Wednesday, January 20, 2016

Prewed Story: Alasan dan Tujuan Menikah

Prewed Story: Alasan dan Tujuan Menikah

Hola Chocoreaders! Maapkeun Prewed Story yang suka mundur-mundur gak jelas. Abisnya, galau nentuin topik karena males riset dan persiapanku sendiri masih amburadul. xD

Well, akhirnya aku putusin buat ngebahas opini tentang alasan dan tujuan menikah. Kenapa? Karena alasan dan tujuan menikah individu pada setiap pasangan berkontribusi besar dalam keharmonisan/kehancuran rumah tangganya. Eh, kok bisa begitu?

Pasangan akan tumbuh kuat ketika prinsip yang diusungnya sama. Pun demikian pasangan yang memaksakan dua prinsip berbeda bakal hidup dalam perselisihan, entah sampai kapan. Bahkan aku sampe curiga, jangan-jangan pasutri yang bercerai itu gara-gara udah beda prinsip sejak sebelum menikah lho! Salah satu prinsipnya ya dari konteks alasan dan tujuan menikah itu tadi.

Lah, bukannya semua orang yang menikah punya tujuan yang sama ya? Untuk menyempurnakan separuh agama dan membangun keluarga sakinah mawaddah warahmah? Ah, itu mah terlalu klise. Coba ditelisik lagi hal-hal yang biasanya mendorong seseorang untuk menikah ataupun ekspektasi apa yang ia dapat setelah menikah.

Berikut beberapa daftar alasan/tujuan menikah yang menurutku perlu dikaji ulang bareng pasangan (ato dipertimbangkan lagi berkali-kali).

1. Menikah karena ingin punya keturunan
Waduh bro, sudah banyak ini kasusnya. Cerai atau dimadu gara-gara nggak punya anak. Nah lho, makanya sebelum nikah tanya tuh calon: keberatan nggak kalo misalnya Allah berkehendak buat nggak ngasih keturunan? Trus dicari deh solusinya bareng-bareng. Kalo keberatan? Yauda sih terserah lu mau diterusin apa nggak. Risiko tanggung sendiri yak.

Kalo bilangnya nggak keberatan tapi pas nikah dan nggak punya anak malah berubah pikiran? Makanya tuh perjanjian dicatet hitam di atas putih, bawa ke notaris. Kalo dianya mau ingkar, tempelin aja tuh kertas di jidatnya. Mantap!

2. Menikah karena bosan pacaran
Duile… pacaran yang cuma makan durasi sekian taun aja nggak kuat. Apalagi menikah yang sisa umur hidup kita bakal dihabiskan bersama pasangan? Ke laut aje!

Kalo pun pada akhirnya putus dan nikah tanpa pacaran dulu, ujung-ujungnya ya bakalan sama: bosen! Karena akar permasalahannya bukan soal pacaran ato nggak, tapi cara dia mengendalikan rasa bosannya itu.

3. Menikah karena putus asa dengan kuliah
Iki opo maneh… Kuliah belum kelar malah dibawa ke pernikahan. Sama aja dengan mengatasi masalah pakai masalah! Kenapa? Karena menjalani hidup itu sama kayak game, perlu naik level. Lah level kuliah aja udah nyerah, gimana ntar pas nikah? Dikit-dikit cerai? Think!


Ojok ditiru lho iki xD

4. Menikah karena temen-temen udah pada nikah
Jadinya ikutan gopoh. Kemudian ngajak nikah sama siapapun yang mau dinikahin. Terus.. terus… *gak sanggup bayangin kelanjutannya*

5. Menikah untuk menghindari dosa dan hawa nafsu
Yah yang kek begini macam orang kebelet. Kadang terjadi pada pasangan yang udah lama pacaran juga. Tapi buatku rugi lho kalo nikah tujuannya gitu aja. Soalnya menikah nggak cuma urusan hohohihe melulu. Coba deh tata niatnya lagi, nambah wawasan tentang pernikahan biar makin paham dan ngertinya nggak hohohihe doang!

6. Menikah biar ada yang nafkahin
Ini rata-rata terjadi pada kaum hawa. Duh, aku bakal kasian banget ama cewek yang beneran begini. Semisal suaminya PHK ato meninggal dunia, mau gimana dia? Main sinetron? *nyinyir*

Jadi cewek mandiri dong! Kalopun nggak bekerja selagi suami masih mampu, nggak ada salahnya kan berjaga-jaga. Setidaknya dalam kondisi kepepet pun siap membantu ekonomi keluarga.

7. Menikah untuk mencari kebahagiaan
Sedih banget nih gara-gara masih banyak orang yang belum tau huhuhuhu. BAHAGIA ITU TANGGUNG JAWAB MASING-MASING WOY! Bukan didapet lewat pernikahan! Kenapa? Karena kalo kayak gitu kamu bakal selalu nuntut pasangan untuk ngebahagiain kamu! Emangnya Tuhan nyiptain pasanganmu buat nurutin segala keinginanmu getoh?? *haduh emosi* *realitanya emang masih banyak yang nggak ngerti*

Jadi sebelum menjalin hubungan, pastikan dulu kalo diri kita ini asli udah bahagia. Karena sejatinya pernikahan itu BERBAGI KEBAHAGIAAN, bukan MENUNTUT kebahagiaan.

