Friday, February 26, 2016

Nongkrong Murah Meriah di Alas Godong – Jagir Wonokromo (Surabaya)

Nongkrong Murah Meriah di Alas Godong – Jagir Wonokromo (Surabaya)

Sebagai anak (yang ngaku-ngaku) gaul Surabaya, aku lumayan hafal tempat nongkrong yang kini menjamur di Surabaya. Ya secara, eyke kan follower para foodies hits Surabaya. Sebut aja Inijie, Laura Angelia, Amanda Kohar, dan sederet nama lainnya yang kondang di Instagram. Aku pun udah beberapa kali mengunjungi kafe/resto yang mereka review, di antaranya yakni Carpentier Kitchen dan Pipe & Barrel.

Dan selama ini kalo aku kulineran ke tempat-tempat high end macam itu… cuma sama Muffin! Kalo pun nggak sama Muffin, ya sama temen-temen blogger. #hiyaaa Gak pernah sekalipun ama yang lain. :3 Bukan karena aku nggak mau ajak-ajak, ya tapi karena hanya orang macam Muffin yang mampu bayar because he’s a working man. Lah temen-temenku lainnya masih pada kuliah, tau lah ya level keuangannya seperti apa. :v

And you know, tiap kali temen-temenku kumpul tuh meeting point-nya selaluuuu di mall. Lebih tepatnya, Royal Plaza yang menawarkan lebih banyak jajanan dengan harga terjangkau. Oh yes bisa ditebak, anak-anak macam gini palingan beli minumnya Teh Gopek ato Air Mata Kucing. xD

Sebenernya ada sih tempat nongkrong gaul yang harganya cukup terjangkau buat anak-anak kuliahan. Tapi tempatnya itu loh, selalu nggak strategis. Misal ada tongkrongan di daerah Unair, anak-anak kawasan Surabaya Selatan pada protes. Nyari tongkrongan di pusat Surabaya, jarang ada yang murah pisan. -____-

Untungnya sekitar 3 bulan lalu, Iren temen deket sekaligus partner in crime-ku, ngabarin kalo Hamam cowoknya buka usaha kafe kecil-kecilan namanya Alas Godong. Ya emang sih bukan semacam kafe hits di Surabaya, karena konsep tempat makannya berupa angkringan. Tapi kata Iren ini, sebagian menunya mengadaptasi western food dengan label harga yang lebih murah. Uwow, sumpah mati aku jadi penasaraaaan *nyanyi dangdut*.

Ditambah lagi, lokasi tongkrongan ini sungguh strategis karena letaknya nggak jauh dari Royal Plaza *yang merupakan tempat kebangsaan kami wkwkwk*, yakni di kawasan Jagir Wonokromo. Bersebrangan dengan Jembatan Petekan kalo nggak salah, soalnya aku ke situ pas malem sih, jadi nggak terlalu keliatan. #alesan Kawasan ini masuk wilayah daerah Surabaya Selatan, tempat berdirinya UIN Sunan Ampel dan sebagian besar temen-temenku kuliah di sono.

Meski Alas Godong sudah beroperasi sejak pagi, aku dan Iren baru sempat singgah ke situ November 2015 lalu di malam hari setelah janjian ama temen di Royal Plaza *lagi. xD

Karena nggak berekspektasi macam-macam, aku nggak kaget begitu melihat penampakan bangunan 2 tingkat sederhana bercat hijau yang dililit lampu kelap-kelip. Memang terkesan biasa, plangnya aja terbuat dari banner yang ditempel pada sebuah bingkai kayu. Yah namanya juga tongkrongan murah meriah (katanya), jadi aku maklumin dong ya.


Aku minta langsung dianter ke lantai atas aja setelah menengok lantai dasar sekilas yang dipenuhi oleh para pria berasap rokok. Duh ogah lah yaw nyantap makanan kalo ada asap rokok nyelip ikutan. Syukurlah tangga menuju lantai atas tersedia di depan angkringan, jadi kami nggak perlu sungkan deh melewati sekumpulan pria berkabut tadi.

Kalo di lantai dasar disediakan meja + kursi, di lantai atas cukup berupa lesehan. Tempatnya semi-terbuka, dengan balkon ala-ala yang disulap menjadi minibar untuk menyiapkan minuman pelanggan. Kalo haus bener emang enak di sini, minumannya mendarat lebih cepat! Hahaha. Lalu cuma ada beberapa kipas untuk menormalkan suhu ruang namun nggak seberapa ngefek menurutku. Beruntung ada angin sepoi-sepoi yang nggak sengaja lewat. Coba kalo Surabaya lagi panas-panasnya, alamakjan pasti.

