Saturday, February 14, 2015

Carpentier Kitchen, Uniknya Café di Kebun Belakang

Hola Chocoreaders! Gak kerasa ya, besok udah valentine aja. :D Mungkin sebagian di antara kalian ada yang nyeletuk, “Apa urusan gue?”. Yee, yaudah. Cuma ngingetin doang. Lagipula aku gak ngerayain valentine, kok. Tapi aku gak nolak juga sih kalo dikasih coklat *ngarep :p

Nah buat kamu yang ngerayain, udah punya rencana belum mau ngapain? Kalo misalkan kamu mau dinner, udah dapet tempat yang cocok belum? Maka dari itu, aku mau review Carpentier Kitchen, kali aja bisa jadi rekomendasi buat kamu arek Suroboyo. :D

Banyak temenku arek Suroboyo yang belum tahu tempat ini, loh. Aku sendiri juga baru tahu gara-gara pas ulang tahun yang kesembilan belas diajak dinner di sini oleh lelakiku. Emang sih, tempatnya gak umum gitu. Maksudnya gak berlokasi di jalan besar yang sering dilewati kendaraan. Tidak hanya itu, tempatnya pun tersembunyi di balik Ore Store. Jadi kalo kamu melintas di depan Ore Store, kamu gak bakal menyangka kalo ada café di bagian belakang.

Carpentier Kitchen memang satu tempat dengan Ore Store. Bagian depan diisi dengan berbagai display barang jualan mulai dari pakaian, sepatu, souvenir, dan lain-lain yang mengusung tema anak muda. Desain interiornya dikemas secara fun dan muda dengan sedikit sentuhan klasik. Untuk menuju Carpentier Kitchen, kita masih perlu masuk lebih dalam sampai menemukan pintu pembatas ruangan dengan area belakang.

Bangku favoritku :) | Ini waktu kali pertama ke sini
Karena café ini berkonsep kebun, tempatnya berada di area semi terbuka. Namun ada juga bangku café yang disediakan di dalam, satu area dengan Ore Store. Tempatnya unik, tanaman penghias diatur sedemikian rupa. Ada lampu taman juga yang menambah kesan vintage. Aku suka duduk di bangku yang modelnya kayak bangku piknik gitu. Kan jarang banget ada bangku beginian di Indonesia, hehehe. Seringnya sih nemu di game The Sims. Wkwkwk.
 
Pas tengok kanan-kiri, baru nyadar kalo kebanyakan orang-orang yang nongkrong di sini merupakan kaum bermata sipit. Kalau pun bukan orang sipit, yang dateng ke sini dandanannya selalu necis. Wow, jadi ini tongkrongan high class ya *kibas jilbab. Pantesan temen-temenku banyak yang gak tau tempat ini *beda kaum. :D

Oke, ini kali kedua aku dengan lelakiku ke Carpentier Kitchen dan yang ini tujuannya emang khusus buat nge-review. Alasan aku dateng ke sini adalah kangen Chocolate Pancake with Nutella pake banget!! IMHO, ini adalah pancake terenak yang pernah aku rasakan. Belum ada yang ngalahin. Maklum, kagak pernah nongkrong di tempat high class macam Pancious dan lainnya :p *sembunyiin dompet* *nyari gratisan* Selain pancake, Carpentier Kitchen juga menyediakan aneka burger, pasta, dan lainnya.

Dulu saat kali pertama ke sini, selain memesan pancake kami juga memesan Carpentiers Ultimate Burger seharga 48 ribu. Tapi emang sih ukurannya big size. Lumayan bikin kenyang tuh. Nah, untuk kali ini emang kepingin pancake doang. Tapi tetep lah yaw pesan menu lainnya sebagai pendamping. Jadi lelakiku memesan French Fries dengan saus keju dan mayones. Lagipula penyajian Chocolate Pancake with Nutella memang butuh lama, makanya kami pun bisa ngemil French Fries sembari menunggu.
French Fries-nya menurutku standard sih. Kalo ditanya enakan mana sama Mekdi, ya aku pilih Mekdi. Tapi yang di sini not bad lah. Tetep renyah kok, cuma buatku agak garing sedikit. Untung mayonesnya enak. Hehehe.