Dan lain sebagainya.

Lalu…
… alasan dan tujuan menikah yang baik itu seperti apa?

Kalo menurutku sih, salah satunya adalah ketika seseorang berkomitmen untuk meningkatkan kualitas hidupnya dan mau sama-sama bertumbuh bersama pasangan. Karena tiap fase kehidupan itu kan sejatinya sama dengan naik level. Coba pikir deh, selama kita bersekolah dari SD ke SMP, SMP ke SMA, SMA ke Kuliah, pasti tingkat kesulitannya makin tinggi. Mana ada SMA yang levelnya sama persis dengan SD. Atau, mana ada sih orang sukses yang sekolahnya SD mulu sampe bertahun-tahun lamanya. Ya kan?

Begitu juga dengan pernikahan, levelnya tentu jauuuuuuh lebih berat dibandingkan dengan masa-masa di saat diri kita masih lajang. Sebelum nikah palingan apa sih yang bikin kita stress? Nilai ujian jelek? Dosen killer? Gebetan ditikung temen sendiri? Kalo pun lagi kehabisan duit, masih bisa minta ortu/ikut makan di rumah. Atau minimal cukup diri kita sendiri yang menderita.

Lah kalo udah nikah apalagi punya anak? Kalo kehabisan duit yang menderita nggak cuma satu orang, tapi sekeluarga. Biaya hidup juga nggak sekadar untuk makan dan beli baju. Yang bayar listrik lah, cicilan rumah lah, POPOK BAYI lah, macem-macem. Belum lagi permasalahan sosialnya. Bisa jadi nggak akur sama ipar, dimusuhin tetangga, atau buah hati yang jadi korban bully misalnya. Jelas kan konflik kayak gini butuh diseleseikan dengan pikiran yang dewasa. Dan yang namanya kedewasaan itu nggak dateng secara mak bedhunduk gitu aja lho! Pastinya perlu melalui beberapa proses dan tahapan.


Jadi itu sebabnya aku bilang salah satu alasan dan tujuan menikah yang baik itu ya untuk meningkatkan kualitas hidup dan mau sama-sama bertumbuh bareng pasangan. Emang harus bareng ya? Kalo buatku sih iya, nggak tau lagi Mas Anang. Soalnya pasangan suami-istri itu ibarat sebuah tim, di mana kalo cuma salah satu yang bergerak maju jadinya ya pincang. Bayangin lah sepasang kaki, kalo hanya ngandelin kaki kanan yang jalan mau kuat sampe kapan? Suatu saat pasti bakal roboh juga. Ya kaaaan?

YA! *wes tah jawaben ngunu ae cek aku seneng* xD

Lah Hilda sendiri apa dong alasan dan tujuannya menikah?

Ah pada kepo lu ye. :p *nanya sendiri dibales sendiri* :v

Okey, alasan pertamaku karena… aku udah menemukan seseorang yang membuatku berhenti mencari. *err, kayaknya aku udah pernah bahas ini ya? Tapi di mana aku lupa -,-* Yes, he is. Seseorang yang sama sekali jauh dari jenis incaranku, tapi ternyata punya segudang hal yang jauh lebih aku butuhkan dibandingkan dengan daftar kriteriaku. Seorang laki-laki yang kini membuatku mengerti, bahwa pendamping hidup yang sempurna itu nggak akan pernah selesai dicari. Yang penting adalah bagaimana ia membuatku merasa cukup, karena itulah sesungguhnya yang membuat cinta terasa sempurna. :)

CIEEEE NGOMONG ROMANTISSS *uhuk* *tebar kelopak mawar*

Lalu, tujuanku menikah? Selain untuk membangun keluarga sakinah mawaddah warahmah (yang udah terdengar klise banget), aku pengen sama-sama berkembang bareng suami. Ingin jadi pribadi yang lebih baik, lebih dekat dengan Sang Pencipta, meningkatkan potensi yang kami punya, dan lain sebagainya yang akan lebih menyenangkan ketika kami saling support. Dan apakah aku udah diskusiin hal ini ama calon suami?

Jawabannya: udah. :)) Alhamdulillah kami sepakat sehingga aku makin mantap untuk dipersunting oleh Muffin. Doakan ke depannya memang berjalan sesuai harapan ya. Aamiin. :)


Kesimpulannya…
Maka dari itu, aku selalu menekankan diskusi sebelum nikah itu penting. Penting banget, bahkan untuk pasangan yang nggak pake proses pacaran. Karena kalo pun beda prinsip alasan dan tujuan menikah, masih ada waktu untuk dirundingkan. Mungkin salah satu pihak ada yang mau menyamakan visi misi. Atau kalo memang nggak bisa menemukan kecocokan, yaudah lepasin aja. Lebih baik bubar jalan sebelum janur kuning melengkung daripada bercerai yang dampaknya bisa jadi menyakitkan banyak orang.