Lantai dasar
Lantai atas

Berhubung Iren adalah orang spesial sang owner, kami dilayani langsung sama Hamam wkwkwk. Waktu itu aku lagi laper berat dan ngidam nasi goreng, jadi aku pesen nasi goreng jati yang pake tingkat kepedasan tertentu. Aku pilih level 5 deh kayaknya. Hmm.. padahal aku penasaran ama menu Chicken Cordon Bleu-nya, yang kata Iren rasanya cukup istimewa meski dibanderol seharga 15 ribu aja. Tapi sayang, kalo lagi nggak mood makan sesuai pilihan, nanti rasanya bakal biasa aja di lidahku. *rewel*

Nggak sampe 10 menit, minuman yang kami pesan tiba di depan mata. Dan 8 – 10 menit berikutnya, semua pesanan siap saji di atas meja. MARKIMAK—mari kita makan!

Nasi Goreng Jati – Level 5 (kalo bener)
Sebenernya ada 6 varian nasi goreng lain, tapi aku pilih ini soalnya kangen nasi goreng pedes juga. Levelnya mulai 1 sampe 50 bok, yakali mau bunuh diri pake nasi goreng. :v Aku pilih level 5 ajalah, keknya masih aman. Namun ternyata dugaanku salah pemirsa. Level 5 aja udah bikin aku hampir misuh-misuh *dalem ati, kan eyke anaknya kalem. :p


Kalo diliat dari gambar, keknya dikit ya porsinya. Hmmm jangan salah. Itu aku gak kuat ngabisin dalam sekejap loh, dan aku berusaha buat menghabiskan karena ogah rugi aja LOL. Di gambar keliatan sak uprit karena piringnya yang terlalu lebar. :3 Porsinya sedikit di bawah standar mamang-mamang nasi goreng but it’s okay. Karena isiannya banyak banget dan itu yang bikin cepet kenyang. Ada potongan daging ayam, sosis, bakso, mie kuning, dan aneka sayuran.

Overall aku cocok sih, apalagi bulir nasinya nggak terlalu lemas. Plus rasanya nggak terlalu berminyak, dan ternyata kata Hamam minyak goreng cuma dioles ke wajan. Jadi pakenya seminim mungkin.

Carbonara Pasta


Yang ini penampilannya cantik sekali yak, beda jauh ama nasi goreng yang kupesen tadi. :v Udah pake fettucini, sosisnya dipotong dadu pula. Cakeeeep. Rasanya? Berhubung saus bumbunya so creamy, aku nggak bisa komentar apa-apa. Wong gak doyan! :D Menurut pengakuan Hamam aja ya, sausnya terbuat dari fresh mik, keju dan sedikit mayo. Kalo mau tambah mayo tinggal bilang ke pelayan aja. Kalo kata Iren enak sih, tapi bagi dia cepet eneg gitu.

Jus Alas Godong
Aku direkomendasiin Iren buat nyoba minuman satu ini. JUARA banget katanya. Terdiri dari campuran sawi, nanas, dan melon. Suer awalnya aku nggak bisa bayangin. Tapi begitu segelas jus ini ada di hadapanku dan penampakannya tidak mencurigakan, langsung deh aku sruput. Dan… ENAK BANGET ternyata. Segeeeeer, tipikal jus buah tropical. Teksturnya nggak terlalu kental, jadi cocok buat pelepas dahaga. Kalo ke sini sewaktu cuaca panas ya paling cocok pesen Jus Alas Godong ini.


Jus Alpukat
Standar sih, enak. :D Teksturnya memang cukup encer, tapi aku suka. Soalnya kalo jus alpukat terlalu kental malah bikin cepet kenyang dan nggak menghilangkan rasa haus gitu.


Kesimpulanku sejauh ini…

Rasa & kualitas: cukup memuaskan. Apalagi ini judulnya angkringan ya, yang kebanyakan citarasa menunya standar. Nah kalo Alas Godong ini udah lumayan spesial. Apalagi harganya underprice, ya worth it laah~

Harga: ini dia sumber daya tarik pelanggan Alas Godong. Suer harganya murah sodara-sodara! Tinggal modal 25 ribu aja udah bisa pesen makan + minum, kenyang pula! Cocok buat kantong anak kuliahan. Kalo di kafe gaul kebanyakan minimal 35 ribu kan ya.. itu pun belum tentu kenyang. :3


Dan ini total yang harus kami bayar:
Nasi Goreng Jati: 12.000,- 
Carbonara Pasta: 15.000,- 
Jus Alas Godong: 10.000,- 
Jus Alpukat: 10.000,-

Makan berdua cuma 50 ribu cuy, masih dapet kembalian pula. :D:D Oya ini ada gambar menu yang aku ambil dari akun Line Alas Godong.




