Sunday, January 11, 2015

If I could just Turn Back


… the time.

Pak Affan, guru geografiku sewaktu SMA, mempunyai motto hidup yang luar biasa: putuskan dan jangan sesali. Aku mengiyakan selama bertahun-tahun lamanya hingga aku terlempar di sini.
Yakni aku menyesali satu hal.

Jika aku diberi kesempatan untuk mengubah sesuatu di masa lalu, aku ingin kembali di masa-masa saat menentukan pilihan kuliah, agar tidak terdampar lagi di sini.
***

Semenjak lulus SD, pilihan melanjutkan sekolah di mana merupakan keputusanku secara penuh. Meski orang tua tetap mendikte dengan meneruskan di pesantren, syukurlah aku menerimanya. Lalu aku masuk di pesantren pilihanku sendiri. Meski tak seindah bayanganku sebelumnya, ternyata aku benar-benar menikmatinya. Aku betah di sana, walau terkadang ada hal yang tidak menyenangkan. Namun aku tetap berbahagia.

Aku pun meneruskan SMA di pesantren yang sama, meski berbeda lokasi/cabang. Tiga tahun kuhabiskan suka duka di sana, dan aku lulus dengan sejuta kenangan indah tak terlupa. Lalu cobaan hidup menerpa saat aku tak lulus ujian perguruan tinggi, hingga satu-satunya pilihan hanyalah swasta. Begitu banyak pilihan, namun aku menjatuhkan nasibku di sebuah lembaga pendidikan profesi pertelevisian. Lembaga ini menawarkan pendidikan selama 2 tahun dengan sistem 30 % teori dan 70 % praktek.

Aku yang masih muda, amat tergiur dengan kerja di dunia TV. Siapa sih yang gak ngiler bila suatu saat nanti dapat berseragam hitam ala Trans TV atau sibuk menjadi tim kreatif suatu produksi acara TV? Begitu banyak alumninya yang telah bekerja di berbagai stasiun TV lokal dan nasional. Kebanyakan begitu lulus mereka langsung direkrut.

Bayanganku: kuliah di situ bakal menyenangkan dan selepas kuliah bisa langsung bekerja di TV dan meretas karir.

Kenyataan: aku tersiksa jiwa dan raga. Mengapa?

Ternyata aku lebih menang di bagian teori, bukan praktek. Ternyata kuliah di broadcasting menghabiskan banyak biaya untuk tugas prakteknya. Ternyata peralatannya tidak lengkap dan banyak yang rusak sehingga antar kelompok selalu rebutan. Ternyata bila ingin bekerja di TV, harus melanjutkan sekolah hingga sarjana.
Ternyata setelah aku lulus dari sini, aku tidak mendapat gelar apa-apa. Ternyata bila aku ingin gelar sarjana, aku harus mengulang kuliah dari awal. Ternyata untuk berkarier di TV, kau harus banyak bertaruh.

Dan semua itu baru aku (dan teman-temanku) tahu setelah aku bersekolah di situ. Di saat semua biaya pendidikanku di situ yang tak murah telah dibayar lunas.

Aku sedih. Sedih sekali. Rasanya aku benar-benar jatuh pada pilihan yang salah. Ternyata aku tidak menemukan passion-ku di sini. Salahku dulu terlalu ngetek untuk meneruskan kuliah di situ. Aku menyesal, mengapa tak kuturuti saja kata guruku untuk masuk jurusan bahasa Indonesia.

Terlebih pada orang tuaku, aku merasa amat berdosa. Karena aku tahu, output yang dihasilkan tidak sebanding dengan apa yang mereka bayarkan. (⌣́_⌣̀)

Pernah di cawu ketiga, aku hampir resign. Aku coba lamar pekerjaan satu-satu. Namun hingga pada akhirnya aku sadar, orang tuaku pasti bakal lebih terluka. Lagipula kuliah di situ kan dari awal sudah keputusanku sendiri, jadi aku harus bertanggung jawab menyelesaikan sampai akhir.

