Akhirnya Aku Pelihara Kucing! (Lengkap dengan Dramanya)


WARNING! This is gonna be a long post! So, be prepared!

Kalau ditanya soal hiburan murah meriah (yang bahkan nggak ngeluarin duit sama sekali), jawabanku pasti: main dengan kucing! Atau ngeliat tingkah laku anak kucing yang gemayyyy uwuwuwuwuww~

Iyes, aku suka kucing pake banget! Tiap ketemu kucing di jalan, minimal bakal aku elus-elus atau nggak, ya aku panggilin “Puss, puss!” gitu. Kalo lagi mood bakal aku ajak ngobrol juga. Nanya rumahnya di mana dan anaknya berapa. *lha*

Kecintaanku terhadap kucing ini rupanya sudah muncul sejak dalam kandungan ibu lho! Jadi ibuku tuh sebenernya nggak suka ama kucing. Namun sewaktu mengandungku, tiba-tiba suka ngelus-ngelus kucing dan penyayang banget ama mereka. Tiap abis makan, sisa makanan kayak tulang belulang dan kepala ikan selalu dikasih ke kucing. Setelah aku lahir ke dunia, ibuku nggak lagi demen ama kucing ngoahahaha.


Sebelum keheranan ini berlanjut, rupanya sifat ini diturunkan dari ayahku. Yep, beliau ternyata penggemar kucing! Aku yang notabene anaknya aja baru tau dewasa ini karena baru diceritain. Wajar sih, ibuku kan nggak suka kucing jadi ya ayahku nggak lagi melihara kucing semenjak menikah dengan ibu.

Waktu nyantri dari SMP sampe SMA, pasti ada lah ya kucing-kucing yang berkeliaran di sekitar asrama. Senengnya nih, berasa kayak ikut memelihara! Beberapa di antaranya pernah beranak di kamar santri bhahahak. Biasanya kalo abis lahiran, induk dan anak-anaknya kami taruh di kardus. Tiap pulang sekolah pasti gak sabar buat nengokin mereka buat hiburan.

Eh, ujung-ujungnya oleh si induk dipindah ke rak sepatu! Hadeh kenapa suka amat ama bau kaki manusia ye. πŸ˜‚


Lulus SMA, otomatis lanjut kuliah. Karena selama kuliah aku tinggal di kosan, jujur nggak mungkin banget buat pelihara kucing. Kebanyakan kos ngelarang penghuninya buat pelihara hewan. Toh ukuran kos yang aku huni selalu berukuran kecil (maklum, bujetnya terbatas).

Setelah menikah dengan Muffin, kami pun hidup menumpang di rumah orang tua Muffin. Lagi-lagi terkendala buat melihara si meong. Soalnya ibu mertuaku nggak suka kucing, sama kayak ibuku! Hadeeh ibu-ibu ini pada kenapa sihhh zzz...

Hingga suatu hari...
.... takdir berkata lain. *tsaaah

Pulang berbelanja dari swalayan di deket rumah, aku mendapati SEEKOR kucing domestik (ato populer disebut ‘kucing kampung’) lagi asyik nongkrong di salah satu motor matic. Warna rambutnya hitam-putih ala biskuit oreo gitu, dengan setitik corak hitam di deket hidung sehingg terkesan kayak berkumis. Aku elus-elus bentar, eh dia kayak kecantol aku. Belibet mulu di sekitar kaki, ngeong-ngeong.

Lhah, yaudah aku coba jalan menjauh. Diikutin ternyata.
Aku mulai lari-lari kecil, dia tetep ngikutin.
Duh, jadi luluh nih aku...

OKE MOCHI, AKU BAWA KAMU PULANG!

Aku pun segera melapor ke Muffin yang lagi ambil motor di parkiran. Aku tanya boleh gak bawa kucing ini pulang. Toh kayaknya nggak ada yang punya. Kalo pun dia punya majikan, ya bakal kita biarin ntar dia pulang. Syukurlah dibolehin.

