Thursday, September 22, 2016

Kedai Tua Baru – Tegalsari (Surabaya)

Kedai Tua Baru – Tegalsari (Surabaya)

Helloooo! Long time no post about culinary, now I bring it back! Sedih banget ngeliat stok cerita + foto kuliner yang kian waktu kian menumpuk tanpa sempat dieksekusi hueeee. Hobinya nguliner mulu, giliran nulis banyak alesan. #penyakit :v

Kali ini aku mau review Kedai Tua Baru, tempat makan dan nongkrong di Surabaya yang sering disebut-sebut hits ini! Bahkan untuk ukuran orang kelas menengah kayak aku, harga nongki di sini lumayan ekslusif bok. *elus-elus dompet*

Well, kunjunganku ke Kedai Tua Baru ini aslinya udah lama banget sih. Sekitar akhir bulan November 2015 lalu. Bahkan ke sininya karena iseng pengen aja LOL. Pas itu aku lagi medical check up untuk persiapan pranikah. Setelah rangkaian pemeriksaan dan tes darah pertama, aku harus isi perut untuk pengambilan sampel darah yang kedua.

Entah kenapa aku lagi rewel, yang ada di otakku cuma Kedai Tua Baru. Maunya sarapan di situ, gak mau yang lain. Yah walaupun Muffin jadi cemberut karena kondisi dompet di akhir bulan, namun ujung-ujungnya tetep diturutin. Yeeeeey, makasih Muffin mumumumu♥


Kami nyampe di Kedai Tua Baru sekitar pukul setengah sebelas siang. Waktu itu jam buka Kedai Tua Baru masih pukul 11, jadi kami dateng setengah jam lebih cepet. Untung pemiliknya baik banget karena mempersilakan kami masuk walau belum bisa order terlebih dulu. Hihi ya gapapa lah, kesempatan emas nih buat mengeksplorasi!

Ternyata gengs, Kedai Tua Baru membagi areanya menjadi dua bagian, depan dan belakang. Untuk area depan, konsepnya open kitchen. Jadi ada beberapa stan yang bisa langsung dipesen menunya dan kita bisa liat proses masaknya.


Interiornya bisa dibilang campuran minimalis – industrial – retro – tradisional sih. Ruangannya berdinding bata merah dihiasi jendela-jendela besar, dengan dominasi warna merah tua dan cokelat yang old fashioned banget. Ada rak gantung yang terbuat dari besi, gunanya untuk memajang aneka dekorasi mulai dari pot tanaman hingga aneka perabotan dapur. Ada juga properti yang diletakkan di sudut-sudut tertentu. Bentuknya macam-macam dan bisa kamu lihat di foto-foto berikut ini.


Oya, di area depan ini non-smoking room. Bagi yang pengen nongkrong sambil kemebul-mebul, disediakan area terbuka di sampingnya. Sayang nggak aku potret. :(

Menurutku pencahayaan di area depan ini terlalu temaram, kecuali bagian dekat jendela. Jadi kalo buat foto-foto makanan hasilnya kurang menggoda iman gitu hmm.


Kalo area belakang, konsepnya kek secret garden. Ya kayak kebun belakang macam Carpentier Kitchen, tapi beratap tembus pandang dan ada standing AC-nya. Jadi bisa dibilang semi outdoor lah ya, berasa di luar tapi tetep sejuk. Sayangnya aku nggak tau kalo di area ini boleh ngerokok nggak.

Nah, area belakang ini baru dibuka untuk pengunjung pada pukul 12 siang. Beruntungnya aku udah di sana duluan, jadi bisa nyolong kesempatan buat foto-foto OOTD nyahahaha. Hasilnya bisa kamu liat di postingan #GayaHilda: Minty Peach.


Berhubung kami berdua udah laper banget (iyalah abis puasa 10 jam), kami udah milih duduk di area depan. Menu yang kami pesan butuh waktu lama untuk tersaji di meja. Mungkin karena lagi rame ya, makanya kewalahan. Oyah, menu makanan Kedai Tua Baru tuh tipikal Malay dan Indonesian traditional food. Jadi ada nasi lemak, sego sambel, sop, bakso, tahu campur, endebrei endebrei.

