Wednesday, February 3, 2016

Prewed Story: Hal-Hal yang Harus Dipersiapkan Setelah Lamaran

Prewed Story: Hal-Hal yang Harus Dipersiapkan Setelah Lamaran

Setelah dibikin berbunga-bunga dan senyam-senyum tiap kali ngeliat CINCIN melingkar di jari manis, akhirnya nyampe juga di fase rempongmania. Kenapa disebut rempongmania? Soalnya bawaannya pengen ngucap ‘Rempong cyiiin…’ pas ditanya sejauh mana progress persiapan pernikahan.

Padahal kalo di-flashback, dulu itu nungguin hari lamaran kok rasanya lamaaaaaa banget. Eh setelah kelar acara lamaran, otw hari-H pernikahan itu cepet banget sist! Kayak gerak kaki cewek sewaktu matanya ngeliat tulisan diskon 75%. Ngebut abis!

Apalagi tanggal pernikahanku dimajuin sekitar 2 bulanan. Yahh antara seneng dan grogi berat! Seneng karena bisa lebih cepat halal trus hohohihe *EH*. Grogi ya karena… ya ampun bentar lagi aku duduk di pelaminan berdua ama Muffin trus diliatin banyak orang selama lebih dari 3 jam. Oiya, grogi juga sih ngeliat daftar kebutuhan resepsi yang harus diurusi. LOL.

Aku dan Muffin sepakat mengorganisir acara pernikahan kami sendiri. Ya apalah kami yang gak sanggup pake jasa WO sekelas Chelsea & Glenn. *duh ngimpi ya buk? Trus kalo pake jasa WO yang harganya murah meriah tuh rasanya kayak dikasih tau tas Hermes sekarang harganya 500 ribu… Alias GAK BAKAL PERCAYA deh. *kecuali ada yang rekom sih*

Well, sebulan telah berlalu sejak acara lamaran, sebagian printilan persiapan udah aku kerjakan. Nah kali ini aku mau kasih list kebutuhan persiapan pernikahan berdasarkan pengalaman pribadi. Barangkali bisa jadi referensi Chocoreaders yang mau ‘sah’ di tahun berikutnya. Karena aku pilih ngerayain di rumah, bisa jadi list ini butuh penyesuaian buat Chocoreaders yang pilih menggelar perayaan di gedung. :)

Oke cuss aja disimak!

1. Rencana Balasan Lamaran
Kalo ini berdasarkan tradisi di tempatku ya. Setelah acara lamaran, ganti pihak perempuan yang mendatangi pihak laki-laki. Gunanya ya selain menjalin silaturahmi, juga untuk memutuskan hal-hal berkenaan perayaan pernikahan.

2. Konsep Resepsi Pernikahan
Maunya sederhana ato mewah. Di gedung ato di rumah. Menurut keluarga gimana. Endebrei endebrei…

Jujur aja, aslinya aku pengen banget nikah pake prosesi adat siraman lah, pecah telur lah, dll. Soalnya yah itu kan salah satu kekayaan tradisi Indonesia. Plus kadang aku ini orangnya suka ribet LOL.

Tapi ya gimana yah, hal-hal kayak begituan kan emang ngabisin banyak duit juga. Aku juga sadar diri lah ama budget yang kami punya. Duh, sponsorin plis. :3

3. Tentukan jumlah undangan + siapa saja yang diundang
Ini PR penting padahal, tapi belum kelar aku kerjain sampe sekarang LOL. Ah lagian aku gak pake ribet sih, temen SMA + kuliah aku undang semua. Selain itu mah aku pilih-pilah. :D

*kemudian galau jumlah undangan membludak* HADEEEW

Makanya jumlah undangan kudu disesuaikan ama kemampuan modal juga yah. Walau risikonya bakal dinyinyirin temen yang gak diundang. BODO AMAT. Nanti bakal aku bahas soal ini di postingan lain.

