Saturday, November 15, 2014

Pesona Gigi Gingsul

Setiap orang yang mengenalku pasti sudah hafal dengan ciri khasku satu ini. Yap, aku amat identik dengan dua gigi gingsulku di bagian depan. Jujur aku sama sekali tidak menduga (ataupun menginginkan) kondisi gigi seperti ini. Padahal dulunya pertumbuhan gigiku normal-normal saja.

Apa penyebab terjadinya gigi gingsul? Untuk kasus yang terjadi padaku adalah ukuran gigi yang besar menempati lengkung rahang yang kecil. Jadi saat tanggalnya gigi susu, gigi baru yang tumbuh menggantikannya ini ukurannya lebih besar dari yang sebelumnya. Makanya ukuran rahang yang tersedia terlalu sempit untuk ditempati. Akhirnya gigi ini pun ‘njengat’ ke atas.

Uniknya dari gingsul yang kupunya, biasanya kan gigi yang gingsul merupakan gigi taring. Namun kepunyaanku merupakan gigi seri, makanya berbeda dari yang lain. Senyumanku pun jadinya berbeda dengan senyuman orang bergigi gingsul di bagian taring. *cih sok ngguaya aku ( ˘͡ -˘͡)

Gak enaknya jadi orang bergigi gingsul sepertiku ini akibatnya jadi susah mingkem lho. Maksudku mingkem secara sempurna. Soalnya kalo pas foto dan aku mingkem itu pasti ada aja gigi yang muncul. Merusak pesona kan jadinyaaaa.

Tuh lagi asik-asiknya foto ada 'si putih' yang nyempil :3
Belom lagi tanggapan orang lain yang macam-macam. Ibuku sendiri malah bilang, “Kamu itu sebenarnya cantik kok, sayang gigimu itu yang jelek.” *hiks. Bahkan rata-rata pelanggan ibu yang datang ke rumah dan bertemu denganku kerap mengatakan hal yang sama. Tak jarang pula mereka menganjurkan diriku untuk memasang behel. Ibuku sih jelas tidak bisa mengabulkan karena biaya pemasangan dan perawatannya itu loh… mending buat bayarin sekolahnya adek-adekku.

Kalau aku sih jelas menolak biarpun behel sedang menjadi tren. Bukan karena masalah biaya, tapi soal risikonya. Karena kalau misalnya aku pasang behel, pasti ada salah satu gigi yang harus dicabut untuk meratakannya. Nah, kata guru Biologiku, pencabutan gigi atas bisa berakibat fatal yang menyerang sistem saraf pada mata. Yaelah, mataku udah minus gini masa mau ditambahin beban lagi.

Lagian kalo aku masang behel, apa gak tambah susah mingkem?

Bahkan pernah lho, gara-gara foto profilku di FB yang menampilkan gigi gingsulku, aku jadi bahan gosip para remaja Italia. Sewaktu SMA aku memang banyak add friend pelajar asing terkait program AFS. Eh lha kok tiba-tiba mereka pada ninggalin komentar bersahut-sahutan pada foto profilku menggunakan bahasa ibu mereka. Aku tidak mengerti apa yang mereka bicarakan karena pastinya mereka bicara pake bahasa gaul gitu. Eh lha kok setelah aku terjemahkan pake translator cuma ada satu kata yang terdeteksi: gigi! Sialaaan, pasti mereka lagi ngomongin gigiku. (╯҂ ‵□′)╯

Inilah foto kontroversial itu :3 *perasaan ga ada yang salah :|
Beberapa kisah di atas bolehlah membuatku minder. Namun alhamdulillah justru banyak orang dekatku bilang kalo gigi gingsulku itu mempermanis wajah, jadi gak perlu diapa-apain lagi. Hiks, jadi terharu. Makanya sekarang aku pede aja kalo pose unjuk gigi.

Keuntungan lainnya, dengan gigi yang gingsul ini membuatku mudah dikenali dan diingat orang lho. Bahkan guru bahasa Inggrisku yang sepuh di jaman SMA pun terang-terngan bilang kalo menghapalku lewat gigiku ini. Karena keunikan gigiku inilah aku sengaja menjadikannya trademark *halah! :D Sampe bermimpi bisa ngartis kayak Putri Titian gitu wekekekek.

