Tuesday, June 24, 2014

Piece of Birthday Moment


Wah, tak terasa waktu telah berlalu begitu cepat. Bahkan terlalu cepat untuk berbagi kisah momen ulang tahun yang telah lewat dua bulan lalu! :D Niat hati bermaksud membikin postingan spesial kok jadinya mundur begitu lama. *keplak*

Tanggal 27 April lalu, my hunny berulang tahun yang ke... *sensor. Biar gak ketauan tuwirnya. Wkwkwk* Beberapa hari sebelum hari-H aku udah kalang kabut, bingung mo ngasih kado apaan. Inilah hal yang kubenci dari pria, sulit banget nyari kado ekonomis. :D Gak kayak barang cewek yang bertaburan di mana-mana. :P Jadilah aku kasih dia kemeja pendek, soalnya dia sendiri bilang kalo jarang punya kemeja. Nah, kalo aku kasih kemeja yang bagus jadi gak bingung lagi kan buat dipake ke acara-acara formal dengan gaya santai.

Tapi, ulang tahun masa bakal cuma gini: “Yee! Selamat ulang tahun ya Sayang!!” Ngucapin dengan nada bersemangat gitu, terus kasih tuh kado isi kemeja. Buyar.

Kok kesannya ‘krik-krik’ banget, ding.

Aku mau sesuatu gitu doooong, yang bikin hari ulang tahunnya tuh berbeda dengan hari-hari biasa ala monday to sunday. Sesuatu yang spesial. Sesuatu yang bikin dia terkejut.

Yayy!! Aku sukaaaa kejutan!

Tapi apa?

Hm.. sesuatu yang tidak bakal dia sangka, seperti kehadiranku di kantornya. Yeah, padahal aku gak tau tempatnya. Brilian sekali, bukan?

Tapi bagus sekali, karena tanggal 27 April adalah hari Minggu yang artinya dia lagi libur. Namun kabar baiknya, dari tanggal 25-27 April dia bakal bepergian ke Jakarta untuk menghadiri pesta pernikahan sodara sepupunya. So, the point is… aku baru bisa nemuin dia di hari Senin!! Gwarhahaha!! *ketawa ala setan*

Maka plan selanjutnya adalah mencari cara untuk mencapai ke sana. Jujur, letak kantornya lumayan jauh dari kosku. Setelah kepo sana-sini, ada temen kuliahku yang bersedia nganterin. Berhubung saat itu aku lagi libur kuliah, kita ketemuan jam 4 di Giant Diponegoro (soalnya aku beli kue tart di situ :3). Karena aku gak mau bikin masalah ato ngegangguin di tempat orang, aku bermaksud on the spot jam 5 soalnya itu jam pulang kerja dia.

Di hari-H, I was messing around. Gilaaa, jam 2 siang belom ngapa-ngapain. Kado belum kubungkus sama sekali, omeygoood dari tadi ngapain ajaaa? Langsung deh ngebut nyiapin ini itu. Gak bisa dandan spesial karena gak sempet padahal kostum gak mewah-mewah amat :’(. Jam 3 udah nungguin angkot sampai hampir setengah jam lamanya gak muncul jua. Aku pun mulai gelisah. Beberapa taksi melintas di hadapanku, aku masih bergeming. Lima menit kemudian akhirnya aku memutuskan untuk menumpang. Gak apa dah, uang saku hari berikutnya kepotong dikit (padahal selama di perjalanan tatapan mataku gak pernah lepas dari argometer wkwk).

Sesampainya di Giant Diponegoro, pastinya aku beli kue tart terlebih dahulu. Setelah disamperin temenku, capcuss deh ke kantornya di daerah Darmo Satelit. Nekatnya, temenku tuh cuma sekadar tau Darmo Satelit dan aku pun gak punya pedoman ancer-ancernya. Satu-satunya cara yang ada ya ntar kita tanya orang aja yang berisiko dibikin nyasar. *ya, terima kasih karena kita sampe bertanya pada tiga orang dengan jawaban yang berbeda semua dan kita lebih memilih percaya pada jawaban satpam*