(klik gambar untuk memperbesar yak)

Wuuu, murah-murah kan yaaa. Rata-rata makanannya seharga 15 ribu dan paling mahal minumannya cuma 10 ribu. Mantap!

Pelayanan: yaah gimana yaah, lhawong kami dilayani owner-nya sendiri. :v Tapi kalo aku liat dari gerak-gerik pegawainya yang lumayan tanggap, servicenya cepet kali.

Fasilitas: aku nggak sempet nengokin toiletnya karena nggak kebelet apa pun waktu itu. Di sini emang disediain wifi, tapi nggak ada colokannya. :3 Trus karena ruangannya semi terbuka dan cuma pake kipas, semua orang berhak merokok di mana pun. Hiks. Sebagai cewek berjilbab yang anti asap rokok, aku ngerasa nggak nyaman. :(

Tempat: buatku ke sini paling enak rame-rame. Apalagi kalo cewek, sendiri ato berdua doang rasanya kek terintimidasi. Maklum banyak cowoknya! Terus dekorasinya menurutku kurang kece. Yeapa yah, rada gak jelas gitu maksudnya apa. Cuma ditempel-tempel doang. -____- Kalo mau lebih kreatif keknya kudu banyak-banyakin browsing Pinterest. :3

Overall: 7/10


Menurutku yang kudu dibenahi sih dekorasi ama batasan untuk non-smoking room. Seenggaknya kasih dong satu tempat yang nggak bercampur dengan asap rokok. ._. Trus PIRING buat nasi goreng jangan terlalu lebar yah, nggak instagramable. *ngelunjak xD

Tapi ciyussss, aku akuin ini tongkrongan murah-meriah sejagat Surabaya yang cocok buat anak kuliahan. :D Bagusnya lagi, Alas Godong juga melayani jasa pesan antar. Untuk detailnya, cukup hubungi akun Line-nya di ‘@mus6165r’ (jangan lupa pakai ‘@’ ya). Fast response sist!

Anyway, moga laris manis ya Hamam! Moga ke depannya makin sukses dan bisa berkembang pesat. Aamiin!

Salam diet kantong (dompet maksudnya :v)
-Hilda Ikka-

Angkringan Alas Godong
Jl. Jagir Wonokromo No. 122-A, Surabaya

11 comments :

  1. Waduhh kok itu cat nya hijau gitu ya. Hemm..konsepnya daun..itu hijau. Tapi untuk restoran..sebaiknya gpke warna itu (ilmu warna)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Waaw, thanks Mbak Innayah buat masukannya! Trus sekarang jadi mikir enaknya dikasih warna apa. xD

      Delete
  2. Toss sesama anak gaul Royal Plasa, wkwkwk..

    ReplyDelete
  3. Ijo ijo sajiannya, yummy kelihatannya
    namanya unik ya

    ReplyDelete
  4. oke, utk ukuran surabaya gitu loh, kota besar di indonesia, aku lumayan takjub makanannya masih ada yg murah meriah gini ;)..

    tapi mba, msh g abis pikir, level nasgornya ampe 50????!!!! kalo mnrtmu yg level 5 aja udh pedes, apa kabar yg 50????? *pingsan....

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ahahaha iya Mbak Fanny.. Tapi ya gituu, masih banyak yang harus diperbaiki. :D

      Aku juga gak bisa bayangin berapa cabe xD

      Delete
  5. Masih baru ya Mbak di Surabaya, Alas Godongnya? Apanya kantor pajak itu Mbak? Kyknya kalau buat nongkrong ajak anak kurang cocok krn bnyk yg ngrokok ya? Mungkin klo ksana, pas mudik ke Sby, sama suami aja kali ya. Biar berasa masih pacaran :))

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya Mbak, belom ada 6 bulan. ^^

      Wah aku malah ndak tau kantor pajak. XD

      Mayan buat isi perut lah. :))

      Delete

Terima kasih banyak sudah mau berkunjung dan membaca, terlebih turut meninggalkan komentar. ^o^ Mohon berkomentar secara sopan dan plisss jangan tinggalkan link hidup dan pasti langsung aku hapus. Okey? ;)

Sekali lagi terima kasih pembaca-pembaca setiaku. Tanpa kalian, apalah arti aku dan tulisanku ini. Semoga menginspirasi. :))