Wednesday, February 17, 2016

Prewed Story: Tentang Undang-Mengundang

Prewed Story: Tentang Undang-Mengundang

Waduh, judulnya sekilas mirip Undang-Undang Dasar 45 *lol Well, akhir-akhir ini #PrewedStory isinya kebanyakan curhat yess. Ya maklumin zizt, calon manten sesekali butuh mengeluarkan uneg-uneg untuk menjaga kewarasan. Daripada dipendem aja eh lama-lama jadi gila. Batal nikah dong? :v

Yap, kali ini temanya adalah undangan. Ada dua aspek yang mau aku bahas di sini, yakni kebiasaan orang Indonesia nanyain undangan dan sikapnya ketika nggak diundang ke suatu acara. Sekalian mau menegaskan sih, di sini aku cuma berbagi dari sudut pandangku ya. Jadi kalo ada yang berbeda pendapat tentu akan aku hargai, asal nggak memaksakan kehendak tersebut padaku.

Okeh, yang pertama.. soal nanyain undangan.

Buat kita yang udah berpasangan dan belum menikah, pasti sering dong dapetin celetukan kayak gini,

“Ditunggu undangannya ya!”

“Undangannya kapan?”

“Jangan lupa undang-undang ya!”

De el el. De es be.

Sejak jadian ama Muffin, aku udah kenyang melahap semua ocehan itu. Emang biasa aja sih, dan malah aku anggap itu sebagai doa. Namun aku baru menyadari, ketika ocehan itu dilontarkan pada fase seusai lamaran, jadinya annoying sekali. Apalagi kalo ujug-ujug nanya begitu lewat chat. Padahal udah jarang gumbul bareng. -____-

Entahlah, IMHO orang-orang yang suka bertingkah seperti itu kesannya kuatir banget nggak diundang. Dan buatku itu nyebelin, karena ya kalo aku berkenan mengundang pasti bakal aku undang. Plis sabar dikit lah. Karena kalian nggak tau rasanya jadi bride-to-be yang pikirannya bercabang ke mana-mana. Masih banyak hal yang perlu diurus dan tiba-tiba ada orang muncul dengan lagak, “Kok aku gak diundang-undang sih?” ZZz


And yeah, rata-rata yang punya kebiasaan ini adalah… orang-orang yang belum nikah.

Ketika aku bikin status tentang ini di FB, ramai sekali komennya. Sebagian orang berkomentar begini:

“Husnudzon aja.. Mereka minta diundang berarti kan makin banyak yang pengen kasih doa restu, Ka.”

Oke oke. Cuma kalo diteliti kembali, sebenernya mereka lebih pengen mendoakan atau kondangan? Karena berdoa kan bisa di mana saja, nggak cuma di pelaminan. Ya nggak? :3

Tapi kalo memang beberapa orang berniat seperti itu, ya terima kasih. :) Cuma itu bukan cara yang baik untuk ngasih doa restu. :D

“Yang sabar Mbak.. Kadang yang nanya undangan bukan maksud ngejar-ngejar. Kadang hanya sekadar nanya karena ikut gembira Mbak mau nikahan.”

Ooh gitu ya. Namun menurutku minta diundang bukanlah suatu cara penyampaian yang pas. Gimana kalo diganti dengan, “Hilda, kapan nikah? Oh.. btw selamat ya. Semoga lancar.”

Gimana? Lebih menyenangkan bukan? ^^

“Makanya kalau mau nikah diem-diem aja. Bilang-bilang sama yang mau nyumbang duit aja LOL.”

Yah, sengaja di-blow up karena siapa tau bisa dapet endorse-an zizt *tapi ternyata enggak xD
*

Terus baru-baru ini aku mikir, kenapa gak dicuekin aja sih? *LOL

Btw dulunya aku nganggap kalo kita nggak bales chat/komen temen itu rasanya sadis bener. Dan kalo posisi kita dibalik sebagai orang yang dicuekin pasti rasanya kesel. Tapi setelah aku renungkan kembali, adakalanya memang kita harus cuek dan bodo amat sama orang lain. Apalagi kalo hal itu menyangkut ketentraman jiwa kita gitu loh!


Jangan dikira dulu aku nggak pernah bersikap annoying nanya-nanya undangan. Pasti pernah lah dan jelas sekarang merasa bersalah. :v Apalagi pas yang nikah temen SMA dan sama sekali nggak disangka. Berhubung rumornya udah lama tapi kok nggak muncul-muncul undangannya, aku jadi resah. Walhasil aku sok-sok nanya ke temenku. Dan… nggak direken. xD xD

Pantesan… ternyata begini ya rasanya. Pasti munek sekali nerima sekian pertanyaan itu dan entah aku merupakan orang ke berapa. xD Wajar aja temenku seperti itu, toh proses cetak undangannya sedang mengalami kendala. Lagipula, buktinya seluruh teman se-angkatan diundang. Jadi memang sebagai teman yang baik, harusnya ya tungguin aja. Gak usah gopoh tanya-tanya. Kalo memang nggak diundang, ya berarti situ nggak berkenan. Gitu aja kok rempong? :v

Credit: kaskus.co.id

Okeh, mulai saat ini aku nggak bakal sensi ataupun menggubris bila muncul pertanyaan itu lagi. Jadi kalo temen-temen nanya ato minta diundang, maaf ya… Nggak bakal aku bales. Karena aku risih aja ditanya-tanya seperti itu. Oh well, tingkat kerisihan tiap orang berbeda-beda kan? ;)

Buat yang suka basa-basi seperti ini, c'mon... Masih banyak kalimat lain yang lebih menyenangkan selain, "Jangan lupa undang-undang ya?"

