Wednesday, June 15, 2016

Plus – Minus Menggunakan Sony Xperia M5 Aqua Versi Hilda Ikka

Plus – Minus Menggunakan Sony Xperia M5 Aqua Versi Hilda Ikka

Nggak sampe dalam jangka waktu setahun, aku tuh udah ganti hape 2 kali. Dan itu bukan sebuah rekor yang pengen aku banggakan anyway. Soalnya aku ganti hape gara-gara kecopetan mulu woy HUHUHUHU. Iyaaa, kecopetan 2 kali. :’)) Yang terakhir bahkan terjadi beberapa hari menjelang pernikahan. :’)

Beruntungnya aku, Gusti Allah Maha baikkk! :) Jadi beberapa hari sebelum kejadian nahas itu, aku memenangkan smartphone Sony Xperia M5 dari sebuah giveaway yang diadakan oleh brand gede. Cuma waktu itu hadiahnya belom dikirim. :D Sehingga usai kecopetan aku pun harus sabar menunggu dan paketan itu baru tiba di rumah H-4 pernikahanku.

Langsung dipake? Ya nggak dooongs. Aku tau banget kalo pas nikah kondisi rumah acakadut dan aku takut lalai naruh hape trus ntar raib. :3 So, aku baru utak-atik setelah diboyong Muffin ke rumah mertua.

Perlu kamu tahu, smartphone yang aku pakai sebelumnya adalah Xiaomi Mi 4i. Gadget favorit masa kini, banyak temenku yang punya. Kalo pun orang nggak mampu beli Mi 4i, larinya pasti ke Redmi. Emang dah, performa kameranya nggak bohong. That’s why Xiaomi ini aku sayang-sayang bahkan susah banget mengikhlaskannya sewaktu lenyap.

Dan ternyata, meski Sony Xperia M5 Aqua ini performanya digadang-gadang melampaui Xiaomi Mi 4i, buktinya nggak juga tuh. Makin gagal move on deh aku ama smartphone asal China satu itu.

Apa aja sih kelemahan Sony Xperia M5 Aqua?

1. Kamera Sony Xperia M5 Aqua nggak ada mode manual focus
Kayaknya ini berlaku buat semua hape Sony deh. Soalnya dulu aku pernah pake Sony Arc jadul-nya Muffin, fokusnya ya gitu-gitu aja. Kirain untuk keluaran terbaru, mode focusnya bakal ditingkatkan ternyata enggak. Udah default gitu sih huhuhu.

Hal ini lumayan bikin aku kecewa, soalnya begitu menyenangkan motret objek sewaktu pake Xiaomi Mi 4i. Teknik pengambilan gambar lebih efektif dan hasilnya lebih bercahaya. Beda dengan Sony Xperia M5 yang bisanya autofocus doang dan gak mampu naikin cahaya hiks.

2. Kamera Sony Xperia M5 nggak bisa fokus terhadap objek cahaya
Bila memotret plang bercahaya menggunakan Xiaomi Mi 4i, kita punya 2 opsi. Mau menerangkan objek cahaya aja atau fokus pada area gelapnya doang. Sedangkan Sony mana bisa. :( Liat nih perbedaannya.

Foto atas: jepretan Xiaomi Mi 4i
Foto bawah: jepretan Sony Xperia M5 Aqua

3. Mode Night Scene kamera Sony Xperia M5 kalah terang bila dibandingkan dengan Xiaomi Mi 4i
Kalo mau motret makro sih lumayan bagus. Lah pas buat motret objek yang gede/area luas dengan penerangan yang minim, ebuset deh kayak lagi nongkrong di gua hantu! Saking gelapnya. Di mana-mana kalo kurang cahaya hasil foto ya nggak maksimal sih, but somehow Xiaomi Mi 4i masih lebih bagus huhu. Mungkin karena Xiaomi Mi 4i dilengkapi dual-LED flash. Emang efeknya apa ya? *mikir*

Foto atas: jepretan Xiaomi Mi 4i
Foto bawah: jepretan Sony Xperia M5 Aqua

4. Kalo selfie, hasilnya udah otomatis ter-mirror
Ter-mirror itu maksudnya ya hasil fotonya udah di-flip secara horizontal. Jadi hasilnya nggak sama persis ama sewaktu kita pose di kamera. Sebenernya bukan masalah besar sih, kan bisa diedit. Tapi ya gitu dah ribet amat hasil selfie pake edit mirror segala. Huvt.

Jadi kalo aku pas selfie pose begini,


... hasilnya jadi begini.

