Bledeg Café & Resto – Jl. Usman Sadar (Gresik)

Bledeg Café & Resto – Jl. Usman Sadar (Gresik)

Minggu lalu aku nggak post kuliner sama sekali yah. Makanya begitu ada kesempatan ngeblog, langsung deh ubek-ubek foto kuliner. Trus nemu foto sewaktu nyoba tongkrongan di Gresik yang udah lamaaaa sekali momennya wkwkwk. Gapapa lah yaw, review mah bebassss.

Sejak pertengahan tahun 2015, geliat bisnis kuliner di Gresik perlahan kian menjamur. Selain di GKB, beragam tempat nongkrong kini mudah ditemukan tersebar di berbagai penjuru kota. Salah satunya di kawasan Jl. Usman Sadar yang merupakan jalur protokol menuju Pasar Gresik dari arah Kebomas.

Di awal tahun 2016, aku masih tinggal di Gresik bersama keluarga sambil mempersiapkan keperluan gono-gini untuk pernikahan. Berhubung statusku masih nganggur, aku ngelakuin apa aja demi meringankan beban kedua orang tuaku di rumah. Salah satunya dengan mengantarkan adik bungsuku setiap Sabtu siang untuk mengikuti kegiatan ekskul renang.

Nah daripada ngaplo nungguin adek, aku tinggal bentar deh buat muter-muter. Di suatu kesempatan, aku coba mampir di Bledeg Café & Resto. Mumpung mereka lagi ngadain kontes instagram berhadiah voucher, kan lumayan. Hasilnya, aku menang di posisi ketiga dan berhak mendapatkan voucher senilai Rp 60.000,-. Asiiiik!

Btw, aku lupa awal mula tau Bledeg Café & Resto ini dari mana. Yang pasti dari media sosial, dan setelah aku telusuri ternyata berlokasi nggak jauh dari pertigaan Jl. Akim Kayat (menuju SD NU). Tepatnya di kiri jalan, beberapa meter sebelum pertigaan itu. Berhubung waktu itu plang yang mereka pasang nggak begitu besar, aku kudu nyetir pelan-pelan biar nggak kebablasan.

Berikutnya, aku ngajak Muffin buat nongkrong di sini. Suasananya lumayan rame sehingga kami memutuskan duduk di dekat pintu masuk. Area ruangan ber-AC di lantai dasar Bledeg Café & Resto ini terbagi dua. Trus ada tangga menuju lantai 2, aku nggak tau itu merupakan area nongkrong ato bukan. Ada juga area merokok/outdoor di bagian belakang.

Desain interiornya cenderung minimalis, makanya aku nggak berminat untuk mengeksplorasi. Tapi aku suka sih dengan botol-botol yang ditata rapi pada jendela pembatas ruangan. Kesannya manis. Plus salah satu ruang yang dicat berwarna tosca pun menurutku estetikanya sangat unik. 😍


Selanjutnya, aku dan Muffin memesan menu. Karena cuaca di Gresik belakangan itu sering dirundung hujan, jadinya aku pengen makan yang anget-anget. Sementara Muffin masih semedi saking bingungnya mau pesen apa. Yah soalnya menu makanannya standar banget sih menurut dia LOL. Akhirnya Muffin pesen menu-menu ringan. :v

*PERHATIAN: kemungkinan besar harga yang tercantum ini sudah berubah. Ya maklum, cabe naik, harga bensin naik, mbok ya uang gajian juga naik #eh*

Mie Kuah Bledeg – Seafood
Rp 19.000,- (exclude tax)

Sebenernya waktu itu aku pesen bihun kuah lho. Gak sadar kalo malah dibuatin mie soalnya kan bagian atas rimbun ketutupan sayur, seafood, dll. Kelar aku foto baru ngeh. Mau protes tapi sempet ragu apa iya pas aku pesen tadi salah nyebutin pesenan? Yasutralah aku makan aja, toh udah laper banget. Kalo misalkan keliru dan dibikinin lagi kan harus nunggu. Ohmayyy I didn’t have any power for it~ *oke, ini lebay


Well, pertama nyeruput kuahnya… kerasa pedes dan segernya campuran cabe, tomat beserta bumbu-bumbu lainnya. Kuahnya lumayan kental dan agak berminyak, bener-bener gurih cita rasanya! Racikannya pas bener, aku acungin jempol deh. Oiyah kalo mau menyesuaikan tingkat kepedasan, kita bisa request ke pelayannya.

Semangkuk porsinya ini mengenyangkan loh. Seafoodnya gak pelit. Ada udang, potongan cumi, sama apa lagi yaaa *lupa. Dikasih sawi hijau dan urak – arik telur, bikin mantap kombinasinya. Terlepas dari kekecewaan keliru menu, buatku ini recommended buat yang pingin anget-anget.

French Fries Keju
Rp 17.000,- (exclude tax)

Standar sih kentang gorengnya, baik rasa maupun porsinya. *standar café ala-ala maksudku* Perasa bumbunya pake perasa bubuk, nggak begitu spesial sih.


Omelette
Rp 15.000,- (exclude tax)

Omelettenya sendiri campuran dari telur, daun bawang/paprika, dan sosis. Atasnya dikasih olesan saos sambal dan taburan keju parut. Enak sih, rasanya cenderung gurih. Tingkat kematangannya menurutku pas. Nggak terlalu kering, dalemnya lembut agak lumer gimanaaa gitu. Langsung disantap selagi hangat, huenaaakkkk.