Terakhir buat temen-temen yang udah kena semprot duluan gara-gara nanyain ini, aku minta maaf yaaa. Maafin dooong, karena aku masih berproses untuk jadi pribadi yang lebih tenang dan nggak emosian. *pisss *sogok pake makaroni pedes*

Untuk bagian kedua, aku sambung minggu depan ya. :D

See ya!
-Hilda Ikka-

All GIF's picture from reactiongifs.com

22 comments :

  1. Ini nih yang bikin budget bengkak. Kadang kita pengen batasin undangan. Tapi omongan orang gak ada abisnya. Cuekin aja ya. Dan tetep fokus sama persiapannya. Semoga lancar!

    ReplyDelete
    Replies
    1. Yang jadi masalah adalah, emang situ bakal diundang? Iya kalo iya. Lah kalo enggak? Muahahahaha.

      Delete
  2. the power of SABAAAR :D
    kalo ditanyain gitu paling jawabnku kalo gak beres, ok, atau emotikon "sip"atau jempol hehehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. Lebih simpel kalo langsung kasih jurus 'ngilang' xD

      Delete
  3. Komen terakhir aku inget banget sih itu dari siapa x))
    Semangat ya kak Ikaaa!

    ReplyDelete
  4. Paling KZL klo yg nyeletuk undang undang gue ya, e dianya mdiri pas diundang malah ga dateng,...mana uda dilist in undangan fisik... dimana klo di kampungku yg dpt ini juga dapet kendurian (yang otomatis kenak bajet), sedangkan klo diundang via medsos yg ga kenal2 banget tar diomong lagi

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hahah pelanggannya ibuku banyak banget yang minta diundang. Sama ibu diiyain aja, urusan diundang apa nggak belakangan. Bodo amat. :v

      Delete
  5. Padahal kalo sudah diundang itu wajib datang loh....minta diundang berarti harus komit datang...

    ReplyDelete
  6. Hayoo aku diundang loooh, mau mbungkus makanan sebanyak2 nya huahahaha..

    ReplyDelete
  7. aku malah gak bikin undangan sama sekali loh hahhaa...cuma ngundang temen deket aja lewat bbm sama wasap...wis ngirite puol wkwkwk...

    ReplyDelete
  8. semangat mbk! smoga sgalanya beres dan dmdahkan Allah y mbk :)

    ReplyDelete
  9. Sekedar basa-basi sih mbak itu menurutku... yg selalu nanyain undangan juga belum pasti datang beneran kalo udah dikasih undangan. huehehehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iyah, basa-basi yang harusnya nggak perlu dilestarikan :D

      Delete
  10. Jangan lupa undng-undang ya Kak Ikaaa..

    :))

    *Dikeplak*

    Disenyumin aja kak, nggak usah ditanggepin serius. Nanti share info di socmed aja ngundang semua orang. Paling juga cuma berapa orang yang ngeh dan datang karena undangan socmed itu

    Nah nanti kalau ada yang nyalahin kenapa nggak ngundang, bilang aja udah ngundang di socmed. Siapa suruh nggak baca.
    gitu

    wkwkwkwk

    #usul yang agak maksa gitu ya

    Semoga lancar sampai D-Day ya kak

    Duhhh jadi pengen cepat menyusul wihihi

    ReplyDelete
    Replies
    1. ahahaha iya nih, eyke orangnya seriusan. :3

      Makasiiih. Semoga cepat nyusul pada waktunya yaah. :D

      Delete
  11. Bisa juga sih basa basi.. Hihihii.. Tapi kan harus tahu juga, budget pernikahan dan tamu undangan yang memang harus diundangan, apalagi kalau di gedung. Disamakan dengan lauknya aja.. Tapi pastinya jangan lupakan keluarga dan teman dekat. Terpenting dari yang penting

    ReplyDelete
  12. Ups!! kemarin aku nyletuk, ditunggu undangannya :))

    ReplyDelete
  13. memang paling heboooh nih urusan list undangan hehehe...bisa jadi banyaaaak bangeet :)

    ReplyDelete
  14. jadi kesimpulannya? aku di undang enggak Ka :(

    ReplyDelete

Terima kasih banyak sudah mau berkunjung dan membaca, terlebih turut meninggalkan komentar. ^o^ Mohon berkomentar secara sopan dan plisss jangan tinggalkan link hidup dan pasti langsung aku hapus. Okey? ;)

Sekali lagi terima kasih pembaca-pembaca setiaku. Tanpa kalian, apalah arti aku dan tulisanku ini. Semoga menginspirasi. :))