Pas banget ketika French Fries kami barusan kandas, Chocolate Pancake with Nutella-nya telah tiba! Yeyy! Pancake ini gak hanya pancake terenak, melainkan juga pancake terbesar yang pernah aku makan. Di kunjunganku pertama dulu, ukurannya lebih besar dari yang ini malahan, sampe aku minta sisanya dibungkus untuk dibawa pulang. Makanya aku sengaja memesan pancake ini untuk dimakan berdua dengan lelakiku. Rasanya tetap enak, teksturnya empuk dan lembut. Coklat Nutella-nya meleleh di lidahku, rasanya bagai terbang ke surga saking lezatnya. #alay #biarin #lidah-lidahgue :p Agar gak cepet bikin eneg, ada remahan kacang di tengah lapisan pancake-nya.


Meski pancake ini kumakan berdua, tetap aja bikin cepet kenyang karena tingginya kadar coklat. Selain itu, makan makanan manis dalam porsi banyak itu bikin lidah merasa bosan juga. Aku pun hampir menyerah buat ngehabisin. Yaudalah, susah payah aku masukin potongan terakhirnya ke mulutku ini. Kan sayang banget kalo sampe tersisa. Kan mubadzir. :D:D

Untuk minuman, aku memilih Peppermint Cold Tea sedangkan lelakiku lebih demen ama Chamomile Cold Tea *ini pada pesen teh lagi ngirit ceritanya :D. Tapi gak recommended nih, soalnya buatku rasanya aneh. Kurang manis, tapi kalo manisnya ditambahin, chamomile/peppermint-nya bakal gak terasa. Jadi serba salah, kan. :3 *panggilin Raisa* *karaokean bareng*
But we have a quality time here. Tempatnya emang asik buat nongkrong ama orang-orang tersayang ato sahabat akrab sambil ngobrolin banyak hal. Apalagi karena tempatnya jauh dari keramaian, gak bakal ada deh hingar bingar yang mengganggu. Untuk pesanan tadi, berikut totalannya:

Chocolate Pancake with Nutella: Rp 30.000, 00
French Fries: 20 ribuan sih kayaknya. Lupa. :D
Chamomile Cold Tea dan Peppermint Cold Tea: masing-masing Rp 7.000, 00

Worthed it lah menurutku harga segitu dengan kepuasan yang aku dapatkan. Nah, kalian sendiri bagaimana, tertarik buat nongkrong di sini?


Around the Cafe
Music atmosphere? Lupa. :D
Crowded? Yeah, soalnya bangkunya emang gak banyak. Tapi kalo ada pelanggan datang dan gak kebagian tempat, pasti ada kok yang sadar diri buat ninggalin tempat. :)
Wifi area? I don’t know it well.
Cost? Yah worthy lah.. dengan harga rata-rata 10-50 ribu.
Take away? Yes.
Delivery? I don’t know.
Toilet? Hmm… I’ve not tried yet. :D
Parking area? Yes they have, tapi untuk kendaraan roda dua di bagian seberang.
Personal Rate:
****

Get it :

Ore Premium Store
Jl. Untung Suropati No. 83, Surabaya
Buka hari Senin - Sabtu pukul 11:00 - 10:00 WIB


32 comments :

  1. unik juga ya cara penyampaian artikelnya hehe .... btw mampir juga ya di postinganku tentang manfaat Jeruk Nipis :D

    ReplyDelete
  2. wess enak keliatannya nanti lah tak mampir aku kesitu kalao lewat suroboyo sekalian tak minta cokelatgosong versi mbak hilda hihi salam kenal mbaknya.. senang bisa berkunjung kesini salam "BPI"

    ReplyDelete
    Replies
    1. Haha ayo kulineran :D Salam kenal juga ^^

      Oke oke

      Delete
    2. iya mbak kalau saya kesana pasti mampir he

      Delete
  3. kalo aku kangen burgernya hehehehe

    ReplyDelete
  4. tempatnya bagus bangeeettt... tapi sayang makanannya mahal mbak, kantongnya gak muat

    ReplyDelete
    Replies
    1. Wkwkwk, ya gak sering-sering lah mbak jadinya :D

      Delete
  5. pancakenya memng kelihatan banget banyak coklatnya, ya. Kayaknya saya juga gak bakal sanggup ngabisin sendiri

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya mbak, bikin kenyang tuh. Tapi enak banget coklat nutella nya ^o^

      Delete
  6. aduuhhhh envi , bikin ngiler ihh mba T.T

    ReplyDelete
    Replies
    1. Haha ayoo main ke Surabaya mampir ke sini ^^

      Delete
  7. Tempatnya memang unik ya. bersih....