Setiba di rumah, kami lepas kucing itu di teras. Trus pura-pura gak tau sewaktu ditanya mertua itu kucing darimana HAHAHAHA ya Allah maafkan kami yang durhaka. Kami pun ngeles dengan alasan ada kucing tiba-tiba mampir ke teras lalu kami elus-elus gitu.

Kucing ini tentu nggak boleh masuk rumah. Jadinya dia bermalam di teras, tidur di atas keset. Esok hari, aku kira dia bakal pergi. Ternyata enggak, masih nyariin aku! Diam-diam aku beri ikan sisa lauk kemarin. Dimakan lahap. Lalu seterusnya aku belikan pindang untuknya.

Tentunya aktivitas itu aku lakukan secara sembunyi-sembunyi.

Sementara mertua cuma bisa keheranan kenapa kucing ini betah banget main di teras. Ibu mertua malah nyalahin aku yang selalu ngajak dia main. Hehe. Gapapa, yang penting kedok tidak terbuka. *plis jangan bocorin ke mertuaku ya*


Perlahan, si kucing mulai berani masuk garasi/gudang. Atau ruang tamu. Kalo ketahuan ibu mertua, sudah pasti bakal diusir mentah-mentah.

Bagaimana dengan bapak mertua? Orangnya sih santai, karena pada dasarnya biasa aja dengan kucing. Cuma awalnya rada gimana gitu soalnya kucing ini betina. Takut beranak banyak hehe.

Singkat cerita, kucing ini berhasil dipelihara di dalam rumah karena pada suatu malam bapak mertua iseng masukin dia ke rumah. Hasilnya, si meong berhasil menangkap seekor tikus kemudian dilahap habis. Langsung deh dipuji-puji LOL.

Mochi dan hasil buruannya yang lagi dianiaya!

Lama-kelamaan ibu mertuaku akhirnya biasa aja ama nih kucing. Malah kalo masak ikan gitu pasti si kucing ikut kecipratan makan ikannya secara utuh (maksudku nggak tulang/durinya doang). Well, untuk sehari-hari sih aku kasih dia pakan dry food. Lebih hemat dibanding ngasih pindang 3x sehari HAHAHAHA. Sesekali ya aku kasih wet food yang sachetan kalo lagi baik hati. πŸ˜‚πŸ˜‚

Oya, akhirnya kucing ini aku namain Mochi. Simple aja karena aku suka makan ya aku kasih nama itu wkwk. Awalnya mau kasih nama Oreo tapi entah kenapa rasanya kurang cocok.


Aku kira, memelihara kucing itu gampang.
Ternyata ya, gampang-gampang susah. Yang pasti harus telaten dan selalu ingat kalo mereka tuh hewan, yang mengandalkan insting karena nggak punya akal.


PR pertama yang bikin pusing kepala: ngajarin Mochi eek di bak pasir!

Kalo sebelumnya dia tinggal di teras rumah kan bebas ya, bisa boker di pekarangan ato mana gitu. Lha semenjak di dalem rumah, udah 2x dia eek di garasi! Duh, siapa lagi yang bersihin tokainya kalo bukan aku? *ngenes dalem ati*

Padahal udah aku beliin bak berisi pasir yang aku taruh di deket dapur. Rupanya dia lebih demen eek di garasi karena mungkin nggak banyak orang lalu lalang ya. Yaudah bak pasirnya aku pindah ke garasi dan.. YES! Akhirnya Mochi sukses eek di tempat yang tepat.

Tapiiiiii akhir-akhir ini dia lagi nggak disiplin. Pasalnya rumah mertua lagi renovasi kan. Khususnya kamarku dengan Muffin, bakal ditinggikan lantainya. Nah di situ ditarohlah beberapa gragal (campuran pasir + runtuhan bangunan). Gataunya berhari-hari Mochi eek di situ! Pantes bak pasirnya bersih, alamaaak!

