Wednesday, July 27, 2016

Lebaran Pertama di Kediri

Lebaran Pertama di Kediri

Berkah Ramadhan dan lebaran terbesar yang aku rasain tahun ini, tentu saja, melewatkannya bersama suami. Alhamdulillah yaaa kadang masih nggak nyangka aja ngejalani ibadah puasa udah berstatus sebagai istri. Soalnya awal rencana pernikahan kami tuh dilangsungkan usai lebaran. Usai melalui berbagai pertimbangan, akhirnya dimajuin ke bulan Mei deh. Trus bayangan momen-momen ngelewatin bulan puasa + lebaran bareng suami langsung seliweran di otakku haha.

Di jaman aku masih gadis #halah, aku selalu ngabisin jatah holiday di kampung halaman ibuku, tepatnya di Tebuireng, Jombang. Satu kawasan ama wisata ziarah makam Gus Dur loooh *lah promosi*. Tahun ini jelas nggak kek gitu lagi, soalnya aku ngikut keluarga suami mudik ke kampung halaman ibu mertua di Kediri.

Pikirku waktu itu, ah Kediri kan gak jauh-jauh amat dari Jombang. It’s OK lah.

Tapi aku lupa ya, kami kan berangkatnya dari Surabaya keleus, bukan dari Jombang. Ya itungannya tetep jauh laaah, lebih malah. -____-


Dan perjalanan mudik ke Kediri ini pengalaman mudik terjauh dan terlama yang aku punya. Kami berangkat kesiangan, hampir pukul 2 siang kalo gak salah. Sekitar 4 jam lebih naik motor, cuma mampir sekali buat salat Ashar. Sisanya harus aku habiskan dengan merasakan jerawat (baca: gronjalan) aspal yang linunya sampai menembus sistem saraf otak. PUSIIIIING.

Nyampe kampung halaman aku langsung tepar. Yep, aku emang secemen itu.

Hari Pertama
Pagi pertama di Kediri masih termasuk hari terakhir menjalankan ibadah puasa. Usai kondisi badanku terasa fit, aku dan Muffin main ke KETOS (Kediri Town Square). Thanks Allah kampung halaman ibu mertua ini berlokasi di Kediri bagian kota, jadi banyak public area/services yang bisa kami kunjungi untuk bersenang-senang. Gak enaknya ya itu, perjalanan mudik ke sini jauh bangeeeeet. Yang itungannya rada deket mah Pare, bukan Kediri. :3

Di KETOS ngapain aja?

Belanja baju koko untuk Muffin. Eh gataunya aku malah gak bisa ngempet bawa pulang denim polyfore Selain itu aku pun kepincut beli sweater outerwear di lapak baju bekas seharga 50 ribu. Trus ngacir ke Payless buat nge-redeeem voucher MAP.

Life is soooo emejing when you have THR to spend. xD

*itu dia penampakan sweaternya*

Malemnya badanku rada meriang, tapi tetep maksa diri buat nguliner. Sayang banget kalo nggak bisa memuaskan hasrat untuk menjelajah makanan favorit jujugan wisatawan. Toh ke Kediri cuma setaun sekali. :3 Karena perut masih agak penuh usai berbuka puasa, aku dan Muffin memutuskan buat andhok Mie Kuah + Nasi Goreng Kediri.


Hari Kedua
I was terrible sick. Semalem menjelang tidur badan mulai anget + gejala batuk makin parah. Paginya malah bangun kesiangan dan lemes banget, akhirnya kagak bisa ikutan salat Ied hiks. Sepulang salat Ied, Muffin baru sempet nyiapin air panas untuk aku mandi. Usai mandi alhamdulillah badan seger kembali. Pake riasan ‘no make up’ buat membangkitkan mood + keliatan lebih fresh. Percaya deh, kalo udah keranjingan dandan, make up itu bagaikan dopping. XD

Kemudian kami sekeluarga foto-foto. Ketambahan keluarga kecil Om-nya Muffin.

Make up is my lyfe~

Setelah itu dilanjutkan silaturahmi ke rumah keluarga dan kerabat. Destinasi unjung-unjung pertama adalah Eyang tertua yang berdomisili di Pare. Dibutuhkan waktu sekitar 45 menit untuk menempuh perjalanan ke sana. Begitu sampai, apa yang terjadi Sodara-Sodara?

