua

Prewed Story: Pedekate dengan Calon Mertua

Entah mengapa dalam dunia pernikahan, mertua menjadi salah satu momok bagi pasangan yang hendak berumah tangga. Ada yang bilang mertua itu galak lah, ngeselin lah, suka ikut campur lah, dan sebajek kiyek sebutan lainnya. Lha tapi ketimbang takut sendiri ngebayangin punya mertua gahar macam begitu, mending sibuk mikir: udah pantes belum sih aku jadi menantu yang baik?

Jujur aku nggak tau, kriteria menantu yang baik itu seperti apa. Yang aku tau, mertua itu sama dengan orang tua kita sendiri. Jadi ya bagaimana kita memperlakukan mertua, sama halnya dengan kita bersikap pada ayah-ibu kita.

So, satu-satunya jurus dalam mendekati calon mertua ya.. dengan menganggapnya seperti orang tua sendiri. Yang secara teori kedengarannya gampang, namun prakteknya susah-susah njelimet. Ibarat bikin telor ceplok dengan kuning membulat sempurna, kalo nggak hati-hati jadinya malah modyar. :O

Yang namanya calon mertua pasti awalnya asing lah bagi kita. Apalagi kalo mereka tipenya pendiam kayak ibunya Muffin, jaraaaaang sekali memulai topik pembicaraan. Duh, berpotensi tinggi bikin mati gaya. Suer deh. :3 Untunglah kami pertama kali dipertemukan dalam jamuan makan siang bareng tante, om, dan sepupu Muffin. Jadi sewaktu aku canggung, nggak keliatan-keliatan amat laaah. :D

Baru selanjutnya aku sering main-main ke rumah Muffin. Cuma engg.. belum ada keinginan gitu buat akrab ama mertua. *parah* Maunya seneng-seneng mulu di rumah Muffin. Nonton film lah, main The Sims lah, masak-masak lah. Sedangkan komunikasi masih jarang. Zzzz jangan ditiru ya. xD Entahlah, kalo kata Muffin sih faktor usia dan mental juga. Karena masih usia ABG, jadinya cenderung cuek.

Dan begitu, teruuuuus sampe hubunganku dengan Muffin mencapai satu tahun. Nggak ada kemajuan sekali soal kedekatanku dengan calon mertua. Sebenarnya kalo sama Bapak (baca: bapaknya Muffin) sih nggak ada masalah. Karena beliau orangnya supel dan nggak pernah ambil pusing. Lha beda dengan Ibuk (baca: ibunya Muffin) yang nggak bakal ngobrol kalo nggak dipancing duluan. Terus harus aku yang memulai pembicaraan gitu? Alamaaak, lebih canggung dibandingin harus sepanggung dengan Raisa!

credit: http://lokeris.blogspot.co.id/2015/01/
kumpulan-meme-raisa-lucu-aktris-cantik.html

Kemudian Muffin ngingetin, mau sampe kapan aku kayak gini.. main kucing-kucingan ama calon mertua? Apalagi detik-detik persiapan menuju pelaminan akan semakin dekat, kan?

Selanjutnya aku jadi sadar. Iya sih, usahaku untuk pedekate emang masih seuprit. Kurang serius. Coba kalo diseriusin dikit, insya Allah pasti bisa kok nyantol di hati Bapak dan Ibuk, begitu pikirku. Akhirnya dengan tekad sekuat Nobita menginginkan Shizuka, aku mulai sering meminta saran kepada orang-orang terdekat yang sudah berumah tangga.

Dan ternyata… jurus-jurus pedekate dengan calon mertua itu sebenarnya simpel. Hanya memang membutuhkan usaha dan ketelatenan yang terus-menerus. Jadi ya nggak cuma dipraktekin sekali-dua kali gitu. Berikut langkah-langkah yang berhasil aku terapkan:

1. Memanggil calon mertua dengan sebutan akrab. Dari awal aku nggak pernah manggil Om dan Tante. *karena secara umur udah nggak cocok dipanggil begitu sih xD* Solusinya ya memanggil dengan sebutan yang biasa dipakai oleh Muffin. Jadi ya aku ikutan manggil Bapak dan Ibu. Terus sewaktu nyebut, aku usahakan nada bicaraku sesantai mungkin biar kesan akrabnya makin kerasa.