Meski teramat banyak cobaan, aku coba hadapi sekuat tenaga. Meski amat banyak teman yang tidak menyenangkan, setidaknya masih ada beberapa teman yang membuatku bertahan. Toh aku bakal lulus pada September 2015 ini. Dan aku tau, sebelumnya aku pasti diserang tugas bertubi-tubi dan menghabiskan banyak uang untuk keperluan ini-itu.

Yang harus aku tahu, masih banyak hal yang patut aku syukuri. Meski begini, aku masih bisa bahagia dengan aktif berorganisasi di luar kampus. Aku masih bisa melarikan diri dengan ngeblog. Aku punya seseorang yang hingga kini masih setia menawarkan bahunya kapanpun untukku bersandar.

Masih ada teman yang baik
Masih ada mereka yang menyemangati
Karena kita saling mendukung untuk tetap bertahan
Yang aku tau, aku harus bisa sukses dengan caraku sendiri.

Nobody can go back and start a new beginning, but anyone can start today and make a new ending.
 Have a blessed 2015! (ɔ ˘⌣˘)~♡

26 comments :

  1. Tenang saja, semua pasti akan membaik. :)

    Tidak ada yang sia-sia kok di dunia ini :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Yep, Allah tidak akan mengubah nasib suatu kaum kecuali kaum itu mau berubah. Everythings gonna be okay! :)

      Delete
  2. terkadang hidup ini gak selalu sesuai dengan keinginan kita
    semoga sukses mbak :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ya, tinggal bagaimana caranya kita berdamai dengan kenyataan itu. :)

      Delete
  3. Kayaknya, semua jurusan kuliah nggak ada tuh yang mudah dapet kerja begitu lulus. Asal tahu ya, jumlah lapangan pekerjaan di negara kita ini kan nggak sebanding dengan jumlah pencari kerja.

    Kalau menurutku sih, pendidikan yang selama ini kita tempuh seperti kuliah broadcasting mu itu adalah jalan untuk meningkatkan nilai jual kita di dunia kerja. Kita punya suatu keahlian yang mana tidak semua orang punya. Toh kuliah broadcasting nggak hanya berakhir di stasiun televisi tapi bisa juga kan "banting stir" ke sinema?

    Sama seperti keinginanmu untuk kuliah bahasa Indonesia (aku tahunya sastra Indonesia sih :p), memangnya mudah untuk nyari kerjanya? Hayooo?

    Kalau menurutku sih, apapun yang kita lakukan, asal dikerjakan dengan sungguh-sungguh, suatu saat nanti pasti membuahkan hasil yang bisa kita petik.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Haha, iya Mas. Tapi ini semacam 'penipuan' dari pihak akademi. Bilangnya mudah lho dapetnya. haha

      Nah itu dia masalahnya mas, setelah terjun, aku baru merasakan bener-bener gak cocok di bidang ini, apalagi sinema. Big no NO.
      Toh kalo sama-sama susah cari kerjanya, lebih baik menggeluti bidang yang kita suka, kan? :p *saya suka belajar bahasa Mas :))

      Iya.. toh, aku masih berusaha menyelesaikan. Kurang setengah tahun lagi. Mangats! ^^

      Delete
  4. cobaan cuma buat menguatkan doang. masih banyak hal yang perlu disyukuri, semangat! keputusan buka untuk disesali, sama seperti kta gurunya :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Sip, bener! Karena dengan cobaan, aku tahu kalau Allah masih sayang padaku. :)

      Delete
  5. Semangat ya mba, semoga allah SWT selalu berikan rejeki untuk menuntaskan kuliah, insyaallah!

    ReplyDelete
    Replies
    1. Amin mbak Kania... semoga ya. :') Saya nggak putus harapan kok. :))

      Delete
  6. bener Ka...kamu harus sukses dgan caramu sendiri..semangat pasti bisa...

