Wednesday, January 6, 2016

Prewed Story: Resmi Dilamar!

Prewed Story: Resmi Dilamar!

Akhirnya hari yang ditunggu-tunggu telah tiba. Bertepatan dengan hari Natal juga, rombongan keluarga Muffin dateng ke rumah untuk melangsungkan prosesi lamaran. Biar pun ini cuma lamaran, daku tetep aja deg-degan bok!

Selain deg-degan, aku juga capeeeek banget. Soalnya ibuku keukeuh bikin sendiri makanan yang disantap untuk acara sekaligus untuk yang dibawa pulang. Apalagi H-2 lamaran ibuku lagi ada pesanan katering, nyaris nggak ada istirahat sampe hari-H. Untuk makanannya sih kami bikin BAKSO lengkap tahu isi dengan gorengannya. Trus nasi krawu untuk dibawa pulang plus jajan yang terdiri dari onde-onde, lemper, dan kacang telur. Kacang telurnya sih cuma bungkusin doang. Dan itu masih ditambahin Teh Kotak, pudak dan donat yang kami beli di luar.

Hadeeeh, kebayang kan gimana hecticnya dapur rumahku?

Beruntung pas hari-H tetangga-tetanggaku dateng bantuin. Kalo nggak, aku sekeluarga bakal pingsan duluan gara-gara kecapekan dan stress takut nggak kelar sebelum tamu datang.

Ya gitu deh tradisi orang Gresik. Kalo punya gawe, makanannya harus berlimpah ruah. Padahal kalo ngikut tradisi orang Surabaya mah gak pake repot. Pulangnya dikasih roti 2 biji plus air minum aja udah cukup.

Karena acaranya berlangsung pada hari Jumat, keluarga kami sepakat menjadwalkan lamaran setelah Jumatan. Kira-kira pada jam 3-an rombongan keluarga Muffin yang berjumlah sekitar 30 orang tiba di rumah. Itu anggota keluarga besar doang lho ya, bayangkan! Udah kayak bawa orang sekampung. :v Iya, soalnya nggak cuma dari Surabaya dan sekitarnya, keluarga besar dari Jakarta, Semarang, Malang, Kediri pun ikut hadir. Duh, terharu. :’)

Prosesi lamaran dibuka dengan sambutan dari perwakilan keluargaku. Yah basa-basi doang nanyain maksud dan tujuan para tamu (yang jelas-jelas kita udah tau LOL). Trus dijawab sama perwakilan keluarga Muffin, oleh Om-nya dari Jakarta. Ngomongnya agak kesendat, keliatan kalo grogi banget. :v

Perwakilan keluarga Muffin
Perwakilan keluargaku

Acara berlangsung cukup tegang. Gak tau ya, mungkin karena kerasa formal banget jadinya gitu. Pas bagian aku ditanya mau nerima lamaran mereka ato nggak, aku jawab iya aja. Ah, gak asik ternyata. Coba deh kalo aku bilang nggak, pasti bakalan seru. Trus nanti cepet-cepet aku sambung, “Nggak bisa nolak maksudnya…” ihiw!

Setelah itu ada prosesi pasang cincin. Bukan tukar cincin soalnya Muffin nggak mau pake cincin. Nah, aku kira yang bakal masang cincinnya ke jariku tuh si Muffin, ternyata bukan. Katanya sih kalo sesuai tradisi (yang aku nggak tau dari mana), ya ibu dari calon suami yang masangin. Huaaa, kagok bingits rasanya. Cincinnya pun nggak ditaruh di kotak beludru, melainkan ditalikan pada leher miniatur sepasang angsa (perlambang dua sejoli gitu ye). Dalem ati aku cuma bisa ngebatin, ada aja barang begituan. Nemu di mana sik, aku baru tau. xD

Bagian yang paling bikin canggung nih, setelah cincinnya terpasang dan cium tangan calon ibu mertua. Disuruh cium lama buat difoto gituh! HAHAHAHAK asyeeeem. Aku kan jadi cengar-cengir malu-malu embek dong. Tapi yang bikin gondok, hasil fotonya ngeblur semua. -_____-