4. Estimasi biaya pernikahan
Muffin sih ngajarin, biar biaya resepsi nggak membengkak, kita harus tentukan dulu berapa modal yang kita keluarkan. Misalnya 60 juta. Lalu buat pos-pos pengeluaran kayak catering, rias + pakaian, dekorasi, terop, dll. Selanjutnya bagi berapa porsi masing-masing dalam bentuk persen. Kasarannya sih kek gini:

Tempat + dekorasi + sound system = 20%
Rias + pakaian = 7%
Catering = 30%
Dokumentasi = 10%
Berkas-berkas = 3%
Hiburan = 3%
Undangan = 3%
Souvenir = 10%
Hantaran = 6%
Penginapan + transport keluarga = 3%
Tak terduga = 3%

Itu bisa kita edit lagi sesuai kebutuhan. Bahkan ketika semisal biaya souvenir nggak sampai 8%, sisanya bisa kita tambahkan pada pos pengeluaran lain yang membutuhkan dana berlebih.

5. Pesen souvenir
Ini kudu jauh-jauh hari biar gak mepet pengerjaannya. Apalagi kalo pesen banyak dan produknya itu custom. Trus enaknya juga kalo tiba-tiba nambah pesenan, jadinya nggak mendadak.

Aku sendiri picky banget soal souvenir. Aku menghindari banget gelas/mangkok kaca yang diwadahi mika. Soalnya itu nentengnya rempong. Apalagi kalo dibawa pulang naek motor sendirian. Bingung ditaruh mana. Udah jadi pengalaman banyak orang tuh.

Trus aku juga maunya souvenir yang bermanfaat. Lah kalo gelas/mangkuk/hiasan seringnya cuma dipajang. :3 Yaudah aku pilih dompet batik deh. Lumayan lah buat cewek dan buibu, bisa dipake bepergian. :D

6. Booking rias pengantin
Untung sewaktu mau wisuda kemaren aku dikenalin ama perias langganan tetangga. Orangnya baru merintis sih, tapi enaknya gaya riasannya dia lumayan modern. Trus nggak kolot dan mau nerima usulan tren baru. Akhirnya langsung setuju buat pakai (( PAKAI )) Mbaknya.

Hasil rias pas aku wisuda
Iyalah, daripada pusing-pusing ngider. Belum tentu cocok juga. Kalo udah ada yang di depan mata, kenapa enggak?

Buatku survey ke beberapa tempat rias itu kalo kita emang nggak punya rekomendasi yang pas ato emang lagi pengen nambah-nambahin kerjaan. ._.

Lagian ya kalo Mbak perias yang udah laris manis tuh cepet banget dapet booking-an. Jadi kalo nggak buru-buru booking ya wassalam. ._.

7. Booking terop/tenda
Yang ini aku juga pilih praktisnya ding. Dapet dari rekomendasi perias. Yah rata-rata emang gitu sih, perias ntar ngenalin ke ini-itu. Aslinya Ibuku dikasih tau penyewaan terop yang lebih miring harganya, tapi kurang gercep sih. -,- Yawes deh disamperin duluan ama tukang terop rekoman. Kan gak enak juga sih kalo gak dipake. Lagian gak ada salahnya juga, toh emang super duper lengkap mulai dari meja, kipas, sampe peralatan prasmanan. Walau harganya agak mehong juga sih. #mbulet

8. Booking catering
Ini juga cukup pelik. Everybody knows, makanan merupakan salah satu faktor penentu resepsi nikahan bakal dipuji atau dicacat. -___- Mau yang murah dapet banyak, eh rasanya nggak enak. Yang beneran enak ya mahal. Untunglah aku nikah di rumah, masak dibantu tetangga udah bisa. Sisanya tinggal beli dan pesen di tukang masak, kayak sate en nasi goreng.

9. Booking dokumentasi
Soal dokumentasi, buatku udah kayak taruhan nyawa. Ya gimana, anak broadcasting ya jangan sampe lah hasil dokumentasinya kacau. Malu-maluin buatku. *buatku lo yaaaa CATET! Beruntung nikahan sahabatnya Muffin tuh hasil fotonya cakep-cakep, jadi bisa minta rekomendasi. Yang ternyata adalah anak didiknya Muffin sendiri. :v



Soal video, aku mah rada pasrah. Abis yang modelnya sinematik itu mahal bangeeet di luar budget Muffin. Jadi ya sadly kami harus merelakan video itu apa adanya. :’(

Apa sih bedanya sinematik ama enggak?

Sinematik itu yah kayak video teaser tapi tertata gitu. Mulai dari persiapan akad dan momen-momen penting. Ya kayak punya Mbak Annisast gitu dah. ._.