    ReplyDelete
  7. kalo nasi udah menjadi bubur, kasih aja suwiran ayam, telor rebus, dan potongan cakwe.. setidaknya bubur itu akan lebih enak untuk dimakan. Nggak ada sesuatu yg benar2 sia2, bahkan dari sesuatu yg tidak kamu sukai sekalipun. ada banyak pelajaran yg bisa kamu ambil :)
    tetep semangat, tetep berusaha.. semoga kamu dapat semangat dan motivasi lebih untuk menghadapi ini semua. ingat 2016 ;)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Amin... semoga pada akhirnya dapat mengantarkan pada apa yang aku ingini selama ini. :')
      Iyaa iya :D

      Delete
  8. semoga pilihannya tidak salah ya
    mungkin nanti ada saat kamu mensyukuri pilihanmu itu
    entah kapanpun itu hehe
    semangat ya :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Amin.. aku percaya kok :))
      Terima kasih :')

      Delete
  9. sabaar mbak... pasti ada jalan... btw, nyantri dimana?

    ReplyDelete
  10. Terus berjalan aja, nanti lancar-lancar aja :)

    ReplyDelete
  11. Kata orng bijak, tanyakan hati kecil tentang apa yang terbaik baut kita. Mnta restu Bunda trhdp apa yang kita siapkan. Krna hati kecil tak prnah brdusta pada pemiliknya, dan seorang Bunda tak akan pernah berniat menjerumuskan anaknya dalam lubang kehancuran.
    Bertahan? Bisa jadi itu yang terbaik. Resign? Boleh jadi malah itu lebih baik. Asal sesudah itu ada rencana matang. Gak sekedar keinginan berlapis ambisi semata. Kalo bertahan, apa aja yg harus dilakukan? Kalo resign, mau lanjut kemana? Harus jelas kemana mbak akan menaruh masa depan selanjutnya.
    Dan well, ada bgitu bnyak jalan untuk membuat bahagia orang tua. Sukses dan mnjadi orang hnya satu di antara ribuan jalan yang ada. Hal-hal sederhana semacam mendoakan dan brtanya kabar keduanya bisa jadi jauh lebih bermakna asal ikhlas. Knpa gak coba bisnis di bidang lain, mbak? hehehehe. Mbak beruntung punya orng-orng baik di sekitar. Saling menyemangati utk melangkah lebih jauh.
    Juga anak pesantren? Wah, sama dong. Salam kenal dari sesama santri, Chairul Sinaga. Mampir ke gubug saya di http://chairulsinaga.blogspot.com/ *piss

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya Mas, alhamdulillah saya udah mantap mengambil keputusan untuksaikan kuliah. :)
      Semuanya sudah saya jabani, mulai dari istikharah, minta restu, bikin plan A dan B, dll.

      Iya. Terima kasih banyak ya :))

      Delete
  12. ngakak pas baca kata cawu,mendadak ingatan umundur ke tahun2 dulu pas masih sekolah hehehe....apapun itu,semoga kamu lebih sukses ya mbak^^

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hihihi iyaa, jadul banget :3
      Iya mbak Hanna, semoga diijabah :')

      Delete
  13. Semua insya Allah punya hikmah. Bukan sekedar teori tapi harus yakin seperti itu. Kita tidak pernah tahu rencana Allah dibaliknya. Terkadang hikmah itu bisa dipetik bertahun-tahun dari terjadinya. Tetap semangat and be positive thinking :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Amin mbak... semoga saya diberi hikmah atas apa yang saya terima :))

      Delete

Terima kasih banyak sudah mau berkunjung dan membaca, terlebih turut meninggalkan komentar. ^o^ Mohon berkomentar secara sopan dan plisss jangan tinggalkan link hidup dan pasti langsung aku hapus. Okey? ;)

Sekali lagi terima kasih pembaca-pembaca setiaku. Tanpa kalian, apalah arti aku dan tulisanku ini. Semoga menginspirasi. :))