2. Turut membantu pekerjaan calon mertua. Sikap ini menandakan kalo kamu punya rasa peka dan kepedulian tinggi terhadap sekitar. Memang sih nggak semua pekerjaan berhak kita bantu. Biar nggak dianggap lancang, aku selalu bertanya lebih dulu bolehkah ikut meringankan? Pertamanya pastilah sok-sokan, “Nggak usah.. nggak papa nggak usah repot-repot.” Terus aku bilang sambil mendekat, “Oh, nggak papa kok Buk, sama sekali nggak merepotkan.” Nah kalo beliau nggak menolak keras ya berarti nggak masalah. Keuntungannya, kita bisa ngajak ngobrol ringan di sela-sela pekerjaan. Berasa quality time gitu. :D

3. Memancing obrolan dengan topik yang beliau suka. Makanya, sewaktu pacaran yang diobrolin jangan tentang pasangan mulu dong. Kepoin juga latar belakang calon mertua, kebiasaannya apa, sukanya apa. Jadi sewaktu punya kesempatan ngobrol, kita bisa luwes memancing topik. Dijamin calon mertua dengan senang hati bakal cerita panjang lebar. Karena pada dasarnya semua orang gemar ngomongin apa yang dia tau dan yang dia suka.

4. Beri perhatian melalui buah tangan. Dulu jaman masih awal-awal kenal dengan calon mertua, aku jarang banget ngasih oleh-oleh. Paling ya nungguin aku pulang ke Gresik dulu 2 bulan sekali, baru bisa kasih peyek legendaris buatan ibuku. Iyalah, apa yang bisa engkau harapkan dari uang jajan mahasiswi kos-kosan? Beruntung akhir-akhir ini sudah ada pemasukan dari blog, jadinya kadang-kadang bisa beliin ini-itu. Terakhir aku bawain frozen dimsum dan mereka suka. Duh senangnyaaaa! ^O^

Syukurlah, calon mertua jadi perhatian balik sama aku. Kalo habis dari bepergian, biasanya dikasih apa gitu. Entah camilan atau kenang-kenangan. :)

5. Sesekali ikut nimbrung di dapur. Itung-itung belajar resep rahasia dan kesempatan buat tanya-tanya apa makanan kesukaan Muffin. Biar disayang suami! Hihi. Etapi ya jangan lupa dipraktekin. Nggak lucu sewaktu masih pedekate serius nanya ini-itu, lah pas udah jadi istri ketauan masakannya ambyar. Halah. xD

Terakhir, faktor terpenting dalam proses mengakrabkan diri dengan calon mertua adalah kontribusi pasangan kita. Ya percuma dong kalo kita udah punya sejuta rencana ini-itu dengan mertua tapi pasangan nggak suportif, misal nggak pernah diajak ke rumahnya. Atau kita mau memulai obrolan tapi pasangan cuek ngebiarin aja. Aduh Bang, Hayati nggak bisa diginiin. *lap ingus

Jadi, siapa yang sedang proses pedekate dengan calon mertua? Semoga berhasil ya!

Dari calon menantu (sok) idaman,
-Hilda Ikka-

26 comments :

  1. sudah semua dilakuin mbak,,,si calon mertua bahkan lebih deket sama aku daripada sama menantu yang satunya. Tapi...semua itu kandas....aaaaakk (lagi cari calon mertua yang lain lagi) *tjurhat

    ReplyDelete
    Replies
    1. Huwalaaah kasusnya sama kayak aku dulu hehe. Tapi ya semoga dapat ganti yang lebih baik yah :)

      Delete
  2. SEMANGAAAT...SEMOGA BERHASIL PEDEKATENYA... hehe...salam kenal dan izin follow

    ReplyDelete
  3. Bener banget, perlakukan seperti kita memperlakukan orang tua sendiri. Semangaaaaatt :))

    ReplyDelete
  4. Aaaakkkk... aku juga payaaaaahhh banget soal ini.
    disuruh main ke rumahnya aja aku mikirrr beribu kali ika... soalnya aku tipe2 yang gak pinter cari tema obrolan gitu :(((

    ReplyDelete
    Replies
    1. Nah.. Tema obrolannya gali info dari pasangan Mbak ;)

      Delete
  5. Demi restu yang menggebu, paksakan diri PEDEKATE ke calon mertuaaa. HYAAK!