Yak, rumahnya KOSONG. Kalo selama ini Eyang selalu menjadi jujugan di saat Lebaran, taun ini beliau pengin sesuatu yang beda. Alias ikut merasakan euphoria mudik! Di kampung halaman istrinya di Blitar sono. Duuuh kalo nggak inget umur mungkin aku bakal gondok dan guling-guling frustasi di depan pagar rumah Eyang. LOL.


Yah bayangin aja, udah jauh, fisik lemes, eh.. di-PHP. Kayak situ dulu, udah pdkt hampir setahun ujung-ujungnya friendzone. #ehh

So, yaudah deh kami pun balik ke Kediri untuk bersilaturahmi ke rumah keluarga/kerabat yang lain.

Sorenya, aku drop lagi. Padahal masih banyak agenda kunjungan silaturahmi. Duh, gini amat ya. Capeknya udah kayak public figure yang lagi open house *EAA EAAAA*

Jadilah cuma gulung-gulung di kasur sampai besok. T____T

Hari Ketiga

GIGI GERAHAM KANAN ATAS CENUT-CENUT.

Sudah pasti ini biang keroknya, yakni tumbuh gigi geraham paling belakang. Ah elaaaah, kayak bayi aja tiap kali proses tumbuh gigi pake demam dulu. -___-

Di hari kedua bulan Syawal ini masih disibukkan dengan acara silaturahmi. Kali ini pasukannya lebih banyak karena ketambahan keluarga adiknya ibu mertua yang tinggal di Kediri.


And then, dari sekian anggota keluarga dan kerabat yang kami kunjungi 2 hari ini, nggak banyak yang bener-bener aku hafal statusnya dalam silsilah keluarga. They’re too complicated too remember hiks. :( Ada yang kayak aku gini nggak? :’D

Pas malam hari, aku dan Muffin muas-muasin nyenengin diri di Kediri sebelum esok pagi kudu bertolak ke Jombang. Jadi kami berdua melancong ke Mall Sri Ratu gara-gara dikasih tau Om ada wahana rumah hantu. Biasalaaaaah, biar kata cemen ama hantu-hantuan, tapi tiap kali ada wisata rumah hantu selalu tertantang buat ngerasain. XD

Ternyata objek wisata rumah hantu itu semacam show yang berpindah-pindah tempat dan kebetulan saat ini jadwalnya di Mall Sri Ratu Kediri. Karcis masuknya cuma seharga RP 10.000,- per kepala. Untuk menelusuri rumah hantu ini kudu masuk serombongan maksimal 10 orang.


Trus, serem gak?

SEREEEEM… buat aku! wkwkwkw cemen :v Apa ya, selain lokasinya yang gelap, karakter hantunya diperankan oleh manusia sungguhan. Hiiy! Walau sudah dijelaskan mereka nggak bakal menyentuh para pengunjung, buatku tetep aja horror soalnya mereka masih bisa menghampiri atau bahkan ngintil di belakang. x_x

Pulangnya, aku ngandhok di rombong “Ronde + Cemoe”. Kirain cemoe itu apaan, ternyata istilah lain dari ronde. Hadeeeh :v

Next pemberhentian terakhir, warung soto daging khas Kediri. Ini mah buruan utamanya Muffin, because he’s a meat lover, really. Jadi cuma dia yang beli, aku ngicip sedikit dan … euhh. Gak cocok ama citarasanya yang puyeh untukku. :v

Hari Terakhir
Paginya aku dan Muffin bersiap-siap menuju kota kelahiran Presiden RI ke 4 alias Alm. Gus Dur, yakni Jombang. Dan sebelum kami benar-benar melepas pijakan kaki dari tanah Kediri, biar afdhol kami singgah di Monumen Simpang Lima Gumul sejenak. Ini landmark-nya kota Kediri nih, semacam patung Suro & Boyo di Surabaya atopun tiang bendera di sekolah-sekolah. :v


Karena hari masih pagi, cahaya matahari belum sepenuhnya rata menyinari kota Kediri. Mana kami parkir motor di sisi area monumen yang salah pula. Kami parkir di sisi barat alias membelakangi cahaya, jadi pas foto di situ hasilnya malah backlight. LOL.

