Wednesday, November 4, 2015

Upcoming Series: Prewed Story!

Upcoming Series: Prewed Story!

Hola Chocoreaders! After day by days cancelled, now I would like to announce you that I have something new, yayy! *throw confetti* *tiupin terompet* Dari dulu emang kepingin bikin postingan berseri yang tematik gitu sih. Eh baru kepikiran tema yang pas ya sekarang. Apalagi kalo bukan soal persiapan nikah dan tetek-bengeknya. :p

Yep, akhirnya eyke mantap memutuskan untuk mendokumentasikan (alias curcol) printilan-printilan menyongsong hari pernikahan. Tujuannya apa? Ya untuk berbagi cerita dan pengalaman, biar kamu-kamu yang mau menikah bisa jadi sedikit tau. Oo begini.. Oo begitu.. Sekaligus biar kamunya nanti nggak overthinking. Terbukti banget loh, ketika aku khatam baca diary persiapan nikahnya Mbak Annisast, daku jadi agak nyantai rasanya. :D

Syukur-syukur kalo kamu juga bisa metik hikmahnya dooongs, pegimana sik. #lah

Berbeda dengan Mbak Annisast yang lebih suka persiapan pernikahannya jauh dari pengamatan publik, aku mah woles-woles aja. Mbak Annisast kan konsep weddingnya sederhana, jadi ngundang segelintir aja alias orang-orang terdekat. Sengaja nggak digembar-gemborin biar orang-orang gak heboh minta diundang. Sekaligus nggak ribet jawabin pertanyaan, “Jadi nikah kapan? Aku diundang lho ya.” Dan seterusnya, dan seterusnya.

Lah aku, emangnya nggak takut apa kek begitu?

Yaaah, aku mah modelnya dibawa santai aja keleus. Kalo lagi ditanyain ini-itu, ya jawab secukupnya aja. Kalo temen-temen pada ribut minta diundang, iyain aja. Toh keputusan nantinya tetap di tanganku kan. :p Kalo pun kemudian jadi bahan rasan-rasan karena ini lah, itu lah, yaudah atuh… Kita kan emang nggak bisa nyenengin semua orang. :p Intinya mah eyke udah siap mental bak artis kontroversial sekelas Syahrini! Wekekek.

Nah, Prewed Story ini aku jadwalkan tiap hari Rabu. Mengacu pada kata ‘wed’ yang juga berarti ‘Wednesday’ alias hari Rabu. Doakan postingnya nggak telat-telat mulu ya, soalnya aku masih kacau ngatur waktu ngedraft di rumah yang kondusifnya susah sekali diprediksi. T_____T

Sebagai pemanasan, aku mau bahas kecil-kecilan aja sih kenapa aku mantap untuk menikah. Apalagi di usia yang terbilang muda, ya kan?

Well, sebenernya aku nggak pernah mimpi atau pun ngebayangin bakal menikah pada usia under 24 yo! Selama ini tuh ya di pikiranku pengen sukses berkarir dulu lalu menikah di usia 25. Apalagi pas jamannya kena friendzone ama (calon) pak dokter. Duh rasanya… rela nungguin dia jadi dokter beneran!

Ditambah lagi, aku beneran parno ama pernikahan. Kalo aku nggak berjodoh ama Pak Dokter, terus aku sama siapa? Apa bakal ada cowok lain yang sesuai seleraku? Terus kalo banyak cowok yang dateng ngelamar tapi aku gak cocok gimana? *yang ini pede abiss hihi* Apa aku bakal ikut program cari jodoh sambil tuker-tukeran biodata gitu yak? Yang paling serem, apa aku bakal jadi perawan tua alamakkk~

Lalu hal yang paling aku khawatirkan setelah menikah itu ibaratnya begini: ketika kamu dan temen-temenmu ngajakin hang out ke sebuah café misalnya. Lalu kalian pasti kan memesan menu sesuai selera masing-masing. Begitu pesananmu dateng duluan, kamu merasa puas dan nggak salah pilih. Namun begitu pesanan temenmu dateng, kamu berasa nyesel kenapa nggak mesen menu seperti yang dipesen temenmu.