So, sekarang masih terus melatih Mochi untuk tertib eek di tempat yang disediakan. Dalam kondisi rumah yang lagi kacau balau. *kapan penderitaan ini berakhir ya Allah huhu*


Kemudian PR lainnya adalah Mochi maunya makan makanan yang fresh. Dalam artian harus dikasih langsung. Kalo makanan itu udah tersaji lama, dia nggak bakal mau. Walau ada segunung dry food di mangkoknya yang udah tersedia lama, dia tetep ngeong-ngeong minta makan. *pusing pala mamak*

Solusinya biar dimakan, makanan di mangkok aku masukin toples lagi lalu aku keluarin lagi nyahahaha. Ato kalo di mangkoknya masih ada sisa dry food sedikit, aku tuangin seiprit gitu biar yang sisanya tadi dia makan. Huhu manja banget deh.

Makanya aku pusing banget kalo ninggal Mochi di rumah dalam waktu lama. Pernah aku beliin automatic feeder gitu, eh tetep gamau makan. Rupanya, dia nggak cocok ama mangkoknya! Maunya makan pake mangkok Barbie yang selama ini dia pake, duileeee feminim amat seleramu Mochi.

*nangisin duit 40 ribu yang udah melayang buat beli automatic feeder*

Automatic feeder vs mangkok Barbie

Begini ya rasanya punya kucing.
Sering banget Mochi ngintilin aku ke mana-mana. Aku ke dapur, diikutin. Ke kamar, ditungguin. Gituuu terus kalo seharian di rumah. Sambil ngeong-ngeong minta dielus rupanya. Gemes sih, tapi ya gimana dong kerjaan aku pada gak kelar. *nangis dalem ati*

Enaknya sejak ada Mochi, aku nggak lagi merasa kesepian kalo pas sendirian di rumah. Ada yang bisa diajak ngobrol ato pun diusilin. *haha sori ya Mochi*

Yang lucu, kalo aku lagi sibuk nata properti buat foto produk, eh dengan tampang tak berdosa doi dudukin tuh alas foto. Lhaaa kepiye toh, Mochi?

Selain itu dia juga hobi melet. Gemesin banget sumpah, kayak lagi ngece aja! Hahaha.

Tolong ya buk, jangan sembarangan duduk!
BWEK!

Aniwei, kelakuan Mochi yang paling bikin geleng kepala sejauh ini adalah... caranya menyusup ke kamarku + Muffin. Yakni kalo doi lagi laper pas tengah malem dan seluruh penghuni rumah udah pada tidur pulas.

Dia menyusup lewat ventilasi udara yang letaknya di atas pintu itu loh... tinggi banget men! Gilak nih kucing. Aku yakin untuk menembus lubang ventilasi itu, Mochi loncat ke atas dispenser terlebih dulu. Padahal di atas dispenser ini selalu ada gelas, untungnya nggak dipecahin ya Allah. *elus dada*

Tau nggak, faktanya dispenser ini terletak sekitar 30 - 40 cm dari pintu kamar lho. Ckckckck luar biyasak.

Setelah mencapai lubang ventilasi, selanjutnya dia akan turun merosot lewat cantolan baju yang menempel pada pintu. Ato seperti yang dilakukannya akhir-akhir ini, mendarat di atas CPU.

*ya Allah ya Rabb lindungi seluruh perangkat komputerkuuuh*

A post shared by Another Me | Hilda Ikka (@hey.ikka) on

Mochi mahir melakukan hal ini bahkan pada saat dia masih hamidun. Syukur deh anaknya lahir dalam keadaan sehat wal afiat semua. Walau endingnya, berakhir dengan duka. :(

Mochi: Mother of Apuw, Mello, and Bello
Semenjak Mochi tinggal di rumah, kucing jantan liar yang biasa seliweran di sekitar rumah (dan di atas genteng) jadi sering mampir. Aku namain dia Garong, soalnya dia emang kucing garong. *oke ini gak penting*

Tuh! Wajahnya aja kayak preman!

Nah yang lucu, Mochi jadi sering main ama Garong. Tiap Garong mampir di teras dan kebetulan ada Mochi, pasti ujung-ujungnya mereka bakal keluar bareng. Ciye ciyeee.. pacaran ni ye.. Kencan di teras tetangga sebelah huahahaha. *serius!*

Nggak lama kemudian, aku curiga kok perutnya Mochi keliatan mbelendung ya. Waktu itu Mochi masih kurus sih sehingga bagian perutnya kentara kalo ada yang menonjol. Namun setelah aku lakukan polling di Instagram, hasilnya banyak yang bilang Mochi buncit doang.

