Jungkir Balik Dunia Ngampus: Ekspektasi vs Realita

Jungkir Balik Dunia Ngampus: Ekspektasi vs Realita

Postingan pertama di tahun 2017. YEAAAA

Pergantian tahun kali ini momennya krik-krik buatku. Apa yah, nggak ada manis-manisnya gitu. Sepo. Satu-satunya prestasi di tahun 2016 yang bisa dibanggakan cuma KAWIN, eh NIKAH. Ealaah… :v

Apalagi pencapaian blog, duh kalo dibahas bisa nimbulin efek yang hampir sama dengan nonton drama korea: bikin bapeeer. Tahun 2016 adalah tahun paling nggak produktif-ku, sukanya gegoleran, banyak makan, dan mulai gendutan. Ditambah Alexa Rank yang tiba-tiba seluncuran bebasss walau sudah susah payah aku tingkatin. Serah deh serah.

Tapiiiiiiiiii karena sekarang udah tahun 2017, yaudalah aku mulai lagi semuanya dari nol. Move on gaes, move on. Masa mau kalah sama Mbak Yaya yang udah move on ke hatinya Babang Hamish. Unch unch uncchhhh….. πŸ˜‚πŸ˜‚

Tahun 2017-ku dibuka dengan EAS a.k.a Evaluasi Akhir Semester. Bayangin lah habis leyeh-leyeh seminggu, ditutup dengan selebrasi tahun baru, besoknya disalami tahun baru pake ujian. Manchap.

Untung ada cuti bersama, jadi masuknya diundur ke hari Selasa. Yesss ada jeda waktu untuk…. gegoleran. -____- Harusnya ya buat belajar/persiapan kan yha, tapi percaya deh bagi mahasiswa sepertiku itu hanyalah mitos.


Well, inti dari prolog di atas adalah sebenernya aku pernah berangan-angan untuk bikin postingan berseri tentang kehidupanku semenjak kuliah. Eh tau-taunya udah habis satu semester, postingannya belom ada yang kelar satu pun! :v So, bertepatan dengan momen EAS ini aku mau cerita-cerita receh soal ekspektasi dan realita yang aku dapet berkaitan dengan kuliah.

Tambahan, sebelumnya aku memang pernah ‘kuliah profesi’ selama 2 tahun. Tapi nggak bisa disamain dengan sistem perguruan tinggi pada umumnya. Walaupun aku juga bergaul dengan ‘mahasiswa sesungguh’-nya, aku tetep kurang memahami dunia mereka sampe akhirnya aku alami sendiri.

*

EKSPEKTASI
Setelah menikah kan tinggal di rumah mertua. Ada ART, jadi bisa lah pagi kuliah dan malemnya kerja. Multi tasking lah pokoknya.

REALITA
Bahkan sebelum tahun ajaran kuliah dimulai, diriku mageeeer paraaaaaah omaygad! Ada kali sebulan lebih sampe bulan puasa hidupku gegoleran mulu, masak, makan, dan main The Sims. Syukur alhamdulillah, beasiswa EF menyelamatkanku dari mager berkepanjangan ini. πŸ˜‚ Seminggu minimal 3x aku pasti ke center. Itung-itung pemanasan.

Oke pagi aku kuliah dan kebagian masuk dari jam 7, maksimal jam 1 siang udah pulang. Tapiiii nyampe rumah masih gegoleran di kasur minimal setengah jam. Sekrol-sekrol timeline. Mau masak, eh ketiduran. Bangun-bangun sore. Apa kabar tipikal ibu-ibu lincah yang aku bayangkan? 😫


Trus yang namanya masak itu prosesnya lumayan lama kan ya buibuk. Bersyukur sekali aku hidup di era teknologi blender, pengupas kentang, pemotong bawang, dll. Coba kalo nggak ada itu, bisa-bisa baru mateng pas subuh *lebay. Kenyataannya aku ini emang lelet dalam mengerjakan pekerjaan rumah tangga. 😭😒 Tapi masakanku enak-enak loh. πŸ˜› *kalo pas mujur* πŸ˜‚

Jadi inget dulu dengan pedenya nyeritain idealisme ini ke sahabatku yang kebetulan waktu itu kuliah sambil kerja part-time. Trus reaksinya malah bilang gini, “Ah gak mungkin kita (baca: aku dan dia) itu bisa jalanin 3 peran. Maksimal 2 lah. Kamu tinggal pilih, mau nikah + kerja apa nikah + kuliah?”

Lalu kita berdua eyel-eyelan dan endingnya, sekarang… bener omongan dia, LOL. *ketjup sahabatku*

*

EKSPEKTASI
Bangun pagi dengan penuh semangat. Belanja ke pasar di pagi hari. Menyiapkan bekal untuk suami. Pergi ke kampus dengan hati riang.