Nasi Lemak Rendang Bakar
Rp 29.800,- (exclude tax)


Aku pikir nasi lemak itu nasinya berlemak/berbumbu macam nasi kebuli. Ternyata nasinya diolah kek nasi uduk gitu, dan tetep berwarna putih. .__. Mungkin yang dimaksud lemak tuh lauknya ya, kan emang daging jelas berlemak. XD

Daging rendangnya no offense deh, asli enak. Lumuran bumbunya nggak pelit dan beneran meresap ke daging. Pantes terpilih jadi recommended menu. Selain rendang, lauknya dilengkapi dengan setengah iris telur rebus, ikan teri, kacang goreng, potongan mentimun, dan sambal tentunya. Sambal terasinya lumayan kok, pedes. Sip. Walau aku lebih suka sambel di warung-warung pinggir jalan LOL.

Char Kwe Tiauw
Rp 25.800,- (exclude tax)


Serius, menu ini enyakkkk nggak ada duanya! Belom nemu kwetiauw lain yang seenak ini huhu. Asli ngangenin!

Kalo kwetiauw rata-rata berkuah nyemek-nyemek, yang ini nggak. Jadi kayak kwetiauw goreng gituh. Teksturnya kenyol-kenyol ajib dan bumbunya kerasaaa banget. Sampe-sampe makan ini tuh nggak berasa, tiba-tiba udah abis aja LOL.

Bumbunya tuh paduan kecap + saos tiram + saos kecap lain yang gurih dan rada pedes, enyak enyak enyakkk…

Teh Tarik
Rp 11.800,- (exclude tax)


Standar. Nggak bikin nagih.

Milo Cincau
Rp 12. 800,- (exclude tax)


Idem.

Frappe Chocolate
Rp 26.800,- (exclude tax)

Tinggal separo, baru inget kalo belum difoto *foodies problem XD

Ini baru minuman yahudd enaknya. Yaiyalah, ada tanda rekomendasi di buku menu. Kalo nggak enak ya sampluk’en ae seng nduwe LOL. Aku pesen ini di kunjungan kedua, pas meet up bareng Moslemates Surabaya.

Dia ini minuman blend ya. Cokelatnya ngena dan gak serik di kerongkongan. Kurangnya cuma satu: nggak dikasih whipped cream. T____T

Popiah
Rp 12.800,- (exclude tax)


Aku order menu ini cuma karena penasaran… apa sih popiah itu? Kok aku kepikiran songkok mulu. *itu mah kopiah LOL. Ndilalah ya lumpia rupanya.

Menu ini aku pesen barengan ama si Frappe Chocolate. Trus aku kecewa banget loh. Ya masa piringnya selebar jidat paus tapi popiahnya cuma 2 biji. DUA BIJI DOANG MEN! Peliiiit~

Ya emang sihhhh rasanya enak, isinya gak cuma sayuran. Ada campuran orak-arik telur dan daging ayam cincang tipis-tipis.

Singkat review, aku rangkum sebagai berikut yes…


Rasa & kualitas: Berhubung kami pesennya menu yang direkomendasikan ya emang hasilnya memuaskan. Sedangkan untuk menu yang biasa rasanya juga biasa aja hiksss.

Harga: Sangat fantastis untuk rakyat jelata sepertiku. Sumpah fak banget rasanya tiap kali baca review orang yang ngomong kalo harga makanan di sini tuh termasuk murah. Murah Mbahmu aa.



Udah gitu takaran porsinya seciprit pula. Aku paling sakit hati ama Popiah, gile aja 13 ribu cuma untuk lumpia dua bijiiiii! Belum pajak pula. *krai*

Ditambah lagi pajak resto 10% dan service 5%. Hmmm.. kalkulator mana kalkulator?

Pelayanan: SUWE. LA to the MA. L-A-M-A. Paling parah kalo pas lagi rame-ramenya. Itu Popiah ya, datengnya setengah jam lebih. Pas acara meet up-nya mau kelar. Popiah lho, yang isinya cuma dua biji. Gimana aku gak gondok ih. KZL.


Fasilitas: Oke punya. Toiletnya bersih dan wangi, aku suka. Disediakan musala di lantai 2, tapi aku belom pernah nyoba. Ada wifi juga kok gengs. Lahan parkirnya mayan luas dan ada valet juga.


