Wednesday, December 16, 2015

Prewed Story: Tentang Memiliki Tabungan Bersama

Prewed Story: Tentang Memiliki Tabungan Bersama

Jadi beberapa waktu lalu Kak Icha (www.annisast.com) pernah ngeshare link dari Hipwee yang berjudul “7 Tips Keuangan Buatmu yang Menikah Tanpa Merepotkan Orangtua”. Salah satu garis besarnya adalah nabung bareng pasangan trus dikumpulin dalam satu rekening. Nah rupanya hal ini menimbulkan pro kontra bagi para pembaca, termasuk aku. Kebetulan temanya pas buat topik Prewed Story, so kali ini aku pengen bahas tabungan bersama menurut pandangan pribadi.

Well, menyelenggarakan pernikahan dengan hasil kerja keras sendiri buatku emang suatu hal membanggakan, syukur-syukur bisa meringankan beban orangtua. Namun mengingat biaya untuk melangsungkan pernikahan itu kisarannya hampir sama kayak nguliahin anak di universitas ternama, kadang ya kita nggak sanggup nabung sendirian. That’s why nggak ada salahnya ngajak pasangan untuk nabung bersama. Toh hasilnya juga untuk dinikmati bersama.

Nah, sebagian pasangan yang memiliki tabungan bersama menerapkan sistem ‘penggabungan materi’. Ada yang dikumpulin dalam satu rekening, ada yang dipake buat investasi, sampe ada yang dipake buat nyicil keperluan hingga berumah tangga misalnya dengan membeli motor.

Aku ambil contoh pasangan yang nabung bareng trus dikumpulin dalam satu rekening yah. Biasanya masing-masing akan menyisihkan sekian persen dari total gaji yang diterima tiap bulan. Dan dari situ aku mengambil kesimpulan pro kontra sebagai berikut ini:

Pro
1. Pasangan lebih disiplin untuk menabung, soalnya udah jadi kewajiban tiap bulan.
2. Jumlah tabungan bersama lebih transparan karena terkumpul dalam satu wadah.

Kontra
1. Kalo (amit-amit) putus, akan ribut membagi harta. Apalagi kalo selama menabung nggak pernah dicatat dengan jelas berapa besaran materi yang masuk tiap individu.
2. Berpotensi menimbulkan kasus penggelapan uang oleh pihak yang memegang kendali tabungan bersama.

Dan aku merasa nggak cocok dengan sistem ini karena menurutku sama sekali nggak aman. Okelah kita percaya pasangan kita nggak bakal macam-macam, tapi siapa sih yang bisa menjamin esok hari? Itu yang di luar kendali kita.

Jadi gimana dong buat yang pengen nabung modal pernikahan bareng pasangan? Aku saranin, mending bikin komitmen nabung bersama tapi uangnya dipisah.

Emang bisa?

Ya bisa lah, buktinya aku dan Muffin bisa. Sampe sekarang masih jalan kok.

Caranya?

1. Tentukan target biaya pernikahan. Secara kasar aja, intinya buat patokan. Tanyain orang yang baru-baru ini nikah, kira-kira habis biaya berapa? Jangan lupa tanyain, biaya segitu untuk nikah bisa dapet apa aja. Nggak lucu dong kalo kita maunya resepsi pake prasmanan tapi nanya ke orang yang resepsinya cuma dikasih makan rawon.

2. Bagi target dengan pasangan. Yakali gajiannya beda tapi targetnya sama, kan sadis. -____- Misal gajinya si cowok per bulannya lebih gede dibanding yang cewek. Trus target biaya nikahnya 60 juta. Bisa diatur untuk si cowok nabung 65% dan si cewek 35% atau berapa deh tergantung kesepakatan. :D

Selain itu bisa juga bagi tugas pembiayaan. Contohnya si cewek kebagian bayarin souvenir, cetak undangan dan jamuan untuk para tamu sedangkan sisanya ditanggung si cowok.

3. Update progress tiap bulannya. Udah terkumpul berapa nih? Kira-kira bakal tercukupi nggak dalam jangka waktu sekian? Kalo misalnya di tengah jalan uang itu terpakai untuk keperluan pernikahan, ya kudu dicatat.

Kalo ternyata pasangan nggak jujur soal jumlah tabungannya?

Nah itu bisa jadi bahan pertimbangan apakah pasangan masih layak untuk dinikahi. Lah kalo urusan kek gini aja nggak jujur, nggak menutup kemungkinan pas rumah tangga ya tetep kek gitu. Apalagi urusan uang dan tabungan ketika berumah tangga makin rumit. Yakin mau punya pasangan yang nggak jujur kek gitu?

Untuk menjalankan metode ini memang gampang-gampang susah. Tapi kalo emang niat, ya musti bisa kok meski tabungannya nggak digabung. Buatku, ini lebih efektif untuk berjaga-jaga dari hal-hal yang nggak diinginkan suatu hari nanti.

Kalo menurut Chocoreaders gimana? Share dong di kolom komentar! ^^

Bung-bung-bung yok kita nabung,
-Hilda Ikka-

13 comments :

  1. menarik, sangat menginspirasi :)

    ReplyDelete
  2. iya bener, serem dibawa kabur malah uangnya kao tabungan bersama..

    ReplyDelete
  3. dulu temenku bikin tabungan bareng, alhamdulillah mereka emang berakhir di pelaminan. untungnya aku ngga ikut-ikutan, kami sama-sama nabung..bikin rekening bareng.tapi pisah-pisah. ujungnya emang kami pisah...hahahha

    ReplyDelete
  4. Intinya kalo uda masalah duit, susah ya, Cyiiin.. Takutnya di antara pasangan ada yg ngga transparan. Kan berabe. Hahaha.. :D

    Aku setuju sama kamu yg nabung bareng tapi pisahin ajah..

    ReplyDelete
  5. jadi lebih well-prepare dan komit juga sih.
    Thanks for sharing ^^

    ReplyDelete
  6. ihiiy.. yg mau merit.... lancar semua yaaa

    ReplyDelete
  7. Yup kita bs liat gmn karakter calon suami kita loh ketika persiapan nikah ini...

    ReplyDelete
  8. Asyiiik.. tunggu 5 tahun ke depan, masih cinta gak tuh *eeh*

    ReplyDelete
  9. Ada kenalanku pas tunangan bisnis bareng. Bisnisnya bangkrut, hubungannya jadi hancur. Kasian kan.. Tq infonya, mba

    ReplyDelete
  10. Hah prewed story =))

    Yap, gue sendiri emang sempet kepikiran buat punya tabungan bersama, atau mungkin lebih tepatnya gue bikin 2 tabungan, tapi semuanya gue simpen sama calon, intinya sih biar dia bisa ngatur keuangan, dan gue ga boros, sukur-sukur dia juga ngisi sih :)

    ReplyDelete
  11. Kalau udah nikahpun, tabungan gak usah disatuin (jika dua-duanya punya penghasilan).

    ReplyDelete

Terima kasih banyak sudah mau berkunjung dan membaca, terlebih turut meninggalkan komentar. ^o^ Mohon berkomentar secara sopan dan plisss jangan tinggalkan link hidup dan pasti langsung aku hapus. Okey? ;)

Sekali lagi terima kasih pembaca-pembaca setiaku. Tanpa kalian, apalah arti aku dan tulisanku ini. Semoga menginspirasi. :))