Saturday, September 13, 2014

Selamat Hari Radio Nasional!

Buat kamu yang sering dengerin radio harusnya pada tahu kan pada tanggal 11 September lalu diperingati sebagai hari radio nasional. Yes, seluruh radio pun menyemarakkan euforia di saluran masing-masing. Salah satu contohnya yang kudengarkan waktu itu, JJ Radio Surabaya yang mengundang para penyiar seniornya di siaran pagi sambil mengenang masa-masa kejayaan radio tempo dulu.

Radio sendiri buatku sudah menjadi suatu hal manis dan spesial. Aku mulai tertarik dengan dunia radio sejak SD dan yang paling sering kudengarkan adalah EBS FM. Haha, waktu itu memang EBS sedang berada di puncak popularitas dengan jajaran penyiar-penyiar keren dan gampang nemplok di hati pendengar. Jadi banyak tuh para penggemar yang nyamperin ke studio buat ngecengin para penyiar idolanya.

Lucunya nih, kebanyakan suara penyiar radio itu menipu banget. Seringkali kita yang dengerin suaranya sampe beranggapan “Wah, penyiarnya pasti cakep, nih!”. Pas tau wujud aslinya, dijamin deh ekspresi kita bakal mangap-mangap. Pernah gak ngalamin kejadian kayak gini? Hehehehe

Sebagai pendengar setia, aku juga punya idola dong di EBS. Tapi sayangnya, sebelum aku sempat nyamperin, satu per satu para penyiarnya resign dan digantikan dengan yang baru. Hufft, syukurlah masih ada pengganti yang hinggap di hati. So, pas SMA akhirnya menyempatkan diri main ke EBS dan ketemu Dimas, penyiar idola terbaruku. Dan… jeng jeng! Untungnya aku tidak jadi ‘korban penipuan suara’ karena rupa dari Kak Dimas ini hmm… not bad lah. Meski sedikit berisi, tapi wajahnya putih bersih dan sedikit berpadu dengan ras cina. Apalagi bau parfum cowoknya, semriwiiiing…. Bikin aku klepek-klepek deh.

Hal terkonyol yang pernah aku lakuin lewat radio adalah ngucapin selamat ulang tahun buat seseorang. Tapi sayangnya bukan aku sendiri yang menyampaikan, tapi lewat penyiarnya. Aku juga udah mewanti-wanti si someone special buat dengerin di jam sekian. Bahkan pada menit-menit sebelum diucapkan. Selanjutnya kalian tau apa, ternyata si dia yang berulang tahun itu gak dengerin! Gubrak.

Oiya, satu hal menarik lainnya, kalo kirim SMS yang isinya request lagu sama titip salam pasti bakalan seneeeeeeeng banget kalo akhirnya dibacain. Apalagi EBS yang selalu kebanjiran SMS pendengarnya di setiap segmen. Jadi SMS yang dikirim berhasil dibacain oleh penyiar, itu sudah merupakan satu anugerah besar.

Ya begitulah radio bersama kenangan manisku. Hingga kini aku masih suka dengerin radio, terlebih di malam hari. Aku juga punya beberapa saluran favorit sampai kawan-kawanku kalau mau dengerin radio mesti nanya dulu ke aku enaknya dengerin apa. Meski banyak ragam media hiburan audio visual yang melebihi, tapi masih banyak orang yang membutuhkan ritme kehidupannya.

Bila kita cermati, perbedaan antara radio tempo dulu dengan masa kini yang paling menyolok adalah porsi bicara penyiar. Kalo jaman sekarang kayaknya banyak deh radio yang berlomba-lomba cuma muterin lagu-lagu tanpa penyiar. Sekalipun ada, tapi jatah cuap-cuapnya paling banter 3 menit per 15 menit. Tapi tak apalah, setidaknya esensi penting itu tidak hilang. Karena penyiar punya peran besar terhadap selera pendengar serta memberi penghubung untuk lagu-lagu yang akan diputar. Sehingga lagu yang akan diputar (meski sudah sering diputar) tidak terlalu menjemukan di telinga.

Kalau jaman dulu program radio popular dengan sandiwara-sandiwara seperti Misteri Gunung Merapi atau semacam dagelan-dagelan yang mengocok perut. Karena kini eranya sudah berbeda, maka program-program radio pun disesuaikan zaman. Seperti program favoritku di Gen FM Surabaya adalah SemPag alias Semangat Pagi, di JJ Radio itu SenaM Pagi a.ka. Senandung Manis di Pagi Hari, di Merdeka FM ada IKW singkatan dari Iklan Karepe Dewe, dll.

Harapanku, semoga radio tetap berjaya meski digerus jaman. Tetap menyuguhkan inovasi dan makin digemari oleh generasi masa kini. Selamat hari radio nasional!

13 comments :

  1. di radio aku dengar lagu kesayanganmu.. hihi.. bener juga, aku juga suka banget kirim pesan via radio.. dulu ..

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hihi, dulu ya mbak.. sewaktu gengsinya masih tinggi banget..

      Delete
  2. Yey....aku juga dulu seneng bingiitt kalau ngirim request minta lagu pluss salam2 buat temen2, trus dibacain sm penyiarinya, rasanya mau guling2 ya,..hahaha... wah, aku baru tau kalau di Surabaya sdh ada GEN FM nya... Smg citaa2mu jd penyiar radio tercapai ya Hilda...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Huhu, senengnya selangit ya Mbak.. :D
      Amin.. makasih mbak Eka :D

      Delete
  3. Di Jogja sini, saya kalau kebagian jatah ronda biasanya nyetel radio. Lumayan lah mbak ada suara-suara manusia yang bisa jadi bahan diskusi sesama petugas ronda, hahaha. Saya kurang ngerti kalau acara wayang di Surabaya itu bahasanya Jawa yag seperti apa. Kalau di Jogja sini acara Wayang di Radio umum disiarkan dengan bahasa Jawa halus (kromo) kecuali kalau dialog para Punakawan. Jadi buat saya bisa sekalian untuk melatih bahasa Jawa halus lah, hehehe.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hehehe, iya bener banget mas daripada hening mending ada yang ngeramein.
      Hmm.. kalau acara wayangan sih saya kurang paham mas. Anak muda ya seleranya suka dengerin yang berbau gaul dan kocak-kocak gitu sih...

      Delete
  4. aku jg kirim salam2an pake radio pas jaman SMA

    ReplyDelete
    Replies
    1. Duh.. jaman SMA ya. kalo jaman sekarang? hihi

      Delete
  5. Eh bener, biasanya suara penyiarnya lebih cakep daripada penampilanya.... hihihi.. kena deeeh..

    ReplyDelete
  6. Sekarang jarang denger radio, paling2 kalau pas dijalan karena males ngeset playlist.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Haha, sekarang kebanyakan juga gitu Mak Lusi ^^

      Delete
  7. saya pernah ngalamin kaya gituh suara y bagus tertarik deh,, tapi kenyataan nya biasa biasa saja. hehe

    ReplyDelete

Terima kasih banyak sudah mau berkunjung dan membaca, terlebih turut meninggalkan komentar. ^o^ Mohon berkomentar secara sopan dan plisss jangan tinggalkan link hidup dan pasti langsung aku hapus. Okey? ;)

Sekali lagi terima kasih pembaca-pembaca setiaku. Tanpa kalian, apalah arti aku dan tulisanku ini. Semoga menginspirasi. :))