Jungkir Balik Dunia Ngampus: Rupa-rupa Dosen

Jungkir Balik Dunia Ngampus: Rupa-rupa Dosen

Setelah menjalani perkuliahan selama satu semester, aku mulai berpikir kalo kuliah di perguruan tinggi, swasta elit atau swasta biasa itu sama aja. Sama bagusnya kok, tergantung kepiawaian dosennya dalam mengajar; nyampe ato nggak di otak mahasiswanya. Kalo dapet dosen yang kurang kompeten cara mengajarnya, mau sebagus apa pun tempat kuliahnya sih rasanya percuma.

Tapi dosen itu ibarat rezeki ya, seringkali random. Dapet dosen yahud alhamdulillah, kalo nggak yahud ya sudahlah.

Dari 8 dosen yang mengajar di semester pertama perkuliahanku, cuma 2 sih yang layak dapet penghargaan favorit (dari aku). Sisanya kurang menarik, bahkan ada yang cukup menyebalkan. Dan sekarang, aku mau mengenang mereka satu per satu.

*Tribute to bapak-ibu dosen ini mah judulnya :v

*Disclaimer: seluruh nama dosen berikut ini udah aku samarkan. Takutnya kenapa-kenapa bisa menimbulkan masalah. Masih mending kalo menimbulkan duit, bisa dipake jajan sempol. :3*

1. Dosen matkul Pendidikan Pancasila yang aku lupa namanya. 😑 *berasa jadi mahasiswa durhaka gak sih?* Plis jangan kutuk aku jadi batako ya Pak...

Beliau ngajar tiap hari Senin pukul 7 pagi gengs, bisa dibayangin lah betapa suram seluruh tampang mahasiswanya. Masih pada kena 'monday blues', belum bisa move on dari kebahagiaan weekend. Salut deh, Pak Dosen selalu berapi-api semangatnya saat mengajar. Nggak ketularan suasana kantuk para mahasiswanya.


Tapi sayang, apa yang beliau omongin di depan kelas seringkali nggak nyambung ama materi yang dibahas. Sukanya ngomongin fenomena sosial yang sedang terjadi (ya bagus sih, buat selingan) sambil bercanda.... garing. Sumpah saking garingnya, aku ngerasa teman-teman yang (sengaja) ketawa menanggapi guyonan beliau cuma bermaksud nyenengin hati Pak Dosen.

Semoga Pak Dosen bisa mengajar lebih baik di lain waktu ya Pak.

2. Di jam berikutnya, ada Pak Eki pengampu matkul Bahasa Indonesia. Beliau keliatan masih cukup muda (sekitar umur 30-an keknya) dan menerapkan metode pengajaran 'dosen sedikit bicara, mahasiswa banyak bekerja'. Maksudnya?

Di pertemuan pertama, Pak Eki menyebutkan 6 pokok materi yang akan dibahas selama satu semester. Kemudian para mahasiswa dibagi ke dalam 6 kelompok dan masing-masing kelompok membawahi 1 materi untuk membuat presentasi. Yep, materi perkuliahan disiapkan oleh mahasiswa. Kelar presentasi, Pak Eki memberikan koreksi dan tambahan.

Puncaknya, materi yang udah dipresentasikan itu dibikin makalah. Ini bagian paling malesin, karena tugas makalah itu kurang cocok untuk dikerjakan secara kelompok. Mana mahasiswanya beda fakultas pula. Alhasil, yang ngerjain + mikir ya cuma orang tertentu. :(

So, menurutku kurang efektif sih.

3. Hari Selasa pukul 7 pagi, waktunya Pengantar Sosiologi yang diampu oleh Pak Adis. Cara mengajarnya cukup klasik sih. Ya cuma menerangkan materi sambil corat-coret papan tulis.