Tambahan lagi, gingsulku ini ngangenin loh. Terbukti dari salah testimoni temen SMA. Katanya sih langka. :D

Buatku sih, syukuri aja lah apa yang sudah Allah kasih buat kita. Tapi kalo memang punya kemampuan untuk memperbaiki, boleh saja dilakukan asal kamu sudah menimbang-nimbang resiko dan keuntungannya. Asal kalian tahu, cewek-cewek di Jepang bahkan rela merogoh kocek untuk mem-permak gigi mereka menjadi gingsul! Karena bagi mereka gigi yang gingsul itu ampuh untuk mempermanis senyuman. Bbeuhh, sampe segitunya ya. (‾▿‾)

So, wahai kalian gadis-gadis bergigi gingsul, sebarkanlah senyum termanis kalian! :D

47 comments :

  1. Habis baca artikel ini saya jadi inget punya utang ke dokter buat nyabut 3 gigi bolong...

    Nggak nyambung ya? Nggak apa-apa lah. Sebagai manusia yg struktur giginya juga nggak beres, saya paham dengan apa yg dikaruniakan Tuhan kepadamu mbak...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Eh, hutang itu harus segera dilunasi lo Mas :D
      Aih... terharu daku jadinya. :D

      Delete
  2. Eh ini templatenya baru ya, atau memang akunya yang jarang main??
    Hihihi, gingsulmu itu memang menggoda dek.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya mbak Ika, emang baruuu :D
      Widiiih.. makasih banyak lho mbak ^O^

      Delete
  3. Aku sebel sama guru biologinya, dia nyebarin HOAX!!!
    Huhuhu..
    Btw, klo di Jepang gingsul itu malah dianggap cantik lhoo, tapi kalau gingsul, makanan jadi gampang nyelip dan giginya bisa tiba2 terasa berlubang besar, jadi rajin pakai benang gigi yaaa...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ah masa sih?
      Wiih kalo gitu aku ke Jepang aja ya, pasti bakalan punya banyak penggemar. :D

      Delete
    2. Iya Mba klo di jepang lgi trend gigi ginsul

      Delete
  4. gingsulnya di samping sih, jd manis :)
    lah saya di depan, terpaksa deh hrs pasang bracket utk dirapihin :(

    ReplyDelete
    Replies
    1. Walah mbak itu bukan di samping, tapi di depan lho...
      Oya? Semoga lekas membaik ya mbak :))

      Delete
    2. di depan tp sepasang :p
      tinggal beberapa bulan lg mdh2an bs dlepas :D

      Delete
  5. ciieeh...si gigi gingsul... Gak papa Hilda, itu justru ciri khasmu yg ngangengenin, hehehe..

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ciri khas yang ngangenin. Orangnya ngangenin juga, kan? :D

      Delete
  6. Aku juga punya gigi depan atas njengat gitu, dua juga tapi yang menonjol satu, alasannya gigi gede-gede gamuat, nggak tau ini lebih ke gingsul atau njengat xD

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ah, berarti kita ini senasib mbak :D *bingung gigi kita ini gingsul ato njengat :v

      Delete
  7. Wah gigi kelinci itu mak,manis loh he he

    ReplyDelete
  8. memang katanya gigi gingsul itu jangan dicabut bisa menjadi pemanis di gigi, karena tanteku dicabut , jadi hilang ciri khasnya

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya ya, udah bikin pangling, pemanisnya hilang pula :(

      Delete
  9. walau gigi gingsul,,tetep manis kok,,,cantik dan pastinya berbakat,,,

    ReplyDelete
    Replies
    1. Bener lo ya... jadi takut pasarannya turun nih :D

      Delete
  10. Gigi gingsul emang terbukti namah daya tarik pada pemiliknya

    ReplyDelete
    Replies
    1. Dan berharap bisa nambah penggemar juga! :D

      Delete
  11. gigi gingsul tetep menarik untuk dilihat. Anak saya giginya bukan gingsul, tapi patah karena jatuh. Mana yang patah udah bukan gigi bungsu. anak perempuan pula. Gak apa-apa, lah. anggap saja sebagai ciri khasnya hehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. Maaf nimbrung..
      Harus tetep dikontrol ya Mbak.. Justru krn anak perempuan hrs lebih diperhatikan, takutnya giginya tiba2 mati..soalnya walau giginya utuh, tapi pernah kena benturan, giginya rentan mati..

