Karier Melangit namun Hati Tetap Membumi, Bisakah?

Karier Melangit namun Hati Tetap Membumi

Sabtu lalu, aku berkesempatan mengisi acara Bincang Santai yang merupakan proyek organisasi Gerakan Mahasiswa Surabaya (GMS). Temanya digital marketing dan aku ngisi materi tentang dunia blogging.

Bukan suatu hal yang 'wah' banget sih mengingat aku sendiri merupakan salah satu anggotanya (dan lumayan ngirit biaya kan kalo anggota yang jadi pemateri LOL). Tapi aku nggak menyangkal kalo ini kesempatan emasku untuk mengasah public speaking dan melatih kepercayaan diri. Di depan banyak orang yang nggak kukenal khususnya.

Sebelumnya aku mau ngucapin terima kasih banyak dulu untuk teman-teman yang sudah support dari jauh-jauh hari sampe hari-H... Makasih ya. 😌 Acaranya berjalan lancar meski rada meleset dari ekspektasi wkwk. Kenapa?

Soalnya temen-temenku banyak yang bilang mau dateng eh ternyata... OMDO! Alias omong doang. Kan sedih. :( Yang paling bikin sedih tuh temen-temen yang BILANGNYA pengen ngembangin blog. Nah daripada aku capek balesin satu-satu whatsapp dari beberapa orang, kan mending dateng ke acara jadi bisa tanya-tanya langsung. Eh malah begitu endingnya. Sedih gak seh. :(


*kok malah curhat? Trus kata 'sedih' itu udah diulang berapa kali? :v Yawis lanjut.

Nah sewaktu tampil ngisi materi, aku pun LIVE performing via Instagram dibantu temenku. Tau gak, saking gugupnya, aku bahkan jadi lupa kalo waktu itu lagi LIVE. 😂😂 Karena yang ada di otakku cuma fokus nyampein materi dan jangan sampe bertele-tele. So, buat temen-temen yang kemaren nonton LIVE, it's naturally me. Aku nggak jaga image gimana-gimana, ya begitulah aku. 😁


Kelar ngisi materi, aku baru nengok komen-komen LIVE Instagram. Mayan banyak, huhu aku terharu. Karena nggak memungkinkan untuk aku bales, yaudah aku screenshoot aja pertanyaan-pertanyaan di sini untuk aku jawab di Instagram post tersendiri. Lhadalah belom apa-apa hapeku mati karena kehabisan daya baterei. Tapiii aku masih inget beberapa komen. Bahkan ada lho komen dari seorang temen blogger yang duh rasanyaaa.. bikin down bagai dilempar ke sumber lumpur Lapindo.

Iya iya aku tau banget kalo penampilanku kemarin jelas ada kekurangannya. Namanya juga proses, ya kan. Lah kalo situ mau komen/kasih saran, yang membangun dong. Jangan main nyeplos aja ih gemes kan jadi pengen nyubit. -____-

Cubit pake ini :3

Konon si temen ini (sebut saja Kuncup) emang dikenal 'agak nggak berperasaan'. Yaaah beberapa kali aku tau dia bikin orang lain makan ati. Eh sekarang aku kena juga. Well, padahal dulunya si Kuncup nggak begitu loh. Yang kuingat, dulu Kuncup orangnya biasa-biasa aja, gak terlalu neko-neko. Kok sekarang makin ke sini makin entahlah.

Iya, Kuncup yang dulu bukanlah Kuncup yang sekarang. Yang sekarang, dirinya terlihat begitu menonjol, suka 'speak out' di sana-sini, berani ngomong setinggi langit, dan sebagainya. Emang sih Kuncup ini background pendidikannya sangat tinggi, dan alhamdulillah hidup berkecukupan. Tapi kok ya semena-mena gitu sama orang. :(

Yaudalah akhirnya refleksi diri Kuncup di benakku ini aku jadikan self-reminder ajah. Betapa orang nggak nyaman dengan attitude seperti itu. Betapa dibalik sikap yang terlalu jumawa, ada berkeping-keping hati yang tersakiti.

