Tuesday, March 3, 2015

Ketika Senjata Pamungkas Ketinggalan


Sebetulnya kalo ditanya soal benda apa yang paling penting dibawa tiap kali bepergian, aku kerap bingung. Pasalnya kalo pergi ke mana-mana aku selalu bawa banyak barang. Jadi ya buatku semua barang itu penting. :D Namun kalo udah soal taruhan nyawa (duileh bahasanya, mentang-mentang lagi marak begal :v), aku punya dua senjata utama yang harus ada. Kalo ketinggalan, tamatlah riwayatku. *lebay XD Lagipula aku baru menyadarinya Oktober tahun lalu.

Kala itu, aku menyambangi kota Jogja istimewa bersama keempat kawan kuliahku untuk keperluan mendaftar magang di salah satu stasiun televisi lokal di sana. Karena rencana keberangkatan yang amat mendadak, kami sepakat menaiki bis. Yang eksekutif pula, sebagai antisipasi untuk kawan-kawanku yang tidak terbiasa naik bis. Aku yang sudah punya track record bepergian jauh ke mana-mana tidak mengkhawatirkan hal apa pun. Namun begitu kali pertama aku menapaki bis dan duduk
di dalamnya, aku merasakan hawa tidak enak.

Kayaknya aku bakalan mabok, nih.

Susah Payah Bertahan Hidup
Kenapa aku bisa memprediksikan hal itu? Karena sudah tercium dari bau AC-nya yang disinyalir dalam waktu lama bisa bikin aku munek-munek. Apalagi perjalanan menuju Jogja tidak ditempuh dalam waktu singkat. Aku mengubek-ubek tas. Harusnya aku bawa minyak angin, nih. Sekitar lima menit kemudian, ketemu. Namun lama-kelamaan kok rasanya kurang ngefek. Kuat banget nih bau AC-nya. Omeigad, alamat aku harus berjuang sendiri agar baik-baik saja. Okee oke, princess tarik napas dalam-dalam ya sambil berusaha untuk tetap tenang. Perlahan aku pun menyugesti pikiran bahwa aku akan baik-baik saja. Okeee. *puk-puk diri sendiri

Awalnya aku masih biasa aja, ya. Bersenda gurau bareng temen-temen. Setelah capek sendiri-sendiri, mulai deh aku merasa kembung. Cepat-cepat kuusir rasa tidak nyaman itu. Aku meraih earphone dan mp3 untuk menyenangkan diri. Untung aku bawa beberapa cemilan pedas, lumayan jadinya.

Setengah perjalanan kemudian, bis berhenti di sebuah rumah makan dan penumpang dipersilakan untuk mengisi perut (layanan ini sudah termasuk harga tiket bis). Asli, aku ogah makan waktu itu. Tapi rugi dong ya kan udah bayar, masa gak dimakan. *ogah rugi* Sayang menu makanannya gak menggugah selera, susah payah deh aku habisin porsiku.

Beragam ekspresi yang muncul sewaktu mabok
Begitu balik menuju bis, rasanya berat banget. Mencium bau AC-nya itu bikin aku pengen pindah ke jagat lain. Bener-bener gak tahaaaan huhuhuhu. Aku memasuki bis sambil menahan napas dan langsung stay di kursiku sambil kerekepan. Antara kedinginan dan melindungi indera penciuman dari bau AC haha.

Namun atas kuasa Tuhan Yang Maha Esa ya, akhirnya aku muntah juga. Hasrat yang sudah sedemikian rupa aku tahan itu pun ujung-ujungnya keluar. Parahnya, aku belum siap pasang kresek jadinya aku muntah di jaketku dan itu banyak banget, hiks. Yaiyalah, makanan yang baru aja hinggap di perut pun ikut berpindah.

Begitu sampai Jogja, rombongan kami pun dijemput oleh kerabat dari salah seorang kwanku. Sesampainya di rumahnya, langsung deh aku cuci tuh jaket. Duuh… kapok deh naik bis eksekutif jarak jauh begini.