Maklum, dari hidup di jalanan sampe kemudian makannya terjamin semenjak aku pelihara. Jadi ya wajar dong kalo perutnya buncit.

Meski begitu, tetep aja aku gelisah. Hampir setiap hari aku nanyain Muffin mulu, “Say, Mochi hamil gak sih? Hamil ya? Etapi kok kayak gak hamil.” Gitu terus sampe YoungLex mendarat di bulan.


Sebulan lebih lamanya aku hidup dalam ketidakpastian. *etdahh* Tapi 70% dari pikiranku setuju kalo Mochi hamil soalnya dia makin males-malesan dan nafsu makannya bertambah banyak. Kemudian aku jadi mengira-ngira kalo yang ngehamilin dia tuh si Garong.

Etapiiiii, semenjak Mochi hamidun, dia kagak mau nongkrong ama Garong! Dih sombong amat ya. Pernah aku coba deketin dia ke Garong, eh malah dia cakar-cakar tuh si Garong wkwkwk apes banget.

Rupanya, Mochi dihamilin ama kucing anggora yang sesekali pernah mampir diem-diem ke rumah pas malem hari. Tauk deh tuh anggora punya siapa. Warna rambutnya hitam keabu-abuan gitu dan pernah ketangkep basah berduaan mesra ama Mochi. *set dah kayak apa aja*

Well, waktu yang dinanti-nanti akhirnya tiba juga. Mochi pun melahirkan!


Pada Jumat 26 Januari 2018 dini hari, Mochi ngeong-ngeong terus. Kebetulan pintu kamar nggak kami tutup sehingga dia leluasa masuk. Kirain laper seperti biasa. Ama Muffin dituangin dry food, eh belom habis masih ngeong-ngeong mulu.

Kami berdua cuek dan berusaha tidur karena ya masih ngantuk lah. Namun tidur pun tak nyenyak. Suara Mochi kebawa di alam mimpiku huwaaaaa~

Hingga tiba waktunya subuh, seusai solat aku samperin deh dia. Maunya apa sih. Aku dapati dry food yang menggunung seolah nggak disentuh sama sekali oleh Mochi. Trus tiba-tiba jadi mikir, apa iya mau ngelahirin?

Aku liat area pantatnya... astaga! Itu udah banyak cairan putih-putih keluar, jangan-jangan itu air ketuban!


Sambil kriyep-kriyep, aku ambilin segepok koran bekas. Mochi pun nurut duduk di atasnya sambil bolak-balik menjilati pantatnya dengan gelisah. Sementara aku nyiapin box bekas laci yang sekiranya bisa jadi tempat Mochi lahiran.

Selama proses kontraksi itu, Mochi maunya aku temenin omaygad~ Kalo aku pergi, dia nyariin aku. Oke deh aku tungguin sambil mati gaya ngasih semangat kayak ibu bidan ala-ala~

“Ayo Mochi semangat! Kamu pasti bisa! Yak terus, teruss...”

Kira-kira 40 menit kemudian, akhirnya launching tuh anak pertama. Terbungkus selaput lendir dan Mochi pun sigap memakan ari-arinya hingga terdengar suara ‘krauk-krauk’ bagai makan kerupuk. Ih geli sumpah liatnya, pengalaman pertamaku ini soalnya huehehehe.

Sehabis brojol anak pertama, eh dia malah ngungsi ke garasi. Ke tempat yang pernah dia survey waktu hamil dulu. Yaudah aku tinggal balik ke kamar. Gataunya dia nyusul aku, minta ditemenin lagi. Ya tuhaaaaan~

Setelah brojol anak kedua, aku balik lagi ke kamar. Kali ini nggak dicariin lagi. Biarlah dia brojol sendirian. Mochi butuh privasi juga ye kan.

Beberapa jam kemudian aku tengok si Mochi dan anabul-anabulnya (baca: anak bulu). Total ada 3 anabul yang pada sibuk nyusu, seluruhnya dominan berbulu hitam-putih, persis mamake. Sebetulnya waktu itu aku belum kepikiran ngasih nama apa karena belum bisa ngecek jenis kelaminnya. Namun demi mempermudah jalannya cerita, aku beritahu lebih awal aja ya namanya.