Got it?

Intinya ya… kayak takut salah pilih terus menyesal seumur hidup gitu. :(

Tapi begitu ketemu orang ini (baca: Muffin), rencana masa depanku berubah total. It’s like, I see our future on his eyes. Selain itu gara-gara umurnya yang hampir menuju kepala 3 sih, mau gak mau kan aku jadi mikir ke sana. xD

Dan mengenai kekhawatiranku itu, sekarang aku bisa berpikir bijak kalau rasa penyesalan dan salah pilih itu bisa menghantui pasangan mana pun. Satu-satunya cara mengatasinya ya dengan banyak-banyak bersyukur sambil terus memahami kalau di dunia ini nggak ada pasangan yang bener-bener sempurna. Sempurna itu hanya milik Allah. :)

Eciyeee, ini udah bisa jadi asisten Mama Dedeh belom sik? *dilempar sajadah*

Back to the topic, jadi kenapa mantap menikah?

Menikah itu bukan cuma soal cinta ya, tapi karena aku telah menemukan seseorang membuatku berhenti mencari. *heart popping out* *blushing*

Yang lebih ganteng dari dia, banyak. Yang lebih kaya dari dia, sak bajek. Yang lebih alim dari dia, sak arat-arat. Tapi yang hati dan pikirannya seperti dia? Belum tentu. :)


Dari dulu aku nggak pernah bikin kriteria aneh-aneh sih, tapi dengan Muffin ini aku ngerasa sreg. Lah terus gimana caranya aku tau dia pasangan hidup yang cocok buatku? Begini ya:

1. Menikah bukan batasan untuk berekspresi. Thank God Muffin bukan tipe calon suami yang suka ngatur seenak udelnya. Dia selalu meminta pendapatku sehingga aku merasa amat dihargai kan. Dia mendukung penuh impianku untuk bisa bekerja sesuai profesi yang kuinginkan nanti, mengijinkanku pergi ke mana saja selama keluarga tetap diprioritaskan. Bahkan, dia memberikan full-support agar aku berkuliah lagi. Siapa bilang perempuan habis nikah cuma bisa di rumah aja? Nungguin suami pulang kerja terus beberes rumah? Basi! :D

2. Punya visi misi yang sama. Ini penting banget ya, makanya kalo pacaran tuh yang dibahas jangan cuma film-film bioskop ato makanan yang enak-enak mulu. Dengan begini kan jadi tau kita sejalan atau nggak dengan pasangan. Kalo ternyata enggak, yaudah jangan diterusin atuh. Seumur hidup cekcok gegara beda pemikiran/prinsip itu capek banget tau. Jamal Mirdad dan Lidya Kandaw yang mengagungkan perbedaan aja cerai. :v

Aku dan Muffin seringkali ngobrol soal keuangan, pola asuh, gaya hidup sehat, atau nyoba nyari solusi atas kemungkinan terburuk yang bisa terjadi suatu hari nanti. Tapi intinya sih, cari pasangan yang emang bisa diajak kompromi. Karena rumah tangga kan nggak mungkin sejalan terus dengan mulus. Ada kalanya perbedaan kecil meletupkan konflik. Nah dengan kompromi, kita bisa belajar menekan ego masing-masing dan mengedepankan prioritas.

3. Mengerti minat dan bakat masing-masing. Punya pasangan yang bisa diajak ngobrol mengenai dunia/passion kita, tentu asik banget kan. Beruntung Muffin merupakan animator yang ngerti suka dukaku menjadi anak broadcasting. Muffin ahli graphic design yang bisa ngasih masukan untuk hasil editan gambarku. Pokoknya berasa klop dah dengan Muffin. Sedangkan Muffin, entahlah apa yang bisa diuntungkan dari aku. xD Katanya sih, yang penting aku tersenyum tulus aja udah bisa ngurangin rasa capeknya kok. Ah masak seeeeeh :v

