#OOTDAlaAku: Sulap Baju Lama Tampak Penuh Pesona

#OOTDAlaAku: Sulap Baju Lama Tampak Penuh Pesona

Sebenernya postingan ini udah lama mau aku publish. Eh lhakok kebetulan nemu giveaway-nya Bunda Dhia, langsung balik draft lagi deh wkwkwk. Pas banget gitu loh! Temanya tentang OOTD. Kan gue bangeeet tapi jarang dilakoni.

Kalo ditanya OOTD favorit, jujur aja aku hobi banget mix n match pakaian lama. Karena ada tantangan tersendiri gitu loh untuk menyulapnya jadi memesona. Pokoknya sampe orang yang ngeliat nggak nyangka deh kalo ini outfit lawas! Apalagi kalo dapet pujian, ‘Ih, modis abis!”. Padahal modalnya cuma dari lemari BHAHAHAHA.

Pakaian-pakaian lama ini kudapatkan berkat hobi bongkar isi lemari tapi nggak dirapiin lagi. Rasanya hepi deh kalo nemu pakaian lama yang masih bisa dipake lagi. Berasa langsung dicap brilian. *lol Sekaligus nambah koleksi tanpa keluar duit. *catet!

Bahagia Hidup Berkomunitas

Bahagia Hidup Berkomunitas

Eh, udah pada tau belom kalo tanggal 28 September diperingati sebagai hari komunitas nasional? Yeee baru tau ya? Baru tau ya? Hahahahaha, sama. :p

Aduh bener-bener nggak kerasa deh ya, udah hampir dua tahun aku join Komunitas Emak Blogger beserta komunitas blog lainnya. Suatu hal yang nggak pernah kurencanakan dalam hidupku sebelumnya. And it changes my life, for-e-va.

Jadi aku mau nostalgia dikit lah ya, gimana ceritanya aku bisa nyasar ke komunitas blog hingga nyemplung basah di dunia per-blogging-an.

I’m Officially Graduated!

I’m Officially Graduated!

Alhamdulillahirabbil’alamin…

Puji syukur ke hadirat Allah… penantianku selama dua tahun akhirnya datang juga. Tepat pada 22 September lalu aku diwisuda. Momen yang kuraih dengan penuh perjuangan dan air mata akhirnya tiba di depan mata.

Terdengar begitu lebay ya? Tapi begitulah realitanya. Kuliah di broadcasting buatku sungguh berat. Dua tahun lamanya bagaikan ditempuh selama bertahun-tahun. Aku merasa beruntung sekali ada Muffin di dekatku, dialah tempat berbagi keluh kesahku selama bertahan menyelesaikan kuliah ini.

Snap and Share: Pipe & Barrel – Polisi Istimewa

Snap and Share: Pipe & Barrel – Polisi Istimewa

Chocoreaders ada yang tau Chef Ken? Itu loooh Runner Up jebolan Master Chef Indonesia season 2. Yeah, chef berkepala plontos sebagai ciri khasnya ini ternyata arek Suroboyo lho! Dan yang paling penting, tau gak sih kalo Chef Ken ini punya tempat nongkrong hits dan kekinian di Surabaya?

Yaelah belum tau ya? Chef Ken ini merupakan pemilik cafe Pipe & Barrel di kawasan jalan Polisi Istimewa (dekat Monumen Perjuangan Polri). Kalau dari arah lampu merah Jl. Dr. Soetomo tinggal lurus aja, sampe nemu Pipe & Barrel di kiri jalan. Dan entahlah, dari dulu udah ngiler pengen ke sana tapi selalu tertunda. Hingga pada akhirnya aku keturutan berkat aplikasi OpenSnap! Yayy!

Lho, kok bisa? Jadi begini prolognya…

Yuk, Jadi Blogger Kekinian!

Yuk, Jadi Blogger Kekinian!

Dewasa ini, kreativitas dibutuhkan oleh hampir seluruh aspek kehidupan dalam menghadapi dunia persaingan. Apabila seseorang ingin selangkah lebih maju dibanding sesamanya, maka ia dituntut untuk lebih kreatif dari yang lainnya.