Bello: sulung yang bulunya bercorak hitam belang - putih. Paling lahap nyusu dibanding sodara lainnya.
Mello: anabul tengah yang berwarna hitam putih, ada corak warna putih di area leher.
Apuw: si bungsu yang berwarna hitam dari area kepala + tubuh bagian atas. Tubuh bagian bawahnya berwarna putih. Bulunya paling panjang, mirip anakan kucing anggora.

Tragedi yang menimpa anabul.
Enam hari setelah Mochi beranak, aku pulkam (baca: pulang kampung) ke Gresik. Soalnya mumpung ada waktu luang pas libur semesteran. Berangkat Kamis malam, (niatku) balik Minggu malam. Aku nggak khawatir ninggalin Mochi karena ada bapak mertua yang bisa ngasih makan. Ibu mertua juga nggak pelit ngasih sebagian lauk ikan.

Manusia hanya mampu berencana, Allah lah yang menentukan. Pada Minggu pagi, perutku sakit luar biasa. Rupanya aku infeksi lambung gara-gara kebablasan mengonsumi makanan bersantan. Karena kondisiku yang masih lemes, aku batal balik ke Surabaya. Baru Senin malam sepulang kerja, Muffin membawaku balik ke Surabaya.

Setiba di rumah mertua, aku nggak sabar menengok keadaan Mochi dan para anabul. Lhadalah Mochi baru aja ‘pindahan’ ke tempat nyelempit. Berhubung spot terbaru Mochi mempersulitku untuk memantaunya, akhirnya aku pindahin ke box bekas laci dan aku taruh di pojokan ruang makan. Syukurlah dia mau.

Sekitar tengah malam, aku baru menyadari kalo ukuran tubuh Apuw paling kecil bila dibandingkan dengan kedua sodaranya. Terus di saat yang lain lahap menyusu, dia malah mojok sendirian. Ditambah kesannya yang kayak lemes banget gitu. Aku pun meraih tubuh mungilnya dengan hati-hati dan kupangku di atas paha untuk mengamati kondisinya. Eh sejurus kemudian dia mencret! Banyak banget untuk ukuran kitten umur 1 minggu!


Refleks aku taruh Apuw kembali ke dalam box dan bersihin tokai yang tertinggal di pakaianku. Lalu aku balik mengamati Apuw yang rupanya masih meneruskan eeknya. Ya ampun sedih banget liat dia diare kayak gitu. Padahal selama ini cuma minum susu induknya.

Aku pun bergegas minta nasihat ini-itu untuk penanganan pertama. Oke pada nyaranin minum susu, tapi waktunya nggak memungkinkan karena udah tengah malem dan kondisiku belum sepenuhnya fit. Kepala tiba-tiba pusing berat.

Esok harinya aku malah bangun pukul 12 siang! Gilak, emang beneran masih nggak enak badan. Buru-buru aku memastikan kondisi Apuw... dan rupanya dia makin lemes! Tubuhnya layu banget bagai tak bertulang. Aku pun panik dan langsung berniat buat bawa dia ke klinik hewan. Dalam keadaan puyeng, aku segera ke petshop buat beli keranjang carrier. Lalu pesen Gojek buat nganter daku beserta Mochi dan keseluruh anaknya ke klinik hewan yang berlokasi dekat McD Rungkut.

Sesampainya di klinik, aku menunggu giliran sekitar 20 menit. Lalu tiba waktunya Apuw diperiksa. Dokternya bilang, kondisi Apuw udah sangat kritis. Susah baginya untuk bertahan hidup. Karena aku nggak mau nyerah gitu aja, dokter memberiku spet + selang dan kapsul penambah imun untuk diberikan pada Apuw. Aku pun pulang dengan segenggam harapan bahwa Apuw tetap bisa hidup.