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya.. This is where foods meet fashion ;)

      Delete
  8. Akuuuuh ngiler banget..... *tanggung jawab*

    ReplyDelete
  9. glek* pengeen, tapi sayang berat di ongkos, surabaya jauuuh >.<

    ReplyDelete
    Replies
    1. Yaa kapan-kapan kalo travelling ke sini ^^

      Delete
  10. Jauh, Mbak kalo dari Pontianak. Padahal kayaknya asik...cokelatnya. O_o

    ReplyDelete
    Replies
    1. Wah, mudah-mudahan kalo ada rejeki bisa ke Surabaya ya :)

      Delete
  11. wakwkaaaaww.. tempatnya oke punya ini maaak.
    kalo ke surabaya dan punya waktu, mamppir aaah di mariiihh sambil kopdaran. HIhihihii

    ReplyDelete
    Replies
    1. Yuuuks Mbak, kali aja KEB berminat kopdaran di sini ahayy :D

      Delete
  12. gegera kamu tulis coklatnya too much trus bikin bosan, tiba2 aku eneg hahahaha....untung kmrn udah nyobain choco waffle nutellanya my pancious enak pake bangeeeet ^^

    ReplyDelete
    Replies
    1. Kalo makannya gak sendirian gak eneg kok Mbak hehe
      Huah.. kapan-kapan deh aku nyoba di Pancious ^^

      Delete
  13. "baru nyadar kalo kebanyakan orang-orang yang nongkrong di sini merupakan kaum bermata sipit"

    Ini relevansinya apa dengan ulasan restaurant ?

    ReplyDelete
    Replies
    1. Menurut pengamatan pribadi, orang bermata sipit rata-rata gaya hidupnya high class. Jadi aku cuma mau ngasih tau kalo aku tuh bangga bisa nongkrong di tempat high class. :)

      Lain kali cerna pake hati yang adem ya. :)

      Delete
  14. "baru nyadar kalo kebanyakan orang-orang yang nongkrong di sini merupakan kaum bermata sipit"

    Komen yang penting woy!! Tau artinya kamu apa?? Kamu rasis 100%!!! Apa hubungannya rasis dan review tempat?? Makan ya makan aja, review ya review aja tanpa seakan merendahkan ras tertentu dengan komen 'kibas kerudung'.. ckckckx

    ReplyDelete
    Replies
    1. Maaf kalau terdengar rasis buat kamu. Tapi kamu tau nggak sih, kebanyakan orang-orang berkulit putih ini gaya hidupnya elit. Jadi aku bangga bisa nongkrong di sini, yang merupakan tempat golongan high class. Beda ama aku dan temen-temenku yang seringnya makan di warteg.

      Kenapa kibas jilbab? Yakali, kan aku pake jilbab. Kalo enggak pake ya judulnya jadi kibas rambut atuh.

      Makanya, lain kali baca pake hati yang adem. Kalo kepanasan, siram aja sama air es.

      Delete
  15. "baru nyadar kalo kebanyakan orang-orang yang nongkrong di sini merupakan kaum bermata sipit"

    Komen yang penting woy!! Tau artinya kamu apa?? Kamu rasis 100%!!! Apa hubungannya rasis dan review tempat?? Makan ya makan aja, review ya review aja tanpa seakan merendahkan ras tertentu dengan komen 'kibas kerudung'.. ckckckx

    ReplyDelete

Terima kasih banyak sudah mau berkunjung dan membaca, terlebih turut meninggalkan komentar. ^o^ Mohon berkomentar secara sopan dan plisss jangan tinggalkan link hidup dan pasti langsung aku hapus. Okey? ;)

Sekali lagi terima kasih pembaca-pembaca setiaku. Tanpa kalian, apalah arti aku dan tulisanku ini. Semoga menginspirasi. :))