Tuesday, February 23, 2016

Random Talks After “Nonton Bareng I am Hope”

Random Talks After “Nonton Bareng I am Hope”

Sebenernya aku posting beginian cuma karena gagal move on. Iyah, gagal move on dengan aneka peristiwa sewaktu nobar I am Hope kemarin. Sekaligus gagal move on dari Fachri Albar yang OH EM JIII. *kesambet* Apalagi aku ini tipikal orang yang kalo punya uneg-uneg kudu dikelarin. Kalo nggak, ya kerjaan lain bisa kesendat. ._.

Jadi aku bakal ngomong random soal film I am Hope, keseruan acara, sampe fakta dan bocoran-bocoran ngehe lainnya. Penting nggak sih? Ya penting laaah. Dibaca yah. Baca yuksss…

1. Tentang adegan yang paling bikin banjir air mata.
Yaitu pas bagian Mia hampir kehilangan harapan dan bersiap menuju ruang operasi. Pake ada flashback adegan ama bapaknya yang emang bikin menguras tisu, eh emosi. Nggak seperti adegan dramatis film lainnya yang cuma diiringi isak tangis dan backsound yang mendayu-dayu, ini mah lebih dari itu. Di detik-detik mellow antara Mia dengan Papanya, berkumandanglah suara emas Yura Yunita menyanyikan lagu ‘Kasih Jangan Kau Pergi’ yang liriknya wanjerr… dalem banget. Coba deh perhatikan liriknya:

“Wajahmu selalu terbayang, dalam setiap angan
Yang tak pernah bisa hilang walau sekejap
Ingin selalu dekat denganmu, enggan hati berpisah
Larut dalam dekapanmu setiap saat
Setiap saat..

Oh kasih janganlah pergi, tetaplah kau selalu di sini
Jangan biarkan diriku sendiri
Larut di dalam sepi

Terlelap dalam belaianmu, tak kan pernah kulepas
Biarlah dirimu kumanja dalam pelukan
Gemulai setiap gerakanmu, membuatku selalu rindu
Kukecup lembut bibirmu, kusayang padamuu…
Kusayang padamu…”



Dan fokusku sebagai penonton tentu ke arah Raja, papanya Mia. Udah ditinggal pergi istrinya, jelas nyesek banget kan kalo harus kehilangan putri semata wayangnya. Mewek deh gueeeeh. *cengeng*

Dan plis plisss kalo mo nonton film ini jangan sampe telat masuk bioskop! Jangan sampe melewatkan adegan sewaktu Raja mendengar bahwa Mia divonis kanker paru-paru. Karena dari sinilah perasaan simpati kita mulai ditarik-ulur bak layangan. Kalo kelewat, ya gak asik Jengs!

2. Akting Tio Pakusadewo yang sukses menciptakan decak kagum.
Ciyus deh, kalo yang berperan sebagai Raja Abdinegara ini bukan Tio Pakusadewo, aku yakin film ini nggak bakal ada apa-apanya. Karena ekspresi Raja inilah yang memainkan pasang-surut emosi penonton. Dan memang sih, setiap film yang kutonton dan melibatkan Tio, nggak ada yang hasilnya mengecewakan. Salah satu yang aku inget tuh pas beliau berperan sebagai Pak Wayan di film Perahu Kertas, arahan sutradara kondang Hanung Bramantyo.


3. The super handsome—take a deep breath—David Kameswara aka Fachri Albar!
Aak sumpeeeeh sampe sekarang aku masih kebayang mimik muka dan paras tampannya Abang David! Ya ampun padahal bentar lagi aku mau jadi istri orang lho, TOBAT WOY TOBAT! xD

Meskipun ada sebagian orang bilang kalo akting Fachri Albar di film ini terkesan kaku, buatku sih no way! Malah di mataku, gesture kakunya merupakan ciri khas seorang David, yang bikin aura gantengnya makin keliatan maksimal. AAAKKKKKK gemes!

TAHAN NAPAASSS
Tbh, baru kali ini aku tergila-gila ama Fachri Albar. Padahal dulu mah masa bodo, pernah juga nonton dia di film Alexandria tapi biasa aja. Di I am Hope ini, baru beda! :D Gak kentara kalo udah punya bojo dan anak di rumah. :v *dan tiap kali aku inget ini langsung nyesek* LOL

4. Yura Yunita + RAN doing fantastic soundtrack!
Pas lagu ‘Kasih Jangan Kau Pergi’ diputar, aku sampe bergeming saking hanyutnya. Masya Allah Mbak Yura yaaa, kece!