Jati Diri Senjata Pamungkas
Jadi sebenernya apa senjata pamungkas yang gak boleh ketinggalan itu? Ya, jawabannya adalah masker! Masker apa aja deh, yang penting berfungsi menyaring aroma yang dihirup indera penciuman. Aku cuma punya satu, itu pun gak bagus-bagus amat. Gapapa dong ya, yang penting berguna buahahaha.

Ini dia penampakannya
Selain itu masker punya fungsi lain loh. Buat penutup mata saat tidur di perjalanan biar lebih nyenyak. Hahaha hipotesis ngawur ini, karena hal itu ngefek loh buat aku. Kalian boleh percaya kalau ternyata merasakan hal yang sama. :D

Masker multifungsi

Petuah Mister Bule
Nah, aku punya beberapa tips buat kalian yang setipe denganku (alias gampang kena mabok darat) apalagi yang sama apesnya denganku (yakni senjata pamungkasnya ketinggalan). Tapi biar lebih menarik, tips ini akan disampaikan oleh Mister Bule.


Halo Chocoreaders, perkenalkan nama saya Taylor Lautner Smith dan saya dipaksa dapat amanah dari Hilda Ikka untuk menyampaikan beberapa tips for you yang mungkin beberapa di antaranya sama seperti dia yang gampang mabok janda sewaktu naik kendaraan umum. So guys, here the tips:

1. Don’t forget to bring candies or camilan lain untuk mengisi kegiatan agar rasa kembung itu tidak terlalu terasa.
2. You can drink a soda too untuk menghasilkan sendawa agar isi perut terasa lebih ringan.
3. Listening music or anything else during a trip. Buat diri kalian senyaman mungkin, right?
4. TIDUR. Sleep can help you a LOT.
5. Pray more and more. Minta sama Tuhan biar cepet-cepet sampai tujuan. Bye!

Hoho jadi itulah sedikit curcolan dan tipsku. Penting gak penting semoga bermanfaat. Pernah berada di situasi sulit seputar saat ketinggalan senjata pamungkas masing-masing? Share dong! ;)

40 comments :

  1. hahahaha who is si Bule?? kenapa he is nampang disini?? :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hahahay because of aku nemu foto si bule native speaker jaman SMA in my laptop :D

      Delete
  2. Hahah... Sampe diperagain segala... Kalau pusing aku suka juga pakai minyak kayu putih buat di jalan, hehe...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Wkwkwk biar ekspresif aja Mak :D
      Ooh.. aku nggak terlalu suka minyak kayu putih :D

      Delete
  3. Separah itu bau ac nya ya mbaa.... Caraku ngilangin mual ga dgn masker sih...tp berusaha inget2 sesuatu yg bikin aku seneng, ga sabar pgn lakuin, rencana2 traveling, pokoknya yg bisa ngalihin pikiran dri mual :D Susah memang, tp selama ini slalu berhasil ditahan ;p.. Malu jg kalo traveler tp masih mabokan ;p

    ReplyDelete
    Replies
    1. Buatku parah Mbak :D Woo.. kalo udah mabuk aku sudah gabisa nyaman Mbak. Mikir yang enak-enak susah ya gabisa :D

      Delete
  4. Mba, aku baru kepikiran lho masker jadi penutup mata. kreatif :D

    ReplyDelete
  5. Bwahahahaha... lucu banget sih ekspresinya :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Cocok buat jadi model iklan Paramex yak :D

      Delete
  6. fiuh, ada si bule nongkrong disini hehe

    ReplyDelete
  7. hehehe.... mabuk saat perjalanan memang sangat mengganggu ya...

    ReplyDelete
  8. kalo kata orang-orang dulu sih, biar gak mabok, pusernya ditempelin koyo :D

    ReplyDelete
  9. Kalau aku kemana-kemana yang terpenting bawa sebuah handbook yang juga berfungsi jadi dompet, tempat hp dan beberapa peralatan lain.