Blue Cocktail
Rp 18.000,- (exclude tax)

Minuman ini karakteristiknya kecut-kecut seger. Kecutnya dari soda yang dicampur cairan biru—entah apa namanya, plus potongan buah leci dan stroberi yang makin nyegerin. Ini pesenan Muffin sih, kalo aku mah nggak bakal tahan ama kecutnya. Maklum sejak dalam kandungan aku nggak doyan kecut cyiin. 😀


Honey Cookies Presso Iced
Rp 15.000,- (exclude tax)

Buatku, minuman blend satu ini cukup unik karena dicampur madu. Kan jarang sih ya yang menyediakan varian ice blended seperti ini. Emang sih aku sempet skeptis, minuman rasa kopi dicampur madu? But, WOW! Setelah aku cicipi rasanya malah jauh melebihi ekspektasiku. Rasa kopi dan madunya bisa menyatu dengan seimbang. Bahkan lebih yahud menurutku karena kita nggak plain ngerasain kopi doang. Mancay lah!


BanChoc Milkshake
Rp 18.000,- (exclude tax)

BanChoc itu singkatan dari banana dan chocolate—gampang ketebak deh ya. Aku pesen ini di kunjungan pertama, ya untuk submit kontes instagram itu muahahaha. Soal rasa, udah jaminan enak. Perpaduan antara coklat dan pisangnya pas, teksturnya nggak terlalu kental pula. Jadi gak bikin enek.



Untuk review secara keseluruhan, jeng jeng jeng…

Rasa & kualitas: menurutku sih standar café/tempat nongkrong ya, dengan skor 7,5 out of 10. Nggak spesyiel-spesyiel amat soalnya mereka nggak punya menu otentik. Untuk kualitas rasanya, jaminan cocok di lidah. Poin plus untuk Honey Cookies Presso Iced yang unik.

Harga: standar tempat nongkrong dan dikenakan pajak 10%. Tapi bisa kok nongkrong hemat di sini dengan pesen menu camilan yang ringan (harganya). Berikut daftar menu yang aku capture di 8 Februari 2016 (udah hampir setaun aja 😂).

(klik aja gambarnya untuk memperbesar)


Pelayanan: agak mengecewakan karena.. kok bisa sih pesenanku diganti? Yang bener aja, aku maunya bihun kuah kok dikasih mie kuah! 😡 Mungkin mudah aja bagi mereka menganggap bihun dan mie sama-sama mie, tapi kan waktu itu aku kepengennya bihun bos! Kenapa aku nggak protes? Ya karena laper lah! Kalo misalkan dimasakin lagi, kudu nunggu dong. 😣


Pas dapet struk, aku cek orderanku… bener kok, bihun kuah. Kok dikasihnya mie, coba? Apalagi beberapa hari setelahnya, mereka upload foto pelanggan yang order bihun kuah di IG. Langsung aja aku DM, kok bisa kemaren aku pesen ini malah dikasih yang lain. Balesannya?

“Baik kak, mohon maaf sebelumnya ya. Besok saya croscheck :)”

Udah gitu doang? Terlanjur kuciwa. :(

Fasilitas: Ada wifi sih seingetku. Trus nggak semua meja ada tisunya waktu itu. Kalo mau cuci tangan harus ke toilet ato kran wudhu. Yang enak, ada lahan parkir sendiri dan luas.

Tempat: sebenernya asik banget loh buat nongkrong ama temen ataupun keluarga. Bahkan suasananya juga nyaman untuk ngedraft postingan/kerjaan di laptop. Tapi ya gitu karena keterbatasan tempat, jelas gak bisa lama-lama. 😟


Terlepas dari pelayanannya, sebenernya enak-enak aja kok nongkrong di sini. Saranku sih, coba kreasikan menu-menu yang kayaknya biasa banget. Contohnya bikin Nasi Goreng Sembunyi yang bisa diadaptasi dari resep nasi goreng pattaya. Ya semacam itu lah biar rada eksklusif dikit.

Salam foodies,
-Hilda Ikka-

Bledeg Cafe & Resto
Jl. Usman Sadar No. 112 Gresik
www.instagram.com/bledegcaferesto
Jam buka 11.00 - 23.00 WIB

8 comments

  1. Setuju banget. Semua orang bisa salah, tapi jangan angkuh dan tidak meminta maaf.

    Seharusnya ownernya aware sama kualitas pelayanan, karena gak selamanya bisnis yang berdasarkan pelayanan itu bisa bertahan kalau kualitasnya gak bagus.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Tapi yasudahlah Mbak, aku hanyalah remah-remah kerupuk yang nggak ngefek buat mereka 😢

      Delete
  2. nggak nyangka Gresik ada juga kafe kekinian hahaha

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iyo Mbak, ojok nang Buk Tiban tok 😝

      Delete
  3. Iiih kok milkshakenya bikin pengeeen #glegh sekarang kafe2 kayak gini merambah ke banyak kota ya, jadi acara nongkrong lebih terakomodasi apalagi kalau pelayanannya ditingkatkan, pasti lbh betah :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iyaaa berjamuran, membahayakan kesehatan dompet kita weew

      Delete
  4. Blue Cocktail-nya keliatan seger banget...

    ReplyDelete

Terima kasih banyak sudah mau berkunjung dan membaca, terlebih turut meninggalkan komentar. ^o^ Mohon berkomentar secara sopan dan plisss jangan tinggalkan link hidup dan pasti langsung aku hapus. Okey? ;)

Sekali lagi terima kasih pembaca-pembaca setiaku. Tanpa kalian, apalah arti aku dan tulisanku ini. Semoga menginspirasi. :))