Nge-Ramen? Ya di Taberu Ramen!

Nge-Ramen? Ya di Taberu Ramen!

Beberapa waktu lalu aku pernah posting tentang Ramen Curry-nya Ramen Sho-Gun di foodcourt Royal Plaza. Kata temen-temenku sih, taste Ramen Sho-Gun tuh juara. Tapi kalo aku kok biasa-biasa aja ya? :D Ah, kali aja memang lidahku yang nggak cocok. Terlebih sebelumnya aku udah ngicipin ramen yang lebih enak di Taberu Ramen.

Eh, kenapa lebih enak?

Soalnya Taberu Ramen menggunakan mie khusus ramen, bukan soba atau yang lainnya. Kalo jenis soba kan masih agak bulet kayak udon. Sedangkan mie khusus ramen itu pipih, hampir mirip lah ama mie-nya pangsit Jakarta. Tapi ukurannya masih lebih kecil mie ramen.

Seseruan di BukBer KEB Region Surabaya

Seseruan di BukBer KEB Region Surabaya

Bulan Ramadan udah melewati minggu pertama. Dapat dipastikan banyak yang dapet undangan bukber ya kan… Sabtu-Minggu kemarin aja aku banjir undangan bukber sana-sini. Biyuuh jadi bingung mau ikutan yang mana. Okelah, tentukan pilihan secara bijak. Jadi aku pilih menghadiri acara yang belum pernah kuikuti sebelumnya. Hari Sabtu, buka puasa di rumah calon mertua. Hari Minggu, buka bareng Emak-Emak KEB Surabaya.

Yap, bukber KEB ini serentak diadakan di beberapa kota, yakni Jakarta, Bandung, Surabaya, Medan, Jogjakarta, dan lainnya aku nggak hafal. :v Dilihat dari update-an para peserta, kesemuanya berjalan lancar dan pastinya meriah sekali. Apalagi region Surabaya, walau hanya enam orang yang mampu menyempatkan waktu kumpul bersama, tapi aslinya nggak kalah rame dengan Pasar Pabean!

Kalau rumus perhitungan 3 + 3 = 6, maka itu nggak berlaku bagi Emak-Emak rempong satu ini. Tiga tambah tiga sama dengan PECAAAH. :D

Akun - Akun Palsu

Akun - Akun Palsu

Siapa nih yang aktif gentayangan di Instagram? Mungkin pernah tau fenomena satu ini:

Ada akun official (entah official resto, tempat hiburan ato apalah) yang bilang bakal bagi-bagi voucher atau tiket gratis untuk 2000 follower pertama. Caranya dengan capture akun tersebut dan dipost di akun instagram masing-masing. Iya, itu akun official kayaknya masih baru. soalnya postingannya baru sebiji.

Dan setelah followernya mencapai 2000 ribu lebih, akun ini pun menghilang dan muncul sebagai… akun OL Shop!

Oh men, sebel dong ya setelah lama menantikan hadiah yang ada malah disodorin barang dagangan. Akhirnya semenjak itu aku gak percaya lagi ama begituan di Instagram.

Dan baru-baru ini, penipuan publik itu sedang marak kembali. Kali ini, mereka ngebuka lapaknya di Line!

Tentang Kuliah Broadcasting

Tentang Kuliah Broadcasting

Uhuy, nggak kerasa ya udah menjelang akhir Juni aja. *padahal aslinya mah kerasa bangeeeet sampe desperate berbulan-bulan. :3 Sekarang aku lagi sibuk-sibuknya persiapan tugas akhir. Huhuhu cepatlaaaah cepatlah tanggal 10 Juli terus liburan dan BHAY! Nggak deng, abis liburan balik ngampus lagi buat ngurus tetek-bengek yang aku juga nggak tau apa aja. Siapa tau aku kena remidi kan sampe harus ngambil kuliah pendek selama sebulan? No, I won’t.

Well, ada yang bertanya-tanyakah selama ini aku kuliah di mana? Kali aja kalian seperhatian itu padakuuuu #eaaak. But I hope you didn’t. :D Jadi udah hampir dua tahun ini aku menempuh studi di bidang broadcasting. Mau dibilang kuliah aneh aja sih soalnya kalo lulus nggak dapet gelar. Dibilang kursus juga errr… mending dibilang kuliah aja deh haha.

