Tuesday, April 28, 2015

Sahabat Kecil

credit: tumblr.com

Kalo ngomongin soal childhood, pasti gak akan lepas dari cerita persahabatan yang udah nemenin masa kecil kita. Entah temen sepermainan atau pun temen SD. Ada yang beberapa di antaranya masih terjalin hingga kita dewasa dan ada juga yang gak bisa berlanjut di masa depan. But whoever is, kita patut berterima kasih karena berkat mereka pula lah masa kecil kita jadi lebih berwarna. (*^□^)八(^□^*)

Aku mau cerita nih. Sewaktu SD, aku punya sahabat karib yang bener-bener memorable. Namanya Shinta.
Kami sudah cukup akrab dan hampir selalu bersama sejak kelas 1 SD. Persahabatan kami makin erat saat kelas 4 SD karena kami duduk sebangku. Banyak orang yang iri sama persahabatan kita karena saking kompaknya. Oya, sewaktu SD aku ini sering jadi korban bully. Namun sejak makin dekat dengan Shinta, aku jarang sekali di-bully. Entahlah, mungkin teman-temanku takut sama bokapnya Shinta yang merupakan seorang polisi. :v Hahaha ya gak sih, seingatku tetep aja sesekali aku kena bully. Tapi aku gak pernah peduli karena selama ada Shinta, aku masih bisa tertawa bahagia.

No.. no, aku berteman dekat dengan Shinta bukan karena bokapnya seorang polisi atau karena ia merupakan anak orang kaya. Aku murni berteman karena dia memang baik, asyik, seru, dan punya banyak kegilaan yang sama denganku. Apalagi yang aku suka darinya adalah ia selalu terlihat sederhana meski keluarganya cukup berada. Dia gak kayak kebanyakan temenku yang punya hape bagusan dikit, pamer. Kalo Shinta mah enggak. Dia biasa-biasa aja. Karena itulah aku jadi gak minder berteman dengannya.

Kalo di kelas, aku dan dia sering banget kena teguran. Gara-garanya, keseringan ngobrol atau guyon sewaktu guru menerangkan pelajaran. Wkwkwk, namanya juga khilaf. :D Terus kalau sedang ada waktu kosong, Shinta suka bikin gambar anak perempuan dengan berbagai model pakaian. Aku sempet ngira kalau udah besar nanti dia bakal jadi designer, ternyata gak juga sih.

Kalau jam istirahat tiba, kita hampir setiap hari main ke perpustakaan. Hingga suatu hari ada suatu kejadian, yakni sepatu milik Shinta hilang tertukar. Ya, perpustakaan sekolahku mewajibkan pengunjungnya melepas alas kaki di depan pintu. Saat itu kami berdua yang keluar paling akhir dan betapa kecewanya Shinta mendapati sepatunya raib. Sebenarnya ada sepasang sepatu yang tersisa, merknya sama dengan milik Shinta tapi ukurannya berbeda dan kondisinya jauh lebih jelek. Jelas banget kan kalo Shinta adalah korban sepatu yang tertukar. Aku pun udah nyoba bantu ngeliatin sepatu siswi satu sekolahan, gak ketemu juga. Ealah lha kok besoknya ia udah beli sepatu baru, yang merknya sama dengan sepatuku. Yay! Kita kembaran sepatu!

Selain ke perpus, udah pastinya kita selalu ngantin bareng. Mulai dari jajan jajanan 90an kayak choki-choki, mie gemes, dll sampe penyetan. Penyetan? Yep, dulu di kantin itu jual tahu, tempe, dan terong goreng yang dikasih sambel. Masing-masing harganya lima ratus perak. Kalo Shinta doyannya tempe, aku menggilai terong.

Di sekolah, kami berdua pun punya kecengan. Tapiiii gatau kenapa aku selalu ikutan naksir cowok yang ditaksir/naksir Shinta. Contohnya, dulu Shinta ngecengin anak ekskul drum band bernama Taghfir, eh dalam hati aku juga suka. Terus pas ada kakak kelas bernama Teguh yang deketin Shinta tapi dianya gak suka, malah aku yang naksir. -__- Eit, bukan berarti aku ini teman makan teman ya. Toh aku nyimpen dalam hati aja dan gak ada maksud merebut. Tapi dasar Shinta ini orangnya peka, sering banget deh dia ledekin aku, “Hayooo kamu suka Taghfir, ya?” “Hayooo aslinya kamu ya yang suka Teguh?” Jelas aku gak bakalan ngaku lah soalnya kan maluuuu. -_____-

credit: tumblr.com

Tiap hari Minggu, aku ikutan ekskul qira’ah dan pulangnya hampir selalu main ke rumah Shinta. Kami senang menghabiskan waktu berdua main ayunan di teras rumahnya sambil makan es krim yang kami beli di minimarket sebelumnya. Jaman itu es krim Wall’s harganya masih Rp 1700. :D Kalau udah bosen, biasanya kami main di lantai dua rumahnya yang lapaaaaang sekali. Kalo lagi gak jelas, aku lari-lari di sana kayak ngelilingin lapangan bola. Di situ ada piano yang sering kita mainkan secara ngawur. Ada juga kursi goyang yang gak pernah berani aku coba, soalnya takut njungkel ke belakang. :v Setelah kecapekan, kami berdua biasanya tidur siang di kamarnya. Lalu sore harinya baru aku pulang ke rumah.