Contohnya saja dari pengusaha rumah makan. Untuk menarik perhatian calon pelanggan, tentu rumah makan yang dikelolanya harus unik dan punya suatu daya tarik tersendiri yang membekas di hati pelanggan. Hingga akhirnya dirancanglah sebuah rumah makan yang terinspirasi dari model pesawat terbang. Interiornya dibuat persis seolah sedang berada di dalam pesawat. Mulai dari ruangan yang menyerupai kabin penumpang, bentuk kursi dan meja makannya, ada tas koper dengan luggage tag, serta para pelayan yang berseragam bak pramugari. Keren kan? Nggak heran kalau rumah makan ini sukses mencuri perhatian publik dan meledak di pasaran. Kalau mau tau, beneran ada loh di Surabaya. Kapan-kapan deh aku ceritain di blog.

Berkaca dari cerita tersebut, sesungguhnya kreativitas tidak memandang profesi. Begitu pun kita sebagai blogger, tak luput dituntut untuk sangat kreatif. Kenapa sangat? Ya karena pasar/segmen yang kita bidik adalah industri kreatif. Hampir sama dengan industri advertising. Lah kalo gak kreatif gimana mau bersaing? Mati dong dilibas ama yang lain.

Pancious Pancake House – Tunjungan Plaza

Pancious Pancake House – Tunjungan Plaza

Bagiku, Pancious adalah resto spesialis Pancake terhebat yang pernah ada. Jadi sewaktu Pancious Surabaya mengadakan kompetisi blog untuk mereview menunya, gak pake mikir dua kali aku langsung ikutan! Toh nggak bakal rugi keless, lhawong makanan dan minumannya jempolan semua. :9

Baca pengalaman pertama ngicipin menu Pancious di Coco Baileys dan Sausage & Salami Super Delicious ala Pancious!

Nah, di kompetisi blog tersebut ternyata aku nggak menang hadiah utama Sodara-Sodara! Tapi sebagai pemenang favorit barengan ama Mbak Nining (kisekii.com), aku berhak ngedapetin voucher makan Pancious senilai 200 ribu! Yuhuuu! Alhamdulillah… soalnya makan enak di Pancious itu nggak murah. lol

Tutorial: Agar Linkwithin Tidak Muncul di Beranda

Tutorial: Agar Linkwithin Tidak Muncul di Beranda

Sebagai pemanasan, aku mau tanya nih. Adakah di sini yang merupakan pengguna setia widget Linkwithin?

Aku! Aku! Aku! *malah heboh jawab sendiri* xD

Harusnya sih pada banyak yang ngacung. *sotoy. Nggak salah, kenyataannya widget Linkwithin ini easy to use pake BANGET. Nggak perlu registrasi, nggak perlu buka email. Langsung cuss ke webnya, isi data-data, tinggal pasang. Beres deh! Dan yang paling penting, gak pake ribet edit HTML. *ini adalah salah satu hal yang paling kuhindari *lol :v

Eh dari tadi udah nyebut Linkwithin melulu, apa iya ada yang belom tau?

[Blog Tour + Giveaway] Sing-Py: Single Happy by Dewi Rieka

[Blog Tour + Giveaway] Sing-Py: Single Happy by Dewi Rieka

Whoa kali ini aku dapet kesempatan jadi host blogtour buku terbarunya Mbak Dedew! Awwww! Buku ini tetep punya sudut cerita andalan Mbak Dedew yang udah laris manis di pasaran, yakni tentang anak kos-kosan. :D

Selama ini yah kalau kita lagi cari kos-kosan, pasti kudu cermat memilah jenisnya. Ada yang khusus cowok/cewek, ada yang campur cowok+cewek, sampe campur pasutri. Lah gimana kalau ternyata ada kos khusus untuk cewek-cewek jomblo? Nah lho!

Aku dan Sosial Media

Aku dan Sosial Media

Ngomongin social media nowadays, udah banyak aja macemnya. Gak kebayang di jaman anakku remaja nanti, bakalan nambah berapa jenis lagi.. ._.