Terus aku jadi inget ilmu padi: makin berisi makin merunduk. Ibarat padi yang semakin matang dan berat isinya, kan semakin merunduk bentuknya. Korelasinya, semakin pandai pemikiran kita, tinggi jabatan kita, berkecukupan harta kita, maka sebaiknya tetap rendah hati seperti filosofi padi tersebut.

Yha, sebaik-baiknya orang sukses adalah yang bersifat rendah hati. Sifat kebalikannya, tinggi hati. Biasanya sih sikap tinggi hati ditandai dengan merasa paling tahu dan benar, susah menerima masukan, dan menganggap dirinya 'lebih dari yang lain'.

Aku sendiri sebagai manusia biasa juga nggak luput kok dari sifat tinggi hati. :( Tapi seiring tumbuh dewasa ya aku kepingin berkembang ke arah yang lebih baik toh. Jadi aku coba mempraktikkan hal-hal berikut ini:

1. Tidak menganggap diri sendiri paling tau.
Been there, aku seringkali ngeyel kalo debat sama orang lain. Padahal apa yang aku eyelin kadang ada salahnya lho. Trus kalo ketauan salah pura-pura lupa ato gatau biar gak diungkit-ungkit. Nyebelin banget kan? :))

Biar nggak terulang kembali, aku selalu inget-inget, di atas langit masih ada langit. ^^


2. Mau menerima koreksi/masukan.
Ini ada hubungannya sama poin pertama sih. Rata-rata kalo orang sok tau pasti susah menerima masukan, ya kan?

Makanya aku sekarang berusaha untuk "listen first, then talk". Dengerin dulu sampe tuntas, baru bereaksi. Kalo di dunia maya ya jadinya "read first, then write". Trus kesampingkan ego. Dengan begitu, aku jadi lebih mudah mencerna koreksi/masukannya dan bisa memilah mana yang terbaik untukku sendiri.

3. Mengucapkan terima kasih.
Sepele tapi penting untukku. Soalnya aku merasa nggak bakal jadi diriku yang sekarang ini tanpa bantuan dari berbagai pihak. Mustahil aku bisa seperti ini sendirian. Jadi aku membiasakan diri untuk mengucapkan terima kasih pada siapa pun yang memberikan support buatku, sekecil apa pun. Karena tanpa mereka, tentu aku bukan siapa-siapa.

Ini bukan Kuncup loh gengs, ini Mbak Fani yang baik hati udah support aku dengan dateng di acara :')

Aku nggak pernah menganggap setiap kesuksesan yang aku raih merupakan hasil murni jerih payahku sendiri. Semua pasti ada campur tangannya, minimal lewat doa dan harapan orang lain. :)

Makanya aku kagum banget sama Diana Rikasari. She's so gorgeus and generous that way. Apalagi aku udah bertemu langsung sama orangnya dan dia sama sekali nggak bersikap sok. Sewaktu ngobrol berdua, rasanya ya seperti ngobrol dengan teman biasa.

Jadi kesimpulannya? Postingan ini murni curhat ala-ala self reminder. Aku nggak berniat menyudutkan siapa pun loh yaaaa, jadi jangan baper. Kalo pun emang baper, yuk kita berubah sama-sama untuk jadi lebih baik!

*aku harap postingan ini isinya gak garing*
*segaring krupuk upil*
-Hilda Ikka-

18 comments

  1. Hilda, nggak usah baper. Nggak semua omongan orang harus kamu masukin dalam hati. toh dia gak bayarin tagihan kita :)

    Proud of you lah. Ajarin aku bikin video kece yak

    ReplyDelete
  2. Nggak usah terlalu pusing sama omongan miring kak. Namanya hidup pasti selalu ada up and down. Biarin aja. Yang penting fokus sama hal2 positif yang kita lakukan. Bahagia dan teruslah berbagi ya Kak Hilda ^^

    ReplyDelete
  3. TEtap semangaat. Kalau aku sellau fokus ama jalan hidupku walaupun ada yang ngomong kiri kanan. Eaa. Mmh emang paling penting itu adalah ucapan terima kasih ya mba :)

    ReplyDelete
  4. pengen nulis tentang ini juga, pengingat diri sendiri yg utama...