Terlepas dari kontroversi tempat kuliahku, di sini aku mau membagikan pengetahuan tentang perkuliahan broadcasting. Jadi kalau selama ini kamu bertanya-tanya: kuliah di broadcasting itu ngapain aja sih? Semoga bisa menjawab rasa penasaranmu selama ini ya. :)

Ayo Masak: Chicken Katsu

Ayo Masak: Chicken Katsu

Yippieee, akhirnya aku keturutan bikin Chicken Katsu yang biasanya hanya kumakan di mall atau kedai tertentu. Gurihnya ayam dan crispy-nya tepung membuatku selalu kangen ama makanan ini. Jadi pada suatu hari pas weekend, aku usul pada Muffin untuk mengisi quality time kita dengan memasak. And yes, dia setuju. Kita bikin Chicken Katsu Donburi. Tapi untuk saat ini aku bagi resep Chicken Katsu-nya dulu ya. ^^

Kali ini aku nggak nyari referensi resep karena kata Muffin intinya sama aja kayak bikin Onion Ring. Yaudah, itu mah hafal di luar kepala.

Sejak Menjadi Blogger

Sejak Menjadi Blogger

Kata orang, hobi itu merupakan aktivitas yang membuat kita bisa bertahan dengan pekerjaan yang kita punya. Istilahnya, pelarian diri. Iya gak, sih? Di mana diri kita bisa merasa lebih baik dengan adanya hobi itu dan tidak akan merasa terbebani. Well, kalau aku menyebut blogging sebagai hobi, bener kata Mbak Pungky. Woles aja, karena kalo kita ngebet ini-itu jadinya malah kelelahan dan bukan lagi hobi. Iya ya, makanya aku sekarang jalanin lebih slow. Toh kegiatanku di dunia nyata sudah bikin koplak dan jangan sampe blogging malah membuatku semakin buruk.

Nah, hobi itu yang penting kita jalaninnya sepenuh hati. Begitu juga dengan blogging. Entah tulisan kita jelek, kalah lomba, traffic masih kecil, tetep aja suka. Etapi aku ngomong gini bukan berarti skill ngeblog kita dibiarin gitu-gitu aja. Ya ndak laaaah. Buatku, jangan ditarget berlebihan. Semampunya aja. Soalnya kalo ngoyo malah bikin sumpek loh. *true story :v

Hobi ngeblog memang belum lama aku tekuni. Mungkin masih 1,5 tahunan. Blog sih udah ada sejak 2009, tapi baru ngeh dan rajin isi konten ya sejak kenal KEB haha. And yeah, sejak aku menjadi blogger, ada banyak hal dan kebiasaan baru pastinya. Mulai dari hal nyenengin sampe yang morotin. :D

5 Hal yang Harus Diperhatikan untuk Menulis Food Review

5 Hal yang Harus Diperhatikan untuk Menulis Food Review

Sejak menjadi blogger, aku punya hobi baru yakni njajan. Yap, njajan atau wisata kuliner ini bisa aku lakoni 2 – 3 kali dalam sebulan. Trus postingannya mana? ((( POSTINGAN MANA ?? ))) *ditoyor pembaca xD

Aku jadi ketagihan jajan karena rasanya menyenangkan gitu bisa berbagi cerita kuliner dengan pembaca, because life is too short to eat common foods. Hahaha. Lebih nyenengin lagi kalo yang baca berhasil kubikin ngiler muahahaha. *evil laugh* Tapi ya gitu, abis jajan maunya dibuatin postingan eh lha kok malah gak kesentuh sama sekali dan numpuk sampai berbulan-bulan. Selidik punya selidik, hal tersebut disebabkan oleh kurangnya persiapan sewaktu jajan sehingga menghasilkan data yang sedikit.

Karena informasi yang mau aku tulis rasanya kurang, ya jadi males nulis deh. *jangan ditiru ya teman-teman xD Yaaaah dulu aku orangnya kalo jajan, asal aja sih. Soal mau dibikin review, itu belakangan. But, rugi juga ya kalo jajan ngabisin duit segitu banyak nggak bisa ngehasilin postingan. :D

Agar kejadian serupa tidak terulang kembali, akhirnya aku menyusun poin-poin yang setidaknya harus termuat dalam food review. Nah, kalo gitu kan aku jadi tau sewaktu wisata kuliner harus ngapain.

Emang harus ngapain?

Mini Tips Berbelanja Online

Mini Tips Berbelanja Online

Di jaman serba modern ini, laju teknologi merambat kian cepat dan memudahkan berbagai aspek kehidupan kita, salah satunya belanja. Berkat mahadewa internet, kita bisa berbelanja secara online tanpa keluar rumah dan tinggal pilih barang melalui layar gadget. Namun, ternyata masih ada aja segelintir orang yang parno untuk belanja online. Mereka berlasan takut barangnya jelek lah, takut ketipu lah, dan macem-macem.