Soal selera, selain sama-sama suka buku, kami juga sama-sama suka Sheila On 7. Dulu sering ngapalin lagu-lagunya bahkan sampe ngikutin sinetron yang dibintangi Luna Maya dan Indra L. Brugman karena soundtracknya pake lagu SO7 yang berjudul "Itu Aku". :D

Namun sayang, persahabatanku dengannya gak bisa bertahan lama. Di hari ulang tahunku yang bertepatan dengan libur kenaikan kelas 5 SD, ia datang ke rumahku untuk memberikan kado dan berpamitan untuk pindah sekolah. Aku gak mengingat jelas alasannya, intinya aku bener-bener shock saat itu. Aku sempet mellow berhari-hari karena gak akan melalui hari-hari di sekolah bareng Shinta lagi. Tapi kesedihanku gak berujung lama, karena aku masih bisa main ke rumahnya tiap hari Minggu meski tak lagi satu sekolah dengannya.

Sementara itu temen-temenku banyak yang nawarin buat jadi sahabat baruku. *saking famousnya persahabatanku dengan Shinta, sampe banyak yang ingin menggantikan posisinya* Gubrak. Dikiranya bersahabat itu kayak beli cabe? Pake ditawar-tawarin segala. :v

Menjelang ujian akhir sekolah, aku mulai putus kontak dengannya berkat kesibukan kami masing-masing. Sewaktu kelas 2 SMP, aku sempat mampir ke rumahnya. Tapi rasanya udah canggung. *yaiyalah Terus lama gak kontak lagi. Hingga suatu waktu aku iseng liat profil facebooknya. Ternyata dia sekarang kuliah di UB. Satu jurusan dengan teman SMA-ku! Ealaaah. Dunia ini begitu sempit. Hehehe.

Akhirnya aku kontak lagi dengan Shinta via line. Selain itu aku juga nemu akun instagramnya. Ya ampuuuun Shinta ini sekarang cantik bingiiits. Layak buat jadi kandidat Puteri Indonesia! :D She grew up so fast, from a little girl into a beautiful lady. Gak cuma cantik, dia juga keliatan smart. Wah, semoga kita bisa ketemu di lain waktu ya. Ingin rasanya bertukar banyak cerita sama kamu, Shinta. (´⌣`ʃƪ)


Kalau Chocoreaders, siapakah sahabat kecil yang amat berkesan buat kamu? Share yuk di kolom komentar. (≧◡≦)

37 comments :

  1. Hmmm jadi cantik gitu.
    Sahabat yaa, dari SD nggak ada sih yang spesial. Gue cowok dan yah semua temen cowok sama...

    Hahaha :3

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hohoho yang penting jangan 'membelok' ya :D

      Delete
  2. dari foto mas masih kecilnya udah cantik, jdi ga salah klo udah besarnya tambah cantik

    ReplyDelete
  3. persahabatan yang asyik memang indah utk dikenang ya...

    ReplyDelete
  4. Baca ini jadi inget temen tk dulu namanya syawal, dia jago banget gambar dinosaurus sementara saya jago gambar pesawat, jadi dulu setiap pelajaran yang ada menggambarnya dia slalu minta bikinin pesawat dan saya minta dibikinin dinosaurus gitu terus sampe lulus tk, tapi sayang semenjak lulus gak pernah ketemu lagi...


    btw, temen-nya mbak cantik hehe...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hh.. emang sedih ya ketika kita pernah punya teman terbaik tapi gak bisa bersambung sampai kita dewasa :(

      Delete
  5. knapa aku malah jadi kepo yag pengen tahu alasan kepindahannya, (Padahal udah gak diingat sama penulis) Apa jangan2 alasan kepindahannya yang mengubahnya dari little girl menjadi beatiful lady... tapi kalau casingnnya dari kecil mang udah cantik yah pasti gedenya tetap jadi beautiful lady hehhehe kecuali jadi kelihatan tambah smart bisa jadi alasan kepindahan itu berpengaruh

    ReplyDelete
    Replies
    1. Huhu iya agak gak jelas. :3
      Kalo menurutku sih jelas ya lingkungan dia yang baru yang mempengaruhi revolusi 'a little girl into beautiful lady' :))

      Delete
  6. Cantik ya temennya, lebih cantik daripada yang punya blog *ehh *kaburrrr

    ReplyDelete
  7. wah senangnya yah kalau bisa berhubungan lagi dengan teman teman masa kecil. teman masa kecilku sudah pada jauh jauh mbak. dan susah menghubungi mereka meskipun sudah ada sosial media :(

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya sih Mbak, terkadang mereka ada yang malah nyuekin kita :(

      Delete
  8. cantik banget ya anaknya,,,,duh jadi pengen kenalan nih hehehehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. Kayaknya sewaktu-waktu aku kudu bikin konpers yah xD

      Delete
  9. Pas masih kecil ngga punya sahabat, soalnya aku dulu ngga sukak punya temen. Huahahaha.. :D

    ReplyDelete
  10. duh, siapa ya? teman saat kecil ada tapi saat besar malah jadi ngga dekat karena jarang ketemu dan saya jjarang mudik.

