Wednesday, November 11, 2015

Prewed Story: Pentingnya Berdiskusi dengan Pasangan (Part 1)

Prewed Story: Pentingnya Berdiskusi dengan Pasangan (Part 1)

Dulu jaman masih ABG, aku kira menikah merupakan hal yang simpel. Tinggal mencari orang yang sama-sama mencintai kita, lalu ajak deh ke KUA *korban dongeng negeri mimpi*. Yaelah, kalo kayak gitu mah mungkin artis-artis ibukota gak bakal ada yang cerai ya bhahahahak. Baru selepas SMA dan menjalani jatuh bangun dalam menjalin hubungan (cailah bahasanya..), aku mulai mengerti kalo menyiapkan pernikahan yang ideal itu rumit pake banget. Bukan masalah rincian biaya resepsi ato ribut nentuin nikah di mana, tapi lebih pada kehidupan setelah menikah.

Pernikahan bukan melulu soal mencintai dan dicintai. Lebih dari itu, pernikahan adalah sebuah komitmen, kerjasama, toleransi, kompromi, dan hal lain yang diperlukan untuk membangun pondasi keluarga yang sakinah, mawaddah wa rahmah. Apalagi menikah itu nggak hanya proses penyatuan dua insan, melainkan juga keluarga, budaya, relasi, prinsip, dan ego masing-masing yang seringkali bertolak belakang sehingga rawan menimbulkan konflik.

Maka dari itu kita butuh pasangan hidup yang tepat. Jangan sampe lah menikah bagaikan membeli kucing dalam karung. Ngerasa sok yakin jadinya nggak pake dipikirin macem-macem, yang penting cuss halal terus hohohihe deh. Duh, bahtera rumah tangga nggak seindah dongeng menjelang tidur cyiin, yang berakhir pada pernikahan bahagia dan hidup aman sentosa selamanya. Well, siapa yang tau kalo pada akhirnya Cinderella terpaksa banting tulang jadi buruh cuci gara-gara suaminya pengangguran? That’s why cerita dongeng selalu berakhir pada pernikahan. Soalnya kalo dilanjut, takutnya nggak happy ending lagi. xD

So, hal penting lainnya sebelum menyiapkan pernikahan adalah berdiskusi dengan calon pendamping hidup. Apanya yang perlu didiskusikan? Ya tentu gambaran kehidupan setelah menikah nanti gimana. Apa pentingnya? Penting bangeeeet buat mengetahui si calon ini apakah layak untuk menjadi partner hidup kita. Soalnya kalo ada yang nggak sreg, kita bisa mundur teratur. Kalo kadung cinta? Duuuuh, cinta itu di bawah logika Neng. Apa-apa yang harus diutamain ya logika kalo nggak mau diperbudak cinta!

*mulai seru* *siapin cemilan kacang mede*

Nah, selama pacaran aku excited diskusi ama Muffin gimana kira-kira kehidupan pasca menikah nanti. Apalagi Mbak Annisast udah posting 30+ daftar pertanyaan di blognya (www.annisast.com). Jelas terbantu banget kan akuh. Tapiii… belum semua aku diskusikan atopun ketemu jawabannya ngiahahaha. Yah namanya juga kembali pada diri masing-masing, tiap orang pasti beda kebutuhan dan prioritas. Dan aku mau sharing kecil-kecilan hal-hal krusial apa aja nih yang udah aku diskusikan dengan Muffin. So, here you are!

1. Apakah istri boleh kuliah lagi? Nantinya siapa yang berkewajiban membiayai?

‘Hah? Mau nikah udah langsung mikirin kuliah? Idealis amat buk.. S2 ya?’

Haha, haha -_____- Malahan masih mau kuliah S1.

‘Idiiih emangnya bisa? Dijamin bakalan rempong banget. Mana sanggup.’

Yeee namanya juga usaha untuk meraih pendidikan sebaik-baiknya selama dikasih kesempatan. Sebenernya kalo nggak dibolehin kuliah sih nggak masalah, karena pada dasarnya emang pemalas. :v :v Tapi yang namanya malas harus dilawan kan ya… Karena aku belum sarjana, aku tau diri cari kerjaan susah. Lah nanti kalo semisal ada hal buruk terjadi pada ekonomi rumah tangga, tentu sebagai istri mau nggak mau turun tangan kan? That’s why aku menganggap kuliah nggak cuma upgrade skill/pengetahuan, melainkan juga investasi.