10. Bikin undangan
And yeah, untuk undangan kami nyetak sendiri. Soalnya bisa custom desain yang menurutku bagus dengan harga yang jauh lebih miring dong. Yang namanya custom ya nggak ada yang ngembarin dong, makanya aku bangga. *gitu aja songong lu :v



Opsional:
Foto prewed
Gak perlu dijelasin lah. Aku sendiri gak pake kok. Wkwkwkwk.

So ya gitu deh, doakan lancar ya. Eniwei besok Minggu pihak keluargaku bakal berkunjung ke rumah Muffin dalam rangka membalas lamaran. Heuuu doakan udah nggak lagi ada hal-hal njelimet di antara kita. Soalnya udah capek banget ribut melulu. :’)

*aku orangnya penuh drama, mau nikah pun makin banyak dramanya* *kzl*
-Hilda Ikka-

21 comments :

  1. haha. kalau mau nikah emang banyak dramanya, ka. semoga kelar semua ya, acaranya lancar. aamiin.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Huahaha maunya sih diminimalisir. Iya Mbak Ila, makasih banyak ya. ^^

      Delete
  2. Semoga lancar semuanya Ika. Hmm emak2 Surabaya diundang nggak nih hehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. Diundang lah. Pertanyaannya, bakal dateng gak? :D

      Delete
  3. Wah kalo di daerahku udah jarang banget yang cateringnya masak bareng tetangga :')
    Semoga lancar semuanya ya, kak Ika! Lumayan ajang latihan sabar kan calon ibu harus sabar sabar nan lembut :3

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya jaman sekarang mah udah jarang banget. :') kecuali di desa-desa.

      Amiiin. Aduh, aku merasa tertohok. XD

      Delete
  4. Ditunggu kelanjutannya kakakaa :D

    ReplyDelete
  5. yaampun panggilan sayangnya muffin? ihihihi aku tibatiba merasa lapar :p
    hmm jadi video yg sinematik itu mahal yah? sayang sekali, mending duitnya lebih dimaksimalin di menu makanan.
    and btw balasan lamaran itu biasanya kayak apa yah?

    ReplyDelete
    Replies
    1. Wkwkwk, trus aku dipanggil Pie lho :p

      Yaaah, kalo aku mah pengennya ngebelain video sinematiknya. Kenangan seumur hidup tuh. :3

      Balasan lamaran itu ya kunjungan balasan ke keluarga laki-laki. :)

      Delete
  6. Xixixi, jadi ingat pas aku mau nikah kemarin. Sumpah gak ada repotnya, emang sederhana sih, asal sah. :D

    ReplyDelete
  7. biaya memang harus dipertimbangkan baik-baik. undangan itu juga konsepnya harus keren, biar menarik perhatian banget. agak ribet juga ya kalau mau nikah, booking sana-sini. tapi tak apa-apalah, yang penting happy! :)

    ReplyDelete
  8. Ibarat kata drama jelang hari h itu bumbu yang bikin senyam senyum di kmudian hari ,hihi

    Moga2 diperlancar semua muanya ya dek, ihhhh itu donpet batik akuuh juga pake lo buat suvenir dulu, kebetulan sku memang carik yg bujetnya minimalis tp azaz manfaat n bentuknya juga bagusss ^________^

    ReplyDelete
  9. Bisa buat referensi pas mau nikahan nanti ^^

    ReplyDelete
  10. even itu drama, rempong dll...tapiiii itu semua momen sekali seumur hidup yang superb banget deh. Enjoy Ik ;)

    ReplyDelete
  11. Semoga acaranya lancar, pernikahannya langgeng... SAMAWA mbak ^^

    ReplyDelete
  12. Kalau disini cukup datang ke tukang rias udah komplit semua. Tinggal ngomong minta apa yang disesuaikan dengan badget.

    Semoga acaranya lancar ya Hilda :)

    ReplyDelete
  13. Udah siap banget inimah :) Semoga lancar mba Hilda. Barakallah

    ReplyDelete

Terima kasih banyak sudah mau berkunjung dan membaca, terlebih turut meninggalkan komentar. ^o^ Mohon berkomentar secara sopan dan plisss jangan tinggalkan link hidup dan pasti langsung aku hapus. Okey? ;)

Sekali lagi terima kasih pembaca-pembaca setiaku. Tanpa kalian, apalah arti aku dan tulisanku ini. Semoga menginspirasi. :))