Jungkir Balik Dunia Ngampus: Drama Kerja Kelompok

Jungkir Balik Dunia Ngampus: Drama Kerja Kelompok

Hidup selalu penuh liku-liku. Kalo tidak, ya itu tandanya sedang ada di surga. 😃 Di kehidupan, kita seringkali menjumpai liku-liku dalam bentuk drama. Kalo ibu-ibu familiar dengan drama ASI, anak lagi GTM, dll... maka anak kuliahan punya: DRAMA KERJA KELOMPOK.

Yep, that’s right baby!

Mungkin nggak cuma anak kuliahan yang mengalami, adek-adek SMA dan SMP juga. Tapi yang aku bahas di sini berdasarkan pengalaman dan sudut pandangku sebagai anak kuliahan ya.

Sejujurnya, aku tuh kesulitan kerja kelompok. Aku tipikal orang yang lebih suka kerja sendiri. Yah mungkin apa-apa terbiasa ngerjain sendiri dan kebawa sampe dewasa. Bahkan belakangan ini aku menyadari (dulunya emang masih denial) kalo aku berkepribadian egosentris dan perfeksionis.

Tapi 2 kepribadianku ini bener-bener ‘meh’ sewaktu kuliah broadcasting. Soalnya pengetahuan dan pengalamanku bener-bener nol sehingga aku mah apa-apa ngikut. Kerja pun gak maksimal hiks. Kalo pun bisa berkontribusi, lebih suka dalam bentuk lain. Kayak pas kerja kelompok syuting di perkampungan kaki gunung Semeru. Aku malah bantu nyiapin makanan ato bawa-bawa peralatan dibanding sibuk mikirin naskah atau syuting. 😅

Nah, baru pas kuliah di Untag, aku merasakan drama kerja kelompok yang sesungguhnya. Mulai dari yang ‘ah, udah biasa’ sampe yang bikin pengen ngunyah donah sekebon!

Drama ‘Nggak Akrab dengan Anggota + Jarang Ketemu’
Ini sering terjadi di awal perkuliahan (masih maba) atau kebetulan kelasnya diisi mahasiswa lintas fakultas.

Waktu awal-awal kuliah kan sering banget tuh anggotanya dipilih acak oleh dosen (biasanya berdasarkan nomor urut daftar presensi). Kalo beruntung, dapet anggota yang bener. Kalo apes ya... dapet anggota ninja alias hobi ngilang.


Aku pernah apes banget sekelompok ama 3 orang ajaib: 1) mahasiswa semester tua yang maunya sendiri tapi gak niat kuliah (damn!), 2) mahasiswa yang kalo ngomong sok iyes tapi gak niat kuliah juga (alias jarang masuk), 3) mahasiswi yang jarang masuk juga + susah dihubungin via aplikasi chat.

Tapi aku yang paling gengges ama si mahasiswa tua itu. Dia cerita kalo ngulang matkul ini gara-gara pernah kerja kelompok tapi namanya gak dimasukin ama kelompoknya. Jadi dia minta aku jangan ribet-ribet. Heleh, yang ribet itu siapaaaa, orang aku udah bagiin tugas dianya yang banyak alesan! Hilihkintil.

Lagian kalo sampe ada kejadian seperti yang diceritain, berarti dia emang gak beres toh? Ampe temen-temen kelompoknya nyoret nama dia dari daftar LOL.

Drama Anggota Susah Dihubungi
Udah jarang masuk kelas, gak punya nomor hapenya, sekalinya dapet pun susah dihubungi. JADI PENGEN NYAKAR TEMBOK CINA GA TUH?

Ini barusan kejadian. Mana tugas kelompoknya tuh buat dimasukin ke nilai UAS. Sumpah pengen nangis gulung-gulung di kelas namun apa daya aku kan harus jaga image. Eym.


Kami tuh sekelompok berlima. Aku cewek sendiri (dan paling tua *uhuk!*). Nah keempat anggota lain ini jarang masuk kelas. Kalo diajak diskusi soal materi pun sering gak nyambung ato bahkan clueless.