Terus ada RAN juga! Group musik favorit akuh, kyaaaa! Trio kece ini ngebawain lagu Nyanyian Harapan yang lirik dan iramanya so easy listening! ^^



5. Feby Febiola + Tatjana Saphira yang bagaikan ibu dan anak beneran.
Saking miripnya! Salut dah ama tim casting yang bisa dapetin pemain yang sama-sama kece dan berbakatnya. Sampe-sampe pas adegan sama-sama gundul, hampir nggak ada bedanya. :v

Atas: Feby Febiola, Bawah: Tatjana Saphira

6. Dibuat kaget sewaktu gundul.
Yah gimana yah, Tatjana Saphira yang cantik dengan rambut panjang tiba-tiba gundul di scene berikutnya. Mana plontos tos kayak tuyul di film horror Indonesia gajebo. Awalnya aku curiga, nggak mungkin lah dicukur beneran. Abis licin binggo, keknya bisa dipake main selancar tuh kepala. Dan beneran, setelah aku amati sedemikian rupa ya emang situ pake latex. Tapi serius, halus banget riasannya. :D

7. Sewaktu acara nobar di Ciputra World Surabaya, sempat ada miskomunikasi.
Amat disayangkan nih, soalnya bikin ribut sesaat. Tapi udah clear kok, semoga masing-masing pihak bisa mengambil hikmah untuk dijadikan pelajaran. :) Dan nggak cuma saling menyalahkan. :3

Jadi gini, awalnya acara nobar + meet n greet ama artisnya dijadwalkan pada hari Minggu pukul 18.30 WIB. Lah pas hari-H, dimajuin jadi pukul 13.30 kalo nggak salah. Duh, mana aku ada janji ketemu ama orang jam segitu. Yaudalah aku ajak nobar sekalian.

Eh pas udah sampe CiWo, jadwalnya mundur lagi jadi pukul 16.30! Argggh *gragot-gragot meja* Tapi ternyata setelah diklarifikasi, itu semua gara-gara pihak XXI-nya yang seenak udel mengubah jadwal. -____-

Udah gitu kami para blogger nonton sendiri, nggak ada artisnya. Sempet kecewa sih, tapi ya mo gimana lagi. :3 Untung filmnya bener-bener keren! Jadi ya sedikit terobati. Malah ketika temen-temen lain pada pulang, aku masih bertahan karena ngarep banget buat bisa foto ama Bang Fachri. Ndilalah malah karena aku yang tersisa, jadi dihubungin untuk meredakan kasus miskomunikasi ini. Untung ada Mbak Aya juga yang belom pulang, jadi nggak sendirian. ._.

8. Siapa sangka, berkat hal itu aku jadi ketemu para artisnya. :v
Oleh Mbak Teresia yang mengurusi kasus ini, aku dan Mbak Aya digiring ke House of WOK, tempat di mana jajaran kru nobar film I am Hope lagi makan bersama para cancer survivors & warriors. En… JEDANGDANG! Itu udah keliatan Mbak Wulan Guritno yang putih mulus dan auranya bersinar. Plus Janna Soekasah-Joesoef dan kembarannya, Amanda Soekasah yang pernah terlibat proyek film Rectoverso. Mana kami berdua diajak salaman, huwaaaaa senyam-senyum norak deh gueeeeh BUAKAKAKAK.



Dan sebelah aku tuh Mbak Yura! Yura Yunita yang super talented dan lagi hits ituuuuh *mendadak jiper*. Ya ampun aku langsung inget temenku yang ngefans banget ama dese. Andai aku punya pintu ke mana saja, langsung aku tarik dah ke sini. :v

Padahal kami berdua lagi di ambang kasus serius, tapi nyempet-nyempetin minta foto. *kurang ajar banget ye :v Habis kapan lagi kan yaaaa, mumpung nih. Maafkan ya Mbak Wulan, aku jadi salah satu pengacau sehingga meet n greet-nya molor. :v

9. Demi rasa cintaku pada Abang Fachri, kukejar dia sampai ke Tunjungan Plaza!
Jadi di House of WOK aku celingukan, nyari si Abang. Ke mana yah? Lah pas aku tanya Mbak Wulan (iya, Wulan Guritno iyaaaaa *nyombong dikit :v :v), dia ada di Tunjungan Plaza bareng bojonya Mbak Wulan! Ah elaaah, gak jodoh aku.. jadi sedih. Mana awalnya sempet kecewa gegara nggak ada Tatjana Saphira, untung ada Fachri Albar. Eh lha kok sekarang Fachri-nya ngibrit. Huhuhuhu.

Lhadalah ketika aku apdet status di Path ada temenku yang merupakan istri dari sobatnya Muffin, komen. Katanya, “You know what??? Tadi aku satu lift dong sama dese di TP. xD Gusti Allah pangeran ngguantengnya Ikaaaa… Bojoku tak jiwiti tok. xD”

Huwaaaaa curang kamu Mbaak. *kalah start* T____T Jelas dong aku terbakar api cemburu. *halah xD

Tepat pukul setengah 10, urusan kami beres dikomunikasikan. Trus aku tanya dong ke Mbak Tere, kira-kira dese masih di sono nggak. Katanya iya, soalnya jajaran kru ke sana semua. Oke deh, aku langsung cuss ke TP dianter Muffin.