*dalem hati ngebatin kapan fotonya xD*
Ini loh wadah cincinnya

Abis gitu kami makan-makan dong. Bakso ibuku laris manis. Meski porsinya menurutku kebanyakan, tapi para tamu pada ngehabisin semua loh. Good job! Bakso bikinan ibuku emang enak sih, bikin anaknya ini minder bisa bikin seenak itu apa enggak. :3

Karena udah keburu sore, para tamu pun beranjak pulang. Dan sayang banget gak sempet foto bersama gituh! Lagian ya mana cukup sih, soalnya jalan depan rumahku sempit banget. Di dalem juga banyak piring makanan berantakan. Walhasil cuma bisa mengabadikan momen bareng keluarga inti. Alhamdulillah lengkap, soalnya adek Muffin yang kerja di Global TV bela-belain ambil cuti panjang. :D


Secara keseluruhan sih acara berjalan lancar dan sukses. Tapi ada beberapa hal yang agak mengganjal dan sedikit mengecewakan. Salah satunya adalah, nggak ada satu pun anggota keluarga besarku yang datang mewakili. No one! Kalopun ada, biasanya ya tanteku yang merupakan adik terakhir ibuku. Tapi sayang saat ini kondisinya sedang hamil tua di Jombang, jelas gak bisa kan. Padahal waktu itu Paklik ibuku sudah menyanggupi akan datang. Tapi entah kenapa istrinya ngumbar banyak alasan seolah menghalang-halangi, hingga akhirnya batal. :(

It’s okay, kemudian ayahku minta bantuan tetangga. Namun karena tetangga ini such a stranger alias bagaikan ada orang lain di acara keluarga kami, jadinya ya kaku. Nggak secair waktu acara silaturahmi keluarga dulu. Atau mungkin gara-gara kebanyakan bawa pasukan? Hmm.. gak tau juga sih.

Anyway, di acara ini aku ditemani oleh Vina, sahabat kentalku sejak TK. Bayangin sejak TK! *alay* Meski sejak SD sekolah kami terpisah dan rumah kami jaraknya berjauhan, alhamdulillah wasyukurilah tetep ngeplek sampe sekarang. Kabar buruknya sekarang dia ngelanjutin studi sambil nyantri di Banyuwangi. Jarang banget pulang ke Gresik. :( Dan dia begitu surprised saat tau aku bakal lamaran. *sampe sekarang kami berdua masih sulit percaya malah kalo aku bakal merit duluan huahahahaha* Berhubung Natal kemarin bertepatan dengan libur Maulid Nabi, dia punya jatah libur panjang dan bisa hadir pada momen spesialku.

Ukh, semoga kamu bisa dateng pas nikahanku yaaa. Walau itu agak mustahil, tapi tolong siapa pun ustadz-ustadzahnya yang baca ini, tolong ijinin. *tears*


Oya, itu in frame juga seserahan yang diberikan padaku. Sebagian besar sih barang-barang yang aku request LOL. Sisanya ya ditambahi jajan, roti, tetel, gula, kopi, buah hingga sayur-mayur. Yang bikin ngakak, wadah berisi sayur-mayur itu awalnya aku kira mainan! BHAHAHAHAK payah. Habis, bening banget warnanya, kayak mainan plastiknya adekku Fira. xD

Well okay, setelah cerita lamaran, #PrewedStory selanjutnya enaknya bahas apa ya? Ada ide? :D

Officially Ms. Fiancee,
-Hilda Ikka-

39 comments :

  1. cieeee..syelamat ya mbak ikaaaa, senenngnyooooo... :)

    ReplyDelete
  2. Bajunya cantik banget! Ayu! Terus 'malu malu embek' itu something bgt hahaha selamat yesss

    ReplyDelete
    Replies
    1. WHOA THANKS YA NAHLAAA! *girang* Haha, you already passed dat moment. xD

      Delete
  3. Cantiknyaaa, uah, minta baksonya dung ;3

    ReplyDelete
  4. ciee selamat mbk ika. ditunggu undangan nikahnya haha

    ReplyDelete
  5. Ciyeee...Selamat ya Ika...Semoga lancar sampai hari H :*

    ReplyDelete
  6. Selamat ya ikut seneng *ikut lapar juga gara gara bakso hihiji. Pas aq lamaran malah suami ga ikut dan yg pasang cincin kakaknya.
    Sekali lagi selamat yaa