      Delete
    2. Menanggapi komentar Chi, ada benernya juga sama apa yang dibilang mbak Nita. Mungkin secara fisik Chi tidak masalah, tapi siapa tau ada sesuatu yang bermasalah di balik kejadian yang menimpa Nai. :))

      Delete
  12. Berbahagialah punya gigi gingsul, Ka. Rata-rata orang yang bergigi gingsul terlihat menarik dilihat :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Semoga aku tergolong ke orang yang rata-rata itu mbak :D

      Delete
  13. Gingsul itu malah nambahi manis kok :))

    ReplyDelete
    Replies
    1. Amin... yang penting gak berlebihan manisnya.. takut diabetes :D

      Delete
  14. gigi gingsul malah bikin manis kogk mbak (suerrr)
    soalnya saya juga pernah punya ce**k giginya gingsul.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hihihi, makasih lo yah. Entah manis atau tidaknya saya, tetep saya sayangi diri saya sendiri. :)

      Delete
  15. Saya malah merasa banyak orang yang memiliki gigi gingsul terlihat lebih cantik, cuma memang saat bercanda pasti gigi yang jadi bahan olok-olok an. Tapi karena gigi kita jadi terkenal lho mak, kaya Yati Pesek.hehehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. Eh gitu-gitu, gigi gingsul banyak dicari orang lewat search enginer lho Mbak. #hayoo :D

      Delete
  16. mbak yg cantik... gigi saya juga pernah jadi bahan ketawaan dosen. soalnya hari itu kami duduk2 di depan kelas.. ada dosen bilang pada teman saya.. " kamu ini memiliki daya tarik di hidung" ya memang teman saya hidungnya mancung. nah kalo kamu..... ( dia menatap saya agak lama) " daya tarikmu digigi... haha" . dia langsung ketawa... eh yang lain juga ketawa. terus teman disebelah saya langsung nyodorin gigi kelincinya... " ini pak saya juga daya tarik saya digigi". kami semua tertawa... tapi sebenarnya saya sedikit malu... itulah sekilas mengenai gigi saya yang juga menonjol dibagian seri.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya Mbak Lisa... Daya tarik tiap orang memang berbeda-beda :) Yang penting kita selalu mensyukuri ciptaan Tuhan ^^

      Delete
  17. aku juga punya,ditngah,jadinya agak aneh hahaha
    jangan terlalu manis,takutnya diabetes *uhuk

    ReplyDelete
  18. Cie gingsulan... Sama gue juga singsulan nih, tapi nggak mempesona kamu sih. hahaa

    ReplyDelete
  19. Walah..ini si mbak udh cantik2 gitu giginya njengat lagi,,mantesi...
    kalu agak panjang dikit kebawah gitu trus lancip gitu mgkin tmbh lucu ya..hehehe canda :D

    ReplyDelete
  20. Alhamdulillah gingsul saya menambah pesona senyuman, intinya sih syukuri ajamalah gak sedikit orang jaman sekarang operasi demi mempunyai gigi gingsul.

    ReplyDelete
  21. Setiap orang memiliki ciri khas tersendiri, macem2 bentuknya. Nikmati dan senantiasa bersyukur :)

    ReplyDelete
  22. bapakku juga gingsul.. tapi ga ada yg nurun ke anak-anaknya. Iya mbak bnyk yg bilang gingsul itu manis :)

    ReplyDelete
  23. Gigi gigsul siapa yang punya... Syukuri apa yang ada, hidup adalah anugerah. Bener ga mbak....

    ReplyDelete
  24. Bersyukur, itu sih yang harus diperbanyak sama orang yang pasang behel. Baru baca postingan ini, tapi emang saya mengenal Cokelatgosong itu ya mbak manis yang gingsul..hehe..
    Tetap tebarkan pesona gingsulnya..

    ReplyDelete

Terima kasih banyak sudah mau berkunjung dan membaca, terlebih turut meninggalkan komentar. ^o^ Mohon berkomentar secara sopan dan plisss jangan tinggalkan link hidup dan pasti langsung aku hapus. Okey? ;)

Sekali lagi terima kasih pembaca-pembaca setiaku. Tanpa kalian, apalah arti aku dan tulisanku ini. Semoga menginspirasi. :))