4. Punya komitmen, rumah tangga = kerja sama. Jadi kita sepakat kalo nggak ada tuh istilahnya kerjaan rumah tangga seluruhnya kerja sang istri. Kalo nggak sanggup pake ART ya berarti bagi tugas. Misal Muffin yang nyuci baju, aku yang jemur. Dia cuci piring, aku nyapu+ngepel. Suami ambil jemuran sekalian dilipat, istri tinggal setrika. Gitu lah. Mungkin nggak kayak JG-nya Mbak Annisast yang rela melakukan semuanya ya, kalo Muffin mah mana mau. :3 Toh dengan begini aja aku udah terbantu banget. ^^

Aku juga nggak serta-merta menggantungkan Muffin sebagai tulang punggung keluarga. Kalo bisa sih aku pengen bantu ekonomi juga. Syukur-syukur bisa bantu bayar bulanan listrik dan wifi. Ya kan?

5. Sama-sama berkomitmen memperbaiki diri. Inilah hal yang bikin aku salut dengan Muffin, begitu pun sebaliknya. Kita emang tipe yang nerima apa adanya, tapi nggak membiarkan apa adanya. Dulu aku sempet pesimis ortu bisa menerima Muffin sebagai calon menantu. Eh nyatanya bisa loh! Alhamdulillah ya Allah… Aku sadar banget Muffin punya beberapa kekurangan yang nggak memenuhi standar calon menantu ideal ortuku, tapi dia berusaha memperbaiki hingga hati orang tuaku luluh. :’)

Dulu Muffin tuh penampilannya om-om banget, tapi sejak sama aku dia mau pelan-pelan mengubah penampilan. Sering minta masukan dari aku, misalnya untuk beli oufit baru macam sweater rajut pria atau kemeja. Hasilnya? Temen-temen deketnya pada pangling dan bilang cakep. :3

Aku sendiri punya banyak kekurangan kok. Salah satunya emosi yang meledak-ledak dan negative thinking mulu. Berkat dukungan dan perhatian Muffin, pelan-pelan aku sudah bisa upgrade personality loh. Thanks ya. :)

Jadi kunci utamanya nyari pasangan hidup tuh ya, telusurin apa-apa yang sreg dan kurang sreg dari si calon. Kalo banyak hal yang bikin kamu sreg, alhamdulillah maju aja atuh. Tapi kalo emang ada hal yang bikin kamu kurang sreg, mending tinggalin aja! Karena berdasarkan petuah pasangan-pasangan senior, suatu hal nggak beres yang tercium dari awal akan makin parah di kemudian hari. Misal pasangan kamu protektif amat, ke mana-mana harus lapor kayak satpam dan sering diatur ini-itu. Lah kalo dari awal kamu ngerasa itu mengekang kebebasanmu, ya apalagi pas udah nikah! Rumah berasa kayak penjara. Kamu disuruh di rumah aja, nggak boleh kerja, padahal bertentangan sama keinginan kamu.

Mau kayak gitu?

Kurang lebih begitu lah. Stay tune yak di seri Prewed Story berikutnya!

Much love,
-Hilda Ikka-

48 comments :

  1. ikh kok samaan sih kita, walaupun aku gak tematik tapi sak kenane tapi lagi mau rajin juga nulis soal wedding ya itung2 cerita gitu yaa...hahhaa...
    aih, mau ngucapin selamat dulu akh buat kamu...selamat ya Ika, semoga dilancarkan semuanya...aminnn...
    Do'ain aku juga ya *eh gak mau rugi minta di do'ain juga wkkwwkk...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ahahaha ya dengan begitu moga Mbak Handriati semakin dekat ama pernikahan xD

      Terima kasiiih. Sama-sama mendoakan yang terbaik lah ya ^^

      Delete
  2. Tau ga ka, aku bikin blog ya awal mulanya buat mendokumentasikeun perintilan merried, cuma ngepostnya setelah married hihii, rada parno kalo nulisnya sebelom ijab, takut ngga jadi hahahhaha lebay banget kebanyakan liat drama

    ReplyDelete
    Replies
    1. Huhuhu kalo ngomongin kemungkinan terburuk emang sedih banget yak. Tapi itu resiko sih. Ditulis setelah merid resikonya ketunda-tunda mulu dan gak asik lagi. Apalagi aku orangnya MALES. AHAHAHAKK

      Yah doakan saja yah nggak kenapa-kenapa, langgeng sampe di usia senja selamanya.