4. Bu Ayu, dosen matkul Ilmu Kealaman Dasar. Ini lebih klasik dari Pak Adis cara mengajarnya. Yakni dengan menampilkan slide presentasi (which is banyak tulisannya) dan tinggal dibaca. Trus orangnya kaleeem sekali. Saking kalemnya, banyak temen-temenku yang sering ngeremehin jam kuliahnya. :(


5. Cuma di hari Rabu aku ngerasa bersemangat untuk berangkat ngampus. Karena di hari ini lah kedua dosen favoritku mengajar. Ada Pak Ihsan, dosen matkul Pengantar Ilmu Komunikasi. Orangnya masih muda, alumni kampusku sendiri, dan baru aja dapet gelar magister. Sebenernya matkul ini diampu oleh seorang dosen senior, etapi ternyata udah pensiun sehingga langsung diganti dengan Pak Ihsan ini.

Kabarnya dari senior-seniorku, dosen senior itu cara ngajarnya bosenin dan rada kejam gituh kalo ngasih tugas. Aaak... beruntungnya diriku nggak jadi diajar oleh beliau.

Balik lagi ke Pak Ihsan. Aku suka banget gaya mengajarnya yang interaktif, sampe aku nggak merasa ngantuk blas meski kelas dimulai pukul 7 pagi. Trus slide presentasinya singkat + padat + menarik. Mungkin karena beliau masih muda jadi lebih fresh gitu. Wah, kita butuh lebih banyak dosen seperti ini!


6. Bu Endah yang berusia senja, dosen matkul Pengantar Ilmu Politik. Jujur di pertemuan pertama - kedua aku ngerasa ngantuk di kelas. Mungkin karena kuliah dimulai pukul 12 siang, saat-saat kelopak mata terasa berat ditambah perut keroncongan. Akhirnya beliau punya inisiatif buat majuin jam kuliah jadi pukul setengah 10, yang disambut dengan suka cita olehku dan temen sekelas. Karena itu pertanda kami bisa pulang lebih cepat. *LOL Bu Dosen memang brilian! *kalungin medali*

Sejak pergantian jam, aku jadi lebih fokus menyimak materi beliau. Berbeda dengan dosen Ilmu Kealaman Dasar yang kalem, Bu Endah ini cenderung tegas dalam menyampaikan materi. Meski usia beliau nggak lagi muda, tapi mahasiswanya asik-asik aja diajar oleh beliau. Bahkan berkat Bu Endah aku makin paham pelajaran sejarah yang dulu pernah aku pelajari di sekolah. Tapi sayang, meski aku aktif di kelas, cuma dikasih nilai AB sama beliau huhuhuhu ciyan deh.

7. Penghargaan dosen tergahar jatuh kepada Pak Bejo, dosen matkul Dasar-Dasar Logika. Telat 10 menit nggak boleh masuk kelas (padahal toleransi dari kampus sampe 15 menit). Mana kuliahnya pukul 7 pagi ewww~ Yang nggak aku suka dari Pak Bejo saat mengajar karena suka mengolok-olok mahasiswanya pake sebutan autis lah, o'on lah, apalah kasar bangeeet. 😰


Ya wajar sih kalo dosen itu kesel ama mahasiswa yang pasif, tapi serius pelajaran logika ini emang susah huhu. Padahal ilmu logika itu penting lho. Dengan logika kita mampu berpikir jernih, sulit dibodohi, dan nggak mudah terprovokasi. *eyaaa nyindir oknum penyebar berita hoax*

Trus karena kesel sama mahasiswanya, beliau jadi seenak jidat kalo ngasih tugas. Masa ngerjain tugas sampe berlembar-lembar tulis tangan cuma dijatah 2 jam? Pokoknya kelas bubar, 2 jam berikutnya harus dikumpulin gitu. Gilaak emang ini tangan mesin fotocopy? Kan kita ngerjain pake mikir lah bos. 😡

Tapi lucunya, pak dosen ini sempat tertipu penampilanku! Wakakaka. Kejadiannya begini:

Dosen (D): *ngomel* kalian ini masih muda jangan malas-malasan. Belajar yang rajin, masa gak kasian sama orang tua yang biayain kalian. Ah emang anak muda tau apa. Palingan masih tua anak sulung saya dibanding kalian. Anak saya lho kelahiran tahun 97.
Aku (A): *nyeletuk* saya 95.