Urusan biaya, cukup pelik nih. Aku cuma bisa kuliah di kampus swasta yang biayanya relatif lebih mahal. Kalo semisal suami nggak sanggup biayain, otomatis aku kudu punya kerja sampingan. Sedangkan kalo suami mengupayakan meski dalam kondisi pas-pasan, berarti aku harus cukup tau untuk bijak dalam mengelola pengeluaran. Gitu deh.

2. Kapan punya anak? Maunya punya berapa anak? Berapa selisih usianya?

Lha ini, krusial banget buat istri yang masih muda, kuliah pula! Duh rasanya konyol aja jadi bumil di angkatan yang notabene masih kinyis-kinyis kayak aku, nanti disangkanya hamil di luar nikah *na’udzubillah* *imajinasiku lebay sekali* xD Bukan itu sih masalah utamanya, tapi ya.. apa nyaman kuliah tersendat beberapa semester dikarenakan kondisi nggak fit dan butuh waktu untuk mengurus si bayi setelah melahirkan? Bukan bermaksud melangkahi kodrat Allah ya, ini kan cuma rencana. Kalo emang dikasih ya tandanya udah siap menerima dan menjaga titipan-Nya, kan?

Sebenernya sih aku pengen punya anak 3. Kalo cuma dua berasa krik krik gitu deh. Etapi jaman sekarang kan mentingin kualitas daripada kuantitas ya. Percuma dong punya anak 3 tapi pengasuhan dan pendidikannya kurang maksimal. Alhasil, jadi penganut slogan KB deh: dua anak, cukup. Lol

Kalo kata Muffin, “Jarak kelahiran antar anak jangan berkisar 3 atau 6 tahun. Repot nanti kalo pas transisi ke jenjang sekolah berikutnya.” Nyahahaha, bener juga. Setujuh!

3. Bagaimana kalau *amit-amit na’udzubillahimindzalik* ternyata nggak dikasih keturunan?

Tau sendiri kan banyak banget kasus perceraian maupun poligami di luar sana yang penyebabnya ‘gak punya anak’. Ini nih salah satu akibat menikahi orang yang beda prinsip; yang satu menganggap pernikahan itu nggak masalah tanpa kehadiran anak, sedangkan satunya lagi ngotot kudu punya keturunan. Nah kan.

Kalo aku sih sependapat dengan moral story dari film Testpack (buat yang belum tau, nonton gih! :p). Tujuanku menikah bukan untuk memiliki anak semata, yang terpenting aku bahagia mengarungi bahtera rumah tangga dengan kamu :* (baca: calon suami :D).

4. Bolehkah istri bekerja? Kalau bekerja di luar rumah, anak dititipkan pada siapa? Atau bolehkah bekerja dari rumah/merintis usaha mandiri?

Suer meskipun aku ini orangnya pemalas, rasanya nggak enak juga kalo jadi ibu rumah tangga yang mostly ngurusin anak dan pekerjaan rumah. Kalo kerja di luar, gaji bisa jadi menggiurkan sih tapi bakalan drama soal pengasuh anak. Daycare nggak murah sementara aku juga nggak mau membebani orang tua. :( Makanya aku berharap banget bisa kerja dari rumah dan hasilnya bisa membantu ekonomi keluarga. Kalopun sedang merintis bisnis, berharap dapat full support dari suami. :)

5. Apakah suami bersedia menjalankan pekerjaan rumah bersama-sama?

Kalau iya, beruntung banget punya suami tipe familyman. :) Jadi suami itu nggak boleh egois harusnya. Memang suami sudah capek-capek kerja mencari nafkah, tapi apakah istri sepanjang harinya leyeh-leyeh menanti kepulangan suami? Enggak, kan. pekerjaan rumah bukan tugas utama istri, melainkan tanggung jawab bersama. Kalo ngotot itu kewajiban istri, yaudah nikah ama ART aja. :p

Kalau suami/istri sama-sama nggak sanggup handle, bolehlah dibicarakan untuk menyewa jasa ART dengan pertimbangan masak-masak. :)

Well, segini aja yah yang aku bagi. Sisanya mah buanyaaaak sekali tapi aku gamau Chocoreaders mati kebosanan. xD Part selanjutnya disambung entah kapan, yang pasti bakal aku selang-seling dengan topik lain biar nggak monoton.