Padahal kalo di ASUS Zenfone 2 punya suami ada pengaturannya, hasil selfie mau otomatis di-mirror atau nggak. Lah ini nggak ada. :(

5. SIM Card slot berukuran nano
Buat orang lain mungkin ini bukan masalah gede ya. Tapi buatku sempet jadi masalah soalnya rada susah nemu counter yang punya card cutter untuk ukuran nano hiks. Dan kamu tau akhirnya aku motong di mana? Di galeri SONY Plaza Marina. Gratis. XD

Nggak enaknya pake SIM card berukuran nano bakal susah gonta-ganti hape. :3 *buat yang punya smartphone lain :p ato pas butuh tukeran hape ama suami XD

6. Exchange SIM data ribet dan slow loading yang nyebelin -.-
Gagal move on banget deh ama kepraktisan Xiaomi kalo mau gonta-ganti SIM data seluler. Di Xiaomi, misalkan data seluler awalnya pake SIM 1 mau ganti SIM 2 ya tinggal exchange aja. Lha kalo Sony tuh pake ngatur-ngatur network segala.

Maksudnya apa?

Misalkan gini, data seluler SIM 1 aku pake network LTE. Maka untuk SIM 2, nggak bisa sama-sama LTE. Harus ngalah jadi GSM only. Begitu pun sebaliknya kalo aku pake data seluler SIM 2 dengan network LTE, maka network SIM 1 harus di-switch ke GSM only dan itu makan waktu banget btw.
-____-

7. User Interface nggak sekeren Xiaomi Mi 4i
Ya ampun masalah banget sih Ka? Apa emang hobiku suka cari-cari masalah? XD *lol* Yah gimana yah, untuk urusan dekorasi penggembira mata buatku penting banget. Suka customize sendiri. Icon folder di laptopku bahkan pake icon lucu-lucu semua. XD

Kalo di Xiaomi kan banyak tersedia theme lucu-lucu. Sony mah apa, gitu-gitu doang. Nggak ada yang unyu. :3

8. Nggak compatible untuk layanan Google Cardboard *penting*
IHH NGESELIN asli. Anyway ada yang belum tau apa itu Google Cardboard?

Maafkeun aku nggak bisa jelasin secara gamblang karena gak ngerti juga mau jelasin gimana. ._. Untuk spesifiknya bisa kamu baca di IndoCardboard deh ya. Intinya gini, Google Cardboard adalah sebuah teknologi virtual reality (VR) yang memungkinkan kita merasakan sensasi seolah-olah sedang berada di lokasi kejadian yang ada di dalam layar.



Untuk merasakan sensasinya, kita butuh 2 alat: Google Cardboard dan layar yang mampu menampilkan video 360 derajat. Untuk layar kita bisa pake smartphone YANG BISA DIINSTALL layanan Google Cardboard. Nah, Sony ini kagak bisa alias gak kompatibel beuuuuh. Jadi biarpun di Youtube banyak bertebaran video VR, kalo nontonnya lewat Sony Xperia M5 Aqua ya nggak bakal bisa ditonton!

Untung ASUS Zenfone 2 Muffin bisa *duile saling melengkapi, wkwkwk*. Trus aku coba nonton video The Conjuring 2 VR pake Cardboard dan… anjrit serem bener! :O Hantunya itu ada di depan mata coba :v :v. Dan aku nonton The Conjuring 2 di bioskop tuh sensasinya kalah serem kalo dibandingin ama nonton VR-nya lol :v


*btw video ini bisa ditonton via PC dan bisa digerakin ke segala arah pake kursor. Tapi ya tetep aja asik-an pake cardboard :))

Nah itu dia poin-poin kekurangan Sony Xperia M5 Aqua berdasarkan user experience-ku. Namun bukan berarti smartphone ini nggak layak dijagokan, duh salah besar! Tenang… bakal aku jeberin satu-satu nih keunggulannya. Simak sampe habis ya!

Ini lho kerennya Sony Xperia M5 Aqua…

1. Kamera belakang – depan dengan megapixel tinggi--beningnya terjamin!
Hmm, jangan pernah sekali-kali meragukan kualitas kamera smartphone keluaran Sony. Karena itu sama artinya dengan meragukan bebek pandai berenang atau tidak. *songong banget sih gueh BHAHAHAHAK :v




Dengan kamera belakang beresolusi 21.2 MP dan kamera depan 13 MP, kejernihan hasil gambarnya bener-bener juara. Mantabbbb dah. Yeah, tipikal hasil jepretan Sony itu bening. Kalo hasil jepretan Xiaomi itu cemerlang. Sama-sama bagusnya kok. Namun kamera Sony Xperia M5 tentu selangkah lebih asoy dong, soalnya berdiafragma f/2.2 which is kalo ambil foto secara makro, efek bokehnya sedaaaap.