Hufft, padahal rasanya baru kemarin sore aku gaul di Friendster. Tau-tau Facebook-an, Twitter-an, Instagram-an, dll… Lah Friendster sendiri bertransformasi menjadi semacam web game online. -____-

Sejak era fesbuk, untuk urusan sosmed aku nggak mau ketinggalan. Setelah susah payah move on dari Friendster, bikin lah akun Facebook. Karena lama-kelamaan mulai banyak pengguna, akhirnya betah deh. Trus booming Twitter, bikin akun juga. Walau awalnya bingung gimana pakenya. Apalagi ada RT – RT segala, aku sampe mikir… kenapa yah Pak RT ini trending banget diomongin di Twitter? Lhadalah RT itu singkatan dari ‘Re-Tweet’. ANCUUUUR xD

Mie Ayam & Bakso Mitra – Sidosermo Indah

Mie Ayam & Bakso Mitra – Sidosermo Indah

Mie adalah salah satu makanan favoritku. Selera ini kayaknya menurun dari gen ayahku, yang merupakan penggemar berat mie. Kami berdua penyuka segala jenis mie. Mulai dari mie instan, bakmi, mie pangsit sampai mie ayam, *kalau ramen keju, entahlah* :D

Sekarang ini mie ayam termasuk jenis usaha kuliner yang laris dan mudah ditemukan di mana saja. Di pinggir jalan, pojokan gang, dan bentuknya macem-macem mulai dari gerobakan sampe depot istimewa. Rata-rata mie ayam yang pernah kucicipi rasanya standar, karena rupa dan harganya yang amat merakyat. Yess, aku belom pernah makan mie ayam mahal. Pernah sih makan di Depot Mie 55, tapi itu kan mie pangsit bukan mie ayam.

Lah, emang beda toh antara mie pangsit dan mie ayam?

Ayo Masak: Nugget Kentang Keju

Ayo Masak: Nugget Kentang Keju

Tekad untuk mempraktekkan resep ini bermula usai aku dateng ke bazaar sekolahan adekku, Fira. Bukan bazaar gede sih, kecil-kecilan aja buat praktik kewirausahaan siswa-siswi kelas 6. Jadi yang jualan ini anak-anak kelas 6 untuk dibeli murid-murid satu sekolahan. Trus yang ngantre buat beli ya adekku lah. Aku tinggal ongkang-ongkang kaki doang. BHAHAHAHA *ketawa jahat*

Nah masalahnya stan bazaar ini ngejual makanan + minuman yang sama sekali tidak praktis. Contohnya es capcin (cappuchinno cincau) yang kudu diblender dulu lah, Nakeke (nugget kentang keju) yang pake digoreng dulu lah. Sedangkan jam istirahatnya cuma dikit dan yang antre membludak! Oyoyoyo…

Kenapa gak jual yang praktis aja sih? Macam stik keju atau es kopyor? #heaaa *ngedumel sendiri*

Okelah aku keturutan beli es capcin, tapi tidak untuk nakeke! Huuuuuuu. Stok yang dijual cuma dikit sedangkan adekku udah nggak keburu buat ngantre lagi hiks. Akhirnya aku cuma bisa ngomel dalem hati, “Awas yah, biar aku bikin sendiri nakeke yang banyak sampe kelempoken!” Buah, dendam kesumat macam apa itu. xD

Repotnya Jadi Blogger

Repotnya Jadi Blogger

Siapa bilang jadi blogger itu repot?

Lah memang, kok. :p

Apa repotnya? Yang pasti bukan repot nyapu-nyapu, cuci piring, ngelayani pembeli… lah, itu mah aku. #ketikamenjadibabudirumah #kasihkerjaandong

Well, aku tau semua blogger sama repotnya. Repot nyari ide postingan, repot ngatur waktu antara dunia maya dan dunia nyata, repot menghadiri undangan sana-sini… Namun selama mereka para blogger ini melakukannya dengan senang hati, nggak masalah kan? Soalnya ‘repot’ yang akan kucurhatin di sini adalah ‘repot’ yang lain. ‘Repot’ yang kuanggap sebagai suka duka sampai bermakna: capek dweeeeh!

Dinner Eksklusif di Kafe Bromo

Dinner Eksklusif di Kafe Bromo
[Sponsored Post]

Dalam bahasa Inggris, ‘dinner’ artinya makan malam. Namun bagi sebagian orang Indonesia, kata ‘dinner’ diartikan sebagai makan malam yang spesial. Setuju? :D

Makna makan malam spesial dalam kamus setiap orang pun berbeda-beda. Ada yang berpikiran pokoknya makan malam di luar. Ada yang berpendapat makan malam spesial itu di resto/café yang mahal. Ada juga yang menganggap makan malam yang spesial itu intinya ditemani seorang kekasih tercinta. #haseeek