    ReplyDelete
  11. Temen deket...kalau dari TK sepertinya gak ada, kalau dari SD ada sih beberapa satu dua yang sampai skrg masih sempet sms dan bbm, kalau dari smp agak banyak nih, kalau dari SMA yawh apalagi, cuma temen kuliah aja sepi...T,T

    Hilda di Bully gara - gara apa sih? Jawab yawh, bikin penasaran aja :P

    Baca history kamu rasa - rasanya aku juga merasa kangen ma Shinta seolah - olah dah lama juga gak ketemu, hadewh :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Kalo aku yang paling akrab sih sama temen SMA Mas. Pas kuliah sekarang ini malah kayak gak punya temen. :v Lebih kelet sama temen SMA. :)

      Dibully gara-gara mereka iri padaku barangkali? :p I don't know too :3

      Eeh.. awas naksir! xD

      Delete
  12. wah ngomongin sobat kecil, sekarang udah pada misah2 hiks sedih banget yak

    btw itu canti kali sobatnya hehehe

    ReplyDelete
  13. Kalau SD aq ga ada sahabat hiks..
    soalnya waktu SD saya sering pindah2 sekolah karena papa pindah2 tugas.. haha jadi anak baru terus.. duduk dibelakang terus.. paling temenan sampai nunggu pindahan lagi. Hihihi.. smpe skrg temen SD udah ga tau pd kemana dimana :D

    ReplyDelete
  14. Kalau SD aq ga ada sahabat hiks..
    soalnya waktu SD saya sering pindah2 sekolah karena papa pindah2 tugas.. haha jadi anak baru terus.. duduk dibelakang terus.. paling temenan sampai nunggu pindahan lagi. Hihihi.. smpe skrg temen SD udah ga tau pd kemana dimana :D

    ReplyDelete
  15. Saya juga punya sahabat mbak hehe malahan dari kecil sampe sekarang sama2 terus :D

    ReplyDelete
  16. ngomongin sahabat masa kecil,aku juga ada mbak,pas SD deket banget sama dia,tapi setelah beda smp dan sma,pas ketemu malah agak sedikit canggung,hehe tapi alhamdulillah sekarang masih bisa kontekan :)

    ReplyDelete
  17. Semoga bisa ketemu ya mba sama sahabat kecilnya :)

    ReplyDelete
  18. Wah sahabat SDku sampai sekarang masih kontak gara-gara ada FB hihihi, pada beda kota semua...dari kecil sobatmu emang cantiiik yaa...

    ReplyDelete
  19. Seneng banget ya emang kalo punya sahabat, tapi ya itu kalo udah pisah apalagi pas saat momen bahagia pisahnya, nyesek deh di hati.

    ReplyDelete
  20. Adaaaa
    dan sampe skrg kami masih temenan hehe

    tapi nggak seakrab pas SD sih
    soalnya masing-masing udah nemuin sahabat yang lebih klik di bangku kuliah wkkw

    ReplyDelete
  21. Teknologi socmed mempertemukan kita lg dgn sahabat2 lama yg sdh hilang

    ReplyDelete
  22. ya ampun,berarti rajin ya dulu...suka ke perpus hehehe.
    aku punya sahabat SD sampe sekarang masih sering kontak,sebulan sekali mesti dia tanya kabar duluan hehehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. kepencet aja....
      kangennnn,lama nggak kesini.apa kabar mbak??maaf baru bewe hehe

      Delete
  23. Temen dekat jaman SD udah ga tau ada dimana skrg :|

    ReplyDelete
  24. aaaaah jd inget mgg kmrn baruuuu aja keteluan sm sahabat jaman SD yg kebetulan maen ke Sby......sahabat kecil itu memorable bgt, indeed.

    ReplyDelete
  25. Ada satu orang sahabat yang sejak SMP hingga sekarang masih menjadi sahabat. Alhamdulillah gak pernah hilang contact :)

    ReplyDelete
  26. Wak kok masih inget detilnya ya? Aku punya beberapa sahabat kecil tp nggak smp sedetil itu ingatnya.

    ReplyDelete
  27. Cantik mba tmen masa kecilnya. Btw itu pake aplikasi B612 juga? kayaknya lgi populer nih B612 :D

    ReplyDelete

Terima kasih banyak sudah mau berkunjung dan membaca, terlebih turut meninggalkan komentar. ^o^ Mohon berkomentar secara sopan dan plisss jangan tinggalkan link hidup dan pasti langsung aku hapus. Okey? ;)

Sekali lagi terima kasih pembaca-pembaca setiaku. Tanpa kalian, apalah arti aku dan tulisanku ini. Semoga menginspirasi. :))