      Delete
    2. Ammmiiiieenn, pantengin terus ah penasaran ma kebayae

      Delete
  3. Btw hbis baca postingan ini aku jadi pingin belajar desain animasi deuhh

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ayo Mbaaak, dikau kan ada bakat ngomiknya hihi

      Delete
  4. eciyeeee...
    siap-siap mantengin blognya ika aaahhh... :p
    semoga lancar yaa ika :*

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ihik ihik, jangan bosen-bosen ya Mbak Ocha. :D

      Delete
  5. visi misi yg sama sepertinya emang harus ya ikka...btw semoga segera halal ya...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Yuhuuu, makasih banyak ya Mbak Dwi. Moga lancar juga ya persalinannya. ^^

      Delete
  6. Wow.. masi muda banget mba, baru 20... semoga lancar hingga hari H ya ^^

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iyaaak makasih banyak ya Mbak Monika.

      Delete
  7. aduh mak, sy jd berasa tua banget ya..mudah2an langgeng ya ...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hadeuuuu yang penting mah jiwa tetep muda. Oyeee!

      Delete
  8. "Ya ampun, dulu pacaran 3 tahun ama mantannya ngapain aja." harus yaaaaa ditulis :)))))

    ReplyDelete
  9. Selamat dulu aah.. Semoga dilancarkan semuamuanya sampai hari H dan setelahnya yaaa :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Amin... Terima kasih atas doanya Mbak Isti :))

      Delete
  10. Semoga lancar terus ya mbak ya :)
    Bahagia banget sih kelihatannya di foto itu :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya, makasih ya :)
      Hehe semoga bahagia sampai akhir hayat ^^

      Delete
  11. Wah... berasa kesentil nh. Aku sm calonku mash dalm tahap penyesuaian sikap. Bnyak fisi yang tdk sejalan. Apa itu artinya harus mikir ulang?! OMG.. huhu

    ReplyDelete
  12. Prok,,prok,,prok ada calon penganten mau lewat,,cihuyy
    Ah beneran tuh diatas bisa jadi acuan buat kamuh yang lagi cari-cari pasangan untuk pelepas mimpimu ..
    Iya dulu punya mantan pacar protective amir, "tadi seharian kemana? ngapain aja? sama siapa? terus ngobrol-ngobrol apa aja? jam berapa ampe jam berapa keluar? ketemu siapa aja?"
    Whatttt? ini true story,,, jadi kalo sehari dia nggak ketemu, pertanyaan itu muncull setiap kali telepon,,woouwoouwoo,, pokokmua kayak lagu "kangen band" "Kamu dimana, dengan siapa, sekarang berbuat apa uwo uwouwo" hahaha,,
    Jadi saya nggak boleh kena gigit nyamuk,, klo tuh nyamuk ampe gigit,,bisa diuber-uber kemanapun dia terbang,, jiakakaka...

    Semangat mempersiapkan pernikahan,,,

    ReplyDelete
    Replies
    1. Uwawawa ini lebih ke opini aja sih. Kalo ada yang bilang mencerahkan, alhamdulillah. Tapi kalo ada yang menghujat yaaa gimana lagi, ini emang pemikiran pribadi. :D

      Terima kasih dukungannya Mbak ^^

      Delete
  13. Selamat Kak Ikka!!! Keren loh, umur semuda itu bisa siap menikah, padahal kan kita cuma beda 4 tahun. Heu. Heu. Semoga acaranya sukses membahana yaak!!! >.<

    Salam kenal juga, aku nyider blog ini udah lama banget XDDD

    ReplyDelete
    Replies
    1. Aaak buatku itu udah wallahu a'lam. Takdir juga. :D

      Salam kenal juga Kak Nindya! Terima kasih sudah nyiderin blogku hihi

      Delete
  14. kudu pantengin terus blognya kak hilda ikka nihh,,,
    semoga lanjar terus hingga hari H ya mbak...
    prewed storynya bermanfaat banget mbak..
    terimaksih ya mbak udah share tulisan ini, jadi bisa buat koreksi bersama pasangan hee

    ReplyDelete
  15. Waaaah, selamat ya mbak atas keputusan akan menikahnya. Wish U de best lah!