Stay tune di Prewed Story yak! Untuk arsipnya, bisa kamu jelajahi di label #PrewedStory. Semoga menginspirasi ^^

Much love,
-Hilda Ikka-

23 comments :

  1. Menjelang hari bahagia itu senengnya minta ampun, rasanya jg gk karuan ya hepi ya syalalala. Bisa diskusi kek gini top bgt, lancar smuanya yaaa. Aamiin ya Rabb.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya Mbak Ning, alhamdulillah semoga persiapannya bisa maksimal yak ^^

      Delete
  2. Setuju. Harus didiskusikan terlebih dahulu biar rumah tangganya berjalan sesuai harapan. Jarak kelahiran anak tiga tahun emang agak sesuatu pas jenjang pendidikan berikutnya. Kebetulan aku sama kakakku beda tiga tahun. Orangtua njeger banget ngeluarin biaya pas aku SMP kakak masuk SMA. Nggak sabar nunggu lanjutan persiapan nikahnya empu blog cokelat gosong ini. Masih muda pula. Semoga lancar yaa :))

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iyah Mbak, terima kasiih. Semoga rencana kami berjalan sesuai harapan amin :))

      Delete
  3. inspiring nih pagi-pagi baca ginian. ditunggu ya mak lanjutannya...(siapin catetan)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Alhamdulillah.. semoga bermanfaat yak :*

      Delete
  4. aku juga pernah baca dari kak icha 30+ daftar pertanyaan sebelum menikah, seru juga baca versi hildaikka, ditunggu part selanjutnya :D IYAAAA FILM TESTPACK BAGUS X3

    ReplyDelete
    Replies
    1. Uwawaaaaa aku sendiri entah apakah sanggup menjawab itu semua. xD Iyaaak, terima kasih sudah mampir ^^

      Delete
  5. nomer 4 itu yg aku alami sekarang ikka..ouwooo..tapi tetep semangatttt

    ReplyDelete
  6. Alhamdulillah, sudah dibicarakan semua dg suami sebelum menikah.. tfs ya Mba.. :)

    ReplyDelete
  7. Yang no.5 itu Babe banget.
    Semua laki2 di keluargaku (bapak, suami, kakak) gak ada yang anti sama kerjaan rumah. Mas ku jago bgt masak, sambel sama nasgor bikinannya enakk bgt, babe juara meracik kopi ( kita sama2 doyan ngopi ). Tp g setiap saat mereka ngerjainnya. Pas kita ribet bgt atw pas sakit gitu. Kalo hari2 ya tetep...kita yg pegang kerjaan rumah.

    ReplyDelete
  8. Uda ditunggu tunggu ni post nya say, minggu lalu keskip yah hihiii

    ReplyDelete
  9. Seneng nya yg mau nikah, berapa lama lagi ini ika???

    Nikah, kuliah, hamil ada kok temen ku, dia keluar kerja dan hanya nguruain bebi nya, resiko nya hidup sederhana banget...

    ReplyDelete
  10. wanita karier emang kelihatan lebih keren daripada ibu rumah tangga. keren juga tekad masih mau kuliahnya... pendidikan itu memang penting.. mau s1, s2, d3,d4 atau apalah itu...

    ReplyDelete
  11. Lancar persiapan nikahnya ya Hilda :))
    Memang salah satu yang terpenting dalam berumahtangga adalah komunikasi dan salah duanya adalah kompromi

    ReplyDelete
  12. ahh nikah.. jodoh yang entah bakal kejemput di mana deh hehe.... nice story mbak hehe

    ReplyDelete
  13. bagus mbak ceritanya, komunikasi memang paling penting dalam hubungan apapun

    ReplyDelete
  14. yang nomor satu, jadi inget iklan itu lho "nikah dulu apa S2 dulu" hahahha...

    ReplyDelete
  15. bentar lg donk ya mbak ika ? kapan kapan? *mulai kumat..
    hehe..
    iya aku dlu jg tanya2 itu ke si ayah..
    dan alhamdulillah jawaban sm dg prakteknya skrg :)

    ReplyDelete
  16. Ahaha baru sempet kepo mbak. Terus posting buat aku belajar juga. Makasih lho. Manfaat banget.

    ReplyDelete
  17. Ahaha baru sempet kepo mbak. Terus posting buat aku belajar juga. Makasih lho. Manfaat banget.

    ReplyDelete
  18. Waduh ini yang belum sempat di diskusikan saat belum menikah dulu

    ReplyDelete

Terima kasih banyak sudah mau berkunjung dan membaca, terlebih turut meninggalkan komentar. ^o^ Mohon berkomentar secara sopan dan plisss jangan tinggalkan link hidup dan pasti langsung aku hapus. Okey? ;)

Sekali lagi terima kasih pembaca-pembaca setiaku. Tanpa kalian, apalah arti aku dan tulisanku ini. Semoga menginspirasi. :))