Wednesday, December 9, 2015

Prewed Story: Rempongnya Beli Cincin Kawin

Prewed Story: Rempongnya Beli Cincin Kawin

Aaak maafkan Prewed Story minggu ini telat (lagi!). Iya nih gara-garanya kena penyakit hiatus. Jadi sekalinya nggak ngedraft sehari, hari berikutnya udah kebawa males. Seolah nyentuh keyboard bikin ketek bisulan, ogah banget gitu pokoknya. Sampe-sampe gagal ikutan giveaway #FAMILYTALKXHIJUP gara-gara deadline-nya nggak keburu HUHUHU. Padahal udah ngiler pocernya, udah punya inceran di Hijup hiks.

Oke, skip.

Nah ada yang tanya gak kenapa topiknya kok ujug-ujug tentang cincin kawin? Padahal minggu lalu masih ngebahas soal social life gitu? *lalu nggak ada yang nanya* #bukanbloggerhitz #bloggerfakirpenggemar

Jadi ceritanya, bentar lagi aku mau lamaran. Makanya topik ini aku keluarin sekalian biar nggak basi. Takutnya kalo ditimbun lagi bisa-bisa 2 bulan setelah lamaran baru dimunculin. xD

Ow yeah… kenapa judulnya rempong? Soalnya aku nggak suka pake cincin. -_____- Dari kecil nggak terbiasa pake perhiasan ato accessories btw. Baru-baru ini aja aku demen koleksi kalung ama gelang buat pelengkap penampilan. Itu pun sampe rumah ya aku lepas. Makanya kalo kelamaan pake cincin tuh rasanya… kayak ada kodok nemplok di jari. :3

Masalahnya kata ibu, lamaran itu kan acara tukar cincin. Jadi setelah lamaran ya cincinnya kudu dipake terus sebagai penanda kalo aku tuh udah dimiliki orang. (( DIMILIKI ))

Jadi kudu dipake terus dong?

Iyalah. *poker face*

Karena hari H semakin dekat, aku dan Muffin buru-buru ngosongin jadwal buat nyempetin beli cincin berdua. Sumpaah aku nervous banget soalnya baru kali ini beli emas sendiri *dibeliin Muffin ding :D Maksudnya yah nggak ditemani ibuku yang pastinya lebih berpengalaman. Duh aku begitu lebaaay xD

Dan bener aja, sewaktu di toko emas keadaan makin rempong. Tau kenapa?

1. Ibu nyaranin aku untuk beli cincin polosan. Karena cincin yang ada batu dan ukiran meliuk-liuk bakal cepet kotor.

2. Kalo bisa beli cincin dengan ukuran agak gedean biar bisa dipake seumur hidup.

Faktanya?

1. Hellowww, cincin polos di jariku entah kenapa bikin sakit mata. Terlihat gundek-gundek gimana gituh. #hyaolohbahasanyaaa xD

2. Seleraku ya cincin yang ada hiasannya. Entah berukir maupun berbatu, kan keliatan lebih manis dan pas di jariku yang mungil ini.

Mungil?

3. Iyes pemirsaaa, aku sampe kerepotan nyari cincin yang ukurannya pas sekaligus nyocok di hati. Ukuranku nomer 12 sedangkan yang modelnya bagus rata-rata nomer 16 ke atas HUHUHUHUHU

Oh well sebanyak apa pun makanan yang kukonsumsi, seberapa besar tubuhku mengembang, ukuran jariku masih sama kayak anak sekolahan pemirsa. ((( ANAK SEKOLAHAN ))) Boleh dong bangga. *jari doang mah padahal xD

Dan pada akhirnya aku membeli cincin berdasarkan keputusanku sepenuhnya. Palingan cuma minta pendapat Muffin kira-kira bagus nggak di jariku. Gak mau ambil pusing, toh ujung-ujungnya ya ntar aku yang pake kan. Masa ibuku? :D

So, buat kamu yang suatu hari mau beli cincin kawin, aku bakal kasih tips nih berdasarkan pengalaman pribadi dan orang lain yang aku sortir. Jadi insya Allah nggak bertabrakan dengan realita seperti yang aku alami. .__.

1. Kalo mau ngirit atau berasa jadi orang paling beruntung sedunia, belilah sewaktu harga emas lagi turun. Gimana caranya untuk update? Aku sih nggak tau, selain dengan mendatangi toko emas setempat. xD Kalo nggak mau rempong mah yaudah cuekin aja, bisa beli kapan pun.

Aku beli cincin ini pas harga emas lagi normal. Eh beberapa waktu lalu pas aku mau ngukir nama, harganya turun. Duh ngenes lah Hayati ini Baaaang. :(

*lebih baik kalo abis beli, dalam jangka waktu dekat jangan balik dulu ke tokonya deh*

2. Kalo mau beli yang model polosan, itu bisa pesen dan jangka waktunya MINIMAL sebulan. Jadi jangan mendadak ya.. pernah soalnya sepupu Muffin pesennya pas lamaran kurang berapa minggu gitu. Eh, malah disenggrong ama yang punya toko. -___-

3. Beli aja cincin di toko emas langganan keluarga yang biasanya sudah terjamin kepercayaannya.

4. Nggak perlu kuatir soal hiasan batu ato ukiran yang ‘katanya’ bikin gampang kotor. Toh bisa dibersihkan. Makanya tanya ke yang punya toko, mereka sedia jasa perawatan perhiasan nggak? Kalo ada, beres dah.

