Review: Silver Swan - No. 306 Lower Lash

Review: Silver Swan - No. 306 Lower Lash
[SPONSORED POST]

Meski terkadang suka dandan heboh segala macem, sebenernya aku tuh nggak akrab lho sama yang namanya fake eyelashes alias bulu mata palsu. Lebih ke love-hate relationship gitu sih. Maksudku, biar pun dikata nggak telaten pakenya, tapi fake eyelashes itu tetep perlu. Sukses bikin dandanan manjah memesona secara instan. Ya kaaan?

Momen pake fake eyelashes dalam sejarah hidupku pun bisa dihitung pake jari. Palingan pas wisuda, mantenan, dan kalo lagi ikutan semacam kontes make up look. Kondangan pun gak pernah pake. Alasanku, selain ribet dan memakan banyak waktu untuk masangnya, fake eyelashes seringkali bikin mata nggak nyaman karena pucuknya yang suka menusuk-nusuk ujung mata.

Yaaa gak heran sih, secara fake eyelashes yang aku beli emang murahan. Sepuluh ribu dapet dua biji! HAHAHAHAyaiyalah seus ewwwww~

5 Hal yang Tidak Inspiratif dari Kisah Cinta Haqy - Selma

5 Hal yang Tidak Inspiratif dari Kisah Cinta Haqy - Selma

Belom basi kan yes topiknya? Apalah aku yang selalu muncul di saat semua udah 'adem'. Wkwk.

Jadi gimana, kamu #teamselma atau #teamsenna? Ato, malah nggak 'dong' ama apa yang aku omongin?

Yaudalah jangan kayak orang susah, baca dulu gih artikelnya di Hipwee. Abis itu balik lagi ke sini. Awas lho kalo nggak balik, ntar bakal aku datengin di alam mimpi sambil joget poco-poco.

Link Hipwee: Kisah Cinta Realistis Haqy - Selma

Iyes, jamaah fesbuk akhirnya terbagi ke dalam 2 kubu. Pertama #teamSelma yang mengelu-elukan keputusannya menikahi Haqy Rais begitu berani, realistis dan menginspirasi. Sementara kubu lainnya, nge-pukpuk Senna yang masih berkutat dengan pendidikan taruna kepolisiannya.

(Anyway, awalnya aku janjian ama Mbak Windi Teguh buat publish bareng. Tapi aku masih nge-blank jadi Mbak Windi deh yang maju. Tulisannya bagus banget dan aku setuju polll.. bahkan menginspirasi aku buat bikin tulisan ini.)

Baca postingan Mbak Windi: Jodoh di Tangan Tuhan

Kalo aku masuk kubu mana nih?

Jungkir Balik Dunia Ngampus: Rupa-rupa Dosen

Jungkir Balik Dunia Ngampus: Rupa-rupa Dosen

Setelah menjalani perkuliahan selama satu semester, aku mulai berpikir kalo kuliah di perguruan tinggi, swasta elit atau swasta biasa itu sama aja. Sama bagusnya kok, tergantung kepiawaian dosennya dalam mengajar; nyampe ato nggak di otak mahasiswanya. Kalo dapet dosen yang kurang kompeten cara mengajarnya, mau sebagus apa pun tempat kuliahnya sih rasanya percuma.

Tapi dosen itu ibarat rezeki ya, seringkali random. Dapet dosen yahud alhamdulillah, kalo nggak yahud ya sudahlah.

Dari 8 dosen yang mengajar di semester pertama perkuliahanku, cuma 2 sih yang layak dapet penghargaan favorit (dari aku). Sisanya kurang menarik, bahkan ada yang cukup menyebalkan. Dan sekarang, aku mau mengenang mereka satu per satu.

*Tribute to bapak-ibu dosen ini mah judulnya :v