Thursday, January 14, 2016

Ketika Akun Sosmed Dibajak

Ketika Akun Sosmed Dibajak

Jaman dulu, sewaktu aku masih SMA (di pesantren), akun Facebook dibajak temen sendiri itu sudah biasa.

Biasanya sih gara-gara ditinggal sebentar dalam keadaan laptop menyala, eh ada temen yang iseng utak-atik dan keterusan jahilin akun FB-nya. Ato juga pas antri numpang FB-an di laptop temen. Sewaktu proses log out FB belum sukses tapi sudah ditinggal ama yang punya akun, biasanya bakal jadi korban keisengan yang pake sosmed berikutnya. Diacak-acak dulu gituh hehe.

Terus tau password FB temen deket juga udah lumrah gitu. Soalnya yah.. anak asrama itu modal rasa percayanya kuat banget. #weselehh

Lagian kalo dibajak, palingan ya cuma dibikin status yang nyebar aib. Ato status gak jelas bin nggak penting yang bikin risih orang lain. Misalnya:

“Duh.. kebelet boker nih. Sampe udah kentut duluan. Bau pula.”
“Habis pake WAK DOYOK buluku lebat nih! Bulu mana dulu?”

Bla bla bla, yang intinya paling mentok buat seru-seruan aja. Lhatapi jaman sekarang kalo akun sosmed kita dibajak?


SE to the REM…SEREM!


Soalnya di jaman sekarang ini yang hobi ngebajak sosmed tuh bukan temen sendiri, melainkan orang lain yang punya kepentingan jahat dengan memanfaatkan akun kita!

Yaiyalah, karena orang lain yang ngebajak sosmed kita nantinya bukan untuk ngebikin status norak gak penting macam “HadUch @koe Lagy kEcep1an n1Eh.. TemEn1n d0ngZ..” BUKAN! Tapi dia bakal berpura-pura jadi diri kita, trus minta duit ke orang-orang terdekat kita dengan modus pinjem uang. Ato semisal akun yang dibajak itu merupakan aktivis sosial, bisa jadi bakal dipake buat charity yang mengatas namakan lembaga/yayasan yang dipegangnya.

Aku pernah sekali jadi korban penipuan itu. Gara-gara betapa gebleknya aku, nggak mau kroscek lebih dulu. Plus bisa-bisanya aku lupa kalo dulu tuh pernah diberitahu kalo akun itu udah dibajak. -____-

Jadi ceritanya gini, aku kenal seniorita di GMS yang aktif berkampanye ini-itu. Orangnya emang baik, punya kepedulian sosial tingkat tinggi, belas kasih, dan tetap bersemangat meski udah berusia senja. Nah seniorita ini punya sebuah yayasan khusus untuk mengayomi para anak jalanan. Aku yang udah cukup tau sepak terjang beliau salut dong, dan pengen bisa berdonasi suatu hari nanti. Lalu kebetulan pas aku lagi ada duit, FB seniorita ini chat aku. Katanya lagi membuka donasi sambil menyertakan no. rekening. Bodohnya aku, kok ya nggak curiga sama sekali kalo no. rekeningnya itu atas nama perseorangan. Yaudah gak pake mikir lama aku kirim seceng.

Waktu itu aku punya kontak BBM seniorita ini. Btw beliau tuh hobi nge-broadcast opininya tentang suatu problem yang lagi tren. Terus pas aku nerima broadcast message beliau pasca insiden donasi itu, aku iseng dong kroscek. Baru deh ketauan kalo aku nyumbang ke rekening yang salah. Haduuuuh, keselnya setengah mati. x(


Untung deh dari awal niatnya sedekah, jadi ya nggak mengharap kembali. Kalo kasusnya pinjem uang, bakal lama kali ya recovery mentalku. Duh, semoga sedekahku itu bisa mendoakan biar si penipu itu cepat bertobat. Aminkan ya Chocoreaders. ;)

Nggak berhenti di situ aja, selanjutnya aku pernah hampir jadi korban pembajakan. Kejadiannya tepat pada bulan Oktober, pas aku lagi rempong-rempongnya submit artikel buat kontes-nya Moeslema.com. Di FB, tiba-tiba aku di-chat ama temen baik masa SMA. Sebut aja Kuncup. Percakapannya kayak gini:

Kuncup: Assalamualaikum mum.. (Pas SMA aku emang dipanggil mum ama dia, kepanjangan dari mummy alias mami alias ibu! HEMBOOOOK)

Aku: Waalaikum salam. Kamu bikin FB baru? (aku tanya gini soalnya beberapa jam sebelumnya, aku di-add akun FB-nya yang baru)

Kuncup: Iya mum.. soalnya buat bantu covering FB aku

Aku: Maksudnya covering?