5. Pilih ukuran sesuai bentuk jari yang sekarang. Nggak perlu dilonggar-longgarin soalnya malah bahaya kalo semisal cincin merusut jatuh trus hilang. Untung aku bisa realistis. Kalo ntar nggak cukup ya bisa dijual kan. xD Kalo kmu tipe orang yang eman banget menjual sesuatu untuk dikenang, yaudah sih terserah.

6. NAH kalo kamu sama sepertiku (nggak masalah bila suatu hari akan dijual), beli cincin emas aja. Jangan emas putih karena harga jualnya anjlok banget. Sedih ya, padahal bagus loh. Kalo bukan masalah harga jual ya aku pilih emas putih HUHUHU.

7. Btw, laki-laki kan nggak boleh pake emas yak? *setauku loh* Kalo mau ngotot beli, ya cuma emas putih yang dibolehin. Kalo Muffin sih males pake begituan (soalnya takut berpotensi gemuk dan kalo dijual harganya anjlok xD) jadi ya beli cincin satu tok buat aku. Lah, cincin single dong? Biarin! xD

That’s all, yang udah berencana menjelejahi toko emas, gudlak yak! Yang udah berpengalaman lebih, boleh banget koreksi ato ngasih masukan. Yang mau baca lengkapnya Prewed Story, klik link #PrewedStory yak! See y’all Chocoreaders!

Jadi, siapa yang resolusi awal tahunnya bakal beli cincin kawin? :D

Engagement soon,
-Hilda Ikka-

18 comments :

  1. wah saya kapan ya bisa beli cincin...hehehe :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. ada yg bersdia membelikan untuk sy g yah ? :D

      Delete
  2. aku dah lama gak beli dan dibeliin cincin....#eh.... Smg lancar prosesnya ya Hilda..

    ReplyDelete
  3. sipps tipsnya pas nih. lagi disuruh beli cincin. bukan cincin kawin sih,,mungkin ibuk kasian liat anaknya ngga pake cincin padahal yang seumuran udah pada makek

    ReplyDelete
  4. tambahan ika, kalau mau ngirit jangan pesen cincin kawin beli aja yang udah ada. karena pesen lebih mahal harganya. eh...kecuali emang ada duitnya sih hahaha...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Sehati ma handriati, aku juga beli jadi..uda ga keburu waktu soalnya waktu itu, belinya ga sama aku lagi, malah calon sendiri beli sendiri, eh pas dikasihkeun hari h, ngepasnya malah di jenthik, hahhahahah...(maklum jari ku gendut gendut mirip pisang ambon) abis itu langsung dituker keesokan harinya, di yoko emas yang sama, beda sehari naik 5000 perak, heuuu

      Delete
  5. Cincin kawinku dibeliin almarhumah kakak iparku. Ah jadi kangen beliau. :(

    ReplyDelete
  6. saya waktu lamaran gak ada cerita tukar cincin. Kemudian cincin nikah dipakai cuma saat usai akad dan resepsi aja. Setelah itu gak dipake sampe sekarang. Saya dan suami gak suka pakai aksesoris apapun. Sekalipun itu cincin kawin hehe

    ReplyDelete
  7. Haseeeek closing to the big daeeeee

    ReplyDelete
  8. makasih tipsnya gan :) ntar langsung mau beli cincin ah :D salam kenal ya :)

    http://www.travelsurabayamalang.net

    ReplyDelete
  9. Aku gak ngerti ngitung ukuran cincin itu gimana tapi kayaknya jariku agak gede sih xD
    Widiiih kodok nempel di jari mah lembek lembek gitu kali x))

    ReplyDelete
  10. Wuah.. Mau lamaran? Selamat yaaaa :D *fokusnya malah ke situ*

    ReplyDelete
  11. Aku sepemiiiran ma ibumu ka, klo yang pokis dijual lagi ngga jatuh jatuh banget hargane

    ReplyDelete
    Replies
    1. Waduh typo ternyata, pokis?saalah ketik, polos emas maksudnaa

      Delete
  12. mbah hilda di BG Junction ada loh toko emas khusus bikin cincin nikahan.Bisa custom mulai dari kadar emas,batu,ukuran dan design.Dulu zaman aku sih enak..transparant banget mulai harga emas,batu dan ongkos bikin baru deh ditotal harganya.

    Kalo beli di toko emas biasa gitu..yang ngejualin aambil kalkulator terus nyebutin harga,gak dijelasin detail ongkosnya berapa,suka-suka si mbak yang ngejualin deh.

    ReplyDelete
  13. Dulu cincin kawin udah disiapin, jadi gak pernah pilih-pilih :D, tapi yang dipake sekarang bukan cincin kawin sih, cincinnya disimpen pake yang biasa aja, nah yg ini baru nyari bareng-bareng, pilih yang unik :D

    ReplyDelete
  14. wah selamat yah udah mau lamaran, nanti ditunggu postingan pernikahannya ya.

    ReplyDelete
  15. Selamat yaa udah lamaran, mbaa. Smoga langgeng selalu. Aku dlu lamaran dibeliin calon suami (skrg suami). Pas mau nikah, beli bareng. Hehhehe

    ReplyDelete

Terima kasih banyak sudah mau berkunjung dan membaca, terlebih turut meninggalkan komentar. ^o^ Mohon berkomentar secara sopan dan plisss jangan tinggalkan link hidup dan pasti langsung aku hapus. Okey? ;)

Sekali lagi terima kasih pembaca-pembaca setiaku. Tanpa kalian, apalah arti aku dan tulisanku ini. Semoga menginspirasi. :))