Setelah dipilah dan dipilih, ini dia yang menurutku masih rada pantes buat dipamerin di sini. :v


Alhamdulillah, lebaran tahun ini SERU dan CERIA. ^^

By the way, sebagai penutup aku mau kasih info nih buat temen-temen hijaber. Untuk mendukung kampanye Hari Hijaber Nasional, komunitas DiaryHijaber butuh dukungan kamu yang berdomisili di Jakarta. Caranya, dateng aja ke Masjid Agung Sunda Kelapa, Menteng, Jakarta Pusat pada tanggal 7 - 8 Agustus 2016.

Bakal ada apa di sana?

Jelas, bakal ada banyak event menarik mulai dari talkshow, fashion show, tausiyah, aneka lomba, dan bazaar pastinya. Acara ini turut dimeriahkan pasangan romantis Dude Herlino - Alyssa Soebandono looh. Seru kan? Asik kan? Makanya jangan sampe ketinggalan yah!


Mohon maaf lahir dan batin ya buat pembaca :*
-Hilda Ikka-

18 comments :

  1. maaf lahir batin ya mbaakalo udah nikah lebarannya gabisa terus2an sama keluarga sendiri ya harus berbagi waktu dg keluarga suami. saya giliran, tahun ini lebaran di kampung saya nanti taun depan di kampung suami :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Sama-sama Mbak Kaniaaa :)

      Untung kampung halamanku ama suami agak deketan/searah, jadi bisa lah dua-duanya tiap tahun :D

      Delete
  2. Kok sama banget sama aku ya ka... rencana nikahku juga tadinya setelah lebaran, eh maju jadi 7 mei. sam plek kan... haha

    ReplyDelete
  3. Serunyaaa. Lebaran kali ini beda status ada cerita baru juga yaaa

    ReplyDelete
  4. Strong amaaaat kak Ika naek motor 4 jam di jalan yang tak mulus :')
    ((bagaikan dopping))😂😂

    ReplyDelete
    Replies
    1. Eh, 4 jam itu termasuk berhenti sekali sih buat shalat xD

      Yeah, you know how it feels :v

      Delete
  5. lebaran kami pun tak kalah seru Mba Ikka, ada acara adat yang diselenggarakan mama untuk syukuran pernikahan adik saya :) :)

    ReplyDelete
  6. walaupun sempet meriang, suasana mudik yg baru tetap menyenangkan ya... :)

    ReplyDelete
  7. Gak sanggup mbayangin naik motor SBY-kediri.. >,<

    Jadi di simpang gumulnya gak parkir resmi ya? Cuma nunut foto aja? Hehehe,

    Kapan-kapan coba ke gunung kelud.. deket dr gumul.. btw, tau kompetisinya gus ipul soal kopi gak? Deadline tgl 31.. kok kayaknya gak ada yg ikutan yak..

    ReplyDelete
  8. Senengnyaaa...yang lebaran ini udah bersuami
    Maaf lahir batin ya, dek

    ReplyDelete
  9. Cieee, yang lebaran pertama sama suami XD

    Ikaaaa, kamu terlalu. Itu nggak jauh kaleee. Bandingin nih ya sama aku. Palopo-Makassar 8 jam naik bis. Makassar-Jakarta 2 jam naik pesawat. Sambung Jakarta-Kebumen 8 jam naik kereta. Makanya aku belum balik, biar marem sekalian, HAHAHAHAHA

    ReplyDelete
  10. Itu yg jilbab putih mirip Dian Pelangi pose bibirnya uhuyy

    ReplyDelete
  11. sakitnya kebayar ya mba sama serunya bisa jalan2 di kediri :D

    ReplyDelete
  12. Loh kediri yo mase...
    iparku kediri juga dek siperumahan sampoerna apa djarum ya lupa xD

    ReplyDelete

Terima kasih banyak sudah mau berkunjung dan membaca, terlebih turut meninggalkan komentar. ^o^ Mohon berkomentar secara sopan dan plisss jangan tinggalkan link hidup dan pasti langsung aku hapus. Okey? ;)

Sekali lagi terima kasih pembaca-pembaca setiaku. Tanpa kalian, apalah arti aku dan tulisanku ini. Semoga menginspirasi. :))