Kuncup: Covering itu, untuk menambah keamanan lewat referensi pertemanan mum :)

Aku: Oooh iya (padahal aslinya mah tetep nggak paham BHWAHAHAHA)

Kuncup: Aku niatnya mau minta tolong sama kamu mum

Aku: Eh minta tolong apa?

Kuncup: Itu um.. jadi aku mau pinjam FB mu sebentar untuk bantu covering FB aku kalo boleh um..
Insya Allah sekitar 5 menitan selesai um..

Dari sini aku diem, mulai curiga. Kok sepertinya ada yang nggak beres ya? Karena:
1. Seumur-umur ya, si Kuncup ini nggak pernah typo nulis “mum” jadi “um” bahkan sampai 3 kali berturut-turut. Karena dia udah plek sama aku dan kalo pun typo, ya sekali aja lah.

2. Aku nggak pernah tau FB punya kebijakan kemanan yang kudu pake akun orang lain segala. Intinya yang melanggar privasi, nggak pernah! Jadi ini mulai nggak masuk akal.

3. Trus si Kuncup kan bikin FB baru, nggak mungkin kalo nggak ada apa-apa.

Emang sih jaman SMA dulu kita lazim pinjem akun FB temen ato tukeran password. Tapi kan waktu itu kita tinggal seasrama, jadi masih bisa bisa dipantau. Lha kalo jarak jauh begini, gimana ndak waswas? Ya aku tau Kuncup tuh orangnya baik dan nggak bakalan macem-macem. But who knows? Gara-gara aku mencium hal nggak beres itu. Trus aku jadi ngeri kalo semisal akun FB-ku disalahgunakan, bakal mencemarkan nama baikku. Trus bakal merusak relasi dengan teman-teman blogger yang udah susah payah aku himpun. OUCH. Akhirnya aku coba menolak dengan halus.

Aku: Wah.. maaf Kuncup, aku ndak berani soalnya FB ku banyak kepentingannya

Kuncup: Aku gak sampe log in FB mu mum. Aku cuma pinjem password tanpa email

Aku diem, mikir lagi. Dia bilang nggak sampai log in, tapi minta password. Itu premisnya Jaka Sembung naik Gojek, alias nggak nyambung jek! Di mana-mana kalo orang udah pegang kunci, bakal bisa buka pintu yang cocok. Alhamdulillah ya Allah kali ini aku nggak lemot-lemot amat, udah nyadar duluan kalo bakal dibegoin. Yaudah akhirnya aku pura-pura bego aja.

Aku: Ha? Password?

FINISH. Buyar. Kuncup males ngomong sama cewek tulalit. LOL.

Nah sewaktu kejadian percakapan yang mencurigakan tadi, aku sempet kirim message ke akun FB Kuncup yang baru buat minta klarifikasi. Baru dibales sore hari dan bener aja, akun FB lamanya itu dibajak orang tak bertanggung jawab. Seketika aku langsung ngucap hamdalah karena ya Allah.. terima kasih sudah dilindungi dari perbuatan yang nggak menyenangkan.

Si Kuncup bilang, “Kasian papi kena uang 500 ribu :(“

Nah nah bagian ini bikin BAPER. Soalnya si papi ini ehem-ehemku jaman SMA yang membuatku cuma terjebak friendzone. Terus baru aku tau beberapa waktu kemudian kalo si Kuncup ama Papi ini ada ‘something’. Aku tau dari Kuncup sendiri pas baru lulus SMA, habis dengan polosnya dia cerita kalo pernah dikasih macem-macem ama si papi. Bahkan bercanda minta duit pun dikasih beneran! AJEGILEEE. Ya emang sih papi ini anaknya orang tajir. Apa sih artinya duit 500 ribu untuk orang spesialnya? Apalagi si papi ini orangnya asli kek ibu peri eh, bapak peri alias baik banget.

Dalem ati aku cuma ngebatin, “SUKURIN! Ini akibat kamu pernah PHP-in akuh!” Eaaa eaaakk eaaaaaakkkk. :v


Jadi kesimpulannya begini ya Chocoreaders, kita semua harus bertanggung jawab melindungi akun sosmed yang kita punya. Karena ketika disalahgunakan oleh oknum tak bertanggung jawab, yang rugi bukan cuma diri kita. Melainkan juga orang-orang terdekat kita, relasi bisnis kita, dan lain sebagainya.

