Pantai Tegal Wangi – Bali: Sepinya, Berasa Milik Pribadi!

Pantai Tegal Wangi – Bali: Sepinya, Berasa Milik Pribadi!

Menjelang libur kenaikan kelas begini, pasti banyak yang lagi berburu promo tiket pesawat. Apalagi dengan tujuan ke Bali. Nah, ngomongin soal pelesir ke Bali, kurang afdhol rasanya kalo nggak dolan ke salah satu pantainya. Iya apa iya?

Makanya, sekalipun Oktober 2017 lalu aku datang ke Bali dalam rangka ke Ubud, tetep aku sisain sehari untuk singgah ke pantai sebelum balik ke Surabaya. Yang lucunya, sampai hari aku meninggalkan Ubud, aku masih belum tau bakal mengunjungi pantai apa.

Kuta? Ah, sudah pernah. Sanur? Agak jauh dari bandara. Pandawa? Mayan jauh juga ya. Double Six? Dreamland? Endebrei endebrei.

Gak ada yang nyantol satu pun!

Walhasil setelah check out dari Dewa Hostel, aku cuma pesan travel untuk diantar ke Denpasar. Booking penginapan di Denpasar pun baru aku lakukan begitu turun dari shuttle bus. Se-clueless itu. 😂

Sesampainya di penginapan, aku leyeh-leyeh sambil kontak temen SMA yang tinggal di Denpasar. Syukur-syukur bisa ketemuan, soalnya dia lagi sibuk koas jadi aku gak berharap banyak. Eh alhamdulillah temenku mau meluangkan waktu. Jadilah kami bertemu di Mekdi yang jaraknya cuma 1 km dari penginapanku.


Anyway, temen SMA-ku ini cowok, namanya Lutfi. Waktu SMA dulu mayan deket dan akrab ama gebetan akyuuu ahahah. Terus biasalah ya namanya masa lalu, aku gatel ungkit-ungkit gitu. Sampe ada beberapa teka-teki yang selama ini hanya kusimpan, terjawab sudah... dan itu pahit. 💔💔😭

Sepulangnya, aku baper sejadi-jadinya. Terserah kalo kamu nganggap aku nggak patut kayak gitu karena udah nikah. But hey, toh gimana-gimana juga masa lalu itu ada dalam diriku kan?

Rasanya pengen banget pergi ke tempat sepi terus teriak sekenceng-kencengnya sambil nangis. Tapi ke mana?

Oh iya, ke pantai!


Brb nyari destinasi pantai via.. Google Maps. 😂 Iyak, aku buka aplikasi Google Maps terus nyusurin satu-satu tag location di pesisir Bali. Hingga akhirnya nemu destinasi dengan review yang oke: Pantai Tegal Wangi. Jarak tempuhnya 16 KM ato setara dengan waktu tempuh 41 menit menurut Google Maps.

Esok paginya, aku baru bener-bener cabut dari penginapan pukul 10. Kesiangan woy, akibat mager dan sibuk packing ulang. Aku menuju pantai Tegal Wangi dengan mengendarai motor matic sewaan penginapan. Dua puluh menit sebelum nyampe destinasi, aku sarapan happy meal dulu di Mekdi area Jimbaran.

Kelar isi perut, aku kembali tancap gas. Kali ini perjalananku cukup bikin was-was. Karena semakin jauh, jalanan yang aku lalui makin sepi dari lalu-lalang kendaraan. Aku perbanyak doa dalam hati semoga selalu dalam lindungan Allah.

Namun aku sangat bersyukur soalnya jalanan menuju pantai Tegal Wangi ini beraspal mulus. Perjalanan lancar jaya, arahan dari Google Map pun cukup mudah aku pahami. Nggak ada drama nyasar, akhirnya aku sampe juga!


Aku nyampe sekitar pukul 12 siang, sungguh anti-mainstream. Di saat yang lain ke pantai buat berburu sunset, aku malah ‘sengaja’ gosongin diri. 😐

Jujur aku lupa-lupa ingat area ‘gerbang masuk’-nya. Yang pasti, nggak ada plang khusus bertuliskan ‘Selamat Datang di Pantai Tegal Wangi’ atau semacamnya. Yang aku temukan malah plang tanda dilarang masuk, karena masih merupakan kawasan PT apaaa gitu aku lupa.

