Tuesday, March 31, 2015

Balada Pasangan Pelupa


Katanya, yang namanya pasangan itu ada untuk saling melengkapi kekurangan masing-masing. Aku nggak setuju dengan pernyataan ini, karena seperti yang aku baca di buku Sabtu Bersama Bapak, aku setuju bahwa mengatasi kekurangan diri adalah kewajiban masing-masing individu. Bukan pasangan. Okelah kalau memang bisa melengkapi, tapi itu bukan suatu kewajiban yang menuntut pasangan untuk membantu individu itu untuk berubah.

Oleh karena itu, aku pun gak bisa dong menuntut pasanganku untuk mengcover kekuranganku. Yang ada malahan kita ini pasangan yang kompak. Kompak kekurangannya, sama-sama pelupa. Mungkin untuk faktor U, pasanganku (kita sebut aja selanjutnya “Muffin”) masih bisa ngeles. Lha kalo aku? Masih muda kok pelupa. Ya maklum dong kebanyakan makan makanan mengandung micin dan MSG. --_____--

Di antara sekian juta kisah keteledoran kita, ada tiga cerita yang paling membekas. Tiga cerita yang bila diingat-ingat makin bikin ngerasa bego, tiga cerita yang masih jadi topik obrolan kita berulang kali.

Usai Belanja di JMP
Waktu itu Muffin dapet undangan resepsi pernikahan teman dekatnya dan dia mengajakku ikut serta. Jelas aku mau dong, karena untuk pertama kalinya aku bakal dikenalin ama rekan-rekan kerjanya. Daku sempet heboh juga soal kostum karena aku pengen menciptakan first impression yang bagus, dan syukurlah bisa teratasi. Namun permasalahan sesungguhnya ada pada Muffin, kostum punya dia kebanyakan parah. >.< Selama ini tiap kali datang ke resepsi pernikahan ia selalu mengenakan kemeja batik. Padahal kostum itu membuat penampilannya terlihat tua ala guru-guru agama di sekolah. Ya ampuuuun, heran deh ama mantannya dulu. Kok tega banget sih udah tiga tahun pacaran, cowoknya dibiarin aja ala kadarnya. ƪ(‾ε‾“)ʃ

Akhirnya Muffin pun rela berbelanja hem baru dan mengajakku hunting di JMP (Jembatan Merah Plaza). Usai berbelanja, ternyata di luar sedang hujan cukup deras. Sebelum menuju parkiran, Muffin pun mencari kunci motornya. Sekitar 10 menit berlalu, ia masih merogoh-rogoh tas sampai saku celanannya. Lho? Kok nggak ada?

Muffin: Waduh, kuncinya nggak ada. Harusnya kan ada di sini.
Aku: Kok bisa sih? Coba cari lagi?
Muffin: Gak ada. Masa sih jatuh? Gawat nih, masa aku harus pulang naik taksi…
Aku: ….. *speechless*
Muffin: Atau jangan-jangan ketinggalan di sepeda, ya? *ia pun berlari menerobos hujan menuju parkiran*

*tak lama kemudian balik lagi sambil tergopoh-gopoh* Di motor gak ada juga! Duh….
Aku: Coba deh samperin tukang parkirnya..

Muffin pun nurut. Tuh kan bener, ternyata emang ketinggalan di motor dan sudah diamankan oleh petugasnya. Untuk mengambil kuncinya kembali tentu saja Muffin harus menebusnya dengan ‘uang rokok’. Fiuh… yang penting pulang gak naik taksi.

Karcis Lenyap di Togamas
Usai berbelanja buku, kami pun ke parkiran buat ambil motor. Ternyata oleh tukang parkir, kami dimintai karcis parkirnya. Lho? Perasaan tadi gak dikasih kok.

Aku: Tadi dikasih karcis gak sih?
Muffin: Gak tau.. *sambil merogoh isi tasnya*
Aku: Saku celana, baju…
Muffin: Gak ada.
Aku: *dalem hati* Mesti ih Muffin pikunan. Urusan parkir aja sering lupa.
Tukang parkirnya udah keliatan bête gitu. Tapi yaudah lah, akhirnya kami dilepas juga. Mungkin udah capek kali yaaa.

Esoknya, Muffin nge-Whatsapp aku.

Muffin: Eh, aku nemu karcis parkir kemarin tau.
Aku: Tuh kaaaan kamu orangnya pelupa.
Muffin: Tapi aku nemunya di saku jaketku. Nah yang waktu itu pake jaketku siapa? :p
Aku diem. Hasyem, waktu itu emang aku yang pake jaketnya sejak sebelum mampir di Togamas bahkan sampe pulangnya.
Aku: Berarti pelakunya?
Muffin: YA KAMU DONG. Wkwkwk *sambil ketawa jahat*

HUH! ZBL! KZL!

Tongsis Oh Tongsis
Muffin itu bener-bener gak awet deh kalo punya tongsis. Selaluuuuu deh holder-nya ilang. Yang pertama ilangnya pas kita lagi jalan-jalan di food festival yang penuh sesak ramenya na’udzubillah. Eh dia ini pake iseng mainin tongsisnya diputer-puter gitu sampe pada akhirnya dia baru nyadar kalo holder-nya gak ada. Dia sempet nekat nyari, langsung deh aku sentak cari aja sendiri sana. Gile aja nyelam di lautan manusia buat nyari keberadaan holder yang entah udah keinjek siapa.

Akhirnya Muffin pun beli lagi. Sewaktu nyambangi aku yang lagi magang di Jogja, kita berdua pun jalan-jalan ke beberapa tempat wisata. Foto-foto ya pake tongsis (soalnya agak gak enak minta tolong sama orang -__- ). Terakhir kali kita pake tongsis sewaktu di Taman Sari. Terus kita istirahat dulu sebelum ngelanjutin perjalanan ke Gumuk Pasir deketnya Parangtritis. Muffin sempet bilang, kalo di Gumuk Pasir ntar kita asiknya bikin video yang muter-muter gitu. Yeah, sounds great.

