Friday, March 28, 2014

Ready to be a Mom

Masih ingat dengan sekelumit ceritaku saat menjenguk Mbak Betha, sepupu my hunny yang habis lahiran?

Karena kemarin sewaktu di rumah sakit kita masih belum bisa menengok si bayi, akhirnya my hunny ngajak main ke rumah Mbak Betha seminggu kemudian. Tapi sesampainya di sana kita belum bisa langsung menjumpai adek bayi, soalnya masih bobok siang dengan ibunya. Yang terjadi berikutnya malah kita numpang tidur siang di ruang TV lantai 2 karena kecapekan habis jalan-jalan seharian.

Sorenya sehabis Ashar baru deh aku melek. Mbak Betha juga sudah bangun dan baru saja menerima kunjungan dari beberapa teman perempuannya. Ternyata… jam segitu si adek belom mandi! Dasar adek Sienna! *kayak nama anaknya Marshanda-Ben* Matanya masih terpejam. Kata Mbak Betha, si adek emang begitu. Anti air *lha. Pas kena percikan air, langsung deh. Nangis jejeritan sampe aku gak tega litanya. Hebat deh Mbak Betha, meski anaknya rewel begitu dia tetep enjoy mandiin. Dengan telaten disabuninya tubuh mungil yang masih ringkih itu, terlihat amat lihai. Menurut pengakuan Mbak Betha, sejak pulang dari rumah sakit dia mulai memandikan adek Sienna sendiri. Coba kalau aku yang punya anak nanti, bisa dibayangin deh mana boleh aku langsung mandiin anakku sendiri. Ibuku pasti kuatir berat! Aisshh. -____-

Baby Sienna yang cantik sehabis mandi. Ukh, unyuuuu :*
Usai mandi, mbak Betha pun memakaikan baju setelah bayi mungilnya diusapi minyak telon, ditaburi bedak, dll. Ajaibnya, adek Sienna tak rewel lagi. Kalo gini ceritanya mah emang males mandi. :3 Kata mbak Betha, sewaktu hamil juga kena sindrom males mandi. Bawaan si bayi ato ketularan si ibu? Tau ah. ┐(´_`)┌

Oya, satu hal lagi yang menarik perhatian dari mbak Betha. Badannya sudah mengecil lagi! Walau belum drastis sih… tapi itu kan masih mending daripada jadi ibu-ibu berbadan melar. :3 Ah.. Mbak Betha seorang ibu muda yang cantik. ƪ(ˆ▽ˆ)ʃ

Aku sendiri… masih belum bisa bayangin gimana nantinya. Hamil? Wow, segede apa ya nanti perutku? Terus rasanya kalo ada yang menendang-nendang di perut itu… aneh, gak ya? Ato geli? Ato kesakitan malah? Terus kalau si adek udah lahir, aku bener-bener gak kebayang betapa repotnya mengurusi bayi. Belom lagi badanku. Aargh… kuharap gak bakal melar. (‾^‾)

Pertanyaannya: apa aku sudah siap menjadi seorang ibu?

Jawabannya: menurut loh? :D

4 comments :

Terima kasih banyak sudah mau berkunjung dan membaca, terlebih turut meninggalkan komentar. ^o^ Mohon berkomentar secara sopan dan plisss jangan tinggalkan link hidup dan pasti langsung aku hapus. Okey? ;)

Sekali lagi terima kasih pembaca-pembaca setiaku. Tanpa kalian, apalah arti aku dan tulisanku ini. Semoga menginspirasi. :))