Beruntung dosenku ini orangnya fair banget. Jadi beliau ini menawarkan 2 jenis penilaian: kelompok atau individu. Mayoritas anggota kelompokku jelas maunya nilai kelompok.

Nah pas dosenku ngumumin mekanisme nilai UAS tadi, kebetulan anggota kelompokku gak ada yang masuk. Dosenku pun menawari barangkali aku mau pindah haluan ke nilai individu. YA JELAS MAU LAH! *licik yee* *biarin we, aku kan nyari selamet*

Bener aja dong, pas hari-H ada 1 anggota yang gak dateng pas presentasi. Kalo aku pake nilai kelompok, jelas itu bakal minus gede buat kami. Jadi, bukan keputusan yang egois juga kan?

Drama Nggak Inisiatif
Pernah nggak sih kalian kerja kelompok trus bikin group chat gitu ya. Udah teriak-teriak di grup seribu kali buat bahas tugas, tanggapannya gak jelas alias PHP. Begitu H-1, baru nanyain, “Eh, gimana tugasnya?” Duuuuh, minta dijilat ama tikus got gak sih?


Oya, ini kenapa komunikasinya cuma di group chat? Karena nggak ketemu di kelas lain, intinya mustahil buat ketemu/papasan di kampus. Biasanya karena beda angkatan/jurusan/fakultas.

Drama Lemot/Gak Nyambung
Aniwei, yang bikin sedih dari tugas kelompok buatku tuh susah dapetin anggota (kalo milih sendiri). Karena aku nggak punya temen yang akrab buangetttt. Ya ada, tapi mereka udah nge-geng duluan dan seringnya udah pas sesuai jumlah anggota. Ngenes kan. 😅

Aku toh ya males satu kelompok ama anak yang jarang masuk. Satu-satunya pilihan yang tersisa tuh sama anak yang lemot ato sering gak nyambung kalo diajak mikir pelajaran. Serius, ada lho beberapa temenku yang gini. 😂 Tapi mau gak mau tetep 90% aku yang ngerjain karena yah... sekali pun mereka kerja juga banyak melencengnya. Huft, sabar... sabar.


Ada 2 Orang atau Lebih yang Mendominasi
Orang yang aku maksud tuh kurang lebih sama kayak aku: aktif di kelas, pinter berargumen, pokoknya speak up gitu deh. Ini sih bukan drama yang gimana gitu. Biasanya kalo ada di kondisi ini, aku jadi anggota yang pasif LOL.

Well, di kampusku tuh ada Pusat Layanan Psikologi. Pas semester 2, aku baru tau kalo mahasiswa Untag tuh bisa minta psikotest atau konseling gratis di situ. Nah, aku pun berminat ambil psikotest dengan tujuan pengen lebih ngenalin diri sendiri gitu.

Terbukti, skor untuk ‘kerja sama’-ku nilainya sangat ngepas. Entah 6 atau 5 gitu aku lupa. 😂 Akhirnya aku konseling gitu kan. Terus sama konselornya dikasih pengertian kalo nggak semua anggota kelompok bisa berkontribusi dengan porsi yang sama.

Maksudnya?

Ya misalnya aku kerja kelompok beranggotakan 5 orang. Nah, keempat anggota lain ini kan nggak semua punya kemampuan yang sama kayak aku. Mungkin yang satu orangnya lemot, satu lagi sibuk kerja, dan lain sebagainya. Jadi, di sini kita pinter-pinter aja membagi tugas dan mengkomunikasikannya kepada anggota.

Kan bisa misalnya anak yang lemot itu bagian ngeprint/ngurus ini-itu, yang sibuk kerja nyumbang modal ato bantuin apalah gitu. Intinya, setiap anggota tetep bisa berkontribusi meski bentuknya nggak sama.