    ReplyDelete
  6. semoga makin kesini makin akrab ya sama calon ibu mertua..mau jugalah dbawain dimsum ^^

    ReplyDelete
    Replies
    1. Mending makan dimsum bareng hihi. Ayo Mbak, di Surabaya banyak resto dimsum yahud. ^^

      Delete
  7. Mama mertuaku baik banget.

    Dah kaya mama sendiri

    ReplyDelete
  8. saya malah sebaliknya, kenal dan akrab dulu sama calon mertua, baru ambil anaknya, hahha

    ReplyDelete
  9. Tapi gimana tuh kalo ayah ibunya jauh di provinsi sebelah :')

    ReplyDelete
  10. Semangat mbak Ikkaaa....
    Udah deket toh sama hari H-nya..
    Hahaha...

    ReplyDelete
  11. Deketin calon mertua emang susah2 gampang yah Ikkaaaa ;)
    Sukses yah Neeeng :)

    ReplyDelete
  12. Betul bgt mak, anggap mertua adlh ortu sendiri:)

    ReplyDelete
  13. terlihat gampang tapi susah dijalani tipsnya :D

    ReplyDelete
  14. Alhamdulillah mertuaku baik bangeetttttt,,,,,padahal gak pernah kenal sebelumnya..hehe,,gak pacaran sblm nikah soalnya....tapi begitu ktmu langsung akur..pasang jurus smile..:)

    ReplyDelete
  15. cieh,, calon menantu (sok) idaman udah share tips nih,, hayoo yg lagi ngejongkrok didepan pintu sambil nunggu jodoh, hayuk atuh berdiri dan cari calon menantu idaman untuk orangtua kalian..

    ~dari mantu yang sudah dulu lebih (sok) diidamkan~
    byakakaka

    ReplyDelete
  16. semoga lancar kak hihihihi

    keren nih postingannya (y)

    mampir + komen balik gan

    http://ekienglandmuse.blogspot.co.id/

    salam kenal

    ReplyDelete
  17. Aiiih deek, kamu lucuuuuk deh minta diuyel-uyel hahaha
    Good luck untuk semuanya ya dek

    --bukanbocahbiasa(dot)com--

    ReplyDelete
  18. Nemu inih, krn ruwet pikiran mikirin ortu di seberang. Blm lg mertua.
    Mbak. Ak udh stahun mnjlin rmh tngga, tp mertua & ak dingin skali, kyk gk ada ikatan ibu & anak.
    .
    Tkt dosa begini trs, tp mertua jg gk prnh ksh respon.
    .
    Sy tkt suudzon sbnrya dl nikah dirrstuin gak yah.
    .
    Awal knl jutek bgt, pas akad gak mw senyum sm skali. Pas resepsi palagii....spanjng acra juteek bgt muka nya. Ya allah...mngk ak udh ambl anak ksayangannya. Tp sdih jg mbak. Kepikiran trs.
    Kdg bikin kesel, jengkel, istghfar trs tkt dosa. Hmm...mnta doanya yaa... Smg smua baik2 sj :D

    ReplyDelete

Terima kasih banyak sudah mau berkunjung dan membaca, terlebih turut meninggalkan komentar. ^o^ Mohon berkomentar secara sopan dan plisss jangan tinggalkan link hidup dan pasti langsung aku hapus. Okey? ;)

Sekali lagi terima kasih pembaca-pembaca setiaku. Tanpa kalian, apalah arti aku dan tulisanku ini. Semoga menginspirasi. :))