Bapak driver Gojek yang mengantarku pulang cukup menghiburku dengan obrolan ringannya karena beliau penggemar kucing. Bahkan bapaknya berminat untuk mengadopsi salah satu kittenku lho suatu hari nanti. Begitu sampai di depan pagar rumah, bapak driver pengen menengok anabul-ku sekali lagi. Begitu keranjang aku buka, rupanya Apuw sudah dalam kondisi kaku!

YA ALLAAAAAH 😭😭😭


Aku yang masih gak percaya sampe nanya ke bapak driver, “ Pak, ini belom mati kan ya Pak? Belom kan? Tapi kenapa kaku gini ya Pak?” Lalu panik sendiri.

Begitu bapak driver pamit, aku pun bergegas memeriksa kondisi Apuw. Bener, dia udah nggak bernyawa lagi. Ya Allah, hatikuuu.... πŸ’”πŸ’”πŸ˜­πŸ˜­

*FYI: selama perjalanan, Apuw sama sekali nggak ditindih oleh Mochi. Malahan, Mochi berdiri mulu sepanjang perjalanan dan Apuw terlihat sedang bobok nyenyak.*

Singkat cerita, Apuw pun kami kubur di halaman depan.

Esok harinya, aku mendapati hal aneh. Nggak ada angin, nggak ada apa, Mello tiba-tiba kesulitan menyusu! Puting di depan hidungnya masih dicari-cari. Mulutnya udah bergesekan dengan puting, tetep nggak mau ngenyot. Lah aneeeeeh.

Awalnya aku biarin, kali aja dia kenyang ya. Eh beberapa jam kemudian tetep begitu! Malah keliatan kurusan. Waduh waduh waduh!


Aku tungguin seharian sambil berusaha ngarahin Mello mendekat pada puting, tetep nggak berhasil. Akhirnya aku bikinin air gula dan larutan susu kucing untuknya. Wadalah, ternyata susah juga ya minumin cairan ke bayi kucing yang usianya belom genap 2 minggu ini. Nangis mulu! Jejeritan mulu! Sampe gak tega aku liatnya hiks~

Entahlah seberapa banyak cairan yang akhirnya berhasil masuk, mengingat dia teriak-teriak mulu, menolak untuk diminumin. Tapi aku nggak goyah, tetep aku minumin sampe capek dan kira-kira cukuplah cairan yang masuk.

Keesokan harinya, aku baru kepikiran untuk menimbang berat badan para anabul ini. Ndilalah, BB kedua anabul ini bedanya sangat signifikan. Bello beratnya sekitar 300-an gram sementara Mello cuma 230-an gram. Ini tentu nggak normal buat Mello. Aku pun bergegas minta diantar Muffin ke dokter hewan.

Kali ini aku nyoba ke dokter hewan yang masih 1 komplek perumahan. Selain karena lokasinya lebih dekat, aku juga pengen nyoba klinik yang lain. Aku lupa nama dokternya, pokoknya cowok dan berpraktik di rumahnya sendiri.

Diagnosis dokter saat itu menyatakan Mello cuma kekurangan nutrisi, jadi aku harus kasih dia sufor khusus kucing. Sementara Bello sehat wal afiat (kecuali salah satu matanya yang belum melek sempurna). Sedangkan Mochi, doi kena infeksi pernapasan dan gangguan ‘buang air besar’. Oleh beliau, aku diberi resep untuk ditebus di apotek.

Kesan dariku: dokternya oke dan ramah. Recommended! Biaya konsul kena 50 ribu. Kalo di klinik sebelumnya, kena 60 ribu.

Yaudah, sepulangnya dari drh, aku berusaha keras ‘menyusui’ Mello tiap 2 - 3 jam sekali. Aku berupaya untuk tetap optimis meski yang kulihat adalah kondisi Mello yang kian melemah dan frekuensi lengkingannya terus meningkat.

Paginya, usai salat subuh aku pun bergegas untuk menyusui Mello. Namun aku nggak bisa lagi menyangkal bahwasanya kondisi fisik Mello makin melemah. Tubuhnya yang layu mengingatkanku pada Apuw. Dengan perasaan campur aduk, aku tetap memberikan sufor padanya.