D: *terkejut* lho? Masa? Semester berapa sekarang?
A: *kalem* semester satu
D: Lho, kok telat baru kuliah.
A: anu Pak, dulu udah pernah kuliah di tempat lain. Sekarang kuliah lagi.
D: Ooh... walah, jadi menantu saya aja ya *dengan nada bercanda*

Kemudian seisi kelas pun hening, pada lirik-lirikan.

A: emh, anu... saya udah menikah, Pak. *nyengir*
D: ??

Pak Bejo sukses kena jebakan betmen. :v


Etapi siapa sangka, ujung-ujungnya aku dapet nilai A! Omaygaaaat! Padahal absenku nggak full, ngerjain tugas pun nggak lengkap karena keriting bok rasanya tanganku. Bahkan aku nggak beli buku beliau *wkwk dasar nggak modal. Aaak aku terharu. Mungkinkah Pak Dosen tersihir dengan pesonaku?

*dilempar karambol*

8. Terakhir, dosen Pendidikan Agama Islam, yakni Pak Muhajir. Beliau ini udah sepuh, bahkan kalo aku taksir usianya hampir 60-an. Gaya mengajarnya pun klasik, cuma bacain isi buku untuk dicatet mahasiswanya sambil menerangkan poin-poinnya. Kalo aku sih fine-fine aja karena udah terbiasa dengan sistem mengajar seperti ini di waktu nyantri dulu. Tapi temen-temenku kebanyakan bosen dan nggak dengerin.. :(

Kasiannya lagi, kadangkala kami nggak konsen dengerin materinya karena sibuk nggarap tugas Dasar-Dasar Logika! Huhuhu maafkan kami...

Anyway, sekarang perkuliahan semester 2 udah memasuki minggu kedua. Akibat terlena libur panjang, aku jadi susah bangun pagi! Habis subuhan tidur lagi huhu. Padahal aku punya jadwal kuliah pukul 7 pagi lho. Sampe pernah telat masuk kelas dosen yang disiplin banget. Trus ada anak yang nanyain, "Kok dibolehin masuk? Kata beliau kalo telat lebih dari 15 menit diusir."

Weks! Maklum pertemuan sebelumnya aku nggak hadir gegara ketiduran, jadi nggak ngerti kontrak kuliahnya. Untung udah nyelonong masuk duluan, walau secara moral mungkin nggak sopan. Tapi, daripada diusir? :v

Salam mahasiswa tua (umurnya),
-Hilda Ikka-

20 comments

  1. menurut saya informasi diwebsite ini sangat menarik apabila anda ingin mempelajari lebih lanjut tentang bagaimana cara berbicara didepan umum silahkan kunjungi website di bawah ini
    http://fikom.gunadarma.ac.id/

    ReplyDelete
  2. Wah dosen yang suka 'ngatain' itu ngeri juga ya, dosen kok gitu sih...
    Memang rupa-rupa karakter dosen, yang disukai sama zaman sekarang biasanya memang yang update, enak ngajarnya, kekinian, gak bikin ngantuk, dan gak banyak tugas. wkwkwk.

    ReplyDelete
  3. Salam buat dosen Bahasa Indonesianya dong Ika hahaha
    Emang gitu sih, dosen punya gaya masing2 saat mengajar, berharap aja kita nggak bosan hahaha.
    Paling kesel kalau makalah di kerjain sendiri ya padahal kelompok hufch

    ReplyDelete
  4. tetap kerahkan jiwa raga biar beres kuliahnya, dapet ilmunya, dapet ijazahnya dan gembira hidupnya walau dengan segala rupa-rupa dosen. coba sekarang dipetakan, dosen mana yang mau dijadikan pembimbing waktu skripsi hihihi.

    ReplyDelete
  5. hi hi gambar2nya lucu2 ..salam kenal mbak hilda.mbak nanti dikutuk jadi batako piye jal ha2

    ReplyDelete
  6. Rupa-rupa dunia kampus ya, dek. Dulu aku kuliah pas usia sdh ga muda lagi, teman2ku pun demikian, tapi kebykan dosennya masih muda dan enak-enak sih gaya mengajarnya, jadi gak bosen

    ReplyDelete
  7. Hahaha..beruntungnya diriku ya, dulu dapat dosen muda2. Jadi, kalau di kelas bawaannya seger mulu. Tapi nggak enaknya kalo dosn mudanya itu perempuan, hadeh, rempongnya minta ampun kalau ngasih tugas. Tapi ada juga sih dosen muda kalo ngajar cuma ngobrol santai nggak jelas. Ah, rupa2 zaman kuliah. Jadi pengen sekolah lagi.