Lalu gimana caranya melindungi akun kita? Aku sendiri nggak terlalu expert sih, tapi seenggaknya aku tau bahwa kita harus menerapkan hal berikut ini:

1. Jangan pernah beritahu password akun sosmed/email pada siapapun. Tak terkecuali pasangan. Jadi plis ya buat para abegeh nggak usah tuker-tukeran sosmed ama pacar. Itu privasi, yang kalo disalahgunakan akibatnya bisa fatal. Okeh?

Pokoknya kalo ada siapa pun yang minta password, sekalipun orangnya kamu kenal baik, jangan dikasih. Ya ini awal mula petaka akun FB si Kuncup. Dia itu awalnya di-chat ama akun FB temen SMA-ku lainnya, sebut aja Putik. Nah akun FB si Putik yang nge-chat Kuncup ini statusnya udah dibajak orang, trus minta password-nya Kuncup dengan modus yang sama kayak aku tadi. Ya dikasih deh, secara temen baik SMA juga. Haduuh ati-ati loh, karena jadinya bisa berantai gitu kasusnya!

2. Ganti password sosmed secara berkala. Yah mungkin 2 bulan sekali gitu.

3. Gunakan password yang nggak mudah ditebak orang lain. Jangan pake tanggal ultah ato nomer hape lah! Basi! Cari yang unik, yang sekiranya di dunia emang cuma kamu yang tau. :D Ato yang orang lain nggak bakal nyangka. Misal: arekayudewe, haleluyah (padahal Islam), assalamualaikum (padahal Kristen), dll. :v

4. Jangan pernah mencantumkan informasi pribadi pada bio. Seperti alamat rumah, nomer telpon, dll.

Segitu dulu sih. Kali aja manteman mau nambahin di kolom komentar. ^^ Kalo Chocoreaders sendiri pernah punya pengalaman yang sama? Boleh dong share. :))

Semoga kita semua terlindungi dari segala perbuatan jahat,
-Hilda Ikka-

10 comments :

  1. waduh serem ya sampe begitu, iya aku juga suka ganti password, walau gak sering juga sih, serem liat fb temen dibajak, dan takut kalo kejadian ke diri sendiri.. huhu

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya Mbak, aku ketar-ketir berdoa semoga nggak kena bajak :'((

      Delete
  2. GIFnya lo ngga nguati :D
    tapi emang serem kalo FB kita dibajak orang2 ngga bertanggungjawab, sekarang juga ada yg ngeganggu di FB yaitu spam2 porno sama tiba2 masuk grup ngga jelas :v

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya itu gimana sih cara ngehindarinnya? Kesel akuh x(

      Delete
  3. Aku ga begitu sering ganti password sih, paling 6 bulan sekali. Tapi aku jamin password aku SUSAH SEMUA soalnya... susah.
    XD

    ReplyDelete
  4. Serem....dan pernah. Apa sih yg ngga bisa dibuka sama hacker? Dan hacker itu orang deket:-)

    ReplyDelete
  5. alhamdulillah sampe skr blm pernah kena sih mba... tp memang utk email dan sosmed ini aku slalu hati2 bgt... ganti pasword berkala, dan pake tambahan security lwt hp... jd kalo ada yg coba2 buka, ada notifikasinya juga di hp.

    ReplyDelete
  6. Akun FBku pernah dihack orang. Untungnya ada temen yang mau bantuin. Gak sampe 24 jam, akun udah kembali. Uft, sedih banget rasanya. Soalnya kan akun jualan juga, takut disalahgunakan orang.

    ReplyDelete
  7. Duh, jaman sekarang mah emang harus selalu waspada yaaah..mudah2an kita selalu dihindarkan deh yaaah...

    Tapi gawat banget iniii
    ..passwordku mah selalu kurang kreatip bhaahaaha....

    ReplyDelete
  8. alhamdulillah... belum pernah, semoga aja gak ngalamin... syereeemmm... ah.

    ReplyDelete

Terima kasih banyak sudah mau berkunjung dan membaca, terlebih turut meninggalkan komentar. ^o^ Mohon berkomentar secara sopan dan plisss jangan tinggalkan link hidup dan pasti langsung aku hapus. Okey? ;)

Sekali lagi terima kasih pembaca-pembaca setiaku. Tanpa kalian, apalah arti aku dan tulisanku ini. Semoga menginspirasi. :))