Btw aku emang baru mau nikah, tapi aku nulis begini bukan berarti sok-sokan ya. Bukan berarti juga pernikahanku nanti berjalan sesuai rencana. Di serial #PrewedStory ini aku emang suka berbagi pandangan. Yang setuju monggo, yang nggak setuju silakan obral opini. Gak usah maksain pendapat masing-masing. Yah?

Barangkali ada yang skeptis gara-gara bloggernya sendiri aja belum nikah. :v Yatapi, gini-gini eyke juga nambah wawasan tentang relationship/pernikahan lewat buku dan portal percaya. Nah, edisi minggu depan bakal seru kali ya kalo aku bahas ilmu yang aku dapetin dari mana aja. :D

Hayo yang mau nikah, jangan cuma nanyain si calon kerja apa dan di mana. Tanyain juga dong, apa alasan dan tujuannya menikah. Setuju? ;)

Bismillah,
-Hilda Ikka-

21 comments :

  1. klo nikah tujuannya untuk membahagiakan ortu? klo ortu sedih karena anaknya belum nikah? berarti itu masalah kebahagiaan ortu tanggung jawab mereka sendiri? bukan tanggung jawab anak? hehehe3

    klo visi dan misi mungkin amat sangat susah klo nyari yg klop ya. Tapi klo kedua pihak sama-sama mengkompromikan visi dan misi mereka agar saling pas, aku rasa itu yang terbaik

    ReplyDelete
    Replies
    1. Haha iyah, makanya aku suka appreciate sama orang tua yang nggak meletakkan kebahagiaan pada anaknya. Kebahagiaan itu yang nentukan kita sendiri. Kalo digantungkan pada orang lain, siap-siap aja bisa dikecewain. :)

      Delete
  2. Bagus tulisannya. Mau langsung tag pacar. Biar kita bisa diskusiin hihihi.

    Terima kasih yaaa :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Makasih Mbak :* Semoga bermanfaat yess

      Delete
  3. duhh...kalau dia tertarik itu lha mok ajak aku nikah tho yaa..jangan dimodusin ajaaa #tjurhat

    ReplyDelete
  4. Yang nomor 3 nih yang paling banyak dikeluhkan di sosmed, hahaha. Putus asa sama kuliahnya, minta nikah aja, kayak tau nikah bakal lebih mudah aja hahaha. :"
    Setuju sih sama tujuan mbak nikah, ingin berkembang bersama, uh, so sweet.... :"

    ReplyDelete
    Replies
    1. Betchul betchul betchul :D

      Oww thank you, moga dikau dapet jodoh yang terbaik yah ^^

      Delete
  5. Ikkaaaa...
    Trus jadi kapan inih kapaaaan....
    Aku doakan semoga semua lancar sampai hari H yaaaah :))

    ReplyDelete
    Replies
    1. Coming soon Teh :D:D

      Makasih atas doanya. Yang terbaik juga buat Teh Erry :*

      Delete
  6. setuju!! Sukses trus smpai hari H mnuju plaminan y mbak :D

    ReplyDelete
  7. semoga jalan menuju ke pernikahan diberi kelancaran dan kemudahan ya...

    ReplyDelete
  8. sebelum nikah mah yang penting Bismillah..nanti kalau udah nikah jadi Alhamdulilah ya mbak ;) aminn !

    ReplyDelete
  9. emang ya mbak butuh pertimbangan masak2 dan persiapan mental untuk membangun bahtera rumah tangga SaMara :)

    ReplyDelete
  10. Aku aja saat ini masih bingung dengan tujuan nikah. Padahal mau punya w2 anak -,-

    ReplyDelete
  11. haduh ngomongin nikah terus sekarang gimana nasib jones ini ...
    update giveaway" nya lagi donk kak :P

    ReplyDelete
  12. Setuju mba bagian yg diskusi sedetil mgk bahkan buat yg gak pacaran..jadi pengen ke masa lalu ini berasa ada momen yg ilang hehe

    ReplyDelete
  13. Semoga artikel ini memberi pencerahan buat para jomblo mania. Heiieiee.

    ReplyDelete
  14. Setuju banget sama poin no 5 ! Memangnya gak ada kerjaan laen apa yak? Hahahaha :p.

    ReplyDelete

Terima kasih banyak sudah mau berkunjung dan membaca, terlebih turut meninggalkan komentar. ^o^ Mohon berkomentar secara sopan dan plisss jangan tinggalkan link hidup dan pasti langsung aku hapus. Okey? ;)

Sekali lagi terima kasih pembaca-pembaca setiaku. Tanpa kalian, apalah arti aku dan tulisanku ini. Semoga menginspirasi. :))