Sekitar pukul 7, aku mendapati Mello nggak lagi bernapas. Masih dalam genggaman tanganku dengan kondisi mulut terbuka, aku pun menangis sejadi-jadinya. Pedih tiada terkira, harus merasakan kehilangan untuk kedua kalinya. Kupandangi Mochi yang kedua bola matanya seolah tengah berkaca-kaca.


Aku benar-benar terpukul atas kepergian 2 anabul dalam kurun waktu 3 hari. Orang lain boleh bilang mereka cuma seekor kucing, tapi bagiku mereka udah jadi bagian dalam hidupku. :’(

Akhirnya, Bello pun jadi anak tunggal. Alhamdulillah sampai detik ini, perkembangannya meningkat pesat. Berat badannya dalam kondisi normal, mulai belajar berjalan, menjilati tubuhnya sendiri, serta menggaruk telinga menggunakan kaki mungilnya. Aku harap Bello dan Mochi panjang umur dan sehat-sehat selalu. :’)


Well, rencanaku sih Mochi bakal aku steril setelah Bello berusia 2 bulan. Soalnya aku pengen tetep melihara Mochi (juga Bello) tapi posisiku masih numpang di rumah mertua. Sementara mertua tidak mau anak-anak Mochi bertambah banyak, makanya aku harus mengambil langkah ini. Kalau mengharapkan adopsi orang lain sih belum tentu dapat cepat ya. Lagian adopsi kucing lokal nggak selaris kucing ras. :”

So, begitulah cerita hidup baruku bersama kucing. Tantangan berat lainnya: gimana caranya bisa terbebas dari toksoplasma. Memang sih melihara kucing tuh rawan banget terinfeksi toksoplasma. Makanya sebisa mungkin aku menjaga kebersihan diri sendiri, keluarga, dan tentunya para kucing. Doakan semuanya baik-baik saja ya hehe.

Kamu memelihara kucing juga nggak? Kalo iya, boleh dong ceritain sedikit (banyak juga boleh) di kolom komentar. Biar kita sama-sama berbagi cerita. πŸ˜†πŸ˜‰

Salam miaww~
-Hilda Ikka-

APE LU LIAT-LIAT?

14 comments

  1. aku sudah miara kucing dari sd kayaknya. tapi sekarang rada kapok soalnya kucingnya beranak pinak dan suka BAB sembarangan. mana ribut pula. makanya nanti kalau sudah punya rumah sendiri jadi mikir-mikir lagi bakal miara kucing apa nggak

    ReplyDelete
    Replies
    1. Tetep pelihara aja tapi disteril, biar nggak beranak pinak kebanyakan πŸ˜…

      Delete
  2. Seng sehat yooo kabeh. Kittennya gpp dibantu nyusui dek. 2 jam sekali terusan nyusui sampe teler kucinge kenyang. Moga survive ya.

    Dan jangan lupa disetril nanti. *peluk buat 2 anabul dari kami dan cucuth

    ReplyDelete
    Replies
    1. Aku trauma nyusuin soale kok selama aku yang nyusuin, nggak pernah sampe teler kenyang. Mesti teriak-teriah sakit melulu :(

      Iya Mbaak, doakan uangnya cepat terkumpul ya. Makasih banyak Mbak Echa + Cucuth 😘😘

      Delete
  3. Akhirnya,ibu mertua g ngulur tu kucing ya..
    au takut kucing,agak trauma karena waktu kecil kakiku sempat mau digigit huhuhu. Cm sekarang di tempat aku tinggal byk kucing berseliweran,kadang kl yg namu kucing kurung g terawat,kasihan gitu,cm bisa kasih makan aja di luar..

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya Mbaak, alhamdulillah. Malah akhir-akhir ini Mochi bermasalah, sehingga beliau ngomel-ngomel ke aku. Tapi yaudah namanya risiko, aku terima dengan lapang dada.

      Masya Allah.. gapapa Mbak, udah mulia banget mau kasih makan. Semoga para kucing di luar sana selalu dalam kondisi baik ya ❤️

      Delete
  4. Baru baca sampai akhir. Dari semua yang kamu tulis, aku pernah rasain semuanyaaaa.. seeemuuaanyaaa. dari happy sampe sedihnya. Apalagi yang dirawat dengan sepenuh hati.