REALITA
Percayalah, itu semua mblegedhes. Paling mentok cuma di angan-angan. Bangun pagi? Mau penuh semangat gimana, aku baru bisa bangun setelah alarm berbunyi minimal kelima kalinya! Atau dengan cubitan Muffin. Kodratku sebagai orang doyan tidur ternyata nggak ilang meski udah nikah huhuhu.

*kemudian ada yang nyeletuk, “Tunggu sampe kamu punya anak. Muahahahaha.”* *ketawa jahat* 😱😱

Nyiapin bekal untuk suami di pagi hari buatku adalah fenomena yang jarang terjadi. Karena faktanya, malah aku yang kerepotan mengurus diriku sendiri untuk kuliah. Setiap hari masuknya jam 7 men! Di jalanan aku berpacu dengan para pengendara yang lagi nganterin anaknya ke sekolah. Ebuset dah.

Bisa ditebak lah yang terjadi malah sebaliknya, Muffin bantuin aku ini-itu. Aku belum sukses jadi istri idaman . *krai*

Ya gitu deh, belanja di pagi hari itu amat mustahil kulakuin kecuali pas hari libur. Solusinya, tiap ada kesempatan belanja ke pasar, langsung nimbun untuk persediaan selama seminggu. Ato kalo cuma butuh printilan-printilan, bisa minta tolong Muffin buat belanja ke tukang sayur deket rumah. Yep, Muffin berangkat ngantornya jam 8-an jadi bisa dimanfaatkan ngebantu aku. :3

Yass, Muffin adalah suami idaman! πŸ‘πŸ‘


Trus masaknya kapan? Ya pulang kuliah ato malemnya. Aku sering bikin nugget, tahu berontak, ato apalah yang bisa disimpen di kulkas biar tinggal digoreng keesokan harinya. Haha

Berangkat kuliah dengan semangat? Haduh, nyampe kelas nggak telat aja udah alhamdulillah wasyukurilah. Alesan lain, kalo berangkat kepagian ntar parkirnya harus di luar. Soalnya parkiran yang bertingkat baru dibuka setelah parkiran luar penuh. Huvt.

*

EKSPEKTASI
Kuliah itu indah, damai dan sentosa. Yang penting rajin masuk, aktif di kelas, IPK bakal selamat.

REALITA
Ya nggak semudah itu lah jendralll. *toyor diri sendiri* Mentang-mentang kuliah di kampus swasta yang standar, jadinya menganggap remeh. Lucunya, alasan aku milih kampus ini karena walaupun standar namun kini semakin maju. Harusnya kan aku mikir nggak mungkin lah sistem kuliahnya masih se-‘rimba’ dulu. hadeeeh.

Ya maklum, akibat ‘dimanjakan’ oleh sistem seperti itu di ‘kampus’ terdahulu. :3

*

EKSPEKTASI
Dengan rajin kuliah, sibuk ini-itu, badanku bakalan kurus.

REALITA
Gimana mau kurus kalo ternyata sejak ngampus makannya malah 3 kali sehari? *sebelumnya aku 2 kali sehari, skip sarapan* Itu pun masih jajan di kantin. Sarapan dengan alasan kalo perut laper ntar gak fokus dengerin dosen. Eh walaupun kenyang tetep aja susyah. πŸ˜‚

Ditambah aku tuh sering banget ngabisin makanan di rumah. Kayak pas mertuaku dapet kotak berkat dan gak diabisin. Ato ibu mertua masak buanyaaak dan gak enak lah kalo nggak habis-habis (kok kesannya nggak doyan gitu). Kan daripada mubazir. Sedih aku kalo makanan sampe dibuang. 😒

Mau kurus? Ya diet lahhh HAHAHAHAHAHAHUHUHUHU *ngaca*


*

EKSPEKTASI
Dosen kejamnya seberapa sih? Ah, masa kejam banget?

REALITA
Lah emang iya kejam banget, dan itu bukan sekadar mitos btw. Gak semua dosen ya, tentu hanya sebagian dosen yang dianggap galak ato nyebelin. Untung dari semua mata kuliah yang kuampu, cuma satu dosen yang rese. Itu pun masih jauh lebih rese dibandingkan dengan dosen-dosen mata kuliah lain yang daya resenya dijadiin satu.

Mau cerita lebih detil tentang suka-duka diajar dosen di postingan terpisah. Tungguin yak!

*

EKSPEKTASI
Maunya jadi mahasiswi aktif! Ikut kegiatan ini-itu. Dikenal banyak orang. Ikut lomba-lomba tingkat mahasiswa. Mendaftarkan diri buat jadi duta kampus is a goal!