Yang aku baru tau (setelah googling saat tulisan ini dibuat), ada Pura Segara Tegal Wangi yang terpisahkan oleh tembok. Pantes kok waktu itu aku gak ngeh, lha ketutupan tembok. Ternyata, sebagian besar orang yang berkunjung ke sini memarkir kendaraannya di depan pura. Lha aku yang gatau, malah markir motor tersembunyi di balik semak-semak yang rimbun. Takut ilang coy, apalagi gak ada tukang parkir di sini.

Usai memarkir motor, aku lalu-lalang mengamati sekeliling yang merupakan area tebing. Iya, pantainya ada di bawah tebing. Untuk menuju pantai harus melalui undak-undakan sempit nan terjal. Kudu hati-hati pokoknya mah.


Oya, waktu itu ada kendaraan Volkswageen Combi warna biru yang menarik perhatianku. Penasaran, aku coba dekatin kali aja yang punya orangnya asyik. Gataunya, abang-abang bertampang (maaf) norak, lagi asyik ngebir Bin****, dan demen ngerayu. Ih, ya takut dong aku dan buru-buru ngacir.

Kayaknya nih VW emang demen ngetem di mari. Lha aku nemu foto di Google Maps tahun 2016, terpampang juga ini VW biru.


Setelah puas-puasin menikmati pemandangan dari atas tebing (bahkan sempet minta tolong turis bule buat dipotretin), aku pun mantap menuju ke bawah. Kesalahan banget aku pake sandal teplek yang permukaannya sedikit licin, beberapa kali aku kepleset. Tapi syukur nggak kenapa-napa, aku berhasil melalui undak-undakan tersebut dan menapaki pasir pantai yang halussss sehalus makeup-nya Tasya Farasya.

My signature OOTD for beach yeah
Ini dia undak-undakan menuruni tebing.

Sampe bawah, ma syaa Allah, senangnya! Lautnya berwarna biru cerah, suara debur ombak yang menenangkan, kawasan pantai yang bersih, nggak banyak manusia yang lalu-lalang di sini, sungguh kenikmatan yang HQQ!



Namun, niatku untuk teriak-teriak penuh amarah sebagai pelampiasan rasa baper tak ketulungan terpaksa aku urungkan. Kenapa?

1. Rupanya aku masih ngerasa tengsin, soalnya ada dua-tiga manusia di situ.
2. Pantai ini bukan tempat wisata publik, jadi nggak ada pengawas atau kepala keamanan gitu. Jadi kalo teriak-teriak takutnya dikira minta pertolongan atau dalam kondisi darurat yang membutuhkan aksi penyelamatan.

Akhirnya yang aku lakukan adalah berteduh di balik bongkahan batu besar/pinggiran tebing, lalu tiduran/rebahan sambil dengerin lagu kenangan menyayat hati. Gak pake lama, sukses mbrebes mili aku. Hiyaaaah~

Betewe, ternyata enak juga ya sensasi tiduran di pantai. Asli, baru kali ini aku datengin pantai buat tidur siang! Ada kali 40 menitan aku tidur nyenyak, diterpa hembusan angin dan diiringi suara debur ombak. The best nap I have ever!

Nah aku bobok di situ, adem kok.
*sekalian pamer makeup kok mayan kece*

Oh iya, kan aku nyampe sini pas jam 12 siang. Emang gak kepanasan gitu?

Ya.. panas sih, panas biasa aja. Gak yang menyengat banget. Makanya buat bersantai ya aku berlindung di balik batu. Sisanya ya pepotoan sendiri pake kamera + gorilla pod kemudian ditaruh di atas bebatuan. Untung pake kamera Sony, ada aplikasi remote-nya, jadi bisa cekrak-cekrek lewat hape. Gak perlu bolak-balik lari buat nyalain timer.

Aku singgah di Tegal Wangi cuma sebentar. Sekitar pukul 3 sore aku udah cabut. Nggak bisa nungguin sunset soalnya pukul 6 udah harus cus ke bandara. Aku juga nggak berani eksplor jauh-jauh soalnya kan nggak ada penjaga pantai. Sedangkan ombaknya gila cuy, aku takut kelelep.