    ReplyDelete
  5. Memang mbak Ikka, ngendaliin hati dari penyakit hati seperti iri, dengki, somBong, riya, itu memang butuh kerja keras dan usaha. Setiap orang psti sdg berjuang "meluluhkan" hati masing-masing.

    Semangattt

    ReplyDelete
  6. Tetep semangattt
    Lah ngunu dikomen g oke penampilane yoopo akuuuu xD
    Ireng2 geje wkwk
    Terus sharing bagi ilmu dek <3

    ReplyDelete
  7. jadi, topi bulet jadi branding nih sekarang hihii

    ReplyDelete
  8. Wuih ternyata meskipun sekolah tinggi bukan jaminan kata-kata makin teratur, ya. Huft

    Sabar, tante Ika. Orang sukses banyak cobaannya. Semangat ya. Ajarin aku buat video yang ciamik dunk. Buat Salfa nanti kalo sudah 4 tahun mau saya giring jadi youtuber.

    ReplyDelete
  9. selain ucapak terimakasih mungkin ditambahkan ucapan maaf yang tulus Mak. Karena sering kali secara tidak sengaja kita menyakiti hati orang lain padahal nggak ada maksudnya ke arah sana.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Oke Mbak, makasih buat masukannya. Ntar aku tambahin ya. :))

      Delete
  10. Selamat y mbk, udh bs berbagi ilmu ngeblognya ke bnyak org, pakek live ig pulak, kece,
    Yg berbau2 negatif, macam si kuncup, buang ke laut aje, ahay..
    Semangat berbagi ya mbk, :)

    ReplyDelete
  11. Semangatt terus Ikka, semoga bisa konsisten dan tetap rendah hati ;)

    ReplyDelete
  12. Semangat terus yah Ikkaaa!
    Komen gak asyik akan selalu ada aja, tapi Insya Allah bakalan bikin kita tambah kuat kok:))

    Hwaiting!

    ReplyDelete
  13. Yang penting niat baik berbagi kebaikan yaaah.. self reminder notenya bermanfaat bangeet

    ReplyDelete
  14. omongan yg bersifat ngejatuhan ga usah didenger mba.. kdg aku ya heran ama orang2 yg sok paling bener, sok paling bisa ngelakuin dan org lain pasti salah... Mungkin dia ga punya kaca di rumah ;p

    ReplyDelete
  15. "Semakin tinggi pohon, semakin kencang angin berhembus". Memang akan ada orang lain yang ga suka melihat orang lain lebih dari dia.
    Yang penting sekarang adalah belajar sabar dari Pak Sabar ��
    Arisan ilmu selanjutnya dirimu yaa..

    ReplyDelete
  16. Hi mba hilda.. Aku penah ada diposisi kedua.. Susah banget nerima dikomentarin. Kalau dinasehatin, pasti nyaut dan merasa keputusan aku yang paling benar. Itu karna ego tinggi. Bener. Nah, makin kemari aku makin kesampingkan ego. Dan yah, pelan2 lah merubah kebiasaan yang annoying itu dan melunakkan kepala batu. hahaha

    lho, kok jadi saya yg curhat.

    Anyway, saya follower mba yang ke-184

    Main ke blog saya juga ya mba, www.theamazingjasmi.com

    makasih mba.. :)

    ReplyDelete

Hai, terima kasih sudah berkunjung dan membaca! Tinggalkan komentar yang baik dan sopan ya. Maaf untuk link hidup akan otomatis terhapus. :)

I love to read all comments from you all, but sorry if I can't answer all. :)

Sexy Red Lips