Aku dan (Guru) Matematika(-ku)


Tau nggak hal apa yang paling aku kangenin dari era awal-awal ngeblog? Bacain blogpost ringan ala cerita sehari-hari atau curhatan receh.

Nyadar gak sih, ngeblog zaman sekarang tuh berasa dituntut serba maksimal. Terlebih buat yang mau monetize blog-nya. Panjang tulisan minimal sekian kata lah, jangan pake foto burik lah, mikirin keyword ini-itu, endebre endebre. Jadi sekarang tiap blogwalking tuh bawaannya baca tulisan berbobot mulu.

Ternyata baca postingan receh itu ngangenin ya, haha.

Makanya aku hepi banget pas emak-emak blogger yang tergabung dalam WAG “Ning Bloger Suroboyo” ngadain projek seru-seruan. Projeknya berupa setoran 1 blogpost + 2 IG post per minggu dengan tema yang telah ditentukan setiap bulannya.

Buat blogger yang beruntung setiap minggunya berhak mendapat hadiah yang telah disediakan. Hadiahnya sih gak menentu jenisnya, tergantung donasi para anggota yang ingin memeriahkan. 😂 

Ide projek ini muncul sejak pandemi merebak. Yah itung-itung dalam rangka menjalin silaturrahmi sambil meningkatkan produktivitas. Terus aku baru kali ini nyempetin ikutan karena di bulan-bulan sebelumnya masih disibukin ama skripsi. Kadang ada tema yang gak sreg jadi ya gak ikutan.

Tema blogpost minggu kemarin tentang pengalaman mendapat rezeki yang terduga, versiku bisa kamu baca di postingan Mesin Cuci Pertama. 😁 Nah untuk minggu ini, temanya “Aku dan Matematika”. Wah, kebetulan banget aku punya kenangan yang agak gimana gitu terkait hal ini.

Seperti judulnya, kenangan ini ada hubungannya dengan guru mata pelajaran matematika. Namun guru yang aku maksud bukan guru yang ada di foto pembuka postingan ini. Yang di foto pembuka itu guru matematika zaman SMA, sementara yang aku ingin ceritakan ini guru matematika zaman SMP. Saking aku gak punya foto/dokumentasi apa pun pas SMP (hiks) makanya aku pake foto itu hehe.

Guru matematikaku ini, sebut saja Pak Dega, tergolong guru baru (dan muda) di sekolahku. Beliau kali pertama mengajar di saat aku duduk di bangku kelas 8. Namun beliau mengajar khusus murid-murid kelas 9 sehingga ya aku cuma diajar beliau saat kelas 9.

Well, ini dia bagian yang paling memalukan. Di masa itu, aku cukup tertarik ama Pak Dega. Entah kenapa ya pas SMP tuh hobiku naksir guru-guru padahal mereka kan usianya jauh banget di atasku. Astaga, ternyata sejak dini aku punya selera om-om. Gak heran dong kalo sekarang aku bersuamikan Muffin yang usianya gak jauh beda ama guru-guru yang aku taksir dulu, LOL.

Informasi tambahan: pas SMP – SMA aku sekolah di pondok pesantren. Keknya budaya naksir ustadz tuh udah biasa karena gak cuma aku seorang ya yang begitu wkwkwk. Tapi tetep aja deh terlalu dini buat anak SMP naksir pak guru. 😰

Apakah Pak Dega orangnya ganteng?

Enggak, sih. Entahlah aku kesambet aura beliau yang sebelah mana sampe naksir segala. Berhubung beliau punya rambut keriting, anggap aja tampangnya mirip-mirip Nick Jonas jaman abege. 😂 

Lumayan kan ya? 😂

Aku lupa gimana awalnya temen-temenku ngeh kalo aku ada sesuatu ama Pak Dega. Jadilah setiap beliau ngajar, kelasku selalu rame ceng-cengin aku dan Pak Dega. Kalo beliau nunjuk aku buat kerjain soal di papan tulis, temen sekelas pada heboh suit-suit. Buset dah kelakuan anak SMP barbar begitu. 😂

Tapi ya gimana… aku nggak mengelak sih sejak diajar oleh beliau, aku semakin semangat belajar matematika. 😝 Ajaibnya, otakku tiba-tiba lebih mudeng menyerap rumus dan mengerjakan soal matematika. Padahal sebelum-sebelumnya, pelajaran matematika adalah kelemahanku. Memang sejak SD aku langganan ranking kelas, tapi itu berkat nilai-nilai mapel non-eksakta.

Saat kelas 9, ada kelas tambahan untuk meninjau ulang materi pelajaran di kelas 7 dan 8 sebagai persiapan menghadapi Ujian Nasional (UN). Lucunya nih, pelajaran matematika kelas 7 dan 8 yang sebelumnya aku gak mudeng, ketika di kelas 9 ini jadi mudeng. Pokoknya setiap materi yang dijelasin oleh Pak Dega, aku auto paham. 😆

Yang seru, Lembaga Pendidikan di pesantrenku tuh aktif ngadain try out buat persiapan UN, sebulan bisa 2-3 kali. Istilahnya, Try Out Akbar karena sekolah tingkatan SMP di sini ada banyak macamnya. Buat yang masuk 3 peringkat besar, biasanya dapet uang. Nah, pas Try Out Akbar ini aku beberapa kali masuk 3 peringkat besar dan lumayan banget buat nambah uang jajan.

Seandainya aku masih belum mudeng pelajaran matematika, mustahil deh bisa bersaing dapetin peringkat. HUAHAHAHA makasih ya Pak Dega, engkau sungguh berjasa dalam menambah saldo tabungan bocah SMP. 😂

Kemudian pas SMA, aku gak mudeng lagi ama matematika dong. Astaga, minta diajar Pak Dega terus nih jangan-jangan. 😂😂 Beneran deh, pas SMA aku jadi murid yang B aja. Jangankan langganan peringkat pas Try Out Akbar kelas 12, lah peringkat tiap kenaikan kelas aja udah enggak. 😗

Kesimpulannya, karierku sebagai bintang kelas berakhir di masa SMA. Plus pas SMA, aku udah enggak lagi naksir guru, melainkan naksir kakak kelas dan temen seangkatan! Wkwkwkwk.

Thanks for reading!
-Hilda Ikka-

No comments

Hai, terima kasih sudah berkunjung dan membaca! Tinggalkan komentar yang baik dan sopan ya. Untuk saat ini, komentar saya moderasi dulu ya. Saya suka baca komentar kalian namun mohon maaf saya tidak selalu dapat membalasnya. Untuk berinteraksi atau butuh jawaban cepat, sapa saya di Twitter @newHildaIkka saja!

Sexy Red Lips