Padahal pas aku search hashtag #TegalWangiBeach di Instagram, rupanya ada spot-spot kece yang nggak aku tahu di pantai ini. Haissssh, bikin gondok aja!

Well, aku sangat merekomendasikan pantai ini buat kamu kunjungi karena pemandangannya indah BANGET, sepi, dan bersih. Kelemahannya ya karena bukan public beach jadi kurang aman karena nggak ada pengawasnya.

Mau eksplor lebih jauh, gak berani :(

Lokasi ini bisa diakses oleh kendaraan beroda 2 dan 4. Jangan lupa bawa bekal sendiri ya karena nggak ada warung di sini. Adanya sih abang-abang penjual pentol gitu mah dan datengnya sore. Jangan lupa juga untuk senantiasa jaga kebersihan, bawa pulang sampah yang kita hasilkan. Okey?

Gimana? Jadi tertarik buat ke sini juga? Ato punya rekomendasi pantai yang lain? Boleeeh! Share semuanya di kolom komentar ya!

Yang santay kayak di pantay,
-Hilda Ikka-

16 comments

  1. Well selalu syukaaa pantai meskipun bikin risih karena pengap, pasir dan keringat. Tapi semua langsung luntur kalo denger deburan ombak, batas langit sm laut ������

    Laf ❤❤❤

    ReplyDelete
    Replies
    1. Walau pulangnya kumus-kumus, panti selalu menyenangkan!

      Delete
  2. Sumpah itu keren banget VWnya, bikin foto jadi ala-ala tumblr. Coba abangnya lebih friendly, bisa minta fotoin di sana juga ya.. Secara outfit udah bohemian juga :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Haha iya tuh, sayang abangnya nyeremin jadi aku ngacir 😂 coba aku bawa partner yaa

      Delete
  3. Uwaaah yg belum pernah berani sampe skr aku lakuin itu, jalan sendiri :D. Ntah napa bawaan lgs ketakutan parah. Makanya tiap travtravg aku ga prnh sekalipun sendiri, apalagi nyari arah sendiri huahahaha..

    Pantai gini nih yg aku suka, krn sepi. Biasanya kalo ke bali, jrg ke pantai sih, krn panasnya ga kuat. Tp kalopun main ke pantai, aku dab suami pasti milih yg sepi2 aja. Biar tenang dang relaksnya dapet

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ah masa sih Mbak? Aku pun kalo solo traveling pilih jalur/destinasi yang aman ato yang masih terjangkau gituh. 😁

      Iyaa, enak sepi sih. Kalo terlalu touristic macem Kuta mah biasa aja ya 😁

      Delete
  4. ikaaaa brani bgt gk da org naik turun terjal gt, tapi seruuuu bgt ya. Apalagi sampe bs bubuk sampe 40menitan, enaknyooo. Btw ngeliat tipikal ombak, dan karangnya sptnya segaris dgn uluwatu yak? *cmiiw*

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ahaha uwenak banget Mbakk, mumpung belom ada buntutnya jadi nyenengin diri sendiri nih 😁

      Iyak benar sekali! Ini beberapa KM sebelum Uluwatu. 😁

      Delete
  5. aku ga kesini pas di Bali kemarin, fokus di kabupaten Badung

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ini di Badung juga loh Kak Nay 😁😁

      Delete
  6. Foto-fotonya kece eiy walaupun pergi tanpa patner

    ReplyDelete
    Replies
    1. Makasih Mbak Tikhas, ini berkat fitur remote-nya Siny juga hihiw

      Delete
  7. Catet aah... November mau ke Bali, sapa tahu bisa mampir :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Aamiin, jan lupa bawa perlengkapan piknik! 😁

      Delete
  8. pengen poto poto yg di VW itu, warnanyaeye catchingbanget

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iyaaak, sayang banget aku mdak bisa pepotoan di situ ndak ada yang motoin 😭

      Delete

Hai, terima kasih sudah berkunjung dan membaca! Tinggalkan komentar yang baik dan sopan ya. Maaf untuk link hidup akan otomatis terhapus. :)

I love to read all comments from you all, but sorry if I can't answer all. :)

Sexy Red Lips