*Tapi tetep aja ada ya yang nggak sadar diri, nggak kontribusi apa pun. Ngilang aja kayak ninja duh.*

Akhirnya selepas aku melakukan konseling, tiap ada tugas kelompok, aku bisa lebih tenang. Kalo dulu tuh aku udah sumpek duluan mikirin dramanya hahaha. Jadinya ya kebawa sumpek sampe tugasnya selesei. Kalo sekarang, mau seberat apapun walau harus ujung-ujungnya ngerjain sendiri, aku bisa lebih kuat gitu eyaa~


Kalo kamu, punya pengalaman drama kerja kelompok juga nggak? Cerita-cerita dong di kolom komentar! 😁

Sekarang pusying tugas UAS,
-Hilda Ikka-

8 comments

  1. Aku gatau deh di kampusku ada buat tes psikotes kayak gitu atau engga. Tapi kalo ada pengen banget deh suer haha

    ReplyDelete
  2. haha gondok banget emang ya allah rasanya bukannya fokus maksimalin tugas malah makan ati banget sama yg susah diajak kerja sama:(

    ReplyDelete
  3. Dulu aku pernah dapat tugas kelompok berdua aja. Nah temanku yang ini orangnya agak lama dan males. Untungnya dia masih mau minjemin laptop dkk (waktu itu belum punya), trus akhirnya aku ngerjain sendiri dan hasilnya dosenku minta ulang, huhu. Akhirnya aku sendiri ngulang dari awal,

    ReplyDelete
  4. Wah aku banget nih, Ka.
    Karena aku yang terlihat gesit dan speak up, makanya semua-semua dibebanin ke aku. Ga hanya kuliah, sampai sekarang pun iya. Dan sekarang berusaha untuk berkata "tegas"..

    ReplyDelete
  5. Ehehe jadi inget zaman kuliah beberapa tahun lalu :D kadang lebih suka tugas individu sih yaa

    ReplyDelete
  6. Zaman kuliah, aku mungkin beruntung selalu dpt team se team yg bisa diatur. Jd dulu krn kampusku international collage, jdnya banyak mahasiswa asing, yg ternyata mereka ini males2. Kalo diajak kerja kelompok, mungkin lbh banyak ga ada kontribusinya drpd berguna. Jd seringkali, tiap dpt tugas, aku tuh bisa dibilang yg mengerjakan full, tp saat presentasi hrs mereka. Jd adil. Aku memang ga jago bicara dpn umum, sedangkan mereka lbh kuat kalo udh ngomong di depan. :D. Bagus begitu sih, jd aku ga gondok2 banget juga ngeladepin temen yg begitu. Toh win win solution :p

    ReplyDelete
  7. This comment has been removed by the author.

    ReplyDelete
  8. Wess podo ae, pengalaman kerja kelompok kadang bikin aku nguntal paramex 4 tablet sedino. Bayangno ae, mbiyen pas aku kuliah filsafat, kebanyakan arek'e tuek2. Aku sing paling enom dewe, terus aku sing dikerjain. Mentang2 aku pas lagi akas2e (rikat2e), rajine kebangetan, aku sing ngetik, ngeprint terus moto kopi. Iling2 ngunu iku rasane pengen tak untal pisan wonge, hahahaha. Lagian eh, dipikir aku OB kali yess, podo sak karepe dewe ngongkon2 kari njeplak. amit2 jabang kambing deh yaa.

    Udah mah sekelompok sama cowok generasi suharto, ceweknya generasi istri soekarno saking tuek'e, isone speak up terus, cari muka terus ng dosen. Giliran ditanya materi yang nggak aku ngerti, mereka silent. Jiaan ancen. Ah, pegel aku ngomongno. Amit2 pokok'e. Nggarai istighfar terus, kakean misuh. Wkwk #dramayangberlebihantapinyata :')

    ReplyDelete

Hai, terima kasih sudah berkunjung dan membaca! Tinggalkan komentar yang baik dan sopan ya. Maaf untuk link hidup akan otomatis terhapus. :)

I love to read all comments from you all, but sorry if I can't answer all. :)

Sexy Red Lips