REALITA
Awal-awal aku ikut 1 kegiatan HIMA (Box Radio) dan 2 UKM. Eh ujung-ujungnya aku lepas UKM karena ya capek cyiin. Box Radio aja seminggu 2 kali pertemuan. Terus seminggu 3 kali aku latihan salsa sampe malem. Kemudian aku tau rasanya bolak-balik motoran seharian itu capek pake bangedtz. 😡

Keren lah kalian semua wahaaaaai para anak jalanan! 😻


*

EKSPEKTASI
Ngeblog makin produktif lah. Kan sebagai penghlang stress dari rutinitas.

REALITA
Apanya, kalah sama The Sims! Kalo ada waktu luang pilih main The Sims aja sih aku huhuhuhu. *ini ekspresi menyesal ato gimana sih* *auk ah*

Etapi insya Allah dalam waktu dekat aku mau nambah peralatan tempur lagi karena Sony Xperia-ku entahlah kacau amat. Mau kubawa ke center tapi ntar bingung aku pake hape apa. Yaudalah beli ‘xxx’ ini dengan komitmen aku harus makin produktif ngeblog (dan ngevlog)nya. Aamiin.

Well, meski begitu ada sih hal-hal positif yang kudapatkan di luar ekspektasi. Pertama, aku lumayan deket lah ama senior. Yah walaupun sebatas di lingkungan Box Radio, tapi lumayan kan sejurusan. Dan masih tua aku malah dibanding mereka. 😭😭

Kedua, ya karena aku tua inilah jadi rada disegani sama temen sekelas. Kalo tugas kelompok jadi enak ngaturnya. :v Tapi ya ada gak enaknya sih, rata-rata pada sungkan gitu kalo sama aku. :3

So far so good sih. Saat ini lagi senggang, tinggal EAS di hari Senin depan (mengganti Senin yang libur gegara mendadak cuti bersama). Setelah itu libur panjaaaaaang yassshhh… gak deng, sebulan doang. LOL

Info terakhir, Juli nanti udah nggak ada ART karena ibu mertuaku waktunya pensiun. Ika, kamu kudu strong! Tidak boleh males! πŸ’ͺπŸ˜‚

Kalo kamu, apa aja nih kenangan yang membekas selama kuliah? 😁

Salam mager,
-Hilda Ikka-

35 comments

  1. Bolak balik ke kampus sejauh 15 Km di siang bolong, panaaas bin males. Aku jadi IRT aja udah engap-engapan Ka apalagi ditambah kuliah. Semangaaat ya sampai selesai. :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hihi kamu kan IRT independen, aku masih nemplok di inang LOL.

      Makasih, sehat-sehat ya sama dekbay 😘

      Delete
  2. Langsung teringat masa2 kuliah deh. Tapi dulu ada masa2nya aku rajin masak demi pengiritan, buat jadwal jd gantian ma temen. Soale kuliahku siang sih jafi agak nyante

    ReplyDelete
    Replies
    1. Enak banget punya dapur. Dulu aku jaman kos dapurnya gak boleh pake kompor elpiji :(

      Delete
  3. Wih, aku belum pernah kuliah sih. Jadi belum tahu. Tapi keadaan gini aja kadang kudu jungkir balik gak karuan. :v

    ReplyDelete
    Replies
    1. Haha iya Mbak, udah jadi emak-emak dengan krucils

      Delete
  4. Jadi buibuk memang sibuk banget kok. :'D

    ReplyDelete
  5. paling suka kalo libur kuliah, bisa agak nyantai..karena dulu aku kuliah sambil kerja, sih.
    Dosen2nya kebanyakan sih orangnya asik2 aja..

    ReplyDelete
    Replies
    1. Buatku orang yang kuliah + kerja itu keren 😁

      Alhamdulillah, rezeki itu mah 😍

      Delete
  6. Kenangan indah kuliah, betis makin luat jalan sana-sini, ngangkot dan rapat hahah...kuliahku Kehutanan, Mak sering masuk hutan dan jalan jauuuh. Semangat ya!

    ReplyDelete
    Replies
    1. Aku pun belom punya motor pas kuliah profesi dulu. Kemana-mana jalan, ngangkot dan ngebus makanya langsing 😁

      Oke Mbak!

      Delete
  7. ekspetasi sama realita memang beda banget ya mbak haha. duh susah memang, tetap semangat ya mbak kuliah dan jadi istrinya ;)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Bismillah diparingi kuat kaleh Gusti Allah πŸ˜‡πŸ˜‡

      Delete
  8. Kebiasaan enak tidur bahkan tidak berubah setelah punya anak, itu kejadian sama aku dan suami. Kami berdua susah bangun pagi, anak kami pun dari bayi bangunnya paling pagi jam 8.
    Subuh kebangun cuma buat mimi trs lanjut tidur lagi����

    ReplyDelete
    Replies
    1. Huahahaha duh jangan-jangan ntar aku sama suami juga gitu. Kita berdua sama-sama suka ngebo sih. Habis subuhan tidur lagi wkwk

      Delete
  9. Hahahahha
    Ngakak abis..
    Btw kak..
    Ada yang bilang ke aku kalo gitu kita udah nikah, bakalan bisa masak dngn sendirinya yah??