Sesampainya di Gumuk Pasir, eh aku malah langsung semangat minta difotoin dulu. Berpose ini-itu. Baru agak lama Muffin nyadar, “Eh, katanya mau bikin video!”
“O iya. Yauda loh, ayo,” timpalku.

Selanjutnya yang terjadi adalah semacam de javu.
Muffin: Lho, kok nggak ada ya? Holdernya?
Aku: Lho, kok bisa? Emang terakhir kali kamu taruh mana?
Muffin: Lupa… harusnya sih di sini.

Hingga saat ini, hilangnya holder tongsis secara tiba-tiba, masih menjadi misteri. Duh… ada-ada saja. Akhirnya, hingga detik ini kami gak bisa eksis berdua pake tongsis. Mau beli lagi ya trauma ilang lagi. :3

Hal-hal kayak di atas emang nyebelin, tapi kalo diinget-inget konyol juga. Kamu sendiri, punya pengalaman yang sama nggak bareng pasangan?

28 comments :

  1. memang tidah perlu harus membantu untuk merubah pasangan,tetapi cukup memberi semangat buat pasangan agar mau berubah.

    ReplyDelete
  2. wahahha malah serasi dong..
    sama ka, aku juga pelupa abis nih apalagi kalo soal taruh daleman krudung..pas mau dipake e la kok ya pas ilang

    ReplyDelete
    Replies
    1. wakakaka aku ngakak parah ngebayangin ayanngmu muffin yang bola bali kehilangan holder...hhhhh..btw itu emang suka ama kue muffin pa ika?

      Delete
    2. Huaaa sama Mbak. Udah pelupa, gak primpen pula. :'D

      Hoo bukan Mbak. Itu panggilan sayangku buat dia. ^^

      Delete
  3. saya dan suami juga pelupa hiks...tapi kayanya kalo suami faktor sibuk, saya faktor u...:(

    ReplyDelete
  4. Suami pelupa kelas kakap, aseli kebanyakan pikiran & faktor U juga kayaknya... Dompet berkali2 ilang (dan berkali2 blok atm, CC, dll), jangan ditanya kunci mobi/motor/rumah.. karena keseringan suka diem seribu bahasa pas kejadian, abis kesseeel kalo pelupa akutnya kumat XD

    ReplyDelete
  5. ternyata kalian masih muda udah pelupa...gimana kalo tua...

    ReplyDelete
  6. wahaha pelupa tapi kan romantsi kan iya kan hahaha *dilempar sandal*

    ReplyDelete
  7. hahahaha tapi yg paling membekas emang kejadian di Togamas, mwahahahahahaha :D

    ReplyDelete
  8. Habis baca ini saya kok merasa tua banget klo kondangan pakai batik... #menatapisilemari

    ReplyDelete
    Replies
    1. Huahaha, yang bikin tua itu bukan batiknya Mas... emang orangnya :v

      Delete
  9. Saya juga ngerasa jadi tua banget kalau ke mana mana pake batik euy -_- kirain lagi musim.

    ReplyDelete
  10. suami saya malah hobi pake batik kalo ke undangan hihihi

    ReplyDelete
  11. keberbedaan yang saling melengkapi itu kecocokan , tapi kalau pelupa sama pula itu namanya persamaan suatu pasangan yang tidak bagus sekali.

    ReplyDelete
  12. kalian cocok mbak :)
    kapan nikahnya hehehehe :))

    ReplyDelete
  13. masih muda mbak -_- kurang fokus aja,mungkin,jadinya gitu.

    ReplyDelete
  14. Wihihihi

    Anehnya persamaan dalam hal yang antimainstream kayak gini kesannya lebih so sweet gimana gitu wkwkwk

    Kalo samaan makanan kesukaan atau hobi udah biasa banget kali yaa
    :))

    ReplyDelete
    Replies
    1. Anti mainstream sih... tapi ya ga gini juga kali ya harusnya :v

      Delete
  15. Gue kalau pergi ke axara gituan pake batik. Tapi batiknya anak muda. Taulah yang gimana.... Biasanya sih dominan putih :3

    Hihihi.....

    ReplyDelete
    Replies
    1. Nah bagus tuh kalo pinter pilih batik khas anak muda (y)

      Delete
  16. Hahah.. Kita hampir sama nih. Bedanya aku tuh rada panikan, trus nguomeeeel mulu. :P

    ReplyDelete
  17. tapi seruu loh baca kisah kamu sama si muffin :p... tapii kak yg penting jangan lupa kalo punya pacar hihihihih ..

    ReplyDelete
  18. Untnugnya suamiku ngga pelupa, makanya dimarahin mulu aku hehe...pas dia lupa kunci rumah ngegantung di pintu dan kami buru2 balik, aku ga tega marahinnya hihihihi

    ReplyDelete
  19. hahaha aduh mbak kok kompakan gitu sih sama-sama pelupa :D

    ReplyDelete
  20. diantara aku dan suami, kayanya aku yang lebih pelupa. padahal umurku lebih mudah 8 tahun dari suami :))

    ReplyDelete

Terima kasih banyak sudah mau berkunjung dan membaca, terlebih turut meninggalkan komentar. ^o^ Mohon berkomentar secara sopan dan plisss jangan tinggalkan link hidup dan pasti langsung aku hapus. Okey? ;)

Sekali lagi terima kasih pembaca-pembaca setiaku. Tanpa kalian, apalah arti aku dan tulisanku ini. Semoga menginspirasi. :))