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iyah, ternyata emang bukan si calon suami xD

      Delete
  7. Alhamdulillah.. Senangnya ^_^
    selamat mbaaaa. Btw, kmrn tetanggaku lamaran yang pasang cincin ibunya juga kok. Kenapa ? karena kalau yang pasang calon suami, kan belum muhrimnya.
    Sekali lagi, selamaaat. Turut bahagiaa.
    Btw, aku mau baksonya dong.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Makasih Miss Apple ^^

      Oooh iyayah HAHAHAHAK. *lupa jati diri santri*

      Delete
  8. Huwaaa, bahagianya yang dilamar. Selamat ya...

    ReplyDelete
  9. yihaaa..selamat ikka...tinggal nikah...di 2016 kan ya....

    ReplyDelete
  10. selamat mak.. yang bikin ngakak bacanya pas udah lama gaya cium tangan sama calon mertua eh fotoya malah ngeblur semua. hahaha. sabar mak.
    semoga lancar sampai akad ya..

    ReplyDelete
  11. Selamat yaahh, moga lancar hingga hari H. Aamiin..

    Cerita selanjutnya pengurusan/daftar KUA, pilih2 seserahan pas nikahan nanti, urus undangan, gedung dll... masih banyak harus disiapin loohh itu ;)

    Ohhya moga bestiest nya bisa hadir pas hari H #ikutmendoakan ;)

    ReplyDelete
  12. Waaa..ternyata kita sebaya dong. Tpi aku belumm doakan juga yaa menujuu hahaha
    Selamay..semoga dilancarkan

    ReplyDelete
  13. Selamat mbak Ika ^^
    Yang pasang cincin emang ibu mertua setahuku, kalau pas nikah baru yang pasangin pasangannya
    Berikutnya cerita foto prewed mungkin? Atau serba serbi pilih undangan atau suvenir?

    ReplyDelete
  14. selamat ya Mba HIlda....tinggal nunggu d daynya ya

    ReplyDelete
  15. Alhamdulillah.. selamat ya ikaaaa... lancar semuanya sampe akad nikah :)

    ReplyDelete
  16. Alhamdulillah ,, selamat mak ika ,, semoga pas pernikahan acaranya lancarrr tanpa kekurangan sesuatu apapun :*

    ReplyDelete
  17. selamat ya mba, smoga dimudahkan urusannya untuk hari H

    ReplyDelete
  18. aku bacanya deg deg an....ya Allah kapan aku ngalamiin

    ReplyDelete
  19. Ciee yang resmi lamaran .... Gak sabar nunffu postingan resmi nikah. ^^ BTW selamat buat kalian. ^^

    ReplyDelete
  20. Barokalloh, kapan tanggal nikahnya? :D

    ReplyDelete
  21. Alhamdhulilah...
    Barakallah ya moga2 lancar jaya smape hari H ya

    ReplyDelete
  22. Eciyeeeee ngalamin jg kind a awkward moment kek gitu hihihi...yet totally exciting ^^
    Lancar yaaaa smuanya aamiin

    ReplyDelete
  23. hiik. canteknyaaa. nanti undangannya ditunggu yaa. aku antusias nget! :D

    ReplyDelete
  24. selamat ya mbak ikaaaa..

    smoga lancar sampai hari H

    woohooo!!

    ReplyDelete
  25. Alhamdulillah... Selamat...
    Cantiknya mbak hilda... :)))

    ReplyDelete
  26. alhamdulillah selamat yaaa :D btw bajunya lucu bgt sih huehehe

    ReplyDelete

Terima kasih banyak sudah mau berkunjung dan membaca, terlebih turut meninggalkan komentar. ^o^ Mohon berkomentar secara sopan dan plisss jangan tinggalkan link hidup dan pasti langsung aku hapus. Okey? ;)

Sekali lagi terima kasih pembaca-pembaca setiaku. Tanpa kalian, apalah arti aku dan tulisanku ini. Semoga menginspirasi. :))