Nyampe sono, ternyata Abang Fachri + Mas Adilla masih di dalem bioskop. Aku malah pengen ketawa ngikik sewaktu denger Mbak Wulan bilang gini,

“Ah, Dilla itu paling ribut ke orang-orang buat merhatiin ini-itu. Sekarang mah bukan waktunya begituan. Yang penting tuh DAGANG!”

Iye iye Mbaaak, emang susah jadi produser. :v Film kelar, kru lain bisa santé. Lah produser masih kudu usaha biar bisa balik modal. Kalo bisa sih lebih.

Sekitar pukul setengah sebelas malem, akhirnya nongol juga tuh… Mas Adilla. LOL. Haduh lagi-lagi aku norak muji dese, soalnya emang keren cuyy. Coba kalo kemaren tugas akhir bisa bikin film sebagus dia, langsung dilulusin kali! *ya kelesss :v

Bersama salah satu sutradara berbakat tanah air ^^

Dan…. JENGJENG! Muncullah dia yang aku tunggu-tunggu. Si Abaaaang! KYAAAAA. Mbak Tere udah siap-siap motretin aku, sampe bilang gini ke Abang, “Eh Ai, ini ada fans udah nungguin kamu dari tadi. Foto gih.”

PAMER LAGI AHHHH :v
Btw tau gak? Dia tuh humble bingits lho! Gak sok kegantengan gitu deh, biasa aja. Hadeuuuuh makin gemes deh eyke! Tapi karena ini fotonya di area 21 yang emang kualitas cahayanya reman-remang, jadinya gini deh. Mana muka aku absurd bener, seharian nggak touch up sama sekali! *beginilah kalo cewek lagi dapet, nggak ada hasrat ke toilet blas ._.*

Kiri: pukul 12 pagi, Kanan: pukul setengah 11 malam

Aaak tengkyu berat buat kru film I am Hope! Especially Mbak Tere yang udah direpotin banyak orang. Jangan kapok-kapok undang kita ya. :D Moga filmnya laris!

10. But the most special thanks is .. deserved to Muffin.
Apalah arti semua ini tanpa kelapangan hati Muffin. Atas kesetiaannya berada di sampingku, nemenin aku dari pagi sampe malem dan most of the time aku cuekin huhuhuuhu. Makasiiiih makasih banyak yah, udah memahami semua kegilaanku. Mengerti satu-satunya kesempatan yang aku punya. I’m so lucky to have you. :*

Coba kalo kamu gondok atau badmood duluan kayak yang lain, mungkin aku nggak bakal dapetin ini semua. Once more, thank you so much, my lovely Muffin. :*



Buat Chocoreaders, harus nonton yah! Gimana dunia perfilman Indonesia bisa maju kalo ada karya yang bagus tapi nggak diapresiasi. Ya kan?

Yuk cuss nonton I am Hope!
-Hilda Ikka-

Sumber Gambar:
Header: pinjem punya Mbak Kisekii.
Kapanlagi.com
Tabloidbintang.com
Bintang.com
Detik.com

9 comments :

  1. cihuuiii bener pengalaman nobarfilm nya....asli ngiriii...xixixi

    ReplyDelete
  2. wah asiknya bisa ketemu para pemain I am HoPE, iya bener ya mirip banget Febi dan Tatjana, cocok dipasangkan sebagai ibu dan anak

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iyah, apalagi pad adegan sama-sama gundul :'D

      Delete
  3. itu lagunya Kasih Jangan Kau Pergi, lagu recycle...alm Galang Rambu Anarki, taun 97an meninggalnya, hihihi ketauan ya angkatannya kalo kek gini :)
    Tiap dgr lagu itu ingetnya pas berita doi meninggal, sayang banget...anaknya iwan fals

    ReplyDelete
    Replies
    1. Owalah anak e Iwan Fals to Mbak.. Ya maklum aku ndak tau. *beda generasi #ehhh xD

      Delete
  4. Fachri Albar :D itu pemeran film favorit saya : Alexandria :) Love it

    ReplyDelete
  5. envy bangett bs ngejar pemainnya.. :( hikss, hehe

    ReplyDelete

Terima kasih banyak sudah mau berkunjung dan membaca, terlebih turut meninggalkan komentar. ^o^ Mohon berkomentar secara sopan dan plisss jangan tinggalkan link hidup dan pasti langsung aku hapus. Okey? ;)

Sekali lagi terima kasih pembaca-pembaca setiaku. Tanpa kalian, apalah arti aku dan tulisanku ini. Semoga menginspirasi. :))