2. Mode auto: jepret cantik tanpa banyak usaha
Di setiap smartphone, rata-rata mode auto hanya akan menghasilkan gambar yang standar. Kalo mau bagus ya di setting manual. Namun mode auto di kamera Sony Xperia M5 ini hasil gambarnya udah wow amat lhooo. Walau rada nyebelin gak bisa touch focus kayak Xiaomi :'D tapi hasilnya bagus laaah.

3. Fitur ‘soft skin’ memungkinkan hasil selfie terlibat lebih natural
Menurutku, efek beautify di kamera lain itu cuma mencerahkan skin tone aja. Beda dengan Sony Xperia M5 yang sekaligus memberikan rona natural. Tapi ya gitu, hasilnya akan maksimal kalo pencahayaannya cukup bagus. :3

keliatan bedanya gak? :'D
Foto kiri: Sony Xperia M5 Aqua | Foto kanan: Xiaomi Mi 4i

4. Walau minim penerangan, dengan mode ‘night scene’ hasil selfie dijamin lebih terang
Awalnya aku nggak percaya, sampe hapeku dibajak temen-temen SMA buat selfie sampe puas. :v Waktu itu kami meet up di sebuah kafe yang konsep cahayanya emang dibikin rada remang gitu. Lhadalah hasil selfie-nya sama sekali jauh dari lokasi gua hantu! Alias bercahaya gitu bebsss…

Sedangkan foto berikut ini diambil pas malem hari di bawah terop dengan penerangan seadanya.


5. Rekam video up to 30 fps!
Apa itu fps? Fps adalah singkatan dari frame per second. Yang mana semakin kecil angkanya, makin asoy untuk dibikin slowmotion. Kemaren pas liburan di waterpark cuma sekali ambil video pake mode 30 fps ini soalnya baru tau huhuhu. Nanti deh ya aku tunjukin hasilnya yang mana kalo udah kelar diedit videonya. *tapi kapan? XD

6. Format file video sudah disesuaikan dengan generasi terbaru
Istilahnya, it brings you to the next level. Eaaaaak. Jadi pas aku mau ngedit video hasil rekaman Sony di Adobe Premiere CS 6, file-nya nggak kebaca. Aku yang panik duluan mengira file video-ku error. Ternyata oh ternyata, setelah ditelusuri oleh Muffin penyebabnya bukan file video-ku yang error. Tapi software Adobe Premiere-nya yang harus di-update ke versi terbaru, karena tingkat generasi file videonya lebih tinggi dibanding Adobe Premiere CS 6. Walhasil Muffin kudu susah payah upgrade ke Adobe Premiere CC gyahahaha.

7. Record video & capture momen dalam waktu bersamaan
Ada kalanya kita nggak bingung memilih cara mengabadikan momen. Pengen motret, live momennya nggak berasa. Mau ngerekam, eh gak enak juga kalo gak ada fotonya. Dengan Sony Xperia M5 Aqua, ngapain musti repot milih. #haseeeek Bisa ngerekam sambil jepret-jepret. Kualitas hasil foto mengikuti kualitas videonya yak.

8. Performa bagus berkat CPU Octa-core 2.0 GHz dan RAM sebesar 3 GB plus slot memory card up to 200 GB
Jelas ini kualitas membanggakan yang gak dimiliki Xiaomi Mi 4i yang CPU-nya cuma Quad-core 1.75 GHz dan RAM sebesar 2 GB. Lagipula Xiaomi tipe Mi nggak punya slot untuk memory card.

9. Di-klaim dust proof dan water resistance up to 30 minutes
Entahlah, aku nggak bisa bener-bener ngebuktiin sih. Tiap punya smartphone, selalu aku kasih case dan screen guard. Jadi mana bisa ngetes dust proof-nya. XD Trus soal tahan air yang udah di-klaim sekalipun, aku tetep aja parno. Gak bakal aku celupin atau ciprat-cipratin air lol. :v



10. Dilengkapi teknologi NFC
Istilah baru lagi nih. Apa itu NFC?

NFC merupakan singkatan dari Near Field Communication, sebuah teknologi yang memungkinkan kita bertransaksi lebih cepat dan efisien. Sifatnya kurang lebih hampir kayak kartu ATM gitu, tapi NFC ini jauh lebih praktis. Kita tinggal mendekatkan perangkat pada detector. Untuk lebih jelasnya, bisa kamu baca di hariantop.com.