    Aku juga pernah dalam waktu 2 hari itu anaknya meninggal semua kena distamper. Muntah dan mencret cair gitu. Aku syok. Sampai nggak mampu nangis. Cuma diem sambil menatap kaku mereak.

    Baper beberapa hari-minggu. Apalagi mereka sampai yang aktif lari2 main-main dll. Aku ajarin buang air besar juga. Ada jamur aku olesin salep dll. Sayaaaang banget gitu.

    Masalah toksoplasma, insyaallah yang dekat sama kucing nggak kena kok. Jangan makan makanan mentah aja kitanya. Sebelum makan cuci tangan. Sebelum program test aja dulu.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Huhu sedih yaa, apalagi kalo udah melalui banyak kenangan dengan mereka 😭
      Salut pokoknya buat Mbak Vindy dan sesama teman yang pelihara kucing yang merawat dengan sepenuh hati. Semoga bisa jadi ladang amal bagi kita yaa dalam mengasihi makhluk ciptaanNya ❤️

      Iya Mbak, soal toksoplasma aku optimis kalo aku bakal baik2 aja. Toh zaman sekarang udah serba canggih, bisa dicek dulu atopun diobatin. πŸ™‚

      Delete
  5. Suamiku yg suka kucing, dan pengen banget melihara di rumah. Anak-anak juga suka, tapiii akunya yang takut dan rada gelian sama kucing, dan takut juga bulu2nya nempel di karpet, soalnya anakku alergi dan asma pula.

    ReplyDelete
  6. Wah, ikut sedih nih bacanya.. Mudah-mudahan Mochi dan Bello sehat terus, yaaa. Aamiin. Aku pribadi sih gak demen melihara kucing, hihi. Bakal stress aku kalau melihara kucing :D

    ReplyDelete
  7. Sediiih bacanyaaa :(. Jd inget anak2 kucingkubyg dulu, yg banyak juga ga bisa bertahan hidup. Aku mliara kucingv dr smp mba. Awalnya krn ada kucing anggora yg sepertinya dibuang, krn lehernya luka. Krn kasian aku pliara.. Dulu mah blm kepikiran utk steril. Apalagi dulu aku tinggal di kota kecil, lhokseumawe aceh yg drh nya ga tau ada di mana.

    Banyak juga anak2 dari Biebie , kucing anggoraku itu. Tp yg bertahan hidup sedikit. Kyknya anak2 kucing ini memang rentan yaaa.. Yg paling sedih ada 1 anak kucing yg sempet kelindes dikiiit ban mobil papa. Tp akibatnya fatal banget. Dia sempet bertahan 3 hr.walo akhirnya mati.. Kakinya membengkak, dan kyk busuk. Aku nangis ga tau sampe gimana.. Ga kebayang sedihnya..

    Skr mah kucingku cm 1, dan disteril mba. Pgn pliara lbh banyak tp blm memungkinkan skr. Krn maxy ga pgn adaa kucing baru siapapun.. Posesif :p

    ReplyDelete
  8. kebersihannya harus dijaga dan jangan lupa sunti rabie setiap setahun sekali

    ReplyDelete
  9. T R I G E R E D

    kucing domestik = kucing ras (kucing kampung pun punya ras kalo ga salah ASIAN SHORT HAIR)
    kucing kampung = stray cat


    ReplyDelete
    Replies
    1. Samaaya ceu kita sukaak sama kucing dan suka ngobrol ama kucingπŸ˜‚πŸ˜‚aku kali kemana2 selalu bawa dry food kytaruh d botol bekas minuman...buat mochi n bello kalian yg sehatt yaaah...moga nantik pas 2 bulan bello ud lepas susu dan mamak mochi bisa steril biar makin embull..😻😻😻salam kucing

      Delete

Hai, terima kasih sudah berkunjung dan membaca! Tinggalkan komentar yang baik dan sopan ya. Maaf untuk link hidup akan otomatis terhapus. :)

I love to read all comments from you all, but sorry if I can't answer all. :)

Sexy Red Lips