    Jadi dimata orang lain hanya terlihat seperti sebuah buku tulis biasa berukuran agak besar :)

    Apa yang dibawa memang sebaiknya menyesuaikan tujuan berpergian kita agar tepat sasaran.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Waw.. kayaknya aku juga perlu tuh handbook kayak gitu. Praktis deh kayaknya ^^

      Sipp Kak Ron :)

      Delete
  10. Aku bukan jenis yg suka mabok mba, tp bener banget tuh klo rasanya ga enak pas perjalanan darat minum soft drink dikiiit aja sangat membantu. Klo udah bersendawa, semuanya akan kembali beres :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Saya juga bukan jenis orang yang suka mabok kok Mak... kalo naek angkot. :v
      Haha iyaaa, minum soda lumayan membantu :))

      Delete
  11. kalau aku si pake masker dan minum sprite *gk lg ngiklan loh :P

    ReplyDelete
  12. Bener tuh om bule, minum bersoda.... Kalau naik bis enaknya tetep pake bus ekonomi. Selain rame, nggak ada ac yg bikin enek, juga banyak pengamen dan pedagang.... Lumayanlah buat hiburan....

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hoho iyaa aku maunya naik bis ekonomi, tapi karena temen-temenku maunya pada yang eksekutif, ya ngikut deh :3

      Delete
  13. masker hels a lot hilda. selain buat nyaring udara, juga kalau tetiba tidur di angkot gak perlu malu kalau2 colongan mulut nganga tanpa sadar. hahaha.
    sukses GA nya.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Uwaa setuju banget Mbak :D
      Makasiih ^^

      Delete
  14. nah sama nih, saya baru masuk udah kembung dan rasanya mual ga karuan ,, kadang nyari kesibukann denger musik volume up trs ngobrol sama temen sebelah secerewet mungkin, makan cemilan yang ringan2 sesering mungkin, sugestiin dirimu bahwa kamu fine fine aja dan kamu bisa terus kamu harus yakin kamu ga akan muntah. itu aja sih .. sekarang saya jadi bisa menangani masalah sendiri :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Wah.. Aku juga sudah nyoba itu semua dan tetep kalah sm maboknya :(
      Hebat ya Mbak, sudah bisa mengendalikan diri sendiri :)

      Delete
  15. Wkwkwkwk.... Maskernya jadi multifungsi.

    ReplyDelete
  16. aiiih kita sama2 pemabok juga yaa mak...xixixi *tos* tp aku dah lama tobat siih... cuma klo di laut msh suka mabok juga nih apalagi naik boat/kapal cepat gt hhhmmmm mualllll

    ReplyDelete
    Replies
    1. Wah berarti daku ini pemabok yang belum insaf :'D
      Aku jugaaa mabok kalo lagi naik kapal penyeberangan.

      Delete
  17. Replies
    1. Kalo ini, orangnya kali yang ajaib lol

      Delete
  18. heheehehe...lucuuuu...moga2 menang ya GAnya...ada mister bule sih hehehe :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Makasih banyak Mbak Indah :*
      Kali aja Mbak Indah ketemu dia di Amerika sana :D

      Delete
  19. apa karena bisnya pakai pewangi? Anak saya paling gak suka kendaraan ber-AC yang pakai pewangi. Pasti mabok

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya kali Chi, soalnya pewangi di bis kan udah khas banget yak :3

      Delete
  20. Wahaha kalau gue senjata pamungkasnya itu earphone dan buku hehehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. Huaa kalo baca buku aku tambah pusing :D

      Delete

Terima kasih banyak sudah mau berkunjung dan membaca, terlebih turut meninggalkan komentar. ^o^ Mohon berkomentar secara sopan dan plisss jangan tinggalkan link hidup dan pasti langsung aku hapus. Okey? ;)

Sekali lagi terima kasih pembaca-pembaca setiaku. Tanpa kalian, apalah arti aku dan tulisanku ini. Semoga menginspirasi. :))