Setelah bertanya pada tiga orang satpam berturut-turut, sampailah kami pada alamat yang dituju, studio animasi Bread ‘n Beyond. Sekilas tampak seperti rumah biasa (ya emang bentuknya rumah) karena tak ada plang sama sekali yang menyatakan bahwa tempat itu merupakan sarang produksi video animasi. Aku aja sampe berulangkali diyakinkan satpam korban terakhir kami.
“Mana, gak ada tulisan kantor apa-apa gitu,” sanggahku.
“Ya ampun mbak.. itu beneran kantor. Yang banyak komputernya itu, kan?” sahut Pak Satpam.
Ah, memang iya kok, Pak. Tapi Bapak menjelaskannya seolah di situ sedang buka usaha warnet. :3

Aku dan Abigail, teman kuliahku, akhirnya mendekati TKP. Setelah mengintip melalui pintu pagar dan mendapati banyak sepeda motor di dalam, baru deh kita berdua yakin ini tempatnya. Abigail menekan tombol bel dan saat seorang petugas menghadapi kami, dengan pedenya aku langsung nyebut nama Mas Oky, salah seorang temen kantor my hunny. Sambil menunggu kehadiran Mas Oky, aku mulai meributkan banyak hal. Mulai dandanan, nyalain lilin, heboh gak jelas, nderedeg gak karuan… sampai muncullah sosok Mas Oky dan langsung ber-Oh ria mendapati diriku membawa kue tart. Setelah bertanya sebaiknya ngasih kejutan di mana, aku pun memutuskan untuk mendatangi langsung meja kerjanya.

Begitu aku masuk ruangan, suasananya amat hening. Kayak masuk kawasan rumah berhantu. Kirain bakal heboh gitu, suasananya meriah dan temen-temen kantornya bakal berseru kencang, “Cieee!! Radik ciee!!” atau teriakan alay lainnya lalu semuanya bakal mengerubung sambil bilang, “Tiup! Tiup! Tiup!” tiup lilin maksudnya. Eh, ternyata enggak. Semuanya pada serius menatap monitor masing-masing. Khayalanku aja yang ketinggian ya, kayak FTV.:D

Ya ampun, keliatan banget tuh roti udah dibelah duluan sebelum sempat difoto! :D
Reaksi my hunny tentu saja terkejut. Dia memandangi aku dengan raut muka heran dan terus merepet, “Lho kok kamu bisa di sini? Lho kok kamu tau kantorku? Lho? Lho?”

Jujur saat itu aku bahagiaaaa sekali. Kejutanku berhasil. Yes!

Usai Maghrib, kami bergegas menuju PMI untuk donor darah sebagai bentuk perayaan. Haha, hal ini memang sudah kami rencanakan jauh hari. Ini donor darah kali kedua bagiku dan ya ampun… lagi-lagi aku ambruk. Butuh waktu lama ya untuk menyesuaikan diri.

Gini nih gaya alay my hunny kalo lagi selfie :p
Cheeze!! *sambil nahan sakitnya jarum tuh! wkwkwk
Selanjutnya kami berdua makan di Waroeng Steak ‘n Shake. Bbbeuh, bener-bener brutal! Kita berdua ngabisin 3 porsi steak dan semangkuk spaghetti. Kalo aku sih, memang mumpung dibayarin *jiwa-jiwa anak kos* wkwkwk.
Untuk Sayangku, semoga di bilangan umur yang sekarang ini, makin dimudahkan segala urusannya oleh Allah. Semoga mampu menuju perubahan diri menjadi lebih baik dan segala resolusimu bisa tercapai. Jangan jadi tua dan menyebalkan. Love you. :**

6 comments :

  1. "Semuanya pada serius menatap monitor masing-masing."
    Demikianlah :)))

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hihihihi, iyaaa. Sayang waktu itu gak ada mbak Prima yaah. :D

      Delete
  2. suami atau pacarkan Hilda?? btw happy birthday yaaakk :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Masih pacar, insya Allah calon suami. :)) Iya makasih mbaak :D

      Delete

Terima kasih banyak sudah mau berkunjung dan membaca, terlebih turut meninggalkan komentar. ^o^ Mohon berkomentar secara sopan dan plisss jangan tinggalkan link hidup dan pasti langsung aku hapus. Okey? ;)

Sekali lagi terima kasih pembaca-pembaca setiaku. Tanpa kalian, apalah arti aku dan tulisanku ini. Semoga menginspirasi. :))