Di Indonesia sendiri emang baru beberapa merchant yang pake teknologi ini sih, contohnya pembelian tiket di bioskop XXI. Sayangnya juga, provider yang saat ini support NFC baru Telkomsel doang. :3

Yah tunggu beberapa waktu lagi sampai teknologi ini marak digunakan di Indonesia. *yep, negara kita ketinggalan banget yak ._.

Well, itu dia kekurangan dan kelebihan Sony Xperia M5 yang bisa aku ceritain berdasarkan pengalaman pribadi. So far aku kasih nilai 8, 5 out of 10 dari segi kepuasan pengguna. Gadget layak punya, but for me not worth to buy karena range harganya yang 5 jutaan wkwkwk. Etapi ini recommended banget buat kamu yang suka ngevlog ato bikin video loh! Kualitas dijamin mantab! Itung-itung sambil nunggu duit tabungan cukup buat upgrade kamera beneran hehe.

Kesimpulannya, aku seneng dan bersyukur kok dianugerahi smartphone ini hoho. ^^

Salam mbois selalu,
-Hilda Ikka-

18 comments :

  1. banyak juga ya keunggulannya..iiih kebayang seru tuh kalau dicelupin ke air dan foto underwater hehehehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iyaaa tapi tetep aku pakein glove #parno xD

      Delete
  2. Sebagai mantan pengguna sony Xperia ga bisa dipungkiri emang keren kok... Aq pk Xperia J dl awet hampir 5th ga pernah ganti ga ada duit wkwkwk... Tapi kameranya buat selfie atau foto asik2 aja, tengoklah foto IGku jaman awal2 hahaha...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Wow 5 tahun. Sama kayak Muffin, beli hape second Sony Arc dipake 3 tahun lebih, trus aku pake setahunan haha

      Delete
  3. ngga ada gadget yg sempurna. pasti ada plus minusnya. Tp kalo boleh milih, aku emang lebih suka Sony dibanding hp kaya samsung, oppo atau lg :D

    ReplyDelete
  4. Sony experia favorit ku juga mbak

    ReplyDelete
  5. Di awal pembahas cenderung kameranya lemah, lah dalah di plus-nya katanya kamera canggih. Piye toh? Wkwk. Ah jadi kangen Sony-ku :((

    ReplyDelete
    Replies
    1. Nah itu dia, gak ada kamera yang sempurna :p :p Aku bahas dua sisi, soalnya di satu sisi dia punya sense yang bagus, tapi di sisi lain ada hal gak enaknya juga. ._.

      Delete
  6. Aku jadi bingung mau komentar apa Ka setelah baca tulisanmu ini, tapi aku masih kesemsem sama handphone cameranya OPPO sih. :D Oh iya, pas kemarin nonton film Conjurung 2 durasi 3 menit videonya bisa digeser-geser, aku ketawa heran. :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Kenapa bingung, kenapah? XD

      Oyah? OPPO yang seri apa? :D

      Nonton pake Cardboard jadinya bisa jejeritan :p

      Delete
  7. Wah kamera belakangnya keren yaaaa.
    Bersih dan bening hasilnya. Cakepz

    ReplyDelete
    Replies
    1. Yuuups, asal bukan foto di malam hari, cakep lah hasilnya :D

      Delete
  8. masalah kamera handphone sony emang juara dari dulu. :D

    ReplyDelete
  9. Waah kameranya keren ya MP nya tingggi, jauhhh dibandingin kamera HP punyaku MP nya :(

    ReplyDelete
  10. Btw xiaomi mah gaada NFC nya ya sedih :(
    Aku penasaran sama video slow motionnyaaa mau liat XD

    ReplyDelete
  11. Wahh lengkap nih...makasih ya..reviewnya. jadi pertimbangan banget

    ReplyDelete
  12. Saya pakai sony xperia jua nih. So far puas dengan kinerjanya. Awetan emang ya. Soalna belinya hampir barengan sama kakak saya, ponsel kakak saya udah bermasalah aja. Xperia saya Alhamdulillah masih bagusss... Jadi pengin ngerepiu juga :D

    ReplyDelete
  13. Terima kasih mbak atas perkongsiannya..saya ambil ilmu yg haq sahaja.lain lain tiada.Dulu kini Dan selamanya

    ReplyDelete

Terima kasih banyak sudah mau berkunjung dan membaca, terlebih turut meninggalkan komentar. ^o^ Mohon berkomentar secara sopan dan plisss jangan tinggalkan link hidup dan pasti langsung aku hapus. Okey? ;)

Sekali lagi terima kasih pembaca-pembaca setiaku. Tanpa kalian, apalah arti aku dan tulisanku ini. Semoga menginspirasi. :))