    ReplyDelete
  16. Seru seruu nih,
    Kayanyaaa bakal mantengin terus nih prewed storynya, itung2 buat pembelajaran buat nanti :3

    Ohiyaa, selamaat yah sudah ditemukan dan menemukan :D
    Semoga lancaaar sampai hari H ya ^^

    ReplyDelete
  17. Ika baru 20 tahun? Waw. *berarti udahan dulu manggil 'kakak'nya ya :p
    Aku juga punya pacar yang jarak umurnya jauh Ka. Akhirnya mau ga mau ya mulai mikir nikah juga. Tapiii... kalo buat ditulis di blog, aku angkat tangan ah *blushing

    Bakal sering mampir kemari buat baca-baca cerita Ika. Butuh tambahan ilmu buat persiapan nikah juga soalnya :D

    ReplyDelete
  18. wah bakalan seru nih pre wed storynya, sambil mengenang masa lalu, *apasih
    sekalian bikin pra wed story dong :)

    ReplyDelete
  19. Aaawww so swiiitt... selamet yaah buat kamu yang mau nikah! Semoga bisa langgeng-langgeng sampe kakek-nenek. :)
    sebagai jomblo abadi, poin-poin di atas udah aku catat dalam hati buat persiapan kalau ada cowok (khilaf) mendekat hahaha

    Sekali lagi selamet yaah :D

    ReplyDelete
  20. Deeeekkk, di balik keunyuan dirimu, dikau ternyata BIJAK BESTARI Tralala trilili Kereeen :)

    ReplyDelete
  21. Hmmmm keknya hampir setiap bahas Muffin ada kata2 si mantan yak, yg lalu mah biar berlalu nggak perlu rasanya di bahas2 lg mskpn itu bumbu penyedap hehehe #imho

    ReplyDelete
  22. Waah barakallah yaa mbak ikaa..
    Hihi kita seusia ternyata...
    Smga menjadi pasangan yg dirindukan langit yaaaah
    Turut berbahagia mbak Ikaa

    ReplyDelete
  23. Aku nikah 24 ikaa. Dari dulu aku udah planning, lulus kuliah, kerja sethaun nikah. Tapi pas ngerasin nikmatnya kerja jadi oengen ngundur2 nikah, trus akhirnya dengan sgala macam drama jadi juga nikah setelah setahun kerja dan resign. Apa dijadiin postingan ya hihihi

    ReplyDelete
  24. Untuk mengeluh sreg enggaknya aku pilih shalat istikharah mbak. Pasrah sama Allah karena saya dan mantan nggak pacaran.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya Mbak Ika, tergantung pilihan individunya yah. Kalo aku sih istikharah ketika bener-bener ragu. Selama aku ngerasa ini merupakan petunjuk dari Allah, yaudah kenapa enggak. :)

      Delete
  25. wah ika udah mau nikah nih.. selamat" udh ketemu jodohnya.. semoga dilancarkan segala sesuatunya.. amin..
    makin eksis aja nih di dunia blogger, ajarin dong ka gmn biar bisa kyk km gitu blognya.. hehehe..

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hai HAMHAS, makasih ya. :))

      Untuk hal-hal berkenaan dengan blogging, bisa kamu cek pada label 'blogging' di bawah ini ya. ;)

      Delete
  26. Semoga lancar sampai hari H yaaa ;)

    ReplyDelete
  27. Mbaaaaa makasih banget yaaaa tulisannya bisa menghilangkan kegalauanku akan seorang calon suami :*

    ReplyDelete

Terima kasih banyak sudah mau berkunjung dan membaca, terlebih turut meninggalkan komentar. ^o^ Mohon berkomentar secara sopan dan plisss jangan tinggalkan link hidup dan pasti langsung aku hapus. Okey? ;)

Sekali lagi terima kasih pembaca-pembaca setiaku. Tanpa kalian, apalah arti aku dan tulisanku ini. Semoga menginspirasi. :))