Tempat: Nah ini bagian yang paling aku acungi jempol. Kedai Tua Baru enak banget buat meet up, nongki bareng geng, kumpul bareng keluarga, bahkan kenalan ama calon mertua #eh. Suasananya cozy, dan support banget buat acara kumpul-kumpul gede up to 70 persons.

Btw di jam-jam istirahat makan siang/weekend, Kedai Tua Baru ini sering full. Makanya disediakan tempat nunggu yang lumayan comfy. Tapi kalo kamu mau nongkrong/makan di sini rame-rame dan berencana dari jauh-jauh hari, bisa kok reservasi tempat. Bayar DP dulu minimal 150 ribu kalo gak salah.

Tempat duduk waiting list

Kesimpulanku, harga + pajak eksklusif di Kedai Tua Baru tuh worth it for best hang out place, not for dine in. Literally, gengs. Dan sekali nongkrong di sini, para kaum jelata macam eyke gini pasti udah mikir hits banget.

Oya, mohon maaf sekali karena review ini telat banget, mungkin sekarang Kedai Tua Baru udah banyak berubah. Nongkrong gih di sini gapapa selama sanggup bayar harganya ya kenapa enggak. Worth the price for hang out, kok.

Foodies yo (dibaca dengan nada ala-ala nge-rap),
-Hilda Ikka-

Kedai Tua Baru
Jalan Tegal Sari No. 25, Surabaya, Jawa Timur 60262
(031) 5312210
Open Hours: 7 AM – 10 PM (Sun – Fri), 7 AM – 10 PM (Sat)
Instagram.com/tuabaru

16 comments :

  1. Wastafelnya baguss...hehe.

    Kafe ini dari luar serem ya giliran masuk...assek bgt

    ReplyDelete
  2. tempatnya emang ok banget buat gath, kumpul2 ato ketemuan, cuma y gitu pelayanannya lumayan lama sama agak mahal hehehehe :D

    ReplyDelete
  3. Tertarik sama nasi lemaknya, rendangnya keliatan enak. Kapan2 mampir ah...

    ReplyDelete
  4. Seinget aku, 'nasi lemak' itu bahasa melayu-nya nasi uduk loh kak XD
    tapi entahlah, haha.
    Ini ambience oke banget buat photoshoot dan nongkrong unyuk! harus santai ya ke sini ga boleh lagi buru-buru nanti gendok sendiri XD

    ReplyDelete
    Replies
    1. Oalaaah hahaha

      Iyee, kudu dinikmati sedalam-dalamnya karena udah bayar mahal XD

      Delete
  5. badalah! rego sakmono koq murah??!
    hahah...larang yo mbak....daun singkong ae 13 ewu...
    sini mampir kebonku...daun singkong tinggal metik...
    po minta daun singkong kebonnya pak RT yo banyak :D
    wkwkwk

    ReplyDelete
  6. Iya, pling sebel kl orderan makan dtgnya lama ya. Tapi tempatnya bagus nih buat foto ootd-an...hihihi.

    ReplyDelete
  7. Jadi, total semuanya berapa Ka? :D aku nggak kuat kalau mesti nongkrong disana, hahaha.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Haiyaaah ntar deh aku bikin totalannya hahay

      Delete
  8. yang bagian belakang sukaaa. yang depan riweh keramean pajangan hehe. mak dikau keren bgt masih bs publish kisah kuliner taun lalu >.<. Aku akhirnya sekarang ga posting ttg kuliner karena ya itu, sering numpuk2 dan lupa dan males hehe. padahal dulu sempet mau jd foodblogger.. buahahaa

    ReplyDelete
    Replies
    1. Haha kalo gak dipublish ya rugi dong, wes bayar maem di sana LOL

      Lawas yo babah XD

      Delete
  9. Aaah tempatnya lucuuuuu... Barang-barang vintagenya ituuu lho 😇

    ReplyDelete
  10. tempatnya keren banget ya, enak juga buat nongkrong atau sekedar makan saja..

    ReplyDelete

Terima kasih banyak sudah mau berkunjung dan membaca, terlebih turut meninggalkan komentar. ^o^ Mohon berkomentar secara sopan dan plisss jangan tinggalkan link hidup dan pasti langsung aku hapus. Okey? ;)

Sekali lagi terima kasih pembaca-pembaca setiaku. Tanpa kalian, apalah arti aku dan tulisanku ini. Semoga menginspirasi. :))