    ReplyDelete
  8. Aduh dosen suka ngatain, aku jg pernah tuh pas matkul bahasa inggris, masa kita disamain sama peliharaannya coba.

    Waw dirimu 95 toh. Aawawaww.

    ReplyDelete
  9. Aku jg msh inget ama dosen2 yg aku anggab paling asyik... Tp kdg lupa nama, cm msh inget mukanya :D. Udh prestasi bgt itu krn aku tipe yg gampang lupa muka orang :p.

    Buatku dosen yg asyik pokoknya yg ngajarnya bisa gampang diinget, bicaranya enak dan deket ama mahasiswa :D. Syukurnya dosen2ku dulu rata2 begitu mba. Kebanyakan mereka memang orang asing, jd mungkin gaya ngajarnya jg lbh deket ke mahasiswa, ga terlalu kaku :D.

    ReplyDelete
  10. Seru ya pengalaman pas kuliah. Aku juga pernah ketiduran pas jam kuliah, haha.
    Untungnya bukan pas jam dosen kiler dan aku termasuk anak yg rajin di kelas, jadi nggak sempat didamprat, haha. :)

    ReplyDelete
  11. hampir semua dosen meninggalkan kenangan, meksi aku lupa namanya hahaha. ada dosen yang sukses bikin aku nangis karena merasa bersalah fotokopi diktat kuliah. fotokopi itu dilarang. kenapa aku pas yg jadi korban sedangkan ada ribuan fotokopi merajalela di kampus

    ReplyDelete
  12. Jadi inget masa - masa kuliah dulu, so fun :)

    ReplyDelete
  13. Yang paling ngeselin, dosen yang ngasih nilai tapi gak baca dan gak pernah periksa tugas kita. Terus ngasih nilainya random pulak. Ada yang sering gak masuk malah dapat A. Yang rajin malah B-.. kesel gak sih?

    ReplyDelete
  14. gua pikir cuma gua doang yang gitu mulai ngampus langsung menilai dosen-dosen yang masuk..
    Rupanya ada yang merhatiin dosennya juga..


    Hehhehee..
    Apa lagi yang bisa membuat kehidupan kampus berwarna selain temen-temen dan pelajaran???
    yaah dosen laah..
    :D

    hahahhaha

    ReplyDelete
  15. Ngakakk ahaha
    Love your post kak!!

    Regards,
    www.CHIPPEIDO.co.vu

    ReplyDelete
  16. Haha jadi inget jaman-jqman kuliah dlu, yg nmr 7 sama banget kaya dosenku statistik, klo telat ga boleh masuk kelas dan klo kuliah cm make kaos jg gak d perbolehkan masuk, katanya nanti jd kebiasaan pas udh kerja, dan berpengaruh jg sm penampilan, btw nice post nh etapi kenapa jadi curi" cerita disini jg ya heuhehehe

    ReplyDelete
  17. Hahha seru mbak bacanya. Terusin ya bikin blog series kalau perlu qiqiqi

    ReplyDelete
  18. hahahahaha.....jadi inget jaman kuliaah duluuu...duluuuu #berasaudahtua :)

    ReplyDelete
  19. Akkkk, selalu ada cerita seru menjadi mahasiswa baru. Wkwk :D
    Tosss dulu !!

    ReplyDelete
  20. hwkwkwwkww.. sampek nama dosene dewe lali nduk nduk kwkwkw...
    **jadi itu nama kampusnya gak lali juga kan :p

    ReplyDelete

Terima kasih banyak sudah mau berkunjung dan membaca, terlebih turut meninggalkan komentar. ^o^ Mohon berkomentar secara sopan dan plisss jangan tinggalkan link hidup dan pasti langsung aku hapus. Okey? ;)

Sekali lagi terima kasih pembaca-pembaca setiaku. Tanpa kalian, apalah arti aku dan tulisanku ini. Semoga menginspirasi. :))