    Anyway..
    Kuliah dan jadi istri jelas bukan perjuangan mudah yaaah...
    Semangat!

    ReplyDelete
    Replies
    1. Kalo praktek tiap hari insya Allah lama-lama juga bisa 😌😌

      Yayy tengkyu 😘

      Delete
  10. dan nanti setelah selesai..bekerja... punya anak..ngurus suami.. gak jungkir balik lagi.. tapi koprol hahahah

    ReplyDelete
  11. biasanya kalau ibuku bawang merah, bawang putih udah dikupasin, ka. ntar ditaruh di kulkas. pas butuh baru diulek. hehe. jadi lebih simple, nggak lama ngupas satu-satu.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya sih Mbak, tapi tetep nggak ngatasi buat masak pagi-pagi hihi.

      Lagian aku sekali masak lama habisnya, selak busuk yang di kulkas πŸ˜‚

      Delete
  12. wah, udah nikah toh? baru tahu.. (baru turun gunung *-_-
    selamat yaaa... (telat banget)

    ReplyDelete
    Replies
    1. JENG JENGGG!
      Hayoloh Mas hayooo wkwkwk

      Delete
  13. aku juga niatnya ke pasar pagi-pagi, nyatanya kesingan mulu :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Aku pun paling pagi ya berangkat jam 6 haha

      Delete
  14. Jaman kuliah itu amazing banget soalnya harus asrama [pertama kali] walopun rumahnya surabaya tapu diharuskan begitu...yaa ala2 anak pondokan..diantara temen sekamar d asrama yang pada lulusan pondok aku mah apa atuh dikenal paling badung dan sering pulang malem karena ini itu....kuliah ga pernah sekalipun pake make up...kuliah jam 8 dan baru siap2 mandi jam 7.15..hahha soalnya jarak asrama dan kampus cuman selemparan batu...wkwkw...����

    ReplyDelete
  15. Sala kenal ika.. Kayaknya bar pertama kali mampir..

    Hi..hi, suka baca tulisannya. Susah ya, klo mesti kuliah plus kerja.. Eh, itu blm ada bayi..klo dah plus...hi..hi, tambah urusannya☺☺

    ReplyDelete
  16. ya ampunnn ketawa2 baca ekspektasi vs realita di atas. Been there done that, terutama yang gegoleran melulu, hihihi...

    ReplyDelete
  17. Wah keeren sebelum lulus udah nikah. Aku aja kalau di tanya kapan nikah pasti jawabnya sampe sekarang masih "setelah lulus aja"
    hihihih

    takut nggak sanggup dan malah ngerepotin suami.

    Ternyata banyak ya mbak dramanyaaa wkwkwkw.

    ReplyDelete
  18. semangattt..taun pertama emang ga asik. dulu aku mulai enjoy tahun ke-2, udah tau harus gimana. eh maksudnya jd mahasiswa bukan jadi isteri wkwkwk

    ReplyDelete
  19. Saya setuju dengan celetukan "Tunggu sampai punya anak." πŸ˜„ Waktu baru nikah, saya juga males-malesan. Begitu udah ada anak. Bangun pagi Jadi yang paling duluan. Tidurnya belakangan hihihi

    ReplyDelete
  20. Aduuuh ngakak baca ini. Tapi emang iya sih, kalau dipikir-pikir bisa tapi pas dijalanin Naudzubillah sulitnya wkwkwk

    ReplyDelete
  21. Muahahahaha...aku ngakak baca ini pagi2. Kamu setrong amat sih, Ka. Warbiyasa.

    Masalah tidur ngebo, yaampun itu aku banget. Dan bertahan sampe...anaknya dua! Set dah. Sampai detik ini blm pernah aku bangun lebih dulu dari suami. AHAHAHAHA.

    Dan kayaknya itu nular ke anakku deh. Secara mereka nggak ada yang doyan begadang seperti bayi2 lain. LOL.

    Aku cuma khawatirnya satu. Tar kalau mereka udah sekolah. Kan masuknya pagi tuh. Jangan sampe anak2ku telat sekolah gegara emaknya. DOH!

    ReplyDelete

Terima kasih banyak sudah mau berkunjung dan membaca, terlebih turut meninggalkan komentar. ^o^ Mohon berkomentar secara sopan dan plisss jangan tinggalkan link hidup dan pasti langsung aku hapus. Okey? ;)

Sekali lagi terima kasih pembaca-pembaca setiaku. Tanpa kalian, apalah arti aku dan tulisanku ini. Semoga menginspirasi. :))