Well, dulunya aku termasuk golongan orang-orang tersebut loh. Sampai akhirnya aku berani melawan rasa parnoku setelah dapet voucher belanja di Zalora hahaha. Yaiyalah rugi bandar kalo gak di-redeem cuma gara-gara ‘takut bla-bla-bla’. Gak taunya, belanja online beneran bikin nagih! Bener kata orang-orang, belanja online bisa bikin kantong sekarat di ruang ICU saking enaknya. Gimana nggak enak, di rumah tinggal ongkang-ongkang kaki milih barang terus transfer sejumlah uang, dateng deh tuh barang pesanan.

Parno dan ketakutan itu wajar. Tapi jangan sampai hal tersebut membuatmu nggak merasakan nikmatnya belanja online. Segalanya bakalan baik-baik saja kok, asal tahu cara mainnya. Nah, simak yuk mini tips berbelanja online berdasarkan pengalaman pribadiku!

Get The Sims 4 Addicted!

Get The Sims 4 Addicted!

Mbak-mbak, Ibu-ibu, siapa yang dulu sewaktu kecil suka main orang-orangan? Yang belinya di abang-abang penjual mainan depan sekolah, terus diguntingin dan biar bisa gonta-ganti pakaian. Inget, nggak? Itu hobiku semasa kanak-kanak loh. Biasanya aku main bareng sama temenku. Kalo nggak ada ya main sendirian. Seharian betah main begituan. Soalnya asik sih, bisa ngarang jalan cerita dan berkhayal sesuka hati.

Nah, tau nggak kalo ada game yang cara mainnya kurang lebih sama seperti itu? Namanya The Sims.

Orang lain boleh saja kecanduan game apps macam Clash of Clans (COC), Let’s Get Rich, Hay Day, dll. Tapi aku cuma nyandu sama satu permainan ini. Ini game satu-satunya yang dapat membuatku lupa makan dan tidur, lupa hari dan tanggal, bahkan sampe lupa kalo Kevin Aprilio udah punya pacar baru. :3

Ih, kok bisa segitu gilanya ama The Sims? Emang kenapa sih?

Ramen Curry & Chicken Katsu Donburi, Rekomendasi Menu Foodcourt Royal Plaza


Siapa yang kalo nge-mall kerjaannya windows shopping sama ganjel perut di foodcourt doang?
*tunjuk diri sendiri*

Apalagi dulu sewaktu jaman SMA, aku gaulnya di Royal Plaza. Keluar masuk toko accessories trus ujung-ujungnya njujug foodcourt lantai 3 dan beli AMK (Air Mata Kucing), stand minuman murah meriah dengan harga minimal gak sampe goceng waktu itu. Udah selesei abis gitu pulang wekekek.

Nggak mau mengulang kebiasaan jaman jahiliyah, kali ini aku beneran pengen makan makanan mengenyangkan. Mbok ya sesekali masuk mall itu bisa ngisi perut dengan makanan yang nggak mudah dijumpai di luar. Biarkanlah lidahku yang sehari-hari terbiasa mengecap menu penyetan ini bisa berwisata. Emang cuma orangnya yang bisa ngelencer terus? Lidahnya juga mau dong. :P

Store-store di foodcourt Royal Plaza kebanyakan menyajikan menu khas Indonesia kayak penyetan, sego sambel, nasi goreng, mie ayam, bakso, dkk beserta camilan macam sosis bakar, pentol, tahu crispy, dan crispy-crispy lainnya. Ini nih yang bikin nggak selera. Kalo yang begituan mah ada banyak di luar sono. Untung aku inget kalo temenku punya spot kuliner favorit di sini, yakni Ramen Sho-Gun.

Pitch Perfect 2: The Aca-Awesome Final


Kebanyakan orang yang baru mengenalku, pasti nganggep aku orangnya diem, cuek, dingin, dan kalo ditanya cuma bisa cengengesan. Well, kalo ingin tahu tingkat kecerewatanku pada first meeting, gampang aja. Tinggal pancing suatu obrolan yang mengangkat topik: Pitch Perfect.

Yap, I’m a Pitch Perfect freaky and I do fangirling too. Aku penggemar beratss pokoknya. Gak bosen ngulang film pertamanya. Sering dengerin playlist lagu-lagu soundtracknya. Hapal hampir seluruh lirik lagunya. Oh God, maybe I’m the freakiest one as Indonesian. xD

Saat kamu ngobrolin Pitch Perfect denganku, yakin deh siapin aja kuping yang tebal. Karena aku bakal tahan ngoceh sepanjang rel sepur dari Stasiun Gubeng sampe Stasiun Banyuwangi Baru. Aku bisa nyeritain urut berdasarkan alur skenario atau bahkan menyebutkan pada bagian mana saja terdapat adegan musikalnya. Makanya aku super excited dong sewaktu Pitch Perfect dikabarkan menghadirkan sekuelnya. Dan sudah rilis tahun ini pemirsah! Yayyy!